Menunggu Itu………………


27037_382804183201_2414295_n

2 tahun ini kebanyakan kerja saya adalah menunggu.

Iya menunggu yang sebenarnya membosankan itu. Paling banyak sih nungguin si Matt. Jadi Matt ini termasuk bule yang suka sekali lelet. Apa-apa itu santai banget. Akibatnya karena saya selalu tepat waktu jadilah kerjaan saya nungguin dia. Mulai dari yang kecil-kecil sampai yang gede. Lama-lama ngeselin juga.

Eh tapi bukan berarti saya gak bikin orang lain nunggu ya 🙂 ini sebagian cerita tentang saya yang nunggu-nunggu aja, entar kapan-kapan saya ceritain yang cerita saya bikin orang lain nunggu.

Contoh cerita yang masih diingat :

Setiap hari saya nungguin dia beres-beres buat berangkat ke kantor, jadi kalau saya marah-marah dan bad mood salahkan si Matt karena udah bikin telat, kena macet dan saya harus nyetir sendirian. Malesin banget! Cuman kata si Matt saya emang orangnya cranky aja sih kalau pagi-pagi karena mesti bangun, nyetir dan ke kantor hehe.

Pulang kantor, saya udah berusaha buat mengurangi frekuensi menunggu ini dengan menginformasikan kepulangan saya. Biasanya begitu keluar parkiran kantor saya langsung WA dan kasih tau dia kalau udah jalan. Semestinya pas dikasih tau kan dia siap-siap ya, ternyata enggak dong. Matt itu cuek aja bikin saya nunggu (selalu minta maaf sih tapi saya tetep mutung). Kalau cuman 5 menit sih masih oklah, kalau udah diatas 20 menit biasanya saya tinggalin. Dia pulang naik taxi. Kalau soal tunggu-tungguan saya males banget. Cukup udah 2 tahun nungguin pulang kantornya dia. Mungkin kesannya jadi tegaan tapi saya pikir kalau yang kecil-kecil aja gak bisa respect gimana yang gede, ya kan.

Janjian jalan. Biasanya kalau yang ini emang karena kita berdua suka males-malesan sih, jadi ini bukan salah si Matt ya hehe. Eh, tapi gpp kita salahin si Matt aja ya 🙂

Janjian ama temen. Kebanyakan sih sebenarnya sekarang ini saya janjian ama temen-temennya Matt buat jalan tapi ya bisa loh beberapa bule ini TELAT! gak usah mention negaranya karena mereka dateng dari entah mana-mana. Kalau saya bete karena mereka telat trus semua bilang “kan biasanya emang selalu telat kalau janjian di Medan” cuih! Saya keselnya karena selalu jadi yang pertama ready!

“Babe…. aku OTW” trus nyampenya 3 jam kemudian. Orangnya nyantol di rumah temennyalah, ketemu temennyalah dan udah pasti semuanya faktor sengaja! Untungnya di rumah gak ada istilah tungguin tidur jadi biasanya saya langsung tidur. Paling konyol si Matt pernah lupa bawa kunci rumah dan saya udah tidur, gak bisa masuk dong dia hahaha. Mau bilang sukurin koq kurang ajar ya tapi cerita ini suka di obrolin ama si Matt ke orang-orang, katanya dia “istri aku jahat banget, gak kasih aku masuk rumah” yeeeeee…….

Pas saya kasih tau ke Matt kalau saya mau nulis bad habit-nya, dia langsung protes dan bilang “Swetty, waktu aku di US dan Australia aku orang ON TIME, loh. Ini karena aku capek, dong, tunggu orang lain sehingga aku ikut sistem di negara kamu. Maaf kalau buat kamu tunggu tapi boleh kamu pertimbangkan this body, babe, sebelum kamu posting?” trus joget-joget……

Ps : Waktu di US, bapaknya si Matt manggil dia old lady sangking leletnya. Kita semua udah siap-siap pergi dia masih kerja atau baru mandi. Gak telat sih sebenarnya tapi karena kita udah siap lebih awal jadi kesannya dia emang telat hehe.

Lanjut ke tunggu menunggu lainnya :

Janjian ama temen. Saya gak tau deh kenapa ya orang itu sukanya datang mepet-mepet. Kan mepet itu bikin dag dig dug. Kayak misalnya kita mau naik pesawat, datangnya tuh pas-pas’an. Saya sih males sebenarnya apalagi kalau misalnya janjian kayak gitu kan jadinya saya nungguin sendirian. Apalagi karena saya kerja, biasanya saya udah buru-buru permisi dari kantor ehh pas nyampe di tempat orang-orangnya belon nongol. Kalau kata anak-anak zaman sekarang “sakitnya tuh disini!”

Nunggu klien. Hampir setiap minggu saya punya janji ketemu dengan macem-macem orang. Dari mulai vendor sampai jurnalis. Nyenengin sih tapi rata-rata mereka gak tepat waktu. Untungnya di kantor ya janjiannya jadi sambil nunggu saya bisa ngerjain yang lain. Molornya itu bisa 2-3 jam kadang-kadang hehe. Kalau udah kelamaan dan saya lagi ada kerjaan biasanya saya suka reschdule karena saya mau orang juga bisa menghargai waktu dan janji.

Nunggu kerjaan, cie…..ini kesannya kayak saya kerajinan bener ya tapi beneran loh, sejak kerja di tempat yang sekarang kerja saya koq yah nguber-nguber kerjaan ya. Udah diuber-uber pun saya masih nunggu juga hahhaa. Yang ini kadang saya seneng sih soalnya kadang-kadang kerjaan yang datang seru-seru. Kalau yang gak seru boleh gak di skip aja 🙂

Nunggu yang lain lagi adalah nunggu hari merah. Hua… saya paling seneng kalau didalam 1 bulan kalender bertabur hari merah. Bisa lumpat-lumpat. Pokoknya hari merah itu “BAHAGIA” karena………… kamu bisa isi sendiri kebahagiaan hari libur itu.

Dan…. yang paling akhir adalah nunggu gajian hahaha. Aduh, kenapa sih gajian itu lama banget ya 🙂

Kamu…. lagi nunggu apa sekarang?

Advertisements

91 comments

  1. sama mbak! aku orangnya tepat waktu banget, jadi kadang suka kesel sendiri sama yang lelet2 atau pake alasan “jalanan macet” atau “biasanya kan juga telat” duh… buatku, tepat waktu itu bagaimana kita menghargai orang dan menghargai diri sendiri 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s