Terima Kasih


Pic Source : peacfulyogamama.wordpress.com
Pic Source : peacfulyogamama.wordpress.com

Walaupun hanya 2 kata, thank you atau terima kasih adalah kata-kata penting yang harus diinget setiap orang. Sangking pentingnya menurut saya sejak kecil juga udah harus ditanamkan dikepala setiap anak selain kata tolong dan maaf.

Tahun lalu kalau tidak salah saya sempet nulis mengenai ucapan terima kasih dan kali ini saya yang agak kehabisan ide tiba-tiba aja kepikiran lagi untuk menuliskan tema yang sama karena mengalami beberapa peristiwa sehubungan dengan ucapan terima kasih.

Saya bukannya orang yang gila terima kasih. Sungguh 🙂 . Hanya ucapan terima kasih itu ternyata efeknya bisa kayak senyuman. Bisa bikin orang happy.

Setiap hari saya berhubungan dengan banyak orang. Baik di kantor ataupun dirumah. Matt orang paling dekat dengan saya saat inipun bahkan hanya ketika saya mengerjakan pekerjaan rumah yang seharusnya emang bagian saya tetep say thank you, padahal menurut saya gak penting . Trus gimana dengan orang-orang yang saya bantuin dengan sengaja atau emang beneran minta tolong ke saya trus lupa bilang terima kasih. Kadang-kadang saya cuek atau ya udahlah, tapi kepikiran koq bisa ya, gak ngomong terima kasih?

Beberapa contoh nih ya. Saya pulang dari traveling dan kebetulan membawa beberapa oleh-oleh. Selesai dibagi-bagi ehhhh banyak loh yang gak bilang apapun. Terima atau makan oleh-oleh saya tanpa bilang apapun. Diem aja gitu seolah-olah emang udah sewajarnya saya melakukan itu. Contoh kedua kenalan saya minta tolong untuk belikan sesuatu, ketika saya bawakan dan dia cuman bilang berapa nih? begitu kasih duit udah deh gak bilang terima kasih juga? waduh…. luar biasa banget menurut saya.

Paling gak banget menurut saya adalah cerita ini. Sebenarnya ini terjadi beberapa kali tapi saya baru di mention kenalan saya bulan lalu. Sejak kerja di kantor ini ada beberapa kenalan suka minta tolong untuk nitip CV ke HRD atau departemen terkait. Saya tentu aja gak keberatan nolongin. Apalah susahnya cuman forward atau ngasiin CV.  Beberapa anak muda yang ngirimin saya CV itu,   saya gak kenal orangnya, trus mereka cuman kirim CV ke email saya tanpa basa basi apapun. Saya bukannya gila basa basi ya bow,  tapi tentu aja ada dong isi emailnya. Semisal Hi kak Non, tolong ya forward CV saya ke HRD or whatever. Pokoknya adalah tulisan di body email, bukan cuman ngasih email kosong berisi CV.  Apalagi rata-rata yang minta tolong ini saya gak kenal. Biasanya saya kenal temen mereka.

Nah bulan lalu saya terima 2 email seperti itu. Pas lagi buka emailnya temen saya kebetulan lagi di meja juga karena kita lagi webinar bareng. Dia liat email kosong tsb dan nanyain dong sambil komen “Agak kurang sopan ya forward email cv kosong begitu, gak pake basa basi. Emang lu udah kenal?” dia ngomong gitu karena setelah buka email saya langsung forward ke HRD dan nelp ke team mereka untuk kasih tau.

Ada hal-hal kecil ternyata di dunia ini yang sebenarnya gak kecil efeknya. “Basa basi” mungkin terkesan omong  kosong dan gak penting tapi untuk beberapa hal ucapan-ucapan yang mungkin klise kayak terima kasih, minta tolong, maaf, adalah kata-kata yang memang harus tetep diucapkan agar seseorang merasa dihargai.

Mudah-mudahan saya tetep jadi orang yang gak pernah lupa mengucapkan terima kasih terutama setelah ditolong orang lain 🙂

Oya terima kasih sudah membaca blog ini.

Advertisements

94 comments

  1. Aduh!
    Aku termasuk yg sering lupa bilang makasih, apalagi klo pas turun dr bus antar kota (gara2 kecapekan, jd pas turun langsung ngeloyor aja, trus lupa bilang makasih ke pak sopir, pdhl kan ewat di sebelah beliau)

  2. Iya, walaupun bukan hal yg besar tapi ucapan terima kasih itu membuat kita merasa dihargai ya Mbak. Thanks for sharing, Mbak Noni, such a reminder for me also.

  3. Menurut saya itu bukan hal yang kecil. Anda harus benar-benar menjaga ucapan jika ingin berhubungan baik dengan orang lain. Itu penting, bukan basa basi deh kayaknya 🙂

  4. Masih banyak orang seperti itu mbak, sebenarnya sih mereka tahu dan bisa, cuma barangkali punya alasan macam-macam yang menurut mereka logis. Dosen saya sering sekali curhat di kelas tentang tata krama, unggah-ungguh atau andap ashor seperti itu, seperti sms ke dosen yang tidak boleh disingkat, buat janji yang bukan kita yang ngatur tapi minta pendapat dosen, seperti, “Pak, hari ini bisa ketemu?” itu tidak boleh, tapi, “Pak, saya ingin ketemu buat konsultasi, bapak bisa hari apa?” nah itu baru mendingan, hehe, kepikiran skripsi terus. -_-

  5. Waduh Non… itu mahasiswa2ku sering banget kirim email berisi attachment tugas kuliah dengan body text kosongan. ENAKNYA AKU APAIN YA MEREKA? 😀

  6. pernah di satu mall.. saya membuka pintu mall.. dan tampak di belakang saya ada Ibu2 sedang mendorong Ibunya dengan kursi roda.. (sepertinya kami berada dalam satu lift yang sama.. tentunya dalam lift saling diam2-an)..

    secara reflek.. saya menahan pintu ini agar Ibu2 di belakang saya bisa lewat, sebagai gambaran kedua Ibu ini berwajah judeesssnya minta ampun deh mbak.. mengejutkannya, mereka tersenyum dan mengucapkan terima kasih..

    Bukan gila pamrih, tapi terus terang hal sekecil itu saja memberi efek yang menyenangkan sepanjang hari ya ternyata..

    Terima kasih mba untuk postingannya ini,, jadi reminder buat saya juga 🙂

  7. Hehehe, setuju Non. Tiga kata paling mujarab ya “Terima Kasih”, “Tolong”, dan “Maaf”. Jadi ketiga kata ini menurutku tidak termasuk “basa-basi” kok. Basa-basi mah melantur dulu kemanaa gitu trus bilang maunya apa, haha 😆

  8. orang terdekat yang paling susah bilang terima kasih itu suami, saat saya yang bilang terima kasih ke dia, dia bakalan melotot katanya ngapain bilang makasih wong ke suami sendiri.. lhaa ?? gagal paham saya hehehe

  9. Mungkin saya juga agak aneh sih, tapi kalau saya membantu orang, atau melakukan sesuatu sama orang, tapi dia tidak berterima kasih, ya sudah saya lupakan saya kealpaannya itu, yang penting saya bantu dia semampu saya, melihat dia terbantu saya juga sudah bersyukur banget. Kalau seandainya saya layak mendapat sesuatu sebagai balasannya, biar Tuhan yang akan membalas :)).

    Soal e-mail, kayaknya kita mesti membiasakan menulis sesuatu di badan e-mail. Kalau saya tak tahu apa yang mesti ditulis, saya cuma tulis terima kasih :haha.

    Terima kasih untuk membiarkan saya menulis komentar di postingan ini. Terima kasih juga sudah menghiasi Reader WP saya dengan tulisan yang selalu menginspirasi, Mbak :)).

  10. Aku setuju banget Non, apa sih susahnya blg terima kasih hehehe

    Aku pernah gondok banget sm seseorang, dikasih sesuatu tp ga blg apa2, heran aja gt. Kynya kurang belajar tata krama sih hihihi jd maklum deh skrg 🙂

  11. Bener penting! Gw punya kenalan dipuja puja karena dalam usianya yang muda dia dah meraih segalanya ( S3 beasiswa di belahan dunia yang lain, anak pintar dan lucu, bisnis katanya bagus, muka catik) di elu elu kan lah!! Dan langsung drop ketika dia nyuruh gw ambilin minum pas gw ambilin ngga bilang “terima kasih”
    Bukannya gw gila trima kasih ya…
    Kok ngga punya manner?

  12. Terimakasih Nonik. Sudah mengingatkan. Saya, sebagai org yg sudah sepuh , suka ngurut dada aja, kalo ada ponakan yg udah dibawakan oleh oleh,,,eh angkut oleh2 nya, tanpa bilang tqu…apa memang abg jaman sekarang tidak biasa bilang terimakasih. Saya sendiri, membiasakan diri, memulai sms, bbm, atau, wa dengan, kata..^punten^ dan mengakhiri dengan ^ nuhun^ walopun sms ke murid saya,☺

  13. aku juga suka kesel mbak noni kalau mahasiswa ada yg kirim email ke aku, tapi ga ada basa basi, udah gitu attach filenya ga dikasi keterangan jelas tugas apa :|. jadi males banget buat meriksanya.

    akupun membiasakan diri untuk nulis sesuatu kalau mengirim attach file di email. rasanya ga sopan aja kalau ga nulis apa2 dan email hanya berisi attachment

    *terima kasih mbak Noni sudah diizinin ikut komen postingannya 🙂

    • Setuju Ira, ini bener2 bagian dari etika deh. Hal yang keliatannya sepele tapi penting banget. Kita abis bayar parkir trus tukang parkir bilang thanks aja seneng kan

  14. Itu mah manner sih ya Mbak Non. Meskipun cuma sekedar ucapan hai, tolong nitip cv dan lain-lain ya mestinya sih tetep pake. Bukan cuma basa-basi. Apalagi ucapan terimakasih. Hihihi.
    Makasih ya Mbak Non udah diingetin 😀

  15. terimakasih, tolong dan maaf emang kata sakti…tapi suka banyak yg lupa..
    kemaren diceritain ama temen yg tinggal di jerman, pas dia ama temennya yg org jerman lagi jalan ketemu ama anak indonesia yg rantai sepedanya rusak dan tampak bingung, temenku ama temennya itu bantuin benerin ampe kotor2 gtu, pas udah bener si anak indonesia nya udah aja pergi..temenku shock ngeliatnya..dia takut temen jermannya salah sangka semua org indonesia lupa cara bilang terimakasih,,

  16. …etika dasar itu padahal ya. pantesan di inggris anak2 dari bayi udah diajarinnya bilang ‘ta, please, sorry. pas anakku masuk daycare umur setahun juga udah dibiasain gitu padahal ngomong aja belum. mungkin supaya bener2 nyantol ya 3 kata itu ga bakal lupa seumur2. kalo yg suka lupa itu apa mungkin dulu belajarnya telat ya kayak ilmu kimia baru belajar pas smu jadi udah ilang semua haha

  17. paling sebel kalo ada yg kirim email pertanyaanya banyak, sudah sudah2 di jawab eh abis itu ngilang aja gak ada berita, bukannya bilang makasih ke apa gitu 🙂

  18. Yup, sering banget tuh aku juga terima e-mail model gitu yang tanpa basa-basi sedikitpun. Biasanya kalau moodku lagi enak ya aku terusin kepada yang terkait, kalau lagi bad mood ya langsung di-delete aja, nggak kenal orangnya ini 😛

  19. Salam kenal Kak Noni, saya juga penggemar blog Kakak. Terima kasih sudah menyediakan waktu untuk membuat hari saya cerah setiap pagi 🙂

  20. terima kasih mbak sudah diingatkan. kadang kalau sama teman kata terima kasih memang harus selalu disampaikan sebagai bagian apresiasi kita terhadap orang yang bantuin kita wlpn sebenarnya dia tidak keberatan sama sekali mengerjakannya.

    tapi kadang kalau sama tukang angkot, tukang parkir, dll suka kelupaan bilang terima kasihnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s