10 Tips Ramah Lingkungan – Happy Earth Day


Pic source : viralknot.com
Pic source : viralknot.com

Biasanya saya males nulis postingan tentang hari-hari penting di hari H-nya, nah untuk Earth Day entah kenapa saya lumayan pengen nulis karena kebetulan emang punya draft tulisan yang gak kelar-kelar. Issue tentang bumi, go green, save energi save earth dll, sebenarnya kan bukan cerita dongeng lagi, ya. Kita udah tau persis apa aja kerusakan bumi ini yang sudah kita buat. Kalau inget-inget itu bikin mules. Temen saya pernah ngomong gini “Neng, kira-kira anak-anak aku bakalan ngomong apa ya nanti ngeliat bumi kita hancur?” saya dulu cuman ketawa-ketawa aja karena sama sekali gak mikir sampai sejauh itu. Sekarang kayaknya kenyataannya tambah terpampang nyata. Kita udah mulai merasakan akibat kerusakan tersebut, kan 😦

Kadang-kadang kalau lagi baca-baca action apa yang bisa kita lakukan untuk paling tidak menyelamatkan bumi, bahasanya si Matt sih, memperlambat kerusakan bumi. Iya sih saya agak-agak percaya sama istilah dia secara emang susah banget ngerubah habit kita supaya lebih ramah lingkungan. Setiap saat saya ngeliat orang buang sampah sembarang. Punya mobil super mahal ehh…. buka kaca buang sampah plastik di jalan :(. Sedih banget, ya. Kenapa gak disimpen aja dimobilnya trus entar pas berhenti dibuang ke tong sampah. Orang di luar sana udah memilah-milah sampah yang mereka buang, bahkan katanya di Jepang, mereka seperti punya kebudayaan malu untuk buang sampah sembarangan. Lah kita….. koq gak bisa. Saya penasaran gimana ya proses sampai bisa sampai ngerasa malu untuk buang sampah sembarangan itu?

Untuk kita sendiri sebenarnya ada banyak sekali hal-hal sederhana yang bisa kita lakukan untuk ramah lingkungan seperti :

Buang sampah di tempatnya. Sebenarnya setelah kita buang ditempatnya saya dan Matt masih bertanya-tanya kemana larinya sampah itu? apakah didaur ulang atau hanya dibiarkan disatu tempat begitu aja menjadi gunungan sampah yang berbau mengerikan? Sewaktu saya ke US, dari airport ke rumah si Matt saya ngeliat gundukan-gundukan bukit di pinggir jalan. Bapaknya Matt bilang itu tumpukan sampah yang akhirnya dirubah menjadi bukit-bukit kecil, ditanamin rumput dan dijadikan tempat bermain gratisan. Di Beberapa tempat malahan bukit-bukit sampah yang udah disulap menjadi cantik itu dijadikan restoran dan tempat seluncuran ketika musim dingin. Di summer biasanya banyak orang kesana untuk BBQ.

Belilah produk lokal, paling gampang dan selalu dikonsumsi sih makanan dan minuman. Sekarang saya lebih sering membeli buah-buah lokal kayak pepaya, alpukat, mangga, salak, jeruk madu. Oya saya masih beli kiwi sama anggur Β sih cuman sekarang udah berkurang banyak banget frekuensi beli-beli buah dari luar. Dengan mengkonsumsi produk lokal kita lebih hemat energi, terutama kalau dihitung dari biaya transportasinya. Untuk saya sih lebih murah aja sebenarnya hahaha. Untuk sayuran organik cek juga daerah asalnya, di Medan sebagian besar berasal dari Berastagi.

DIET PLASTIK BEKAS. Ngaku dosa, udah 2 minggu ini saya lupa trus masukin tas belanja saya, alhasil udah 2 minggu ini tiap belanja kerepotan sendiri mesti ngangkutin satu-satu ke mobil atau kalau gak dikasih plastik sama mbaknya. Saya masih aja berjuang keras untuk lebih bisa diet plastik walaupun sudah jauh banget berkurang.

Ganti lampu dengan yang hemat energi. Cabut semua colokan listrik kalau gak kepaka *saya masih harus inget2 ini*, turunkan suhu ac (huaaa… gimana ini, yang ini saya dosa banget karena selalu disetting ke no paling kecil hiks), maksimalkan penggunaan cahaya matahari. Ini buat yang dikantor kalau cahaya mataharinya berlimpah mendingan matiin aja deh lampu kantornya. Kalau mau info lainnya browsing aja apa aja yang bisa dihemat termasukΒ buka tutup kulkas, mencuci baju dalam mesin cuci sekali jalan aja maksutnya sekali nyuci langsung banyak. Gak usah nyuci tiap hari apalagi kalau kita cuman keluarga kecil. Pokoknya banyak deh yang bisa kita lakukan.

www.plasticstoday.com
http://www.plasticstoday.com

Makan diluar trus dibungkus juga sebenarnya buang-buang kertas dan plastik . Mendingan makan ditempat atau makan dipantry kantor aja. Lebih bagus lagi bawa tempat untuk membungkus makanan. Dulu saya suka lakukan ini terutama kalau beli bubur ayam, belakangan karena udah jarang beli bubur ayam jadilah makan ditempat aja hehe. O,ya bisa juga masak aja. Lebih hemat πŸ™‚

Pakai eBanking atau semua-semua yang bisa bikin paperless. Saya hampir gak pernah lagi ngeprint tiket, bookingan hotel, punya tagihan bank dll. Semuanya masuk ke email. Kalau mau traveling semuanya saya simpen di HP/Ipad dan pas mau check in tinggal tunjukin aja emailnya. Untuk buku dan majalah saya mengurangi banyak banget karena sekarang lebih sering beli buku di Scoop. Keuntungannya saya jadi lebih hemat tempat juga sih. Beberapa buku saya masih beli tapi udah jarang banget karena biasanya saya beli kalau pas mau traveling doang supaya bisa dibawa-bawa kemana-mana plus nyiumin baunya.

Untuk traveler juga banyak banget yang bisa dihemat. Mulai dari pilihan jam terbang, pilihan transportasi, handuk hotel yang gak perlu diganti tiap hari, memilih hotel yang lebih ramah lingkungan dll. Untuk kita yang suka jalan-jalan sebaiknya juga gak mencoret-coret pohon, batu dan merusak lingkungan. Cukuplah kita foto aja gak perlu sampai dirusak. Inget masih ada orang lain yang pengen ngeliat juga.

Saya juga mengurangi makan daging merah. Udah agak lama sih tapi kenapa tetep gendut ya hehe. Fokus… Non… fokus. Ok, peternakan katanya menyumbang 18 % jejak karbon dunia. Serem ya. Katanya sih vegetarian paling bagus tapi saya masih belon sanggup hihii. Makanya tetep makan tapi dikit aja. Biasanya satu minggu 2 kali aja selebihnya saya lebih milih makan telur, ikan atau ayam.

DSC_1139i

Tanam pohon di rumah atau dilingkungan sekitar. Sejak pohon besar didepan rumah kami dipotong saya udah menggantinya dengan 1 pohon mangga dan 3 pohon jambu air yang ditanam di pot. Selain itu kita juga nanam beberapa bunga supaya binatang-binatang kecil kayak kupu-kupu masih tetep bisa main di halaman kami.

Sebenarnya ada banyak sekali yang bisa kita lakukan, salah satu link yang saya dapat bisa dicek disini ya

Oya pas kemaren saya naik AA ada satu artikel di majalahnya yang memang bikin shocking. Apa aja itu?

In 2012, the US produce 32 million tonnes of plastic. only 9 % was recovered for recycling.

It takes approximately one million years for a glass bottle to break down in a landfill

Recycling a stack of newspapers just three feet high saves one tree

Americans throw away 2.5 million plastic bottles every hours. About 1.500 bottles end up in landfills and the ocean every second.

Source : WWW.timeforkids.com

Coba tuh, serem banget kan kalau kita masih aja cuek dan gak perdulian. Bukan gak mungkin 10 tahun lagi kita bahkan gak punya hutan lagi di Indonesia ini. Kata si Matt walau kita masih punya hutan tapi sebenarnya statusnya kurang banget 😦

Yuk… lebih ramah lingkungan dan saling mengingatkan. Gak cuman kita doang kan yang tinggal di bumi ini. Kita masih punya keluarga, anak dan cucu yang juga pengen menikmati dunia kita yang sehat. Saya juga masih terus mengingatkan diri saya sendiri supaya lebih baik lagi setiap harinya. Kalaupun agak-agak kepleset Β harusnya dipentung, ya hehe.

Postingan ini mungkin kurang menarik untuk dibaca tapi daripada nyesel dikemudian hari udah saatnya kita semua perduli dengan lingkungan kita sendiri.

Ada ide yang lain soal ramah lingkungan, please share πŸ™‚

Happy Earth Day !

Advertisements

78 comments

  1. mbaaak satu lagi mbaaaak, jangan sering2 mandi *kemudian disiram*

    setuju banget sama diet kantong plastik, kalo perlu plastik yang di toko2 itu dikenakan charge aja biar pada mikir dua kali kalo mau pake kantong plastik πŸ™‚

    • Hahaha.. sama toss πŸ™‚ mba Non juga mandi sekali sehari. Pemalas.
      Aku setuju banget kalau kena charge, 20 ribu aja sekalian per satu plastik hehe. Biar pada bawa plastik dari rumah

  2. Jadi kalok skripsi mendingan dalam bentuk digital aja ya, Mbak.. Aku rasa bakalan banyak mahasiswa yang cepet lulus. Huahahah πŸ˜€

    Yang namanya budaya rada susah diubah, Mbak.. Sudah tradisi.. Kebanyakan orang-orang kita tabiatnya emang kurang baik.. Kalok orang yang lebih muda menegur yang lebih tua karena buang sampah sembarangan, justru yang tua nyolot karena menganggap ngga pantas lah, ngga sopan lah, bla bla bla.. Padahal tetep salah kan ya 😦

    Kalok orang Jepang karena terikat dengan Ie dan kepercayaan tentang leluhur mereka, makanya dikit-dikit malu en gengsi.. Bagusnya mereka jadi berpikiran panjang biar generasi mereka bisa tetep hidup layak :’

    Dari aku ngga ada tips sih. Palingan ya ngga mau tergantung sama tissue lagi.

    • Setuju banget Beb, sebenarnya bisa sih ya, apalagi sekarang siapa sih yang gak punya kompi/laptop atau hp/tab.
      Yah itulah, susahnya ditegur baik2 tersinggung dan marah-marah. yang ada susah juga mau ngomonginnya. Padahal kalau dirumah bisa loh mereka buang sampah di keranjang sampah.
      kalau mba pikir sih ini bukan kebudayaan tapi kebiasaan aja yang mesti dirubah.

      tissue itu juga sebaiknya dikurangin sih ya 😦

      • Tapi kayaknya dosen masih males ngoreksi via digital gitu, Mbak.. Mungkin mikir nyoretnya gimana kali yah.. ._.

        Iya bener.. Sesuatu yang jadi kebiasaan yang sayangnya ngga baik ya, Mbak..

        Ngebayangin aja kalok semua orang selalu tergantung sama tissue.. Berapa banyak pohon yang ditebang 😦

  3. bantu nambahin… sebagai emak2 ada beberapa hal yg bisa kita lakukan untuk menjadi lebih ramah lingkungan. misal:
    – penggunaan cloth diaper daripada popok sekali pake,
    – pilih menspad daripada pembalut sekali pake,
    – memaksimalkan upaya untuk ng-asi daripada susu kemasan,
    – pilih mainan yg gak pake batre,
    – membiasakan anak untuk buang sampah di tempat sampah,

    dan maaasih banyak lagi sebenernya siih klo kita aware sama hal2 beginian… selain ramah lingkungan, pastinya akan lebih ngiriiit πŸ˜€

  4. Aku kebiasaan mba kalo didalam bus transjakarta makan permen atau pakai tissue sampahnya aku masukin dalam tas lagi.. sampai tempat tujuan baru di keluarin..
    kalau soal air.. papa ku mandi bisa 3-5kali sehari.. tiap mau sholat mandi 😦 gerah katanya.. terlalu sering jg gak baik untuk kulit kan yah..

    • Kebiasaan yang bagus Bella πŸ™‚
      Papa kamu kayak si Matt deh, dia gak bisa kepanasan langsung mandi. Cuman karena diluar trus jadinya tetep aja dia mandi sehari 2-3 kali dan mobil kami jarang banget dicuci. Bisa setahun 2 kali haha. Kalau pas ujan gede banget, langsung main ujan nyuci mobil.

  5. Bicara ttg sampah mbak non saya ada curhat kejadiannya sebenarnya sudah agak lama, pas pulang kerja naik angkot bareng mbak2 yg pake baju kerja formal makan siomay dibungkus plastik cara makannya plastik dimasukin mulut siomaynya didorong masuk bisa ngebayangin kan? Udah abis plastiknya dilempar aja kluar pas angkot lg jalan geram sayah? Saya tegor baik2 jawabnya nyolot “trus buang dimana?” Saya bilang pegang aka dl ntar turun buang ditempat sampah si mbak cm mlengos. Sering kejadian kayak gini mbak, makan siomay yg dibungkus plastik di mkn diangkot trus plastik bekas siomay dibuang aja dibawah jok mobil angkot trus ya.. tangannya di lap ditasnya (haahaha jorok kan) ditegur baik2 jg nyolot. Atau jalan di trotoar jln ptotokol mbak mbak pake baju rapi banget dah cantik pula pake highheels tapi buang tissue asal buang aja di jalan. Ga tau deh geleng2 aja saya mah

    • Astaga… si Matt dulu suka tuh negur orang yang buang sampah sembarangan tapi sekarang dia udah males karena lebih sering diomelin malahan. Dibilang yang enggak2, jadinya yah udalah dia diem aja walaupun jengkel.
      Konyolnya yang buang sampah sembarangan ini kadang2 koq orang2 yang kayaknya punya pendidikan bagus ya

  6. Entah kenapa di indonesia orang – orang kebanyakan nggak mau buang sampah sembarangan 😦 makanya banyak destinasi wisata di indonesia cepet kotor kak 😦 apa mereka nggak belajar di sekolah ya?

    • Kebiasaan yang aneh banget kan, itu banyak koq yang sekolahannya tinggi juga masih kayak gitu. Entah apa yang mereka pikirin. Mungkin mikirnya ah… kecil aja sampahnya, jadi gpp dibuang sembarangan. Masalahnya yang mikir kayak giut buanyak banget

      • Entahlah, pernah ke suatu event udah disediain tempat sampah banyak banget, tetapi yang makan nasi kotak terus dibuang ngawur juga nggak kalah banyak 😦 gimana kalau nggak ada tempat sampah ya? Lebih serem lagi ada yang makan cuma 2 meter dari tempat sampah, eh digeletakin gitu saja. Nggak dibuang ke tempatnya 😦 *aku cedih*

    • Aku juga pernah ngeliat acara yang dibuat satu brand besar ehhh begitu kelar sampahnya luar biasa berantakan. Mudah2an sih dibersihkan walau sebenarnya kan sayang banget ya bikin kotor kayak gitu

  7. yang susah dari masyarakat kita adalah, buang sampah sembarangan. itu beneran susaaaaahhh banget. contoh gampangnya, aku tipe orang yang nyimpen sampah sampai ketemu tempat sampah. eh, suamiku sebel kalo liat aku nyimpen sampah gak segera dibuang. biasanya dia ambil trus langsung dibuang ke sungai. biasanya aku marah2 dong! pake ngangkat isu banjir bla bla bla..

    sekarang aku selalu ada kantong sendiri buat sampah dan kalo suamiku marah, aku bilang “buat ngumpulin sampah! nanti dibuang di tempat sampah!” haha -_-;

    • Hihihi.. bagus tuh πŸ™‚ emang sih kita yang bener kadang2 malahan dicerewetin ya. Aku udah kebal juga sih kalau soal nyimpen2 sampah orang haha. Kadang2 mungkin mereka mikirnya cuman sampah permen jadi gpp dibuang padahal sampah permen kan tetep sampah dan plastik

  8. yang paling sering dilihat itu pemandangan sampah ya, sering juga lihat mobil mewah buka kaca trus… buang sampah di jalanan, mobil mewah kebeli, tempat sampahnya ga kebeli #nyinyiiiir

  9. Dari semua yg disebut kayaknya aku ngelakuin semuanya cuma belum maksimal. Eh ada yg udah maksimal, buang sampah pada tempatnya! Aku juga segregasi sampah di rumah, sampah organik gak dikasih ke truk sampah, tapi aku kumpulin trus dikubur di halaman belakang, lumayan ngurangin 50% volume sampah dan tanahku jadi tambah subur..:-)
    Orang Jepang sampe malu buang sampah sembarangan gitu mungkin karena yg suka buang sampah sembarangan itu suka di-bully alias diejek-ejek kali ya..hahaha..

    • Kalau punya halaman lumayan enak ya bisa dikubur didalam tanah dan jadinya tanah malahan subur. Aku sih tergantung banget ama tukang sampah Em, makanya mikir itu sampah larinya kemana ya hahaha.
      Bagus juga sih kalau ngebully orang yang suka buang sampah, biar malu dan jadi tau aturan

  10. Kemana2 sudah bawa tas belanja sendiri, bawa botol minum, ga makan daging dan ayam karena ga suka rasanya, nanem bumbu2 dapur dan kembang, buang sampah pada tempatnya, hemat listrik, jarang mandi buat hemat air haha, sering olahraga buat hemat uang jaga kondisi tubuh hihi. Apalagi yaa, so far itu. Dimulai dari diri sendiri 😊

  11. Nah saya bingung juga tu kak, kenapa orang-orang disini sepertinya hobi banget buang sampah sembarangan? Padahal tong sampah disediakan dimana-mana.

  12. kalo belanja di minimart biasanya aku ga pake plastik :p, cabut – cabut colokan ga kepake, terus udah misahin sampah organik dan sampah yang ga bisa didaur ulang. Hemat listrik dan hemat air hehe.. Udah harusnya si πŸ˜€

  13. Saya sering negur orang rumah kalau mereka buang sampah sembarangan atau sehabis pakai tissue langsung dilempar keluar dari kaca mobil. Tapi bukannya dipatuhi malah saya direpetin dong. Dibilangin begini “Ntar kalau kesana baru deh kita patuh sama peraturan di negara itu” Nah lho mau dibilang apa coba. Kita sendiri uda patuh tapi orang terdekat kita malah gak bisa dibilangin. Miris khan ya?

  14. disini sampahnya di pisah mbak non, yang sampah plastik, kertas, botol kaca dan kaleng serta sampah organik/sampah rumah tangga, tapi biasanya saya pisah jadiin 3 aja, males milah milih :-p, klo ketahuan buang sampah gak dipisah bakalan didenda (katanya suami sih), dan masalah tas plastik itu setiap belanja ke swalayan sya bawa tas sendiri, abisnya kalo disini kalo belanja pake tas plastik harus bayar, emang sengaja kali ya biar kita gak banyak pake tas plastik

  15. Aku ngenes Non lihat di Indonesia banyak banget toko, supermarket, minimarket, pedagang dipasar, yang menawarkan tas plastik kresek padahal barang yang dibeli cuma dikit.

    Happy earth day!

  16. Waahh…Mbak Noni hebat, diet plastik segala sampai gak makan daging merah. Mungkin aku salah satu orang yg boros plastik ma kertas nih mbak, bayangkan tiap makan dibungkus bawa pulang…Kalau beli sesuatu gak dikasih kresek mesti nanya ada kantong kresek gak…Duuuhhh…Tuhan, maafkan diriku 😦

    • Diet daging merah itu emang karena aku punya kista juga sih trus pas baca ini makin tambah yakin emang harus ngurangin. Tetep makan tapi palingan 1 minggu 1-2 kali dalam potongan yang kecil aja. Ayoo mulai sekarang diet kantong plastik ya

  17. Aku baru mulai ga pake plastik pas belanja bulanan mbak…

    Trus di Bandung sekarang tiap mobil harus ada tempat sampahnya lho biar ga buang sampah sembarangan. Kalo pas razia trus ketauan ga ada tempat sampah di mobil, ditilang.

  18. Setuju Mbak Non dengan yang dituliskan. Miris banget rasanya. Soal yang buang sampah dari mobil, pernah lihat anak2 yang buang. Dan ternyata ada ortunya. Mereka diam aja gitu. Gak negor. Eh gak lama emaknya yang buang dr mobil. Apa susahnya beli tempat sampah buat di mobil yak.

    Pas ikutan acara Helping, bersihin Kawasan Kota Tua, ya ampunnn. Gak percaya itu sampah begitu bludak. Kita selesai jam 7an. Dah mulai ramai kan. Dah bersih juga. Eh tahu2 pada buang sembarangan lagi. Padahal banyak tempat sampah loh di sana. Cm memang letaknya di pinggir. Gak di tengah2 halaman (ganggu juga kan kalau di tengah). Pada gak mau gitu jalan bentar n buang di tempatnya.

  19. Kalau vegetarian aku tak sanggup Non. Pernah iseng nyobain satu minggu dan itu satu minggu mood langsung nggak enak banget dan jadinya nggak bisa konsen kerja, haha πŸ˜† .

    Anyway, iya ya, semuanya bisa dimulai dari yang kecil-kecil dulu. Dan istilahnya Matt benar tuh, memperlambat laju kerusakan planet. Setidaknya dengan begini kita membeli waktu sehingga manusia memiliki lebih banyak waktu untuk memikirkan bagaimana cara memperbaikinya kan ya πŸ˜€ .

    Btw kalo di Jepang katanya malah kalau ada sampah harus dibuang di rumah masing-masing. Makanya di tempat-tempat umum jarang ada tempat sampah, haha. Tapi walau begitu tetap bersih ya dimana-dimananya. Hebat banget…

    • AKu juga gak sanggup ZI, belum sih hahaha.
      Makanya skr ngurangin aja, tetep makan tapi paling 1 minggu sekali atau 2 kali aja.
      Yupe, paling enggak kita tetep usaha ya, Insya Allah kalau semua orang sadar pentingnya go green, kita bisa nyelamatin bumi ini.
      AKu baru tau Zi, masuk akal sih makanya tong sampah jarang banget ada disana ya haha

  20. Wah hebat bisa ngurangin daging merah.. aku sendiri gak bisa kebayang kalau gak bisa makan rendang dan masakan Padang lainnya hahaha.

    Soal buang sampah, kayaknya memang susah deh merubah pola budaya orang sini. Aku juga kalo liat orang-orang di sini suka gemes, apalagi orang-orang di pasar kalau buang sampah malah di got, trus disesak-sesakin biar masuk ke saluran airnya. Lah, pas banjir kok malah ngomel-ngomel ke pemerintah.

    Anyway, Happy Earth Day Mbak! πŸ™‚

    • Kan tetep makan Anggun, Seminggu 1 kali cukuplah makan daging πŸ™‚
      payah sih, kebiasaan yang jelek2 gini susah diganti. orang kita udah ngangap tempat tinggalnya tong sampah sih

  21. Happy Earth Day! Semoga kita jadi lebih sadar bahwa bumi ini juga mesti dipedulikan dan didahulukan kepentingannya, demi kelangsungan ekosistem kita :)).
    Setuju dengan semua komentar dan pendapat deh ya, untuk menjaga bumi bisa dimulai dari hal-hal yang paling kecil, contohnya tidak mencetak tiket pesawat. Ada banyak yang bisa kita lakukan, tapi sayangnya sebagian kita baru sadar kalau hal buruk sebagai akibat dari semua kelalaian ini baru kita rasa. Baru tahu bagaimana buruknya dampak buang sampah sembarangan kalau sudah banjir. Baru sadar bagaimana jeleknya ilegal logging kalau sudah longsor dan banjir bandang. Well, semoga kita bisa makin sadar dan makin peduli dengan bumi kita, salah satunya melalui tulisan ini :hehe.

    • sadarnya pas kejadian doang Gara, begitu lewat yah dibuat lagi 😦 pemerintah dan masyarakatnya sama2 aja sih. Pemerintah kan harusnya lebih tegas ya dan mulai dipikirin gimana ini nyelesaikan masalah sampah. Rakyat juga harusnya bantu dong.

  22. Happy Earth day ! disini Buang air besarr/kecil dilap pakai tisu. heran, padahal disini airnya banyak. mungkin karena airnya dingin. mendingan hemat energi. kebayang donk itu berapa pohon ketebang cuman ngelap doank πŸ˜€ . ya walaupun begitu keadaannya, gw tetap pakai air walaupun dingin. abis ga biasa pakai tissu doank hehe..

      • Iya itu udh pasti mandi di atur dengan hot water. Tapi maksud aku, klo mau buang air besar or kecil kenapa harus pakai tissu mungkin alasannya krna air dingin. Agak ribet kali ya klo abis BAB langsung shower hihi

  23. Happy Earth Day non…sudah waktunya kita bener-bener serius untuk berbuat sesuatu untuk bumi kita satu-satunya ini. Aku kemana2 bawa enviro bag Non, biar belanja ngg pakai plastik..plus mug sendiri untuk minum sama botol beling untuk wadah air minumku..walaupun sedikit, semuanya mulai dari yang kecil, sederhana dan diri sendiri πŸ™‚

    • Top… udah gak bisa lagi kita tunggu2an soal ini. Bumi semangkin sakit, kalau nunggu2 orang lain yang perduli gak bakalan berubah. Kita mulai aja dari diri sendiri dan dari yang kecil2 ya.

  24. Tapi kalo semua jadi vegetarian, apa kabar para peternak mbak? Nanti pada kehilangan pekerjaan dong…hehehehe….

    Hemat energi itu mmg penting ya mbak, selain ngasih sumbangsih buat bumi tercinta, juga biar hemat pengeluaran juga..kekekekek

    • Yah… kan gak mungkin semua jadi vegan hehehe, lagian kan kalau ngurangin masih bisa koq peternakan berdiri πŸ™‚
      Bener tanpa kita sadari hemat2 energi itu menghemat duit juga

  25. Aku kalo beli2 di minimarket pinggir jalan itu kan lumayan sering ya mbam Non.. aku nggak mau dikasih plastik, langsung masukin tas.
    Trus skrg lagj blajar nanem2.. semoga berkontribusi yaaΓ a… diet kantong plastΓ¬iiiikkk

  26. Wah kita seide mbak . Kalau tissue udah jarang. Makanan selalu dimakan di tempat. Yang susah itu sampah botol plastik. Sebagai anak kosan aku galau. Merasa bersalah beli air mineral botol. Tapi kalau galon susah belinya 😦 Sama sampah pembalut. Aku juga suka mikir, itu diolahnya gimana ya 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s