5 Tips Memotret Di Udara Dingin


Foto was taken by Matt
Foto was taken by Matt

Oklah… saya sebenarnya belon jago-jago banget soal photography. Jauh dari jago sampe bisa kasih tips hehe. Cuman, katanya kan sebaiknya berbagi walaupun hanya sebesar biji jarak. Nah, belakangan saya suka nyari-nyari informasi mengenai kamera dan udara dingin.

Gara-gara kejadian kamera saya rusak ketika dibawa ke tempat dengan udara sangat dingin, saya sekarang lumayan hati-hati banget. Biaya “nyekolahin” kamera yang rusak itu lumayan  soalnya. Belon lagi kalau lagi liburan trus kamera ngambek, yang ada selain mood  jadi jelek trus gak ada kenangan dalam bentuk foto,  dong. Alamat kiamat,  karena tanpa foto = hoax, haha. Trus apalah artinya tanpa foto juga, gak bakalan bisa pamer di socmed.

Sebenarnya saya sangat jarang pergi liburan ke tempat-tempat yang dingin. Dingin banget ya maksutnya. Kalau sekedar ke Danau Toba atau Berastagi walaupun udaranya sejuk kayaknya belon masuk kedalam kategori dingin. Makanya karena gak pernah ngalamin udara yang dingin banget, saya cuek bebek sewaktu bepergian ke US pas winter. Sangking cueknya kamera yah cuman dibebat-bebat pake syal doang. Tips ini cukup manjur ketika saya liburan di Hongkong dan Jepang ketika musim gugur menjelang winter.

Ada 2 kamera yang saya bawa. 1 Nikon D80 yang ternyata cukup kuat dan satu lagi yang tewas Sony Nex 5. Sony Nex 5 sempet mati 1 harian. Kayaknya beku kedinginan pas saya bawa motret Bean di Chicago. Setelah nyala lagi shutter’nya yang rusak. Biaya reparasinya bikin swedih.

Berdasarkan pengalaman menyedihkan itu, saya coba cari tau tips-tips untuk menangkal udara dingin untuk kamera dan diri kita sendiri.

01. Pastikan bawa baterai cadangan karena udara dingin membuat baterai bekerja lebih cepat sehingga lebih boros.

02. Dari beberapa artikel yang saya baca tapi belon sempet nyobain. Ketika selesai motret, sebaiknya simpan kamera sekitar 1 jam di tempat/ruangan yang memiliki suhu ditengah2. Misalnya garasi. Kalau semisalnya kita bukan dirumah dan dihotel kan gak mungkin juga ditarok di garasi ya, so… beberapa orang menyarankan untuk selalu membawa kantung plastik zip lock dan  sachet gel silika . Sachet ini tarok dalam kotak dan akan menyerap kondensasi apapun, menjaga kamera kita aman dan kering . Ini harus saya inget-inget nih. Rempong ternyata haha.

03. Pisah-pisahkan kamera dan lensa-lensanya dalam tempat yang berbeda-beda. Sebaiknya beli tas kamera yang ada kantongnya banyak. Soalnya waktu udara dingin plastik sama kaca biasanya menjadi rapuh, kalau tidak dipisahkan khawatir malah pecah pas beradu.

04. Sarung tangan yang khusus untuk gadget. Saya pernah liat sewaktu ke Hongkong tapi gak beli hehe. Ini bakalan berasa penting banget pas motret di udara yang super dingin sementara tangan kita beku. Saya selalu gak pake sarung tangan dan berasa banget pedihnya. Jadi berjuang antara nahan dingin sama kepengen motret. oya pastikan kita juga menggunakan pakaian dan sepatu yang nyaman plus hangat. Percayalah mau secanggih apapun kamera dan perlengkapan perang kamera kita tapi kalau kedinginan, udah pasti males ngeluarin kamera.

05. Ketemu infographic ini di pinterest, jadi langsung ceki-ceki aja. Siapa tau berguna 🙂

03Pic source : Found on digital-photography-school.com

Pic source : Found on digital-photography-school.com

Atau klik http://goo.gl/q0Ln0Q untuk info lebih lengkap 🙂

Untuk yang punya informasi lebih lengkap lagi, boleh banget loh berbagi terutama yang sudah berpengalaman 🙂

 

Advertisements

51 comments

  1. pas di bromo ngejar sunrise aku jg ampun2an deh mbak…musti nunggu siang biar lensanya ilang dulu embunnya -_____- untung bawa temen yang ngerti kamera jd dibantuin dia. masalah sarung tangan juga PR banget itu hihihii

    • Hehehe.. iya ya di Bromo juga dingin banget tuh terutama pas kemarau. Cuman aku Alhamdullilah belon pernah ngalamin di Bromo. Harus ditunggu ampe jernih berarti ya, lensanya. Trus diapain Prita?

  2. Demi mencegah kondensasi, memang plastik kantong itu berguna banget supaya kameranya tidak berkondensasi… dulu saya pernah Mbak, pengalaman habis di kamar hotel yang ber-AC langsung dibawa buat foto di luar ruangan, walhasil begitu lens cap-nya dibuka, beberapa saat kemudian sudah berembun :huhu. Takutnya komponen yang di dalam juga berembun begitu, lama-lama kan bisa gawat :hehe. Memang agak rempong tapi yah, demi kelangsungan hidup kamera juga :hehe :peace. Nice tips, thank you so much :)).

  3. Tips yang sangat berguna, kebayang nggak sih demi berburu foto yang kecehh jempol kita ilang akibat kurang persiapan di udara dingin ekstrim (frostbite), kalo gitu jadi nggak lucu lagi ceritanya hihi

  4. Aku pernah motret di suhu minus 15 derajat Celsius Non. Kamera aku bungkus syal dan hanya berani dan bisanya shoot 3 kali aja terus masuk tas lagi karena dingin banget.

    Memang perlu juga pake sarung tangan khusus motret karena aku pribadi harus bisa rasa tombolnya dan bisa atus fokus di lensa dengan atau tanpa sarung tangan.

    • Aw… minus 15, ya ampun mba, mending keruntelan aja itu hehehe. Aku pengen banget beli mba, yang sarung tangan itu cuman pas dulu liat mikirnya untuk apa, gak perlu banget secara kapan coba ke tempat yang dingin banget. Sekarang kayaknya emang harus punya untuk jaga2.

  5. Hahaha saya baru tau kamera bisa kedinginan slama ini saya kira paling berembun aja thx infonya mbak. Dan sarung tangan khusus motret itu… duh saya kehilangan 1sarung tangan sebelah kanan karena saya lepas (pake) pas mo motret

  6. Walaupun gak tau kapan bakalan pergi ke tempat yang dingin. Tips ini bisa saya ingat-ingat.

    Ternyata cuaca dingin juga bisa merusak kamera. Seriusan baru tau.

  7. Hahah tergelitik dengan point nomer 4, secara boro-boro mau ngeluarin kamera, keluar aja udah untung-untungan. Nggak sempet mikir dokumentasi.
    Aku sih belum ngerasain winter di negeri 4 musim, paling juga ke gunung, itu pun udah kapok kalo nggak bawa peralatan yang anget,
    Nice share kak. 🙂

  8. Untung camera aku ngak pernah masalah padahal di bawa ke atas gunung yang suhunya minus zero. Aku suka banget sama B&H store. Seperti ke Disneyland untuk pencinta camera dan video. 🙂

  9. jadi ingat hp yg tau2 mati ato nge restart sendiri gara2 suhu minus ehehehe..
    tp emang bener sih batere jadi boros gara2 dingin..kan emang ada pengaruhnya gtu 😀

  10. Baru tau kalo kamera rentan d3ngan udara dingin. Selama ini cuman punya kamera abal abal. Yg pocket. Setia menemanin traveling. Tapi emang belon pernah traveling pas winter. Takut badannya juga ndak kuat. Paling dingin ke Jungfrau Swiss. Dan kamera abal abal baik baik saja. Cuman ,emang susah motret make kaos tangan tebel. Jd penasaran dengan kaostangan gadget. Namanya apa ya? Pengen google. Tqu info nya. 😊😊😊

  11. Kejadian baru awal bulan kemarin, waktu nginap di salah satu hotel di Pattaya… AC kamar hotel duingin pake bingit, malam sebelum tidur saking capeknya ndak nyadar kalo tas kamera ditarok posisi pas diarah swing AC, pagi2 niat berburu sunrise di pantai Pattaya, keluarin kamera kaget ternyata lensa uda ngembun…deg deg cret deh…agak untungnya setelah diliat yg ngembun bagian luar…dilap trus (pe 6 kali-an) akhirnya lumayan bisa ilang itu embun… abis itu lgsg berjemur deh ama si kamera…. tapi H2C nya masih aja uda pulang ke indonesia… pe skrg saban sabtu kamera nya tak tes…. alhamulillah masih normal2 aja… btw …thx sharing infonya…:-)

  12. waaah infonya mantep.. kameraku yg DSLR sekarang udah kabur lensanya mbak gegara sering tak bawa ke gunung dan tanpa tak protect sama sekali, yg pocket malah hancur gambarnya gegara tak bawa kegunung tanpa diprotect juga.. *malah curcol*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s