Gak Penting!


quotes.lifehack.org
quotes.lifehack.org

Kemaren siang saya dan DG (design graphic) di kantor kebetulan ada satu kerjaan yang ngabisin banyak waktu di public area. Awalnya gak ada yang aneh sampai akhirnya datang beberapa ibu-ibu dandanan menor model socialita gitu. Dandanan dari ujung kepala sampai ujung kaki abis-abisan kecenya. Mereka makan dan minum kecil. Salah satu ibu membawa anaknya yang berusia sekitar 9-11 tahun.

Tidak ada yang menarik awalnya,  kami sibuk kerja dan mereka sibuk makan minum plus foto-foto. Kita bahkan sempet bantuin untuk ngambilin foto. Setelah beberapa lama saya baru sadar kalau mereka ini selain asik foto-foto ternyata juga gonta ganti baju/dress. Berkali-kali. Mulai dari blouse sampai dress dan celana pendek. Kayaknya berkeranjang-keranjang pakaian yang mereka cobain dan foto dengan berbagai pose dengan menggunakan handphone canggih.

Mungkin ada sekitar 3-4 jam mereka asik dengan kegiatannya sementara si anak yang menemani hanya diam aja sambil main ipad dengan muka yang super bosen. Sebentar-bentar salah satu ibu muncul dari toilet dengan pakaian yang baru, pose, foto selfie, dipotoin, foto dibalik tembok, didekat meja, dibawah kolong meja dan sejuta gaya lainnya. Saya ngikutin dari ekor mata sambil mikir ini cewek-cewek tenaganya luar biasa banget. Kuat. Setiap kali abis foto kayaknya langsung diposting fotonya.

Tiba-tiba DG saya nyeletuk “mba, kadang-kadang orang cuman pengen keliatan baik didepan orang-orang yang tidak mereka kenal baik, ya. Sama orang yang mereka kenal banget malahan cuek banget dan terkesan gak perduli” DG saya ngomong kayak gitu karena melihat si anak yang terlihat sudah sangat bosan dan hampir dari semua ibu-ibu tersebut tidak ada yang ambil perduli dengan kehadiran dia. Hanya dikasiin ipad, cake dan minuman. Ngajak si anak ngobrol aja enggak, palingan pas diajak ngobrol waktu mereka minta difotoin bareng-bareng. Duh

Saya langsung ngerasa tertohok. Apa yang diomongin dia bener banget,  paling enggak untuk saya dan beberapa orang yang pernah kami temuin. Saya inget banget kalau lagi kesel ama ayah pasti keliatan banget. Muka ditekuk, cemberut trus keluar dari rumahnya. Sementara kalau kesel ama bos,  saya tetep aja kasih muka manis,  hehe. Atau kalau dimintain tolong sama ortu ada aja alasan saya. Mulai dari capek bangetlah, pulang kantor kemalaman dll sementara kalau orang lain yang minta tolong terkadang saya gampang banget nolongin. Koq bisa sih huhu. Jadi sedih ingetnya.

Paling lucu lagi adalah saya kan suka beli piring-piring yang menurut saya kece cuman buat foto-foto doang. Dipake makan beneran ya enggaklah. Sayang! padahal……… kesian banget sih,  beli piring kece kalau cuman buat foto doang, sementara kalau makan setiap malem saya cuman pake piring biasa. Menyedihkan! Iya kalau umur saya panjang, lah kalau umur pendek, yang bakalan make piring saya itu entar orang lain dong 🙂 Termasuk cerita beli baju bagus yang saya pakai cuman pas keluar rumah, trus pas dirumah pake celana pendek ama t’shirt doang. Kapan saya keliatan kece didepan si Matt kalau begitu caranya. Sungguh…. harus diganti pemikiran ini hehehe. Jadi inget dulu ada temen cowok saya ngomong “cewek2 ini sebenarnya dandan buat saingan atau diliat cewek lain deh” 

Oya jangan lupa ya ikutan Giveaway Buku Menghirup Dunia. Caranya langsung klik disini aja ya

Advertisements

113 comments

  1. Kena banget ini mbak, menohok sampe ke jantung.. Kadang punya barang bagus tapi nggak dinikmati, dan lebih pengen keliatan bagus di mata orang lain yang belum tentu care sama kita.

    • Iya, kebanyakan kan ibu2 yang aku tau tuh begitu. Nyimpen2 piring kecenya untuk tamu doang hehehe. Kayak ibuku juga.

      Padahal barang yang dibeli mendingan dipake ya

  2. Ya ampun aku kesian liat si anak tsb.. Aduh terkadang aku juga kalo LG ngumpul MA temen, anak suka dikasih maen iPad…omigot.. Ngerasa bersalah tapi paling ngumpul 2-3bln sekali hihi
    Tapi emang betul ih liat org yg suka selfie pepotoan dgn byk gaya trus masukin ke soscmed kok gak ada ceritanya itu ig nya wong yg ada gelarinya cuman muka org tsb aja dan gaya berbusana… So bored menurutku..

    • Kasian Arin 🙂 untung dia udah gede juga kali ya, jadi main Ipad tapi keliatan koq kalau dia bosan, karena kepalanya tolah toleh trus.

      Hehehe….. kayaknya mereka tuh kasih liat baju2nya gitu, mirip fashion blogger 🙂

  3. -We buy things we dont need with money we dont have to impress people we dont like – menohok banget 😀

    Btw, saya juga selalu berusaha off hape kalau lagi di rumah. Ataupun kalau liat email baca sms bbm cepet cepet aja jangan browsing browsing. meskipun ga mudah tau tau megang hape udah lima menitan aja – at least I stop myself once I realize, immediately. Saya kepingin baik di mata anak-anak dan suami *ceileeeee* 😀

  4. hajleb banget ini…. tapi beneran aku skrg orgnya ngga gitu tapi jadi sering diomelin dengan emak krn anaknya yg bujang ini ngga kaya dulu, ngga keren klo pake baju. ngga apa2lah mak baju ngga keren yg penting nenteng hermes dan jalan2 terus

  5. Kasihan ihhh si anak! Dan jujurly gw agak surprise ya baca postingan ini. Ada orang sampe seniat ini yaaaa sampe bawa baju sekoper untuk pemotretan diri sendiri. Gw sih ngga akannnn, sadar muka ngga kece!!! Bahahahhaha

    Anyway, speaking of buying things, bener banget tuh non. It has been almost a year, gw masih loo beberes barang almh ibu gw. Udah banyak yang dikasih-kasihin tetep ajaa masih banyak. Padahal itu dia ngga semua beli, banyak juga hadiah dari teman temannya…
    Gw sekarang kalo beli barang jadi mikir lah, minimal yang ada dan fungsinya serupa dikasih dulu ke orang lain :)) #panjang ajeee komennya

    • Katanya sih dia diendorse gitu mba Ky, jadi mau foto2 semua bajunya.

      Banyak banget barangnya mba Ky, apa aja itu? Aku juga skr kayaknya mesti mikir2 ulang deh kalau mau beli barang. Bukan karena pengen beli barang tapi karena butuh, ya kan.

  6. Nyokap gw dulu suka nasehatin gw kalo punya piring/cutlery bagus pake aza ga usa nunggu waktu yg tepat/kalo ada tamu. Karna blom tentu umur kita panjang, atau pas ada tamu malah lupa, dan yg penting buy something to please yourself not others. Jadi keinget dey itu sampe sekarang 😀 Btw, gw juga suka piring2 cantik or tea set lucu👌🏻😍

  7. Itu seriusan ampe foto di kolong meja mbak Noni? O_o
    Jleb banget nih tulisannya. Aku pun kalau di dalem rumah lebih sering pake daster dan baju belel 😦

  8. Celetukan si DG bener banget, aku kenal beberapa orang yg sama orang deket cuek, nyebelin & ngga care, tapi sama orang2 yg ngga dia kenal super duper care, baik & ajib. Kayaknya emang tendensinya lbh gampang baek sama orang yg ngga dikenal yaaa.. jangan2 aku juga kayak gitu huakakakak XD *semoga ngga*

  9. ikut merenung….tapi kalo di rumah alias di depan suami dandanan kaya mau pergi jalan2 malah aneh aq mbak..kan kalo pergi jalan2 pake baju full ketutup, kalo di depan suami pake bajunya yg seksi2 aja jadinya…hahahaha

    • Hahahahaha… itu bagus juga 🙂
      Emang sih kayak mau jalan2 dirumah itu agak aneh juga tapi aku keseringan dirumah misalnya males dandan, pake baju2 rumahan (celana pendek dan t’shirt) trus kalau keluar rumah beda. Padahal yang beliin bajunya si Matt hehe

      • aq juga paling cuma poles bedak sama lipstick dikit kalo ada suami di rumah, itupun kalo malesnya ga dateng mbk non..tapi yg suka ngomel bukannya suami, tapi ibuku..kalo pas beliau datang ke rumah..maklum ya biarpun udah berumur ibuku tiap abis mandi ga pernah lupa bedak sama lipsticknya..biarpun ga pergi kemana2… 😀

  10. kebanyakan ya, cewek itu dandan karena nggak mau kalah dengan dandanan cewek lainnya. IMO 😛

    dan kasian anaknya di”libatin” di kegiatan ortunya yang… boring. padahal akan lebih mengasyikkan kalo si anak dilibatin langsung. tapi! mana ada anak yang mau dilibatin foto2 ampe ganti baju bolak balik trus gak ada gunanya buat dia?

  11. Berdasarkan pengalaman saat pernah kena musibah, keluarga dan teman dekat yang selalu duluan hadir. Jadi sebisa mungkin aku mendahulukan mereka 🙂

    Btw kenapa sampe gonta-ganti baju ya? 😐

  12. Wah…itu kata2nya bener bgt ya mba…secara tidak sadar, banyak kita yang MELAKUKAN nya, udh hal2 yang kita pikir ndak masalah, seperti contoh piring itu.
    Nice reminder anw 🙂

  13. Saya pernah baca teori namanya dramaturgi, yang kalau tidak salah isinya bahwa di hadapan keluarga, orang tua, atau anak, kita bisa jujur dengan ekspresi diri sedangkan kalau di luaran sana kita memang umumnya akan memasang semacam “topeng” untuk orang-orang yang tak begitu intim hubungannya dengan kita.

    Tapi memang kecenderungan masyarakat zaman sekarang kayak begitu sih Mbak, memuaskan orang lain, tampil baik di hadapan orang dan terbengkalai untuk orang-orang dekat seperti keluarga. Padahal kalau kita kenapa-napa, keluargalah yang akan tahu terlebih dahulu dengan masalah itu… jadi ini kayaknya salah banget, kita mesti mengutamakan apa yang harus diutamakan, bukan apa yang dilihat orang di luar sana. Hm, pelajaran baru. Terima kasih sudah mengingatkan, Mbak.

    • Teoriitu kayaknya bener deh. Soalnya kita udah tau orang2 terdekat kita pasti bisa menerima kita apa adanya tapi orang lain belon tentu kan, makanya kita kasih yang terbaik. Kasian juga sebenarnya. Kebalik gitu.

      Sama2 Gara, saling mengingatkan kita ya, mba juga sering sekali khilaf hehe

  14. Huhuhu postingan yang mencubit. Jadi teringat akan nasihat guru PKK zaman smp dulu. Beliau ini org Flores didikan Belanda jadi selalu necis, rapi dan wangi. Kami selalu diingatkan,”Anak bilangin mama di rumah, piring2 bagus mama dipakai tiap hari jangan cuman disimpan. Ngapain dibiarin berdebu, belinya capek2 tapi meja makannya gak dihias keren. Itu juga baju2 jelek sama kolor jelek ato yg benangnya dah mulai copot dibuang aja. Spt gak punya baju aja hahaha…”

  15. wuih quotenya fight club..
    jadi ingat nonton ini rame2 gara2 ada temen yg ngerjain tugas ngereview ini film, dan dia ga suka tipe film beginian jadi nyari temen hehe..yg ada komen2 kita dia masukin semua di tugas nya dia heuheu…

    iya yak kita emang berusah ngeimpress orang yg ga kenal/ belum dekat..dibanding ama orang deket banget kek keluarga..
    kalo kata temen, kalo ama keluarga bisa seenaknya soalnya meski aneh2 pun walo jadi berjarak tetep aja keluarga kita heuheu..kalo ama orang lain kalo seenaknya bisa putus hubungan 😛

  16. “kadang-kadang orang cuman pengen keliatan baik didepan orang-orang yang tidak mereka kenal baik, ya. Sama orang yang mereka kenal banget malahan cuek banget dan terkesan gak perduli”

    so true mbak 😦

  17. Mungkin karena di hadapan keluarga kita merasa bebas jd diri sendiri mbak makanya jdnya gitu
    Saya juga nih diprotes suami knp jarang dandan buat dia. Malah dandan pas mau ngantor

  18. Ouchy ouch. Iya sih emang. Buat dipejeng di blog aja saya pengen keliatan kece dan cerita yang bagusbagusnya aja. Huhuhu. Makasih Mbak Non.

  19. Idih mirip banget deh kelakuan mereka dengan sebagian cewe2 Indo disini. Laki gw kalau udah ketemu mereka, lgs deh blg ama gw, glad that gw gga gaul ma mereka orang, pusing kepala liatnya. Malahan laki gw yg biasanya ga pernah tuh gossip atau ngomongin orang sampe nyeletuk, kok temen2 Indo gw yg di Indo normal2 dibanding ama temen Indo yg disini ya.

  20. Mbak Non, kalo di rumah sih aku emang dasteran doang sih ya (panas bok hahaha) tapi kalo pergi sm pak suami dressed up kok, baju kecenya dipake *kok kyk membela diri ya* qiqiqiqi.

    • Hahahhaa…………… aku tetep aja walau didalam rumah gak panas, pokoknya pake celana pendek. Begitu keluar rumah langsung pake baju bagus. Duh…

      Orin, kalau dirumah mungkin kan kita mikirnya banyak kerjaan, susah kalau pake baju bagus ya, takut kotor

      • selain kategori ‘baju bagus’ku kan pasti panjang2 ya mbak Non, jadi ya malah aneh kalo dipake di rumah, ribet gitu kan hihihihi

  21. Ouch menohok memang. Tapi yah social face itu berlaku umum banget di budaya kita. Tapi ibu2 itu niat banget ya mpe bolak balik gt haha ga kebayang rempongnya 😂😂

  22. Bener banget Non. Pas kapan itu baca dimana ya, terkadang kita sama orang lain bisa berkata dan berbuat manis, tapi sama orang yang seharusnya kita sayangi, contohnya pasangan, tapi malah kalo ngomong bentak-bentak, kasar. Langsung tertohok, soalnya kadang-kadang aku judes sama Diaz, apalagi kalo lagi capek.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s