Orang Susah Itu Masih Banyak


erlc.com
Pic source : erlc.com

“Non, sekarang susah banget ya nemuin orang susah, anterin ke tempat A aja deh, aku bayar zakat disana aja?”

Trus saya bengong karena temen saya ini barusan komentar kalau dia kebingungan nyari orang yang susah sekarang ini. Jadi banyak barang-barangnya yang bisa dikasiin ke orang lain tapi gak tau mau dikasiin kesiapa. Maksutnya gini, kalau zaman dulu kan, kita masih sering tuh punya tetangga atau kenalan-kenalan yang agak “kekurangan” atau perlu dibantu (apa ini saya aja ya) trus akhirnya kalau punya rejeki lebih bisa langsung dikasiin ke mereka. Lebih berasa karena kita kenal dengan orang-orang yang dikasih. Sementara menurut temen saya sekarang ini dia susah nemuin yang kayak gitu. Di lingkungannya alhamdulilah semuanya tercukupi.

Hmm saya dan temen saya itu tinggal di kompleks perumahan. Tetangga aja gak kenal. Kadangg-kadang males bertegur sapa karena males dikepoin atau males diganggu. Padahal kenal tetangga perlu juga. Belon lagi kayak di kompleks saya sekarang semua rumah berlomba-lomba membuat pagar tinggi. Yang ada susah banget mau negur tetangga karena ketutup pagar. Ketemu pun paling didepan rumah pas mau keluar. Susah mau ngobrol karena udah telat ngantor. Belon lagi kita pulang kerumah udah malem. Paling cepet saya nyampe rumah jam 8 malam. Sampai rumah udah capek dan pengen tidur. Apa itu sowan kerumah tetangga? gak kepikiran sama sekali. Sabtu minggu pun terkadang masih masuk kantor. Jadi kepikiran koq saya diperbudak uang ya πŸ™‚

Temen saya juga mirip kayak gitu. Pergi pagi-pagi ke kantor, pulang malam (dia lebih malam lagi pulang sekitar jam 10) trus sampai rumah udah capek. Weekend dihabiskan di mall sama anak-anaknya atau pergi liburan. Temen-temennya rata-rata punya kehidupan yang sama. Akhirnya yang “susah” itu gak keliatan. Rasanya sama aja. Belon lagi di dunia maya yang di follow juga temen-temen yang hampir sama kehidupan atau ketertarikannya. Karena dia suka belanja dan jalan-jalan yang difolllow tentunya beauty blogger dan traveler yang kerjanya nampilih semua yang kece-kece. Oya termasuk OLS. Jadinya yang kayaknya susah itu kelewatan walaupun sebenarnya ada. Banyak malahan.

Saya juga hampir punya kehidupan seperti itu tapi….. karena ortu saya kan masih tinggal di perkampungan. Orang-orang yang tinggal disana macem-macem. Dari yang masih susah banget sampai-sampai kalau hujan rumahnya pasti banjir karena bocor sampai yang tajir melintir dan rumahnya gak keliatan karena pagarnya tinggi banget. Kalau mau kerumahnya mesti ditelp dulu saking jauhnya pagar sampai kepintu hehe. Belon lagi gak semua keluarga dan temen saya juga seneng-seneng hidupnya. Akhirnya ibu saya itu selalu kayak ngingetin kita “kak… ada si A lagi kesusahan, mau bantu gak?” yah walaupun gak setiap saat saya bisa bantu sih tapi paling enggak saya masih liat itu yang susah-susah dan tentu aja gak kebingungan harus ngasiin kesiapa barang-barang yang gak kepake atau kalau emang ada rejeki lebih.

Cuman… setelah kita ngobrol-ngobrol dengan temen saya itu dan kasih tau dia kalau kebingungan karena gak ada yang dia kenal lagi buat dikasiin dan tetep mau ngasiin ke orangnya langsung kayaknya bisa langsung ke panti asuhan atau kasiin ke nyokap hehe. Nanti dari pengajian atau mesjid bisa bantu.

Ah.. seandainya beneran kayak yang dipikir temen saya itu ya, udah susah nemuin orang yang kekurangan pasti (mungkin) hidup ini lebih enak πŸ™‚

 

Advertisements

50 comments

  1. Aku tinggal di kampung (belakang tembok perumahan elit) dan kalo mau nyari orang ‘kekurangan’ banyak aja, kalo mau bagi2 sembako ato sesuatu pasti banyak yang mau

  2. Ada badan zakat yang insha allah terpercaya bisa bayar lewat ATM. Ada teman baik saya yang kadang suka ngajakin saya kepanti anak cacat dan dia langsung ngasiin zakat/sedekahnya kesitu.

      • Biasanya ada laz (lembaga amal zakat), lazis (lembaga amal zakat infaq sadaqah), ada Bazis (badan amal zakat infaq sadaqah), insha allah terpercaya saya baca di republika. di menu ATM kayaknya biasanya di menu layanan umum (tergantung bank nya jg sih) nah mbaknya bisa tanya ke banknya bdan zakatnya apa di menu apa. Di bank saya nabung masih ada.

  3. Tp nyah, aku sempet lo mengalami masa2 susah nyari pengemis di lampu merah Surabaya. Seenggaknya di trayek yg biasa aku lewatin dr tpt kerja sampe rumah. Padahal kan kadang di tpt kerja aku dapet kue2 atau nasi kotak yg aku nggak mau makan (krn udah kenyang makan bekal, misalnya). Mau disimpen ampe besok juga udah gak enak rasa makanannya. Mau ku, ya sepulang kerja aku kasih ke pengamen/anak2 jualan/peminta2 di lampu merah. Eh nggak nemu sama sekali. Apa mereka udah ditertibkAn atau simply pindah lokasi mangkal yaa? Maap ya curhat.

  4. Makasih Mbak Non udah ingetin, jadi keingetan bentar lagi gajian dan perlu ngeluarin zakat penghasilan.
    Iya mbak non, kalo aku pribadi biasanya transfer ATM aja, kecuali mamahku kasih tau ada tetangga A misalnya yg perlu dibantu.
    Kalo transfer ATM bisa lewat Dompet Dhuafa sama Rumah Zakat. Simply karna temenku banyak yg kerja di 2 lembaga itu dan keliatan mrk punya program penyaluran zakatnya pa.
    Kalo kasih asal aja ke orang yang ketemu di lampu merah kaya pengemis dll, mereka katanya bahkan penghasilan sehari bisa ampe 500rn loh mba dgn cara begitu.
    Eh tapi kalo mau ngasih mah ga usah pikir pikir yang dikasih bakal dapet berapa ya seharinya. Toh niatnya kita beramal, jadi kaya kurang ikhlas sih.
    Tapi kalo boleh milih mending kasih pengemis apa Bapak Bapak tua yang masih berusaha menghasilkan uang dengan tenaganya walau udah renta (contohnya tukang becak. Aku suka sedih kenapa tukang becak mostly Bapak Bapak tua yang nariknya, mana yang naik rata rata lagi bawaannya banyak lagi. Hiks).
    Aku mending pilih opsi no. 2.

    • Kalau yang di pinggir2 jalan atau minta2 gitu aku udah lama gak ngasih lagi karena kita beberapa kali ketipu. Pernah liat pengemis buta ehh trus pas keluar resto dia naik motor ngebut. Lah gak jadi buta haha.

      Badan amal zakat itu bagus juga ya πŸ™‚ aku biasa ngasih ke tetangga2 deket rumah nyokap sih. Selain deket juga emang

  5. Iya sama halnya berdoa semoga suatu saat nanti KPK dibubarkan, Kepolisan dibubarkan, RS nggak ada lagi dalam artian semua berjalan dengan baik. Ya emang rada gak mungkin sih ya hehe. Tapi kalo soal nemuin orang susah (dengan definisi kekurangan uang) pasti akan nemuin aja. Apalagi kalo yang tinggal di perkampungan kayak kami. Padahal lebih banyak orang kaya yang hidupnya tetap susah di negeri ini (sepertinya gitu) πŸ˜€

    • Semua orang rasanya ngerasa dirinya susah ya, padahal kalau bersyukur yah sebenarnya gak susah sih. Kata ibuku orang susah itu kalau untuk makan aja udah gak bisa dapetin. Kalau masih bisa makan enak, sekolah lancar itu sih gak susah

  6. klw ditempat aku ada abang ipar yang selalu menyalurkan bantuan untuk anak anak yatim, janda2 miskin, pokoknya orang2 susah yang layak untuk diberi bantuan, baik itu sembako, pakaian, atau keperluan sekolah. jadi InshaAllah tiap bulan ada aja orang2 kaya yang ngasih santunan untuk dibagi2kan, ke orang2 susah ini, kalaw ngeliat anak anak yatim itu dikasih baju atw apalah…senengggg x lihatnya, sampe mau nangis ngeliat nya…sedih campur senang, bisa berbagi..

  7. Beberapa sahabat saya, meski tampaknya tidak kekurangan, sungguh saya tahu betul tidak jarang benar-benar tidak punya beras untuk dimasak. Uang habis. Di sinilah sesungguhnya dibutuhkan kepekaan dari sahabat lainnya untuk segera tanggap akan soal ini.

  8. kalo di deket rumah ortu ku jg masih banyak tuh mba yg susah hidupnya dan butuh dibantu, kalo disini, uhm..mgkn sama deh kaya mba noni ya, pergi kerja dari pagi, plg udah sore dan ngurusin anak, jadinya yah ga tau banget ama lingkungan..

  9. Kalau aku Non bantuin orang yang kurang mampu disekitaran dulu. Baru ke orang lain tapi aku suka males ngasih2 yg dijalan or lampu metah suka boongan gitu kan . Kadang juga pakai badan amal via atm gitu.

    Tapi memang hidup harusnya libat kebawah buat self reminder kita agar gak lupa diri karena diatas langit masih ada langit. Suka sebel sama orang2 yang belagu dengan hartanya πŸ˜΄πŸ˜‘πŸ˜•

    • Nis, itu juga maunya temenku itu makanya dia bilang susah banget nemu orang yang susah di kompleksnya dia. Harus nyari diluar kompleks πŸ™‚

      AKu setuju sih, tapi maunya tanpa ngeliat kebawah pun tetep inget ya untuk bersyukur

  10. Akhir-akhir ini lagi nyalurin ke lapak pemulung Mba, 2km dari sini ada beberapa kebetulan, di Bintaro. (kali aja ada pembaca blog Mba Noni tinggal disekitaran Bintaro juga, monggo lho sumbang ke lapak pemulung sarmili), eh malah ngiklan. Emang kalau tinggal di komplek udah terlanjur nyaman sama kehidupan masing-masing.

  11. Hmm bener juga sih. Bukannya gak ada, tapi gak keliatan karena emang gak pernah ngeliatin. Itulah kenapa gue seneng setiap kali diajak mudik sama ortu ke kampung. :))
    Salam kenal ya mbak. Baru pertama mampir ke sini nih. Hhehe.

  12. Orang susah masih banyak ya Non, mungkin kebetulan temannya nggak lihat aja, hehehe. Padahal kalau memperhatikan sekitar pas jalan ke kantor gitu misalnya, aku yakin kemungkinan besar pasti lihat deh satu dua orang yang berjuang keras untuk mencari sesendok nasi…

  13. kalau tinggal dikompleks biasanya gitu kak, karena kiri-kanan-depan-belakang kan paling tidak ‘setara’ hidupnya…
    kalau aku, biasanya nitip baju layak pakai ke teman suami, kebetulan dia aktif di mesjid jadi bisa disalurin ke orang2 yang membutuhkan, juga nitip sm teman yang ada kunjungan ke panti asuhan/anak jalanan πŸ˜€

  14. aku juga ngalamin non disini. kok ga ketemu2 ya? apa aku yang ga tau ya dimana? makanya banyakan aku liat di fb..kan suka tuh ada org2 ngepost anak2 ga mampu. biasanya donasi susu. jadi beli online, dan lgsg kirim ke alamat yang bersangkutan. biasanya nanti yang ngepost bisa kirimin foto kalo susunya dah sampe beserta penerima (anak).

    • Bagus juga sih ya. Terkadang memang karena lingkungan kita mungkin udah lebih ok jadinya emang gak keliatan soalnya mereka kan biasanya tinggal di daearh2 belakang gitu 😦

      Tapi bagus sih selama kita beneran bisa ngasih ke orang yang tepat kan.

  15. Kalau keluarga ga ada yg susah lagi, ya syukur deh ya mbaa.. Tapi kalo yg di jalan2 gt.. Masih banyak sih. Kalo niat, mungkin bs d ikutin kerumahnyaa. Ehhehee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s