Traveling With Kids


Siem Reap
Siem Reap. Motret si Ungu tentu saja seijin ibunya.

Judulnya meyakinkan banget ya kayak yang udah expert gitu, Β haha.

Ok, saya belum punya anak, gak pernah pergi-pergi dengan anak-anak, belon pernah jagain anak juga pas traveling apalagi seharian dengan anak kecil panas-panas. Belon pernah dan masih bingung ngeliat gimana orang bisa traveling sambil bawa anaknya (masih kecil banget). Terkadang gak cuman satu tapi 4 atau 5 anak. Salut. Kalau ngeliat kayak gitu saya dan Matt biasanya pandang-pandangan sambil ngomong “we are not ready”

Nah, kalau belon pernah punya pengalaman ngapain juga nulis blog? begini saya kan suka ditanyain kalau pas pergi ke satu tempat “Non, aman gak bawa anak kecil?” atau “anak kecil bisa enjoy gak disana, Non?” kalau ditanyain kayak gitu sebenarnya saya bingung jawabnya apa. Buat saya anak kecil itu cuman bisa enjoy kalau dibawa ke Theme Park, toko mainan, restoran fast food atau toko buku kali, ya. Kalau dibawa ke tempat-tempat kayak candi-candi gitu gimana coba mereka enjoy-nya? apalagi kalau panasnya menggigit hehe.

Teori saya terpatahkan oleh si bocah kecil bule ini. Mereka dari Inggris. Kami ketemu si bocah (kita sebutlah namanya Ungu) pagi-pagi subuh di Angkor Wat ngintilin ibunya dan temen ibunya (cewek). Pagi-pagi dia udah lari-lari semangat kesana sini sementara saya dan Matt cranky karena belon kena kopi.

Setelah Angkor Wat, ehh kita trus-trusan bareng mereka keluar masuk ke candi candi yang lainnya. Si bocah terkadang ngomong ke ibunya “It’s hot Mommy” sambil ngeliatin ibunya dan jawaban ibunya bikin saya bengong “I’m also hot” trus dia ngomong-ngomong ke anaknya. Setelah itu si ungu akan duduk atau lari-lari lagi sementara ibunya SIBUK MOTRET!

Si Ungu ini juga jarang banget digendong emaknya. Pokoknya seharian yah dia jalan kaki, ikut manjat candi (palingan pas naik tangga dipegangin emaknya) trus udah dibiarin aja gitu. Kalau pindah dari satu candi ke candi yang lainnya mereka naik sepeda, kita naik tuk-tuk.

Saya bareng mereka trus sampai sore. Mereka naik sepeda. Udara di Cambodia bukanlah bagus banget ya. Panas dan super lembab. Saya dan Matt yang tinggal di Medan aja nyerah (kasih bendera putih) dan bolak balik masuk ke warung buat minum atau ngemil buah plus kita naik tuktuk. Mereka naik sepeda dan santai-santai aja. Baru dari Inggris pula. Kata ibunya mereka udah beberapa hari di Siem Reap dan setiap hari kerjaan si emaknya itu motretin candi dan anaknya ngintilin kayak ekor.

O,ya karena dia lucu kadang-kadang ada turis dari Korea atau Jepang yang dengan suka rela main-main dengan dia sementara ibunya motret sana sini. Anaknya dibiarin aja. Saya dan Matt yang dag dig dug, jadilah sayaΒ ngeliatin mereka trus haha. Sepanjang perjalanan itu gak pernah saya denger si Ungu nangis, paling dia merengek minta minum atau bilang panas. Setelah ngobrol ama emaknya anaknya kayak di kasih baterai baru langsung happy-happy lagi. Ihhh…. kalau itu keponakan saya baru satu jam keliling candi kayaknya bakalan demam 1 minggu deh.

Si Ungu juga gak bawa-bawa boneka atau mainan. Dia main aja sendiri, kadang duduk di pinggir candi (biasanya deket2 saya) karena saya suka duduk juga sambil ngeliatin Matt sementara dia ngeliatin emaknya, terkadang dia ngorek-ngorek tanah atau batu, terkadang dia diem aja gak ngapa-ngapain. Di tas emaknya selain kamera/lensa kayaknya isinya cuman minuman ama roti deh (sotoy). Anaknya dibiarin aja gitu. Koq sedih ya, jadi pengen dibawa pulang deh si Ungu.

Jadi kalau emang masih ada yang penasaran ke Siem Reap atau Bagan aman gak untuk anak kecil, yah….. itulah pengalaman saya πŸ™‚ kayaknya untuk sebagian anak bakalan happy-happy aja tapi pasti ada sebagian anak kecil yang bakalan rewel setengah mati karena udaranya sendiri sama sekali gak enak.

Siem Reap dan Bagan (Myanmar) hampir mirip-mirip cuacanya. Panas dan berdebu plus lembab. Sangking lembabnya baru keluar hotel aja jalan ke restoran bisa keringetan. Panasnya gak nanggung. Kalaupun mau bawa anak sebaiknya pergilah di bulan Nov dan Desember ketika cuaca jauh lebih bersahabat. Mereka menyebutnya winter. Biasanya suhu udara sekitar 17-20 C jadi lumayan enak.

Kalau ditanyain apakah anak-anak bakalan enjoy, saya kurang tau persis juga mereka bakalan seneng atau enggak. Setiap anak pasti berbeda, kan πŸ™‚ ada yang liat kambing aja udah happy dan ketawa-ketawa melulu.

Untuk tips lainnya ketika traveling bersama anak, coba klik link ini aja ya πŸ™‚

Terakhir kalau ada yang mau nambahin cerita atau tips traveling with kids, boleh banget. Silahkan tulis di kolom komen ya, siapa tau berguna untuk yang lainnya.

Advertisements

69 comments

  1. kasian ya liatnya mbak 😦
    kalo yang family traveler itu setauku mba Tesya (tesyakinderen.com) sana simbok Olen (backpackology.me) seru sihh baca cerita2 mereka, tapi kebayang juga rempongnya

    • Mba sih ngeliatnya kasian juga pas siang2 Dit, soalnya panasnya gak ketulungan. Cuman ibunya santai aja πŸ™‚
      entar aku baca2 deh blognya mereka. anak2nya masih kicik2 juga ya mereka?

  2. Dari yang Mbak cerita semalem aku salut loh sama si Ungu.. Didikan ibunya keras banget dan hebatnya ngga sering ngeluh.. Beda sama orang kita yang banyak jangan-nya, trus sering kasian ujug-ujug parno.. Hahah.. πŸ˜€

    Tapi tetep sih ngerasa daya tahan tubuh anak-anak sama orang dewasa itu beda.. Semoga ibunya ngga terlalu parah lagi gitu deh, kasian si Ungunya kalok pas lagi ngga terlalu fit trus dipaksain ngintil.. 😦

    • hihi iya, pegang kodok gak boleh, pegang ini gak boleh, lari2 gak boleh,main ujan gak boleh, semua gak boleh.
      kayaknya sih emaknya pasti taulah ya batasan anaknya itu gimana πŸ™‚ mudah2an haha

  3. Jadi penasaran sama gimana cara si ibu mendidik si Ungu kecil ini, kok dia pinter banget ga banyak rewelnya.

    Tapi kayaknya kalau aku yang punya anak, pas jalan bareng, aku yg lebih sering ngintilin si anak yg lari sana lari sini, daripada sebaliknya *gampang khawatir*

    • Mungkin gak dimanjain ya, lah itu anaknya bilang panas, emaknya bilang dia kepanasan juga hahaha. Kayaknya aku kalau punya anak bakalan kayak gitu juga kali ya, entahlah. Gak bisa bayangin hehe

  4. kayaknya saya ajak smakin nambah umur smakin ga tahan panas. Habis panas-panas saya bakal pusing dan migraine, mbak pusing juga ga kena panas?
    Salut sama emaknya ungu gimana ya ngajarin anaknya gak rewel dan mandiri gitu

  5. Si ungu kok bisa ya maen sendiri tanpa teman dan tanpa orang tua. Padahal kalau udara panas pasti akan cranky, atau cari perhatian lain untuk melupakan panas

  6. dari pengalaman sih.. *CIH PENGALAMAN*
    anak itu refleksi ibunya.. kalo ibunya membiasakan tidak mengeluh dan bersikap rasional (contoh: dengan nyahut “i’m also hot”) maka anaknya juga akan gitu.. gak banyak whining, cuma lebih ke lapor. kalo emaknya masih hobby moody, ngeluh2capek dan takut sama binatang melata/merayap (nyodorin kaca ke muka sendiri), ga bakal berani bawa bocah ke tempat2 kayak candi2 gini.. hihihi..

    yang kedua. pastikan anak ga akan kelaparan dan kehausan. Maka kelar segala urusan. *dengan catatan kondisi anak sehat wal afiat yakkk* jadi inget bocah cewek yg dari batita udah suka diajak naik gunung sama ortunya..

    anak akan rewel kalo udah ngantuk/capek. trus kayaknya di candi ibunya gak ngabisin lebih dari 4 jam kan Mbak non? karena, menurut saya pribadi, full activity (lari/manjat/menjelajah) anak akan ngabisin energi dia dalam waktu 3-4 jam. setelah itu bakalan cape dan harus tidur.

    jadi harus tau banget pola aktifitas bocah buat ngajak dia main kemana2. kapan dia bakal lowbat/laper.

    si ungu unyu bangeeeeeett.. ngeri diambil orang yakk..

    • iya juga ya, kalau kitanya aja manja gimana anak gak ikutan manja hahaha. Aku ngerti juga sih kalau ibunya bilang dia jg ngerasain hal yang sama gimana si bocah mau ngambek ya.

      disatu candi sih sekitar 2 jam’an lah tapi kan ada banyak candi dan itu ampe sore πŸ™‚

  7. Noniiii….aku bukan bule tapi didikan aku ke the boys ya sama kyk si ibu bule itu hihihiiπŸ˜€ the boys dari umur 4 tahun uda kita bawa ke Ubud hiking kecil2an di Ubud sampe mas2 yg jadi guide-nya khawatir sendiri krn mrk uda bisa jalan dan naik2 sendiri, naik gunung di Tasmania jg sendiri ga pake digendong pdhl baru 4 tahunan, di ajak berenang, sm mas2 penjaga di Waterbom di PIK diliatin terus krn takut mrk tenggelam sementara mereka ya kyk ikan brenang sana sini. Jadi ya tergantung cara didik ortu sih, krn disini kita hrs ngerjain apa2 sendiri jadi mau ga mau si anak ikut mandiri krn kalo hrs di-suapin (misalnya) tiap makan hadeuh kapan kelarnya kerjaan yg lainπŸ˜€ Travelling with kids should be fun as long as we can manage their behaviour…since they are little. xx

    • Ria….. iya ya bener juga kata kamu, kalau udah dibiasain dari kecil mandiri dan berani plus gak manja pasti kebawa2 ya walau anaknya masih piyik gitu. Cuman karena aku belon biasa liat begitu kayaknya bakalan sama reaksinya kayak mas2 guide itu hahaha. Antara kagum sama khwatir πŸ™‚

  8. Wah jadi pengen belajar banyak sama si ibu gimana caranya mendidik si Ungu jadi nggak ngerepotin dan tetep “enjoy” selama traveling… mungkin juga si Ungu termasuk anak yang penurut, nggak rewel dan anteng ya Non, kembali lagi pasti hasil didikan/asuhan ibunya di rumahnya di Inggris.. jadi pas diajak jalan2 uda settle anaknya… πŸ™‚ *positive thinking

  9. Saya salut sama ibunya si Ungu yg mendidik anak dengan realistis. Keliatan dari jawaban dia yg “I’m also hot” yg secara gak langsung bilang “bear with it, it is what it is” jadi si anak juga gak manja. Mungkin bakalan lain kelakuannya kalo jawaban si ibu lebih menjurus ke manjain dia πŸ™‚

  10. wah, paling suka deh liat anak kecil yang gak bawel pas travelling kayak si ungu ini.
    Aku mikirnya perilaku anak itu kan hasil didikan ortu, kl anak biasa dimanjain, ya bakal ngerepotin. Tapi kl dibiasain mandiri, ga banyak ngeluh, pasti asyik diajak traveling πŸ˜€

    Kl sama ortu, kita udah biasa diajak jalan ke luar kota dari kecil, intinya cuma gini aja kl sama mama, kl lapar ya dikasih makan, mau pipis/bab dicariin toilet, capek ya duduk *ditemani salah satu orang dewasa, trus nanti nyusulin yang lain, ga boleh cengeng *karna gak bakal dibujuk hahaha. Jadi diajarin gak banyak ngeluh πŸ˜€

  11. emang anak kecil itu sedari dini mungkin harus diajarkan realitas ya Non hehehe. bener kata si Ibunya ungu “im also hot” gausah di iming2 dan dirayu2 segala macam. toh anak kecil itu gampang sebenarnya dibuat happy, dibiarinin di outdoor space suruh lari sana-i explore dll mereka pasti asik sendiri. walaupun sesekali complain kaya “panas or banyak nyamuk dll” itu wajar. oh sama makan dan minum juga harus tersedia biar mereka gak cranky hehehe.

    • anak2 disekitaran aku sering banget diiming2in sesuatu soalnya Nis. Itu yang sering aku liat. Bisa puasa 1 bulan dapet sepeda misalnya hehhe. Trus panas dikit langsung pake payung atau gak keluar sekalian. Akhirnya manja ya.

  12. suka kagum sama anak2 yang ikutan traveling bareng ortunya dan kayanya ekpresinya seruuu terus walo medannya berat kek naik gunung, susur goa, de el el. Ortunya hebat banget deh ya bisa bikin anak2 enjoy dimanapun dan gak rewel

    • iya ortunya jago dan anaknya hebat hehehe. Aku jarang liat sih yang bener2 tanggung kayak yang kemaren itu. Mungkin karena biasanya baru liat trus udah mencar2 lagi, kemaren hampir seharian rutenya sama trus

  13. Menurutku sih anak itu cerminan orang tuanya. Kalo orang tua santai dan kalem aja, ya anaknya akan santai dan kalem juga. Anak sampe usia 8 tahun merengek kecapean itu wajar Non. Si G kita ajak jalan dari umur 3 minggu! Umur 11 bulan kita ke Bromo bawa dia lihat sunrise.

    Sekarang dia udah tahan banting dan tahu kalo merengek dia ngga akan dapet maunya. Kita hanya memperhatikan kalo dia laper, haus dan mau pipis aja. Punya pengalaman ngga enak, kita udah ajar dia dari kecil, it’s a part of travelling.

    Aku pernah tulis tips travelling with kids berdasarkan pengalaman pribadi, mungkin bisa dipake untuk yang mau jalan-jalan dengan anak kecil https://chezlorraine.wordpress.com/2013/12/02/travelling-with-kids/

    • Mba Yo makasih link untuk tips jalan2 ama anak2, semoga membantu buat yang memerlukannya πŸ™‚

      Aku jg setelah ngeliat si ibu ini pake mata kepala sendiri jadinya mikir, sebenarnya anak2 itu bisa koq ya gak rewel dan seneng2 aja pas traveling asal ortu/lingkungannya mendukung.

      • Iya, G sendiri tahun lalu bilang kok ke kita (aku & papanya) bahwa dia sekarang merasa manfaatnya, mandiri dan ngga rewel karena waktu dia kecil udah dibawa jalan-jalan tanpa dimanjain πŸ™‚

        Minggu lalu waktu balik NL dari Jakarta dia yang jadi penunjuk jalan di airport di CGK & DBX cari check in desks & boarding gate πŸ˜‰

      • Kalau masih kecil mungkin belon berasa si bocah ya mba, begitu gede terasa langsung manfaatnya dan udah terbiasa traveling juga. Gak ngerepotin temennya juga kalau pergi2.

  14. kurasa ya tergantung si anak ya. kalau si anak udah tau kebiasaan si ibu sih, dia biasa2 aja. kalo si anak itu tipe manja ya, wassalam. yang ada “mommy capek. panas. bla bla…” tapi ya yang namanya anak kecil itu suka mengeksplorasi hal baru. tergantung ortunya nanti begimana.. hehehe..

    si ungu cantik banget! pengen kubawa XD *langsung digampar emaknya*

  15. Aku pertama ajak Zach itu ke Bangkok dimusim super panas brg temen kantor di usia 4bulan! hahahaha.. temenku ajak ke Chatuchak dr jam 8 pagi sampe jam 5 sore. Keringetan iyah, beberapa kali ak turun k ground untuk gantiin kaos Zach krn panas nemenin temen2 hunting. Serunya Zach menyusui, jadi yg aku bawa ya cuman tutupan asi plus kaos ganti 2 plus celana 2 plus pampers lah ya. semua bisa masuk ke tas cantik plus dibawain sm temen mommie hahaha.. Zach lmyn sering ak ajak jalan, kita ga pake stroller setelah umur dia 1,5th krn dr bayi stroller cmn dipake kl tidur.. ak juga cuek ga tll gendong or takut dia item dll.. gara2 pas ak ktmu bule (lupa dmn) ada anak bayi di kapal basah abis berenang dicuekin aja.. kl kita kan udh takut masuk angin or knp gitu.. tapi krn awal ud 4bln Zach mah ga pernah rewel diajak kmn2.. baik tempath kumuh or tempat elit.. are you sure u dont want to have kids? hehehe just kidding!

  16. Ungu ini hebat banget ya πŸ™‚
    Sebenernya mungkin anak2 kalau memang ga terlalu diistimewain bisa juga kayak si Ungu ini. Tapi namanya orangtua, biasanya emang yang namanya traveling pasti di nyusun itinerary yang dipentingin kesenengan si anak dulu… ortu belakangan.
    Tapi gw juga gitu kok, ada saatnya anak kudu ikutin yang kita mau, even bisa jadi hal itu ngebosenin buat dia, karena nanti juga dia tau ada saatnya kita nemenin apa yang dia senengin. Jadi adil πŸ™‚ Yang paling penting adalah si anak ga kelaperan, ga aus, ga kurang tidur.. kuncinya itu.
    Gemes juga siihh ngebayangin si Ungu kepanasan sambil ngorek2 tanah hahah.. tapi ya namanya orangtua, dialah yg tau batasan2 anaknya, selama anaknya hepi.

    • Bisa jadi, rata2 keluarga kayak gitu ya. Yang penting anak2 happy dulu baru mereka bikin acara sendiri. Kalau yang ngintilin di candi2 yang panas terbuka gitu seharian pula gak tau juga bisa apa enggak hehehe.
      kayak yang kamu bilang, ortu sama si anak itulah yang paling tau ya

  17. So far traveling sama Madeline sih selalu menyenangkan. Anak itu kayak tahu kalo lagi liburan, bawaannya happy melulu. Mungkin karena lagi liburan orangtua (baca: aku) lebih relax, nggak terlalu musingin asupan makanan yang harus sehat, jam tidur yang teratur, rutinitas dll orang tua happy, anakpun ikutan happy.

    Dan sebenernya it doesn’t take much to make a kid happy. Mereka lari-lari di lapangan, kejar-kejar burung, manjat-manjat candi juga udah happy banget. Eh… ini berlaku untuk balita sih, kaya Madeline dan si ungu di atas. Kalo anaknya udah besar, mungkin bakal lain lagi ceritanya. Bakalan lebih demanding.

    Cuma kalo aku lagi traveling justru lebih ekstra pengawasan. Aku tuh parno banget Madeline hilang atau amit-amit diculik. Di airport aja parno Madeline diculik terus langsung dibawa kabur ke mana (terlalu banyak nonton felm kayaknya), makanya kalo lagi traveling mata selalu jelalatan ngeliatin Madeline dan gak terlalu bisa update di socmed, paling cuma ambil foto aja terus udah ngawasin Madeline lagi. Padahal kan pengen pamer ya, cuma daripada anak diculik, keinginan pamer harus dipendam hahaha…

    Oh ya aku kan buat blog traveling Non, mampir-mampir ya.

    • Blog traveling kamu apa Angel? kasih tau dong biar aku follow.
      Aku ngerti banget kalau soal culik2an itu secara kita tinggal di Indonesia ya. Tetangga aku aja ada 2 orang yang anaknya diculik. Udah SD padahal. Sampe sekarang gak nemu2 itu bocah huhu. SEremmmm
      Anak kecil kayaknya kalau lagi liburan pasti bawaannya happy ya, ketularan ortunya mungkin

  18. katanya kalau anak kayak si ungu itu dari kecil udah diumbar aja gitu, nggak usah dilarang2.. dan ortu juga nggak boleh terlalu khawatir

  19. Hahaha, tiap anak beda-beda kayaknya ya Non. Si Ungu kayaknya suka-suka aja ngintilin mamanya. Mungkin memang kebiasaannya udah begitu kali ya? Hahaha πŸ˜€

  20. Si Ungu adalah anak yang tahan banting :hehe. Ortunya juga tidak parnoan juga ya, selama masih ada dalam batas pengawasan, diberinya kebebasan bertualang :hehe. Kalau sudah besar mungkin si Ungu bakal jadi seperti ibunya, Mbak :hehe.

  21. Aku kayaknya typical Ibu kayak Ibunya Ungu itu mbak.. kasian jg ya anakku :”))). Biar dia tau bahwa liburan itu asik tapi emang capek. Tp kalo nggak capek ntar gak brasa fun #mbulet hehehhee..

    Kalo aku sarannya apa ya, hmm… bawa stroller light weight (kalo anaknya toddler) kali ya. Jadi misal dia memang capek atau ngantuk ya bisa di taruh stroller. Anak istirahat, ortu jg bs melakukan yang lain cmiiw πŸ™‚

    • hahahhaa….. aku jarang meratiin anak kecil Dilla jadi selama ini hampir gak pernah punya pengalaman, yang kali ini emang luar biasa banget buat aku karena cuacanya emang gak bagus banget plus dia gak minta gendong sama sekali seharian (kayaknya).
      Anak kamu mungkin suatu hari pas gede baru deh ngerasa beruntung banget udah diajarin mandiri dari kecil ya πŸ™‚

  22. Ungu mirip-mirip nih sama Menik. Kalo diajak ke tempat terbuka luas, bakalan bahagia sendiri. Setiap ikut kemanapun, ya udah nikmatin semuanya. Kayak kemarin ke Hong Kong, Menik nggak rewel sama sekali, malah enjoy gitu. Bener, sih, ya.. kata LadyMongrel, mungkin karena aku dan suami juga ketawa-tawa aja walau keujanan dan salah melulu keluar pintu MTR x) Rewel-dikit karena capek atau lapar/haus sesekali, tapi masih wajar, buat alarm ibunya haha.

    So yes, anak merasakan apa yang orang tuanya rasakan. Ketika travelingnya santai, anak juga nggak ribet. Tapi kalo ibunya udah parno sendiri, BYE sih kayaknyaaa hihihi

  23. kalo anak2ku tipenya beda2 mbk non, Keysha anaknya aktif jd kl di ajak ke tempat2 mcm ini ga bakalan rewel mbk non..karena dia bisa lari2, yg penting dia bisa gerak sana sini..tapi kalo Alea pasti bakalan rewel dikit2 minta ngaso, duduk2..minta minum plus ada cemilannya… πŸ˜€

  24. Aku blm pernah travelling yg kayak ungu. Paling kalo ga lebaran ya silaturahmi ke keluarga di luar kota. Soalnya masih banyak banget utang silaturahmi juga nih *gak cuma utang puasa aja yg banyak ya :p

  25. Bawa pulang aja Noooon!
    Tapi namanya anak ya, sebetulnya mereka bisa menghibur dirinya sendiri, dimanapun dan kapanpun. Semuanya bisa dianggap maenan ama mereka, tp kl udh panas (yg gak kebiasaan di negara mereka) ya kasian juga yah

  26. Gak tahu ya kalau yang udah gede gitu.. Kalau si K karena masih kecil jadi kurang paham juga dibawa emaknya kemana hihihi.. Tapi yang pasti karena sekarang dia udah bisa jalan.. Kalau dilepaskan jalan sendiri ya dia bakalan senang.. Kalau tempatnya sepi dan kelihatannya aman aku suka banget biarin dia lari larian sendiri.. Palingan kalau dia capek minta nenen atau minta gendong.. Gitu aja seh..

    Dan soal kenapa kita bawa anak traveling karena kalau nunggu anak gede kan masih lama yaaakk.. Kalau ditinggal juga kasian.. Masak masih kecil udah ditinggal berlama lama emaknya asyik jalan jalan..

    Jadi karena emaknya asyik.. Pasti anaknya juga asyik klo traveling 😁

  27. Mungkin diomongin sama mamanya, kamu kalau rewel mama tinggalin disini.bahaha πŸ˜€ *kejam kali* :p Anaknya cakep yah Non, kek boneka hidup :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s