Oh Credit Card…..


ZOM5QYEIMV

Ngacung yang gak punya credit card?

Saya dong punya 2 credit card hehe, yang artinya saya punya kartu hutang 2 biji. Oh…..

Perkenalan saya dengan credit card dimulai sejak tahun 1999, waktu itu ayah saya mendapatkan kartu dari satu bank. Sempet bingung dong ayah, ini kartu apaan? gak pernah dipake sama beliau tapi beberapa tahun kemudian tiba-tiba kita dapat tagihan a/f. Untungnya pada saat a/f muncul saya udah mulai ngerti dan bisa bantuin ayah buat ngeberesinnya karena selama beberapa tahun secara bokap gak pernah pake kartunya sama dia dicuekin aja. Nah, kartu-kartu kredit ini gak boleh dicuekin karena kalau dicuekin semisal ada tagihan yang ada jadinya terbaca nunggak di sistem dan oleh bank penerbit akan dilaporkan ke BI. Trus keluar black list yang mempengaruhi permintaan kredit kita dimasa yang akan datang.

Setelah credit card dari ayah perkenalan selanjutnya dari bank tempat saya bekerja. Awalnya saya tidak mengerti karena kalau gak salah diawal tahun 2000 CC belon banyak dimiliki Β orang tetapi sudah mulai ditawarkan kebanyak orang. Mungkin karena itu juga kali ya suka ada customer yang datang dan pamer kalau kartunya banyak dan karena saya udah ngerti kalau kartu kredit adalah kartu hutang jadi yah gak begitu-begitu terkesan hehe.

Nah, karena belon terlalu banyak yang mengerti tentang kartu pada saat itu, kebanyakan cust datang ke bank dan bingung berapa banyak dia harus bayar dari seluruh tagihannya. Sempet rancu informasi yang diterima. Mulai dari bayar aja min paymen, gpp koq. Trus bulan berikutnya cust datang lagi sampai ngamuk-ngamuk karena muncul interest. Interest ini pun setiap bank memberlakukan ketentuan yang berbeda-beda. Makanya harus dibaca S&K dari bank penerbit kartu kredit. Di tempat saya kerja dulu di tgl jatuh tempo boleh bayar min paymen aja dulu setelah itu sisanya bisa dibayar 1 hari sebelum tanggal cetak. Informasi ini sering bikin cust kebingungan trus lupa bayar dan akhirnya kena bunga dan CS lah yang dimaki-maki. Ini bagian saya beberapa tahun kerja di Medan. Ampe bosen ngapusin bunga dari orang-orang yang gak ngerti-ngerti juga haha.

Selanjutnya bisa ditebak hampir setiap Bank berlomba-lomba mengeluarkan kartu kredit. Pernah ada cust yang complain karena dia kepala cabang di kantornya trus dapat kartu kredit dengan limit dibawah cleaning service-nya. Yang kayak gini sempet kejadian beberapa kali. Lumayan lucu sih. Inilah ya persaingan kartu sampai-sampai banyak data yang masuk ke bank hasil tipu-tipu antara sales dan si calon cust. Selain ini masih banyak lagi cerita dengan si kartu kredit ini. Ada juga cust yang datang-datang sampe mohon-mohon untuk di approve kartunya padahal saya gak bisa approve dong. Ribet. Itu belon lagi cerita si kartu yang akhirnya malah membuat pemiliknya terlilit hutang, diblack list BI dan nangis-nangis datang ke Bank karena akhirnya permohonan kredit rumah, mobil dll ditolak. Pokoknya banyak sekali.

Setelah berhenti kerja saya dan Matt sepakat menutup hampir semua kartu saya. Dulu saya punya 5 kartu (rata-rata gak pernah dipake sih) dan cuman pakai 2 kartu aja dengan limit yang gak terlalu besar. Matt sendiri gak punya kartu kredit. Bapaknya gak pernah kasih dia pakai kartu kredit. Jadi Matt punya kartu debit dan saya akhirnya pun jadi males make CC dan akhirnya selalu terbiasa pake debit card. Lumayan pas waktunya bayar kartu jadi gak kelupaan juga.

Hampir 3 tahun kita survive dengan sistem debit card dan sesekali credit card. Memang sih kita gak bisa dapat disc pas makan di resto-resto karena kartu saya itu bukanlah kartu yang biasa kasih disc di resto atau toko elektronik (paling gak yang di Medan ya). Trus… masalah akhirnya muncul sewaktu mau beli tiket. Kebetulan harga tiket untuk berdua diatas limit kartu saya. Kalau untuk satu orang masih cincay-lah. Nah buat 2 orang langsung gak bisa. Ini pertama kalinya saya dan Matt ngerasa emang punya satu kartu dengan debit besar sebenarnya lumayan berguna terutama kalau beli tiket haha.

Untuk saya saat ini sebenarnya kartu kredit terasa penting hanya pada saat traveling aja sih. Untuk booking tiket, hotel, deposit hotel, paypal dan toko online hihihi. Untuk OLS karena saya masih lebih sering belanja di Indonesia yang artinya bisa bayar lewat atm atau bayar di tempat malah cc hampir gak kepake.

Kartu kredit juga sebenarnya emang harus extra hati-hati. Entah nyimpennya atau menggunakannya. Bulan lalu mahasiswa si Matt kena fraud sebesar 2000 dollar di Bali. Jadi kartunya itu dipake buat bayar sesuatu trus kayak di copy gitu dan akhirnya dipake sebesar USD 2000an. Ketauan setelah dia kembali ke Medan dan hampir berangkat ke Swiss. Yang ada ribet banget karena harus lapor polisi (polisi di Bali). Haduh… bayanginnya langsung mules karena dulu saya sering banget handle kasus kayak gini dan banyak banget yang gak bisa kembali duitnya. Ngerih ya 😦

Kartu kredit tentu masih penting untuk saya terutama yah itu tadi pas mau bepergian. Saya tahu juga sih kayaknya emang harus nambah limit tapi kalau inget cerita2 fraud…. hua….. takut. Lebih takut lagi kalau kartu debit yang di fraud. Hiks… amit-amit deh.

Advertisements

122 comments

  1. CC itu emg rd mengerikan. Dulu wktu kerja udah tau banyak mengenai ini. Temen ada yg pernah cerita temen kantornya sampe sering bohong n ngumpet karena dikejar debt collector krn ga smart pake CC. Haih serem bgt.
    Aku cuma punya CC sekali karena kartunya gambar manchester united tp abis tu ditutup. Wkwkwk. Skrg kartu kredit cuma buat keperluan mendadak semacam buking hotel ato ke rumah sakit yg gabisa gesek asuransi alias kudu reimburse.

    • Ah banyak yang kayak gitu Mia. Dulu pas di kantor ampe bosen aku dengerin curhat anak2 debt collector haha. Kasian juga sih. btw… tapi ada loh orang yang emang niat lari dari bayaran CC. Heran ya, koq bisa aja kayak gitu.

  2. aku cuma punya satu, mas bebeb gak punya. Dan itupun hanya untuk beli2 tiket atau keperluan traveling atau dinas kantor, gak buat belanja. Tapi karena limitnya gak terlalu gede, kmren sampe pinjem punya fitri buat booking tiket hahaha x_x

  3. aku baru punya cc 3 bulan yang lalu mba noni karena buat beli tiket pesawat atau booking hotel waktu dinas disaat ga boleh dapet panjar dari kantor ,,, oia sama buat bayar uber taxi hihihihi tapi harus smart bgt begitu lupa bayar lewat jatuh tempo ngeri jugak huhuhuhuh jadi inget temen sekantor yg punya cc trus suka ngambil tunai dan bayarnya cuma minimum payment gt. masa tagihanya 11 juta padahal limit cc cum a4 juta huhuhuh serem bgt sempet kepikiran bgt takut soalnya adekku suka make cc aq juga huhuh pokoknya wajib membayar sebelum jatuh tempo bgt dan gabole nunda hahhahha ini yg agak susah :p semoga kita semau aman2 aja n bisa make cc dengan smart aamiiiin

    • iya itu karena bunga berbunga. Ngerih ya. Aku pernah jadi CS CC jadi udah bosen banget dapat kasus kayak gitu. Sama kayak orang yang lupa bayar A/F trus tiba2 jadi jutaaaaaaan gitu tagihannya padahal gak dipake. Ngerih sih CC ini kalau kita gak baik2 mempergunakannya

      • serembanget mba bunga berbunga ituhhh hhuhuhu kasian temenku jadinya dia minjem ke keluarganya untuk bayarin hutang cc padahal jarang make cc 😦 . harus baik dan bijak aamiiin

  4. Aku jg benernya ga suka pake CC (credit card). Akhirnya sebelum ke Oz bikin 1 di Bank Capek Antri. Limitnya jg cm 3 juta, qiqiqi. Hampir ga pernah dipake sih tp. Walo yaaa….Berguna lah, lumayan buat bayar UBER, hahaha….

  5. Awalnya punya 3, eh makin kesini kok makin ngerasa ga butuh karena si mas lebih suka pake debit drpd CC, akhirnya yg 2 langsung ditutup deh, yang satu buat jaga2 kalo mau beli tiket, hehehe …

  6. aku gak punya CC. kapan hari suami ditawarin CC tapi aku nolak. survive sama debit aja. horor banget kalo sampe kejerat CC. ada temen ku dulu yg sampe dikejar kejar debt collector gara gara kabur dari bayar CC

  7. kartu kredit ini memang menyeramkan kalo gak dipake dengan bijak. sekarang gw punya 3 biji dari bank yg berbeda. lebih sering pake yg 1 karna limitnya paling gede. sisanya dipinjamkan ke kakak sama adek buat nyicil hp. untungnya semua gak ada yang nunggak. πŸ˜€

  8. Setuju kak Noni.. Sekarang hampir semua bank berlomba ngeluarin CC, bahkan yang ga apply aja bisa tiba2 dateng cardnya..
    Sy juga pemegang CC tapi cuma buat manfaatin diskon yang bener2 menguntungkan + keperluan mendadak kaya keperluan ke RS dan ga bisa pake insurance card (amit2) kalo kejadian + travelling itu juga cuma booking tiket + hotel online aja.
    Emank mesti bijak menggunakan CC, jangan kira itu kartu gratis..

  9. aku maish survive ga pake cc. Pernah beberapa tahun lalu pengen ngajuin demi bisa mudah beli tiket pesawat. Tapi skrg udah mulai banyak penerbangan dalam negeri yang bayarnya via transfer bank, makin ga jadi bikin cc πŸ˜€

  10. Saya ada CC berahun tahun make karena dapat dari perusahaan saya kerja. Itupun saya minta limitnya dikit aja pokoknya dikit yg penting bisa buat beli tiket mudik. Pernah juga atas saran dari teman saya copy CC pas apply visa schengen kedutaan Norway ga tau ngaruh atau nggak tapi saya ikutin aja saran dr teman yg dah sering travelling ke luar Indonesia.

  11. aku ada 3 kak, yang 2 cc khusus traveling dan 1 utk car*four. Menurutku sih lumayan pake CC yang cit*bank Garuda, dapat antrian khusus + extra bagasi 20kg πŸ˜€ *sumringah

    intinya sih mesti SMART mengelola CC nya πŸ˜€

  12. Aku punya kartu debet doang Non, tapi yg ada fasilitas vis/mastercard nya jadi bisa kayak kartu kredit. Pegangan kartu kredit, atas nama Mbul doang itu pun limitnya kecil dan cuma dipake buat beli starbucks karna bisa upsize πŸ˜€

  13. Wah.. ngeri-ngeri sedap ya punya ini kartu. Saya sudah lama ingin dapatin kartu kredit. Tapi pas ulasan plus minus nya dari teman-teman lain yang udh menggunakannnya, jadi mengurungkan dulu niatnya. Cuma kalau diingat-ingat dpt fasilitas ini itu wkt brpergian atau diskon2…aaaaa…. pingin jg sih… mmmm…. πŸ™‚

  14. dari dulu dilarang ibuku apply kartu hahaha. eh sekarang suamiku juga larang. tapi emang ada enak dan ga enaknya ga punya. enaknya yaaa berlatih sabar kalo pengen beli sesuatu yang lebih mahal. gak enaknya, kalo mau pergi2 traveling harus heboh dulu minjem cc kakakku… huhuhu.

    • masih enak karena ada yang dipinjemin Nin. Kita kemaren sempet bingung juga karena kartu aku hanya bisa beli untuk 1 orang doang tiket ke uS hehe.

      Tapi emang sih ya, CC itu kalau gak pinter2 makenya bisa bahaya

  15. Kartu plastik itu sangat penting buat aku, disini semua2 pake kartu. Bahkan sudah mulai banyak toko2 / restoran yang menolak menerima uang kontan. Akibatnya, sekarang merasa “dimanja”, kemana2 nggak bawa duit, dompet kosong melompong. Susahnya kalau pas ke negeri2 yang budayanya masih kontan macam Eropa selatan dan tengah (apalagi Indonesia): males bawa2 cash di dompet. Kartu hilang tinggal blokir. Uang ilang? Wasalam.

      • Di Indonesia ga semua tempat bisa pake credit card, dan susah kalau bawa dolar / euro dari sini, selama ini pengalaman tarik tunai di Indonesia ratenya oke kok, daripada susah2 nyampe Indonesia cari money changer.

        Yang susah adalah nyari ATM yang sekali narik bisa banyak (HSBC – 3 juta) biar ga bayar gebyr bolak balik

      • Dulu aku terpaksa ambil duit berkali2. Kirain cukup eeeh cepet abis terus kenyataanya T^T Di tempat oma ku tinggal kalau mau ambil duit banyak serem juga, soalnya itu banyak Pak Ogah yang ngeliatin tiap kali kita keluar dari bank D:

  16. setuju bgt non..lbh aman pake debit, walaupun aku punya cc tp limitnya jg gk terlalu gede, dan dipake ya itu klw pas mau beli tike,, hotel. kejadian si ayah sm kyk suami aku non.. cc nya gk prnh dipake sekali pun, dan gk prnh diaktifkan dr mulai dtg hingga hr ini..eehh tau2 nya 2 bln lalu dtg tagihannya, iuran tahunan, pdhl dr si marketingnya blg itu iuran gratis..kan jd ribet klw dh kyk gini..

  17. Saya masih belom berani nulis soal kartu kredit soalnya masih ada hutang. Hahahaha. Ngaku deh di sini. Saya juga skr cuman maintain dua aja. Hihihi.

  18. Saya punya 1! Itu juga bikinnya susahnya amit-amit, baru punya setengah taun. Dari taun 2012 kartu kreditku gak pernah diapprove, padahal gak punya utang, dataku gak diblack list juga sama bi, alasannya cuma krn gak punya telepon rumah dihh. *esmoni

    Makanya dulu tiap mau beli tiket pesawat promo ke luar negeri itu susah banget, pengen nangis gara2 ga punya kk.

    Ini postingan diset dari medan atau live dari belanda mbak noni? *kepo πŸ˜€

  19. Kartu kredit BCAku dari awal bikin sampai sekarang gak pernah naik limit sama sekali. Sementara kartu2 yg lain naik limit sampai berulang kali. Ngeri ya kalau urusan naik limit ini. Anyway kartu kredit emang berguna banget untuk utusan bayar tiket dan cari diskon.

    Soal fraud, sudah ada beberapa layer pengamanan. Master card misalnya kirim sms untuk konfirmasi dengan kode pin. Jaraknya pun hanya lima menit. Kalau kurang dari lima menit gak dimasukin transaksi batal. Menurutku lebih aman walaupun aku yakin pasti nanti ada yang bisa bobol juga.

    Eh kalau yang dikopi2 aku punya temen yang ngalamin itu juga. Ngeri ya Bali!

    • Ai, kartu aku kedua2nya gak pernah naik limit. Kesel juga sih karena yang satu kecil banget haha. Cuman kata si Matt yang kecil limitnya dipakai untuk online aja biar gak dag dig dug.

      Iya sih sekarang ada pengaman. Aku pakai kartu dari SCB, dulu setiap ada trx yang gak biasa langsung ditelp dari Singapore. Sekarang kayaknya udah gak pernah lagi. Padalah yang begini2 bagus juga sih.

      Ngeriiiii Ai, Malaysia juga serem tuh. Dulu pas aku jadi CS CC, bos2aku suka ngingetin kalau pulang dari Malaysia cek2 kartu.

  20. Non, kalau limitnya cukup utk satu tiket bisa diakalin transaksi satu tiket dulu terus langsung dibayar kartu kreditnya jadi kan limitnya balik lagi. Baru transaksi tiket kedua. Emang jadi rada ribet sih ya …

  21. Emamg CC ini kalau gak hati-hati bikin masalah. Perlu bijak-bijak lah penggunaannya. Salah satu cara paling gampang untuk gak pakai CC ya, keluarin dari dompet. Simpan di rumah. Buat traveling aja paling dibawa.

  22. kita fans nya credit card karena sangat praktis. πŸ™‚
    emang kalo pake cc ya mesti ati2, jangan sampe pernah ngutang ama cc. dan kalo ada fraud ya harus langsung di lapor dispute. tapi lapor dispute di cc itu gak susah kok.

    mau bawa cc atau cash ya selalu harus ati2. kalo cash bisa ilang juga kan.. πŸ˜€

  23. Sampai sekarang saya belum punya kartu kredit… soalnya kemarin sempat mengajukan tapi ditolak. Bolehkah saya bersyukur? :hihi. Memang nyeremin sih kadang-kadang CC itu, tapi kategorinya ya termasuk ngeri-ngeri sedap juga sih Mbak :haha. Antara ngeri… tapi butuh… tapi pengen… ah saya mah duit tunai dulu aja deh, mental masih belum siap buat punya CC. Meski kalau nanti nasib memerintahkan saya buat punya CC, saya nggak bisa nolak, kan :haha.

  24. Gw sih apa2 beli pakai cc, krn kartunya yg dua ini tiap kali dipakai gw dapet 1.5 persen cashback, Kartu yg satunya lagi cash backnya 1 persen doang. Masih ada 2 kartu credit dari salahsatu retailer besar disini. Kadang kalau gga punya kartu kredit disini tuh mau apa2 susah,

  25. Bank rugi ngasih CC ke nasabah kayak aku, gak banyak dapet untung hahaha. Tiap kali dipake buat pesen hotel atau tiket, langsung dibayar lunas, jangan sampe jatuh tempo dan bank dapetin untung dari sana *pernah sekali, dan rasanya sakitnya tuh disini*

  26. Untung CC ku cuma dua biji mbak.. hihihi. Itupun jarang dipake, kecuali kalo pas traveling (beli tiket pesawat, bayar hotel). Tapi pernah punya pengalaman buruk dengan CC waktu transaksi di salah satu toko di Turki deh, waktu itu dikasih diskon pas beli produk fashion, pas ditanyain ini harganya dalam dollar atau Lira.. kata dia dalam lira. Pas swipe CC aku udah sangsi, tapi dia tetep ngeyakinin kalo itu pake mata uang Lira. Dasar waktu itu juga buru-buru jadi aku gak perhatiin lagi. Pas datang tagihan… aaaaaaa… bener kaaan, pake mata uang USD ! Sebelnya minta ampyun mbak :(.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s