Harus Pamer – Vivien Maier


 

www.nytimes.com
http://www.nytimes.com

Sejak adanya social media yang namanya kamera dan pamer foto udah bukan hal yang sulit lagi. Dulu awal-awal saya traveling sendiri di tahun 96, belum terlalu banyak orang yang membawa kamera. Kalaupun bawa karena kameranya masih pake film yang ada mau foto itu di irit-irit. Trus pas dicetak eh gak taunya banyak yang kebakar atau terfoto dengan pose yang gak asik banget. Gak bisa dong di delete hehe.

Tapi sekarang kalaupun gak bawa kamera paling gak punya hape yang memiliki kamera dan kamera di hape udah gak bisa dianggap enteng lagi. Dengan berbagai macam aksesoris dan kreatifitas hasil fotonya terkadang malah lebih canggih dari yang nenteng-nenteng DSLR πŸ™‚

Sebenarnya saya cuman pengen ngomongin satu orang perempuan bernama Vivian Maier. Vivian Maier ini adalah satu orang photographer yang “terlupakan” gitu. Karya-karyanya hampir gak pernah ketauan orang karena sepertinya hasil foto-foto beliau hampir gak pernah dipamerkan. Makanya penting buat kita memamerkan hasil karya kita walaupun mungkin “kurang bagus” haha. Apalagi sekarang ada social media, walau kadang-kadang foto yang diposting hasilnya pun burem-burem ya haha.

Vivien Maier ini sebenarnya adalah seorang nanny yang punya hobby motret. Dia suka motret segala hal yang menarik perhatiannya. Orang, kota, bayangan bahkan foto selfie. Kayaknya dia udah tau selfie sejak dulu. Vivian motret sekitar tahun 1950 – 1970 di jalanan Chicago US. Yang paling keren ternyata hasil foto-fotonya Vivian bagus-bagusΒ sekali, sayangnya tidak satupun orang yang tau. Foto-foto yang dia hasilkan cuman disimpen di peti, seperti mungkin kebanyakan orang yang hobby motret karena ngerasa kurang yakin hasil fotonya bagus dan layak di publish.

news.bbc.co.uk
news.bbc.co.uk

Vivian meninggal tahunΒ 2009, 150 ribu film negatif miliknya sudah pergi entah kemana. Raib bersama rumah yang telah lama dijualnya.

Beruntunglah di tahun 2007, sebagian kecil dari ratusan ribu film negatif milik Vivian ditemukan secara tidak sengaja oleh seorang kolektor seni yang langsung bisa mengapresiasi kehebatan foto-foto Vivian. Beruntung yang ketemu kolektor seni, kalau kayak saya pasti langsung dibuang 😦

Sekarang kalau mau liat karya-karyanya Vivian Maier kita bisa datang atau cek galery-galery di berbagai negara yang memamerkan hasil fotonya. Katanya nih Vivian sekarang sudah dianggap sebagai salah satu fotografer dengan genre street photography terhebat di generasinya. Sayang aja telat ketahuannya. Buku foto Vivian juga sudah diterbitkan.

www.messynessychic.com
http://www.messynessychic.com

Jadi mulai sekarang jangan malu-malu lagi buat pamerin hasil foto-foto kita. Gak perlu untuk jadi photographer hebat atau punya kamera hebat koq untuk bisa motret yang menarik perhatian orang lain. Inget foto burem aja masih di kasih likes, bahkan foto gelap gulita (item gelap) milik Ridwan Kamil di IG’nya masih dapet likes beribu-ribu. Hebat kan πŸ™‚

 

http://www.vivianmaier.com/

Advertisements

67 comments

  1. Haha saya juga pede aja deh kali setidaknya anak keponakan cucu kelak nganggap saya hoby motret setidaknya ada satu yang dipajang di dinding kerja/ rumah mereka sbg bentuk apresiasi πŸ™‚

  2. Setuju, masalah dibilang jelek atau bagaimana kadang cuma ketakutan di dalam diri kita saja. Yang paling penting, pede saja lagi :hehe. Nggak perlu terbebani harus bagus atau bagaimana, bagi saya bisa memotret saja sudah sangat bersyukur, selebihnya, kalau bisa saya bagi maka pasti akan saya bagi :)). Apalagi dulu saya punya pengalaman menghapusi hasil karya dan penyesalannya lumayan besar juga :hehe.

    Tuh kan, ketidakpercayaan diri membuat foto yang bagus dan bercerita malah jadi teronggok sampai waktu meninggalnya Bu Vivien. Kalau takut tidak layak dipublish, logikanya menurut saya begini, bagaimana kita tahu foto kita tidak layak publish, kalau tidak pernah dipublish?

    • Sayang ya karena udah dihapus2in gitu Gara πŸ™‚
      SEbenarnya kadang2 kita khawatir aja orang bakalan ngomongin apa ya kan? tapi yang aku mau tanamkan dikepala aku adalah daripada sibuk mikirin apa komentar orang-orang mending posting ajalah. Belon tentu juga orang2 itu ngomongin atau gak suka kan πŸ™‚ daripada cuman disimpen2 aja mending dipamerin.

  3. gw bulan lalu baru batalin flickr pro gw gara gara USD mahal banget. trus kepikiran ya sayang jugaa yaaa foto gw kan banyak…ada cerita sendiri walaopun ngga ada yang peduli hahahaha . pas mau renew ya kok dollar mahal amat hari iniiii hampir 14 rb :))

  4. Langsung dibuang ……πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€ ini mirip banget ama aku. Hobby membuang segala barang yg kerasa ndak penting, termasuk mendelete foto , dan sesudahnya nyeselπŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“

  5. Wah, fotot-fotonya emang bagus, kayanya kalo aku pake kamera bagus jaman sekarang gak sebagus itu, moment-nya juga keren. πŸ™‚
    Paling bisa pamer poto dengan sedikit filter IG. πŸ˜€

  6. Untung yang nemuin yang ngerti seni. Kalau nggak sampai kapanpun nggak ada yang kenal sama Vivien. Jadi . . . kesimpulannya, marilah kita pamerin karya kita ya Mbak πŸ˜€

  7. aku juga ga ngerti loh mbak Noni, foto item di ig kang Emil itu kok bisa banyak like-nya πŸ˜€
    foto-foto Vivien Maier ini keren!!

  8. Wkwkwk…..jadi pamer itu PENTING ya mb Non… Penting… πŸ˜†
    Hebat ya Vivian, secara dia seorang nanny tapi canggih gitu hasil-hasil fotonya. Padahal jaman dulu belum banyak orang nyinyir ya, tapi Vivian udah enggan pamer. Sekaarang banyak orang nyinyir, dikit2 dikatain pameerrrr….. Hiks…

    Itu endingnya yg ttg foto hitam legamnya Ridwan Kamil, ngekek pas RK posting foto selanjutnya yg bilang org Indonesia foto hitam legam aja like-nya ribuan. Hahaha….

  9. street photography tu macam yg dibikin sama Humans of New York ya? bagus-bagus tanpa caption pun seolah-olah fotonya berbicara.
    saya juga ngefollow pak RK, selain foto2nya emang kece yang paling bikin gak nahan buat ngakak itu caption-caption nya hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s