Interesting Facts About Myanmar (Burma)


Foto was taken by Loni
Foto was taken by Loni

Ada beberapa hal-hal seru yang saya temuin selama 6 hari di Myanmar. Iya….cuman 6 hari hehe, jadi emang gak ngeliat semuanya. Dari beberapa hal-hal seru itu mari kita obrolin yuk πŸ™‚ sebagian lagi saya dapat dari hasil melototin flickr dan tentu aja browsing. Masalahnya baru browsing setelah pulang haha. Dari semua list ini hampir seluruhnya adalah alasan saya mengunjungi Myanmar dan berniat datang lagi kesana.

01. Selama di Myanmar saya selalu pakai lipstik merah menyala. Pokoknya tiap hari pake lipstik merah supaya gak keliatan pucat. Alasan aja ini, padahal males saingan ama yang makan sirih haha. Nah, setiap kali kita ketemu cewek-cewek sering kali dapet compliment haha. Mereka selalu muji lipstik saya bahkan ada yang sampai minta lipstiknya πŸ™‚ pokoknya selalu muji-muji cantik. Asik….*haus pujian*. Adek saya juga mengalami hal yang sama, sewaktu dia pake lipstik yang bukan merah, biasanya cewek-ceweknya santai tapi begitu pakai merah langsung dikasih pujian juga. Nah, ada apa dengan lipstik merah?

02. Longyi atau sarung menjadi pakaian nasional. Makanya kekantor pun mereka pakai sarung. Matt bakalan suka di Myanmar karena bisa pakai sarung tiap hari hehe. Orang-orang di Myanmar bisa lari, telungkup, manjat-manjat sampai jalan-jalan tetep dengan longyi-nya. Pas saya tanyain ke driver kapan dia gak pake longyi, ternyata cuman ketika meninggalkan Myanmar doang.

SEdari kecil udah memakai Thanakha
SEdari kecil udah memakai Thanakha

03. Thanakha adalah bedak dingin yang biasa dipakai orang-orang Myanmar. Dipakainya dipagi hari dan sore hari. Kemana-mana pakai thanakha. Saya pikir makainya pas dirumah aja ternyata kemanapun mereka pergi yah dipakai, termasuk pergi ke pesta. Yang bikin bingung, kapan coba mereka keliatan cantik tanpa thanakha? hayoooo. Untuk cetakan-cetakan thanakha yang kayak daun, bunga dll ternyata menggunakan daun asli beneran. Kreatif dan murah.

04. Kerajinan tangan di Myanmar halus-halus banget. Kita sempet megang-megang mangkuk dan segala pernik-pernik dari bambu. Cantik dan bagus banget. Harganya pun bagus, kalau mau murah bisa beli di temple2. Katanya sih kayak kualitas yang dibawah yang dijual di toko tapi tetep bagus. Selain itu kain-kain tenunannya juga bagus banget. Segala syal, kain sampai selimutnya kece-kece. Kalau gak inget berat pasti udah dibeli πŸ™‚

05. Jangan coba-coba kirim paket lewat pos Myanmar. Saya kemaren nawarin guide kami buat ngirim CD lagu-lagu Indonesia dan dia menolaknya dengan halus. Katanya gak bakalan sampai huhu. Jadilah pas kemaren dia nawarin buat ngirimin thanakha juga mesti nunggu sampai doi keluar negara. Hadew……. oya kalau kartu pos bisa nyampe.

06. Selama di Myanmar saya selalu dikirain berumur 23-25 tahun? koq bisa? entahlah hahaha. Kalau ditanyain biasanya saya selalu kasih tau umur saya yang sebenar-benarnya dan mereka selalu kaget. Iyaa….kaget dan nuduh kita bohong. Asik ya di Myanmar saya jadi awet muda lebih dari 10 tahun hahaha.

tea and  tea leaves pickled with garlic and salt
tea and tea leaves pickled with garlic and salt

07. Β Orang Myanmar suka banget teh. Apa ini pengaruh dari kolonial Inggris ya?Β  tea leaves pickled with garlic and salt, this dish called – Laphet thote jadi makanan sehari-hari. Makanan lokal sendiri mendapatkan pengaruh yang kuat dari India dan Cina. Kalau menurut review makanan Myanmar cukup pedas tapi menurut lidah saya sama sekali gak pedas. Makanan-makanan mereka kebanyakan menggunakan bawang putih, jahe atau seperti kari-karian gitu. Seharusnya enak, ya, tapi sayang saya gak nyobain satupun. Cry….

08. Muslim hanya sekitar 4-5 persen aja disana (ini juga baru browsing hehe) sehingga mencari makanan halal agak susah. Mereka juga belon mengerti sepenuhnya kenapa muslim gak bisa makan babi. Buat yang anti babi emang jadi PR banget buat nyari makanan halal. Kalau mau aman yah ke restoran vegetarian atau makan buah/sayur aja. Saya sebenarnya gak terlalu bawel soal babi (gak makan babi juga sih) tapi karena temen saya bener-bener gak bisa makan di restoran yang menyediakan babi, kami memilih ke restoran-restoran vegetarian atau yang hanya menyediakan sea food.

09.Β Cruise by the river from Bagan to Mandalay. Kayaknya jadi pengen nyobain deh. Katanya pemandangannya bagus banget hehe. Baru tau setelah pulang dan browsing-browsing dengan si Matt. Cruise-nya lumayan keren dari kayu-kayu gitu. Kita liatnya pas di Mandalay. Kapan ya nyobainnya?

10. Ada lebih dari 2000an temple di Bagan. Kebayang banyaknya ya. Dari yang kecil-kecil ampe yang gede. Mereka dibangun dari rakyat biasa sampai raja-raja. 3 hari seperti kunjungan saya kemaren kayaknya gak cukup deh. Mungkin 1 tahun baru saya bisa bilang puas haha.

11. Nama-nama kota di Myanmar seperti Yangon, Bagan (pagan), Mandalay, entah kenapa sampai hari ini masih terdengar sangat sexy untuk saya πŸ™‚

12. Di Myanmar banyak sekali mineral sepertiΒ hydrocarbon deposits, coal, uranium, tin, copper, cobalt, nickel, lead and zinc, gold, silver, barite, manganese. Also, in Myanmar identified the resources of iron ore and platinum. Local miners are mining the precious stones (sapphire, ruby, emerald and jadeite). Dimana-mana gampang nemuin pedagang batu-batu mulia. Kalau ada duit bisalah dibeli. Sangking gampangnya dapetin rubi, jade, dll kalau kita keluar temple pasti ada yang nawarin. Semisal pengen beli untuk oleh-oleh (oleh-oleh loh ya) belilah di Monestry yang di Mandalay. Harganya paling murah. Ketauan banget saya suka nanya2 haha.

13. Strawberry, nangka (jack fruits), semangka adalah buah-buahan yang gampang banget didapat di Myanmar. Rasanya dimanapun jalan pasti ada. Potongannya juga gede-gede. Sangking parnonya gak dapet buah di Bagan, saya ampe beli strawberry 10 dollar, yang mana akhirnya gak dimakan 😦

14. Ketika di Bagan ada penyewaan sepeda listrik. Lumayan buat yang gak suka genjot sepeda, masalahnya sepeda listrik itu suka kehabisan baterai hehehe. Beberapa kali saya liat turis-turis yang terpaksa mendorong atau nebeng temennya karena sepedanya gak punya “power” lagi.

15. Kebanyakan penduduk Myanmar menggunakan sandal jepit yang sama. Hampir kayak seragam gitu hehe. Lucu juga sih πŸ™‚ Loni temen saya ikutan beli karena sandalnya putus. Katanya lumayan enak dipakai.

pic source : imgkid.com Burmese snub-nosed monkey
pic source : imgkid.com Burmese snub-nosed monkey

16.Β Burmese snub-nosed monkey adalah primate yang bikin Matt penasaran. Bentuknya lucu banget dan imut hehe. Cuman hidup di Myanmar bagian utara. Kalau diliat dari fotonya cakep banget ya, mukanya bisa biru-biru gitu haha. Eh kalau hujan gimana itu hidungnya? 2 hari lalu saya sama si Matt browsing lumayan banyak soal primate ini karena saya entah kenapa jadi penasaran banget. Kita jadi cari tau dimana mereka tinggal, sebagian catatan menuliskan kalau hampir gak pernah ada orang yang melihat mereka? lah……koq ada fotonya ya? katanya sih semuanya hasil gambar dari pemburu yang kebetulan “mendapatkan” monyet-monyet ini.

17. Harga beer disini gak terlalu mahal, lumayanlah buat yang suka ngebeer. Saya gak minum tapi ngecheck harganya doang. Iseng aja.

cherrot
cherrot

18. Rokok yang dibalut daun jagung Β atau biasa disebut cherrot bisa ditemuin di Bagan dan Mandalay. Walaupun hanya orang-orang desa yang sekarang merokok dengan rokok jagung itu tapi rokoknya sendiri bisa dibeli di tempat2 keramaian.

pic source : http://www.dailymail.co.uk/ people of Chin tattoo their faces.
pic source : http://www.dailymail.co.uk/ people of Chin tattoo their faces.

19. People of Chin tattoo their faces. Yang ini saya nemunya di Flickr. Kirain ada di Bagan ternyata agak jauh ke utara jadi gak bisa lihat huhu. Kalau menurut artikel2 yang saya baca hanya orang-orang dari generasi lama yang mentato mukanya, yang muda-muda kayaknya udah gak mau lagi. Lumayan keren ya untuk foto tapi serem kalau harus menjalanin sendiri. Buat yang penasaran bisa dicari tau daerahnya dan berkunjung kesana. Saya juga mauuu.

20. Minyak goreng di Myanmar menggunakan minyak sayur, kelapa atau jagung. Nah, mereka lebih sehat daripada kita yang masak menggunakan minyak sawit πŸ™‚ Rata-rata penduduk masih membuat sendiri. Kalau lagi di Bagan bisa liat proses pembuatannya.

21. Batik Indonesia terkenal banget di Myanmar. Kalau ditanyain kamu darimana? trus kita jawab Indonesia, mereka langsung bilang “ah…..batik….batik……good…..good!” kasih jempol sambil ketawa-tawa hahaa. Saya sempet pakai baju dari jarik/kain gendong Cina dan mereka bilang “ahh……batik kamu cantik banget” btw….itu batik bukan sih?

22. Kebanyakan cowok-cowok yang saya temuin di Myanmar memiliki tatoo. Apa ini berhubungan dengan orang Chin? entahlah.

23. Anjing liar atau anjing yang keliatan gak terawat buanyak sekali di Myanmar. Gampang nemuinnya. Rata-rata mereka berkeliaran kayak gak bertuan gitu tapi jarang banget menggongong. Anjing bisa ditemuin dimanapun.

24. Cowok dengan kemeja atau baju putih juga banyak sekali. Katanya mereka senang menggunakan baju putih karena putih itu menunjukkan kalau mereka keliatan pintar, bersih, wangi dan terpelajar. Emmm asal gak nyirih aja juga haha.

25. Menurut Guide saya, jumlah wisatawan ke Myanmar meningkat pesat. Banyak turis yang tinggal dan mulai berbisnis disana. Bagus sih ya tapi mungkin 10 tahun kedepan akan ada perubahan dari yang saya liat sekarang. Kalau masih pengen liat Myanamar yang bener-bener natural dan asli kayaknya mesti buru-buru berkunjung.

 

pic source discoverydmc.com
pic source discoverydmc.com

26.Β Irrawaddy dolphin. Ini adalah lumba-lumba yang hidup di sungai Irrawaddy, sungai terbesar di Myanmar. Karena hidup di air tawar kemungkinan besar lumba-lumba ini mengalami adaptasi/penyesuaian. Binatang ini adalah salah satu daya tarik utama si Matt kepengen ke Myanmar. Dari awal saya ngeributin Myanmar, dia udah bilang kalau harus ngeliat lumba-lumba ini. Tempat tinggal lumba-lumba ini sedikit ke utara Myanmar, sehingga kalau emang pengen liat atau ambil tournya saya pikir bisa sekalian liat suku Chin dan monyet biru hehe.

27. Saya suka banget sunset dan sunrise. Kata adek saya tergila-gila. Yes, saya gila banget emang hehe. Nah selama saya jalan-jalan sunset dan sunrise di Bagan adalah yang terbaik yang pernah saya lihat. Saya tahu tempat yang saya kunjungi masih sangat terbatas tapi dari yang terbatas ini saya pikir melihat sunset dan sunrise di Bagan adalah yang terbaik yang pernah saya lihat πŸ™‚

28. Tanah di Myanmar selalu mengingatkan saya tentang Madura πŸ™‚ karena kering, bertanah merah dan banyak yang menanam pohon buah naga.

29. Jokowi lumayan terkenal disana. Ada beberapa kali saya kasih tau dari Indonesia dan mereka komentar tentang Jokowi. Karena saya bukan fans bapak itu, jadi saya cuman cengengesan aja.

30. I love Bagan…………. πŸ™‚

 

Advertisements

134 comments

  1. Jadi pengen ke myanmar!! Ngomong2 soal sarung mungkin itu orang2 myanmar ya di Singapore yg suka datang ke Orchard pake sarung gantinya di toilet MRT hehe…

  2. Wow interesting facts ya mba Non..
    Dan betul..lah kalo pake thanaka terus kemana2 ya kapan cakepnya ya? Apa jngn2 dengan pake itu mereka pikir itu cakep mba non..hehe
    Btw adekku masukin Myanmar di bucketlist jalan2nya dia dari bbrapa thn lalu. Tadinya mau ngetrip bareng..tapi hepeng juga yg nhatur negara ini mba non..so tripnya luarkota sajah…

  3. Duluu pas bulekku pinfah dari kaltim ke jawa aku heran banget karena dia hoby pake bedak dingin ini meski cuma di rumah atau diluar rumah ngangkutin jemuran, trus pas duku ada sinetron thailand di tv apa gitu juga kayaknya Thailand hoby pake bedak dingin juga deh. Hebat, saya rasa kulit wajah mreka bebas dari flek sinar matahari πŸ™‚

  4. disana kehidupannya kayak di desa ya kak, sederhana bgt kelihatannya.
    kl rokok jagung itu, aku dulu pernah dibuatin sama kakekku waktu masih kecil, tapi digulungnya tipissssssss banget hahaha.

      • Oh gitu ya kak, jadi heran jg mereka gak kayak orang Indo liat bule, langsung “Mister…mister…poto dong” hahhaa.

        Dulu cuma pernah dikasih sekali, cara ngerokok jg ga tau, jadi cuma dibakar trus diisap-isap dan diketawain aja hahaha, ga tau rasanya kayak apa.

      • mungkin karena pemalu ya hahah atau emang gak punya kamera *halah* tapi mereka emang biasa aja sih ngeliat orang asing. Gak sampe kayak hampir lompat gitu matanya

    • hahahhaa….nah ini yang berat πŸ™‚ kita kemaren sok paten karena selalu makan direstoran. Setiap kali makan skitar 35-54 usd 😦 kalau mau murah pasti ada tapi karna nyari yang gak ada babinya jadi selalu lari ke restoran. untuk sewa sepeda sekitar 8 dollar seharian. Sewa mobil sekitar 60 dollar seharian dan tiket bus sekitar 9-22 dollar, tergantung tujuan dan tipe bisnya. untuk hotel masih ama dorm. mba kemaren ngambil yang harganya sekitar usd 70 permalam.

  5. Komplet banget fakta-faktanya πŸ˜€
    Jadi referensi banget nih buat yang mau ke sana :haha, semoga ada temen yang bisa diajak ke sana :hehe
    Beruntung sekali Mbak ke sana saat semua masih asli dan alami (mungkin 10 tahun kemudian di sana sudah cukup berubah ya :hehe)
    Penasaran dengan bedak dinginnya!

  6. Non, seru banget aku jadi penasaran sm Myanmar. Rata2 pada bisa bhs inggris ga disana?
    Soal km dikira umur 23-25 ya iyaaaalaah non km kan awet mudaaaaaa, aku jg mau awet muda kyk noni, hihihi :p
    Itu aneh banget ga kebayang orang ke pesta pake tanaka, mukenya putih2 bgt gt donk ya πŸ˜€

    • kesana deh Mar, mumpung masih ber2 hhee. Kalau bawa anak kicik agak susah soalnya banyak debu. bahasa Inggris jarang yang bisa. Di hotel juga belon tentu bisa hehe. Palingan yang sering2 bawa turis kayak supir kami kemaren bisa ngomong 5 bahasa. belajar otodidak loh dia.

  7. Monyet dan lumba-lumbanya cute banget Non!! πŸ˜€

    Btw Non, masih penasaran yang sama bedak dingin itu. Itu semua orang melakukan atau cuma tertentu saja (misalnya karena kepercayaan, dsb).

    Ah, asyik dong Non dianggap 10 taun lebih muda. Mungkin kalau ngaku2 student bisa dapet student discount beneran jangan2 tuh? Huahaha πŸ˜›

  8. jadi makin pengen ke myanmar…ah iya mereka tampangnya rata-rata tampang muda dan kecil dan kurus ga sih…yg temenku rata2 begitu tipenya….:p
    dicatet ini tip2snya..tp blm tau kapan kesana..padahal kalo ada temen harusnya bisa gampang lah ya…
    makanan myanmar emang rada kari…tp agak aneh di lidah aja..ada yg beda tp ga tau beda dimana πŸ˜›

  9. Noted! Banyak juga fakta-faktanya ya, semacam sebuah pengamatan yang sangat dalam dan jeli.

    Salam kenal ya mbak πŸ™‚

  10. Mba Non, selesai baca ini jadi kangen banget sama Burma. Ayo pergi lagi sebelum Myanmar berubah menjadi seperti Thailand. Saya sama Gareth kesana waktu Feb 2013, waktu CNY kitanya baru nyampe di Inle Lake dari Bagan naik bis, dan belum booking hotel, alhasil dikasih nginep di kamarnya staff hotel dan hampir aja numpang di monastery kalau emang gak dapet penginapan

  11. Mba Noni, ternyata baru dari Myanmar ya..seruuu baca ceritanya. Di kantor aku punya temen orang Myanmar, baik orangnya, di mejanya selalu ada kacang goreng dalam toples yang biasanya satu hari dah abis kita makan hehe, dan bener dia suka banget minum teh. Soal batu juga bener tuh, kemarin dia mudik dan aku kebagian kalung batu πŸ™‚

    next destination nihh ..mudah – mudahan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s