Mingalabar Myanmar


 

Sedari kecil udah pake thanakha
Sedari kecil udah pake thanakha

Huray……..akhirnya nyampe juga saya di Myanmar. Negara yang sudah diidam-idamkan sejak beberapa tahun lalu. Saya masih ingat banget sewaktu melihat cover majalah JalanJalan Januari 2010 dengan gambar temple di Bagan. Seketika itu jatuh cinta dan memasukkannya kedalam list jalan-jalan. Masalahnya adalah gak punya temen jalan. Matt kebetulan trus gak bisa libur. Makanya begitu Loni bilang bisa nemenin jalan di akhir Des 2014 kemaren, kami langsung beli tiket untuk berangkat Feb 2015. Emang bukan tiket promo tapi gpplah, toh……..yang penting nyampe kesana dengan selamat. Sempet hampir kami batalkan pergi ke Myanmar karena kasus AA akhir Des lalu. Saya kan penakut parah.

Kenapa Myanmar? karena……..emang kece parah. Setelah beli tiket, kerja saya melototin flickr trus-trusan. Hampir setiap minggu kalau lagi gak banyak kerjaan saya pasti ngeliatin foto-fotonya supaya tetep semangat ke Myanmar haha. Iya….semangat saya udah mencelos beserta kabar menyedihkan dari AA itu. Untuk informasi tentang Myanmar saya cuman nanya Lia  dan baca blognya. Lia juga berbaik hati ngirimin itinerary-nya. Untuk orang yang apa-apa go show, itinerary Lia bantu banget. Paling enggak saya punya pegangan dikit hehe. Selain itu saya dapetin no telp untuk driver di Bagan dari blognya mas Adi . Sempet email-emailan dengan pemilik blog sebelum saya meng-email Thein yang ternyata luar biasa baiknya.

Sebenarnya kalau berdasarkan keinginan kota yang ingin saya kunjungi adalah Yangon – Inle Lake – Bagan – Mandalay. Ternyata karena keterbatasan waktu (rencananya saya 9 hari di Myanmar tapi dipotong 3 hari karena temen saya harus ke Bangkok) jadilah kita skip Inle Lake. Sebenarnya bisa aja sih untuk waktu 6 hari ke Inle Lake juga, masalahnya saya males banget harus bermalam di bis. Maklum udah tuek, takut sakit, hahha. Sekarang skip Inle Lake jadi penyesalan terbesar dalam trip minggu lalu. Semoga next time bisa ke Myanmar lagi, deh.

Semua pake Longyi
Semua pake Longyi

Saya tiba di Yangon sabtu pagi. Begitu nyampe dengan keadaan capek luar biasa. 2 malam gak tidur nyenyak karena takut terbang dan satu malam gak kebagian hotel di Bandara KLIA 2 cukup membuat kita berdua cranky dan capek berat. Bandara Yangon bersih dan tidak terlalu luas. Petugas imigrasinya sempet nanyain visa, padahal kan sudah gak perlu pake Visa lagi untuk orang Indonesia hehe. Setelah beres urusan imigrasi tadinya mau ke stasiun bus untuk pesan tiket bus ke Bagan, ehhh pas saya nanyain bisa beli tiket di airport gak? ada satu orang yang bantuin dan terbelilah tiket bus di airport. Setelah itu kita sewa mobil aja untuk muter-muter Yangon. Kesan saya selanjutnya orang Myanmar itu baik2 dan ramah-ramah. Sopan  walau sering meludah 🙂 Meludah sirih.

Salah satu bangunan tua peninggalan Inggris
Salah satu bangunan tua peninggalan Inggris

Untuk saya pribadi Yangon bukan kota yang akan menjadi favorite saya. Setelah bolak balik keluar pagoda (sampe mabok) saya lebih milih liat-liat bangunan tua peninggalan Inggris. Saya baru tahu kalau Inggris sempet menduduki Myanmar. Beberapa bangunan masih terjaga dengan baik. Selebihnya mirip di negara kita, agak mengenaskan tapi tetep cantik. Deket-deket bangunan-bangunan tua itu ada China Town yang bangunan rumahnya juga cukup tua-tua (cenderung kumuh) tapi banyak banget restoran. Buat yang suka makan babi kayaknya disini bakalan seneng haha. Buat yang gak suka atau gak bisa makan babi bakalan menderita karena baunya hahaha.

Pedagang Kare kepiting dan thanakha
Pedagang Kare kepiting dan thanakha

Orang-orang di Myanmar rata-rata masih menggunakan longyi (sarung) untuk pakaian sehari-hari dan sandal. Pokoknya bersandal kemana-mana, gak heran kakinya jadi pecah-pecah 😦 . Trus hampir setiap orang tua, muda, laki, wanita menggunakan Thanaka untuk bedak dingin. Hebatnya saya gak pernah liat orang berjerawat selama disana. Sementara 1 hari nyampe Yangon, saya langsung dapet jerawat sebiji. Apa kita bisnis Thanaka aja ini haha.

O,ya karena setiap hari liat orang pake sarung, saya suka taruhan sama temen/adek saya kapan ya kira-kira sarungnya mereka jatoh *astaga*. Penasaran koq yang aneh-aneh aja. Selain itu monk/biksu juga keliatan dimana-mana. Dari mulai yang kicik ampe yang tuek. Seru 🙂

Bhiksu kecil di danau
Bhiksu kecil di danau

Kebiasaan lain lagi adalah nyirih. Buat saya kebiasaan ini sebenarnya gak kaget, sih, karena udah biasa ngeliat di Medan. Masalahnya biasanya yang nyirih kan orang tua bukan anak muda! disana anak muda pake longyi dan kemeja putih (tegang2 warna putih bersih) ehhhhh nyirih aja dong hahaa. Sebentar-sebentar cuih….meludah sirih. Kalau dibilang jijik kayaknya saya biasa aja, asal gak kepijak pas gak make sandal 🙂

On time. Orang-orang di Myanmar masih jauh on time dibandingkan kita. Bis jalan sesuai jadwal, telat palingan 5-10 menit. Sampai-sampai pas beli tiket, ibu2 di airport berkali-kali memastikan saya 1 jam sebelum bis berangkat udah nyampe counter. Dia khawatir banget kita telat datang. Baik ya.

DSC02887

Sebaiknya ketika mengunjungi Myanmar gunakan sandal jepit/sandal/sepatu yang gampang dibuka. Kaos kaki mendingan gak usah dipake. Mayoritas tempat wisata adalah temple dan pagoda sehingga berpakaian yang sopan udah seharusnya. Saya jarang liat bule pake baju kebuka-buka disini hehhe.

Untuk yang tetep ingin berkomunikasi dengan orangg-orang tercinta (berasa iklan gak sih hehe) di airport ada petugas yang nawarin sim card hape. Harganya gak mahal, sekitar 10 dollar kalau gak salah. Kalau pengen punya wifi sepanjang masa bisa sewa modem di airport. Kita gak nyewa or beli karena telkomsel masih terima signal walau hanya di 900 aja, sehingga gak bisa internetan.  Hape sendiri baru ada sekitar 2 tahunan lalu (sekitar 2012). Sekarang dengan mudah kita temukan orang-orang yang khusuk dengan hapenya di Myanmar. Mirip di Indonesia, ya. Sementara kita sendiri setiap kali pindah kota maka supir sewaan kita bakalan nelp ke supir dikota berikutnya untuk memastikan penjemputan. Wifi di stasiun bis dan pagoda kemaren anjrut-anjrutan gak bisa dipake.

Sejenis mie yang saya makan di China Town Yangon. Rasanya sebenarnya enak tapi karena rata-rata tempat makan disini "jorok" makannya antara iya dan tidak ehhe.
Sejenis mie yang saya makan di China Town Yangon. Rasanya sebenarnya enak tapi karena rata-rata tempat makan disini “jorok” makannya antara iya dan tidak ehhe.

Kuliner. Emmm sungguh menyedihkan saya tiba di Myanmar dengan keadaan gigi retak sakit. Sebenarnya sebelum berangkat saya udah ke Drg tapi katanya gpp. Di Myanmar saya jadi pain killer addict haha. Abis nyerinya bukan main. Jadilah selama disana saya ribet sendiri nyari sup atau makan cereal. Temen saya yang anti babi juga ribet nyari restoran yang gak ada menu babinya. Akhirnya kita berdua kerempongan dengan makanan. Hampir gak ada makanan special yang kita makan disana. Selain berminyak dan dimasak seperti kari saya juga dapet alergi. Astaga……cobaan banget, gak sih. Untuk orang yang biasanya suka cap cip cup dan nyobain semua-semuanya, kemaren itu bener-bener menyedihkan, hahaha. Gigi sakit nyeri tapi mata pengen nyobain semuanya.

Belanja di Yangon sebenarnya cukup menyenangkan. Kita pergi ke  Bogyoke Aung San Market (dulunya disebut Scott Market). Tadinya cuman pengen liat-liat doang tapi ternyata kita malahan belanja Longyi. Ada beberapa kain traditional sana juga yang cakep banget, sesuai dengan harganya. Secara saya gak beli bagasi jadi agak tau dirilah, gak beli macem-macem. Untuk yang suka kerajinan pasti seneng belanja disini 🙂 untuk batu-batuan seperti jade, rubi dll juga bisa dibeli dipasar. Kita gak beli karena gak punya duit dan gak ngerti dunia batu. Entar deh saya bahas soal pasar ini 🙂

Berbagai kain tenunan yang dijual di pasar. Satu kain sekitar USD 35
Berbagai kain tenunan yang dijual di pasar. Satu kain sekitar USD 35

Duit….duit…….temen saya sempet ketakutan untuk jalan-jalan ke Myanmar. Takutnya semua-semua susah didapat. Saya karena gak terlalu banyak baca blog mungkin cenderung santai walaupun akhirnya jadi ketakutan juga haha. Kita bener-bener ngitung banget jumlah duit yang mesti dibawa. Takut gak ada ATM, padahal ATM banyak. Halah!

Kalau tujuannya untuk wisata sebaiknya gak usah nukerin uang dollar mulus kita ke Kyatt……rugi! tukerin dikit aja, bayar apa-apa pake Kyatt jatohnya lebih mahal. Arghhhh……kita sempet nukar 600 USD, nyesel! Untuk semua keperluan traveling kayak tiket bus, kereta, hotel, rental mobil, restoran,  dll bayar aja pake US$. Kyatt dipake kalau kita belanja di pasar aja. Itupun pasar kecil. Kalau pasar kayak Bogyoke Aung San, mah gak usah pake Kyatt.

Kita tiba di Myanmar ketika high season. Dimana-mana turis. Di Bagan malahan turis melulu. Bulan2 yang paling enak ke Myanmar itu adalah November – Februari. Cuaca gak terlalu panas, malahan di Bagan dan Mandalay pas malem ampe pagi sekitar jam 9 pagi dingin. Lumayan kemana-mana kalau ngejer sunrise mesti pake syal ama sweater haha. Di siang hari cuaca panas tapi gak terlalu menyengat. Katanya diluar bulan itu bisa sampai 40-an derajat celcius setiap harinya.

DSC02901 DSC02916

Sewaktu tau mau ke Myanmar, beberapa temen nanyain saya, kenapa ke Myanmar? bukannya disana susah dapetin apa-apa ya? sekedar informasi aja, gak usah baca catatan yang udah lama-lama hehe. Soalnya udah banyak perubahan. Myanmar udah membuka diri untuk perdanganan dan dunia luar. Apapun bisa didapat disini (kayaknya) tapi…..mungkin belum segampang dapetin barang-barang di Indonesia. Semua keperluan pribadi saya usahakan beli sendiri dari Medan kayak pembalut (pas mens soalnya), obat2 pribadi walau saya tetep beli obat alergi disana, segala semprotan untuk toilet bahkan tissue. Arghhh…..berlebihan banget saya terhadap negara ini. Tissue dan hal2 kecil kayak gitu gampang koq didapat. Di setiap toilet yang saya datangi selalu tersedia tissue. Cuman mungkin buat jaga-jaga, yah, bawa aja sendiri daripada kerepotan cari-cari tempat yang ngejual.

Hot Baloon. Ok ini sebenarnya tujuan saya ke Bagan selain ngeliat temple2 itu. Masalahnya setelah kejadian AA, saya parno parah dengan ketinggian. Hari terakhir kita udah sempet pengen daftar balon udara tapi apa daya ketakutan lebih merajai padahal udah didepan counternya. Trus…untuk alasan aja sih hehe, saya bilang ke Matt, balon udara saya skip karena pengen nyobain bareng dia. Kalau takut bisa minta dipeluk 🙂 kalaupun jatuh kan berdua hahaha.

Gorengan gampang banget didapat di Myanmar. Rata2 mereka menggunakan minyak sayur + minyak kelapa untuk menggoreng. jauh lebih sehat daripada kita
Gorengan gampang banget didapat di Myanmar. Rata2 mereka menggunakan minyak sayur + minyak kelapa untuk menggoreng. jauh lebih sehat daripada kita
Kumpul-kumpul di pinggir danau sambil ngemil gorengan
Kumpul-kumpul di pinggir danau sambil ngemil gorengan

Selain itu saya suka ketemu orang-orang Myanmar. Mereka ramah dan baik sekali. Kalau disenyumin pasti senyum dan ngajak ngobrol walau gak bisa ngomong Inggris. Hidup mereka juga kayaknya sederhana banget. Gak keliatan aneh-aneh. Saya sempet bahas fenomena bule hunter dengan satu orang bule Jerman yang ketemu disini, katanya dia belon liat. Belon seramai di Thailand or Philiphina.  Ketemu turis juga santai2 aja, gak sampai minta-minta foto atau belajar bahasa Inggris. Pokoknya santai banget.

DSC02995

Untuk detail-detailnya entar saya posting lagi ya 🙂

 

 

 

 

 

Advertisements

100 comments

  1. Noniii.., aduh Bagan itu cantik banget ya
    aku baca blognya Lia dan blog lain yg isinya banyak ttg Inle Lake .., mupeng berat deh..

    itu kainnya cantik2 banget Non.. pingin juga ih

  2. Aaah pengen ke sana! 9 hari dikurang 3 hari lumayan lama juga ya liburannya. Budgetnya berapa buat liburan ke sana selama 6 hari? Terakhir ngecek tiketnya udah mahal sih hiks

  3. Noni! Gue udah lama nih ngeker mau ke Myanmar, tapi belum sempet aja dapet slot waktu yang tepat, soalnya gue mawnya pergi bareng sama temen yang orang Myanmar… tapi jadwal nya belum bisa cocok aja.
    Liat perjalanan lo jadi ngerasa ikutan excited hehehe. 🙂 definitely will visit someday. 🙂

  4. Myanmar ini negerinya Aung San Su Kyi itu kan mbak Noni? Waktu lihat filmnya emang rada seram ya Myanmar ini. Tapi ternyata ga seseram bayangan saya kalau baca cerita mb Noni di atas 😀

  5. Kayaknya tipe negara kaya Myanmar ini udah kagak cocok buat bawa anak ya soalnya kondisi negaranya gak terlalu bersih, dan kebanyakan liat kuil. Plus buat kamu yang Muslim emang jadi peer banget krn banyakan non-halalnya hihihi. Saya sih ngga tertarik2 banget sama Myanmar. Mungkin hrs tunggu beberapa tahun lagi. Anyway, naik balon udara was not as scary as I thought. Memang kalo tinggi sudah di atas 1km agak gemeter dikit, cuma pemandangannya ngalahin seremnya. Tapi untuk naik balon di negara yg fasilitasnya agak2 kurang kayak Myanmar.. aku bakalan mikir juga hehehe.

    • Kayaknya kalau bawa anak emang agak PR ya, secara di Yangon dan Mandalay lumayan kotor. Kalau Bagan sih bersih dan sepi cuman berdebu hehe. Hotel2 mewah juga udah mulai bermunculan walau belon yang bintang 5 atau international ya. Balon udara….duh, emang pengen banget tapi belon bisa ngalahin ketakutan bakalan jatoh.

  6. Berani banget mbak Noni go show 🙂 alu jg bs go show sih tp utk keadaan tertentu aja.
    Rata2 negara Asean kondisinya mirip2 ya mbak, SGP aja yg udah bagusan. Btw kepikiran ke Brunei ga, mbak?

  7. lengkap banget infonya non, teims ya 🙂

    foto-fotonya juga keren-keren.

    selain nyirih mereka demen makan jengkol nin hahahahah… taunya pas mau ngambil pesenan jengkol di toko asia, eh gak kebagian karena udah diborong sama mereka, ngeselin juga.

    salam
    /kayka

  8. Eksotis sekali! Tapi belom kepikiran ke sana sih, soalnya kayaknya belum children’s friendly. Begini deh kalo udah punya buntut, jalan-jalan pun mikir buntut.

  9. jadi makin pengen ke myanmar 😀
    udah ada niat dari taun lalu ngekor temen myanmar pas liburan tapi kok ga sempet2 padahal ida nawarin penginapan gratis hihi
    ah iya org myanmar hobinya emang sarungan kmana-mana yak..tapi soal makan sirih baru tau nih, jadi pengen cross check ke temen 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s