How to Survive in the Wild – Bertahan Hidup!


1DZFNELXVE

Tulisan ini saya buat karena abis nonton The Martian

Siapa yang pernah tahu hidup kita akan pergi kemana. Terkadang hanya berjalan di depan rumah pun kita bisa bertemu dengan orang jahat. Kejadian ini pernah saya tulis di blog sekitar awal tahun 2013 lalu. Kalau bisa hidup kita maunya lempeng-lempeng aja. Gak pake kejadian mengerikan. Gak pake kejadian mengerikan aja udah setengah mati juga hehe.

Jum’at minggu lalu saya baru nonton film The Martian. Tulisan ini bukan mengenai review film itu koq hehe. Sepanjang film saya nangis tersedu-sedu membayangkan hidup sendirian di Mars, terluka, bengong, aduh… yang tinggal di Bumi dengan banyak hiburan aja terkadang saya masih bengong gak tau mau ngapain apalagi di Mars. Begitu film diputar saya udah komentar ke Matt dan temen-temennya “aku satu hari aja di Mars pasti mati” entah lupa make helm begitu bangun tidur trus keluar “rumah” karena pengen motret sunrise du…du….. trus mati karena kelupaan pake helm hahaha. Eh gak pake haha… deng. Kan serem itu.

Saya kemaren nonton dengan 4 orang PHD (calonlah) yang pinter di bidangnya masing-masing. Kebetulan si Matt dapet beberapa tamu, jadi nonton bareng. Ini ya semua 4 orang pinter ini juga komentar yang sama. Kayaknya gak cuman kamu Non, kita kayaknya mati juga tapi gak satu hari sih hahaha.” Β Idih… tetep aja. Matt juga komen yang sama “aku kayaknya mati deh nyusul kamu” Emmm gak bantu sama sekali. Untungnya kita semua pada gak ke Mars hehe.

Nah, karena kita gak ke Mars tapi bukan berarti yang namanya kemungkinan untuk bertahan hidup di dunia antah berantah itu gak ada kan? contohnya misalnya pas terperosok ke sungai *koq bisa?* trus gak bisa berenang. Saya udah mati duluan pastinya. Atau misalnya terjebak di hutan berhari-hari dan gak bisa milih makanan yang bener. Jangankan liat jamur yang beracun buat naik bukit aja udah kesusahan kalau saya. Haduh.. belon apa-apa udah mati lagi deh.

Itu di alam bebas, gimana kalau di perkotaan? contohnya kalau ada orang yang menyerang kita, bisa gak kita menyerang balik? saya??? udah pasti shock dan nangis tersedu-sedu doang. Haduh… koq payah banget ya saya ini hahaha.

Si Matt sewaktu denger saya dapat kejadian “V grab” di Surabaya langsung order semprotan merica untuk saya. Udah gitu suka juga kalau lagi santai-santai ngajarin saya semisal ada orang kurang ajar atau nyerang saya. Sesekali dia akan pura-pura ngangetin dengan menyerang juga. Masalahnya ke Matt sih gampil. Beberapa kali dia kena tonjok, sikut bahkan terbanting karena saya bales menyerang tapi kalau orang lain, gak tau deh. Matt pasti pake perasaan kan ya, kalau orang lain kan enggak. Haduh…. apa jadinya ini huhuhu.

Ayah saya dulu sempet maksain kita anak-anaknya untuk ikut karate. Saya ngeliat latihan karate aja udah males. Bajunya gak asik (karena kayak kedodoran gitu) trus mesti lari-lari panas-panas. Haduh gak deh. Sekarang itu saya sesalin seumur hidup. Coba kalau saya ikutan karate mungkin bebrapa tahun lalu bisa ikutan PON hehhe.

Trus pernah nih dulu kan saya nyetir ampe tengah-tengah malem sendirian karena pulang siaran. Ayah saya nyiapin parang/pentungan di mobil. Maksutnya kalau ada apa-apa langsugn di parang/pentung aja ya, kak! saya diem aja, secara nusuk daging mentah jadi sate aja saya gak tega. Begitu ada kejadian satu motor sengaja menabrakkan motornya ke mobil saya tengah malam, saya langsung telp ke bokap. Yang ada bokap sepanjang jalan bicara trus dimobil, saya harus membabi buta nyetir mobil dan begitu nyampe rumah pintu gerbang dibuka lebar-lebar dengan ayah beserta beberapa pemuda setempat bawa kelewang nungguin si penjahat. Saya gimana? 1 minggu sakit dan harus antar jemput satu bulan hahahha.

Kemampuan kita untuk bertahan hidup sebenarnya emang harus dilatih kayaknya ya. Mana tau kalau ada kejadian-kejadian yang tidak diinginkan. Haduh semoga enggak ada deh. Amin. Cuman gara-gara film ini beberapa hari saya bahas trus dengan Matt. Kayak misalnya dia bilang kalau lagi naik pesawat pake jeans aja deh supaya bisa dijadikan pelampung karena saya gak bisa berenang. Nah, pake jeans-nya juga bukan yang bolong-bolong. Hal-hal kecil yang terkadang kita gak tau karena kita gak pernah punya latihan itu. Dulu Matt sempet kaget saya hampir gak tau apa-apa soal bertahan hidup di alam bebas. Ya abis dulu kalau pramuka kan bawa Indomie dan ada warung hahahaha.

Ok ini tulisan lama-lama koq bikin saya ketakutan sih. Buat yang penasaran soal bertahan hidup cek website iniΒ http://www.wikihow.com/Survive-in-the-Wild atau kalau ada tips dan link yang lain please share ya πŸ™‚

http://www.survivopedia.com/wilderness-deadly-mistakes/

25 Essentials For Surviving In The Wild

Advertisements

68 comments

  1. Kalo semuanya di mars saya yakin Mbak Noni yang paling akhir mati karena semuanya bantuin Mbak Noni duluan. Hahaha.
    Kalo buat survival skill sih emang ya. Apa karena kita terlalu ramah Mbak Non dan gak diajarin skeptis dari kecil ya? Saya juga sering kepikiran soal ini loh.

    • Oh iya juga ya Dan, baik bgt mereka bantuin secara diMedan aku temenin kemana2. Semacam balas budi gt ya huhahahhaa.

      Kayaknya gt ya trus anggapannya kan kita hidupnya di tempat yg sama trus. Musimnya pun gak aneh2 kaliya. Kalo mrk udah punya4 musim, ada badailah, sering kehutan dll. Jd mungkin lbh tangguh

  2. Namanya jg likalikulakilaki kehidupan..penuh jalan terjal dan berliku.walau perih selalu menunggu.. Hidup adalah misteri..kita hanya manusia yang ngikutin takdir sang raja manusia…:) wah martian pemainnya bourne ya..seru pastinyah..

  3. Aku pun waktu pramuka dulu keingetannya bawa indomie mbak Non :))

    Dipikir pikir memang perlu latihan bela diri ya mbak. Aku sampai sekarang ga jadi terus tiap mau belajar bela diri

  4. Duh, ini mah jadi keingetan peristiwa yg pendaki pada kejebak kebakaran hutan di gunung lawu, mba Non.. Ga kebayang pas kejadiannya mereka udah usaha apa biar bisa bebas dari api yang ngepung dimana-mana itu 😦

  5. mbak non, btw komen soal ‘V Grab’ boleh ya? aku dulu pernah kena eksibisionis (eh bener ya nulisnya gini?) . pas duduk di depan kantor. akhirnya aku bawa batu gede kusamperin orangnya lalu kutimpuk pake batu. dia marah, aku maju (nekat sih). dan kalo sampe dia nyerang balik aku bakal timpuk pake helm dan teriak aja biar sekalian dia digebukin.
    itu termasuk tindakan ‘bertahan’ gak sih :)))

  6. Aku tambahin yaa
    http://survivalist101.com/tutorials/prepping-101-survival-guide/
    dulu aku suka nonton the doomsday preppers :’D
    persiapan mereka heboh sih, bahkan ada yang sehari hari hidup untuk mempersiapkan ‘hari H’ – tips nya bagus sih, tapi kok aku lama lama nontonnya jadi kayak bingung, jadi kehidupan mereka bener bener habis buat mempersiapkan ‘hari H’ itu, bahkan ada yang tiap weekend selalu dihabiskan untuk latihan sama anak anaknya untuk pergi ke ‘tempat aman’ mereka di bukit dengan bawa tas segede gaban – gak pengen family vacation aja ya? 😦 *ditimpuk para preppers*

  7. Kemampuan membela diri memang penting banget ya Mbak. Doh kok saya kayaknya bakalan banyak-banyakin berpasrah diri saja :haha. Senasib kita, dulu juga saya anti banget sama karate dan kegiatan bela diri lain soalnya paling malas dan takut :haha, tapi sekarang suka mikir seandainya dulu saya mau ikut karate…
    Sekarang, ke mana kaki melangkah, pasti ada kejadian yang harus saya lakoni biar jadi semakin kaya pengalaman. Mode pasrah tapi menurut saya ini masih cara yang baik untuk bertahan hidup :hehe *apasih*.

  8. Gw waktu SMP ikut pencak silat Non biar bisa punya kemampuan bertahan diri. Latihannya tiap hari minggu tapi pegel2xnya sampai hari Kamis….setelahs atu bulan akhirnya gw berhenti karena kuatir ini akan menganggu pelajaran sekolah diiringi pertanyaan2x dari temen2x dan guru silat gw yang katanya gw berbakat (haha….ngga ngaruh mau berbakat atau nggak…tetep aja pegel2x :D)

    Ngga tahu kenapa kerjaan2x gw selanjutnya di lokasi emergency, bencana dan konflik mengharuskan gw masuk ke pedalaman terpencil dan lokasi yang buat orang normal nggak akan dikunjungi. Pikiran gw polos dan pasrah aja, buat emergency modalnya handy talkie, sattellite phone, phone. Sempet ada masa2x dimana saat gw tidur ditemeni sebilah pisau di bawah kasur buat jaga2x karena tinggal di daerah rawan. Aslinya gw ini penakut hehe…. cuma karena gede di rasa penasaran dan nekatnya aja jadi sok berani. Sampai sekarang masih pengen ikutan Judo, Karate, Aikido cuma di sini kebanyakan itu buat anak2x… males deh πŸ˜€

    T juga berupaya mengajarkan gw buat say ‘No’ dan belajar membela diri kalau ada yang menyerang dengan simulasi. Biasanya dia ambil bantal buat gw pukul atau tendang. Pernah dia kaget karena tendangan dan pukulan gw bikin dia mundur ke belakang saking kuatnya (yep, katanya musti serius…ya gw serius dong nendangnya…).

    Topik bertahan hidup di alam bebas selalu menarik buat gw… yang dalam kenyataannya ngga semudah yang tertulis di buku2x tau yang kita lihat di film2x (bikin api sendiri tanpa korek, mencari air dll). Buat ke Mars ngeri ah…. gw sempet baca bahwa perjalanan ke Mars buat tinggal di sana secara ilmiah (bukan dalam film) memang memungkinkan dalam waktu tidak lama lagi….cuma…ini one way ticket, kita bisa ke sana tapi balik ke buminya ngga bisa. Untuk saat ini, gw masih mencintai Bumi….jadi cukup di sini aja dulu deh πŸ™‚

    • Fellllll……..

      Huhahaha… aku baca komen kamu jadi mikir kamu nekat dan berani banget sih. Kalau aku udah gak mau deh. takut haha. Padahal pas kecil aku pengen banget jadi wartawan foto di medan perang. Lah liat darah aja udah nangis2.

  9. Sejak kecil aku sudah tertarik sama bela diri. Akhirnya umur 7 tahun diikutkan klub Karate, Lemkari. Dan pas waktu SMA, ikut Taekwondo. Yang aku tekuni adalah karate sampai ikut kejuaraan Kata dan Kumite. Waktu di Jakarta jadi pelatih karate juga. Trus Pramuka juga kutekuni, senang belajar “how to survive” ala pramuka. Setelah ikut Jamnas (tahun berapa ya aku lupa), berhenti ga ikut Pramuka lagi. Ikut kursus renang juga. Dari yang ga berani nyemplung ke laut, akhirnya jadi berani. Yang aku ga tau caranya itu, how to survive if i’m hungry and sleepy karena bawaanya jadi cranky haha.

    • Pramuka aku juga ikutan Den tapi yah itu aku senengnya kemping2nya doang hahaha.
      Kalau karate itu yang aku sesalin. padahal sepupu aku kan ikutan Merpati Putih ampe yang menang2 gitu juga. COwok, dulu dia yang suka nemenin aku kemana2 kalau aku pergi sendirian jadi berasa aman2 aja. padahal kan gak selamanya dia bisa sama aku. Pas udah nikah, sami mawon, aku sering sendirian juga. Kalau bisa bela diri kan lebih PD ya

  10. iya ya non.. waktu pramuka dulu keknya pernah diajarin tali temali dan bikin tandu gitu.. tapi ga diajarin gimana bertahan dari serangan, baik fisik ato bully πŸ˜›

  11. Tadi bacanya setengah2 karena musti kerja, sama kayak bebrepa lainnya saya juga langsung ingat buku ” in to the wild ” (saya liat di toko buku masih ada cetakan ulangannya lagi) sampe nonton filmnya juga

  12. Belum nonton Martian 😦 tp barusan nonton series apa gitulah di TV dan ada adegan org yg nyelametin org lain yg kaki nya ketembak, krn darahnya gak mau berenti2, pada transfusi darah manual pakai sedotan dan silotip, duh nyilu liatnya 😦
    Katanya manusia itu sebenernya hanya menggunakan bbrp persen aja kekuatannya utk aktifitas sehari2, pdhal bisa lebih dr itu persentase nya kalau dlm situasi yg sangat urgent..

  13. Aku tuh lebih cemen tau dari Mba Noni. Asli dilepas dikit ke dunia yg ga kukenal pastu cepet mati. Haha. Kalo ngobrol sama bapaknya Teona beda bgtt, dia tipe yg fight to survive. Sementara saya tipe pasrah pd YME πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s