Kaget!


Foto was taken by Dini
Foto was taken by Dini

Temen saya barusan curhat (bah…curhat lagi) dia kan lagi hamil muda (muda banget) katanya dikantornya baru ada b0m threat semacam latihan kalau ada b0m gitu. Biasanya, kan, dikantor-kantor suka ada, ya. Di kantor saya juga ada.

O,ya si temen ini curhat kalau pas latihan itu tanpa pemberitahuan, jadi dia udah ketakutan setengah mati. Kakinya lemes dan udah mikir macem-macem. Saya gak kebayang tapi udah tau pasti dia takut banget. Pokoknya dia bilang, yang dia pikir saat itu adalah kemungkinan dia bakalan meninggal dikantornya. Sepanjang lari dari tangga dia coba sms/telp suaminya buat ngasih tau. Yang mana kalau informasi keluar bisa bikin berantakan juga hehe.

Dulu nih dikantor saya yang lama karena saya termasuk orang yang selalu tau kapan latihan ini dan itu jadi jarang panik soalnya udah tau. Biar dikata mobil pemadam kebakaran datang saya santai aja *iyalah udah tau soalnya* tapi buat yang gak tau pasti serem banget. Biasanya dulu, nih, buat ibu-ibu yang hamil atau sedang sakit akan diberi dispensasi alias gak perlu ikutan dan mereka bakalan di “evakuasi” sebelum latihan dimulai. Β Jadi begitu ada alarm, sewaktu yang lainnya panik lari mereka gak perlu lari. Tau sendiri begitu alarm bunyi semua lift matek. Bengkak-bengkak deh kaki lari dari atas pake high heels. Dulu bos saya selalu nyiapin sandal jepit dibawah mejanya.

Nah, yang menjengkelkan dari latihan ini adalah kita kanΒ gak tau ini beneran apa latihan. Apalagi kalau ngasih taunya diem-diem dan tiba-tiba trus ada polisi, ada pemadam kebakaran, ada ambulan. Ya udahlah…..lemes-lemeslah itu kaki dan otak. Takot dan langsung inget Tuhan.

Buat yang kerja pastilah tau soal latihan-latihan ini. Mulai dari latihan kebakaran, b0m, dan biasanya kalau di Bank juga ada latihan jika ada perampok dll. Sewaktu latihan aja suka bikin serem apalagi kalau ngalamin sendiri. Amit…amit…..jangan sampai deh. Buat yang kerja diperusahaan-perusaan asing apalagi kepunyaannya US udah pasti kenyang ngalamin latihan-latihan. Eh tapi tetep kaget, deng πŸ™‚ makanya saya benci dengerin alarm karena salah satunya berarti BAHAYA!

Sewaktu saya menerima pekerjaan di kantor yang sekarang, adek saya komen kayak gini “Kak, semoga selama kamu disana gak bakalan ada apa-apa” hua….langsung mengkerut ketakutan. Maksutnya? Ah mudah-mudahan gak ada yang aneh-aneh, deh.

O,ya balik ke temen saya yang barusan curhat itu, katanya sewaktu dia lari, dikepalanya cuman kebayang-bayang siapa yang mati duluan dari yang lari didepan atau dibelakang dia. Udah lupa sama hamilnya juga dia, sangking ketakutan dan paniknya. Β Saya gak berani bayangin karena udah tau pasti dia takut sekali. Semoga kita semua dimanapun selalu dilindungi, ya. Gak ada kejadian yang menyeramkan. Amin.

Cuman menurut saya latihan2 kayak gitu penting. Penting banget malahan, makanya walaupun latihan sebaiknya emang gak boleh santai-santai mengingat kejadian yang gak enak-enak itu terkadang datang disaat yang gak pernah kita bayangkan. Udah latihan aja masih panik apalagi gak pernah latihan.

Ada yang pernah terkaget-kaget karena latihan di kantor?

Advertisements

122 comments

  1. Komenku agak melenceng dari postingan. tapi masih ada benang merahnya. Perihal terkaget-kaget. Jadi pas kerja di Jkt, kantor ada di lantai 9. Waktu itu aku lagi di pantry bikin susu trus ke toilet. Sewaktu di toilet, berasa kok lantai dan dinding getar-getar ya. Lumayan lama. Trus dengar ada keriuhan diluar toilet. Tapi aku tetap santai ngaca sambil nyanyi2. Begitu keluar, masuk ruangan berasa ada yang aneh. Kok ruangan sepi banget ga ada orang sama sekali. Aku tetap santai jalan2 keseluruh ruangan. Tiba2 ada Mas OB yang kaget lihat aku trus ngomong “Lho mbak, ngapain masih disini. kok ga ikutan turun. Barusan kan ada gempa kenceng banget. saya aja mau lari turun ini” Huwaaaa ternyata tadi gempa dan aku santai2 depan kaca sambil nyanyi2 hahaha. Langsung aku lari tunggang langgang trus ingat mati. Begitu turun, teman-teman dah pada mau naik sambil ngomong “ngapain turun den, kirain sahabat karib ama gempa” kriiikkk kriikkk *kaget yang telat :D. Ternyata gempanya 7 Skala Ritcher

    • Hahahaha…..kalau kelamaan tinggal di Medan biasanya lumayan sensitive loh ama gempa. Aku parno juga ama gempa. Pas musim2nya gempa di Aceh, medan kan kena imbasnya juga tuh. Keluar masuk kantor udah kayak ingus aja lari2 sangking seringnya. Serem. Gak mau bayangin lagi deh sekarang. Kebayang ngerihnya kayak apa soalnya.

  2. Sama kayak denny, habis gempa tsunami aceh kan sering gempa-gempa susulan padahal saya pas lagi ditelpon sama customer teman saya dah triak2 suruh nutup telpon dan lekas turun, kami di lt. 12. saya pamit dulu dong ke cutomer dan crita soal gempa “eh…iya mbak ini pembantu saya juga nyuruh saya kluar” kata cutomer di seberang telpon. Kami turun lewat tangga darurat saya sambil istighfar gak da yg teriak “cepat…cepat…” yg ada cuma suara sepatu dan nafas tersengal sengal. Sampai dibawah saya ditanya teman yg nriakinn soal knapa ga segera turun teman2 saya ketawa ngetawain saya yg masih sempatnya pamit customer

  3. so far kagetnya karena gempa beneran dan kejebak di lift mbak, makanya sekarang parno nyari kantor yang (dan) memastikan kerjanya maksimal lantai 2 atau 3. hehe
    tapi sih seharusnya kalo utk orang hamil atau punya riwayat jantung, harusnya dikasih pemberitahuan gak sih mbak? kesian kalo sampe kenapa2, walau pelatihan ini penting banget.

  4. belum pernah kerja dikantor yang gedungnya lebih dari 3 lantai. hehehe…
    kalo tanpa pemberitahuan kayaknya kok serem banget tiba2 ada alarm gitu ya. pasti langsung lari terbirit2. kalo kantor yang sekarang sih nginjak tanah langsung. alias cuma 1 lantai. kalo ada apa2 tinggal jalan 2 langkah udah sampai luar. hahahha…

  5. wiuhhh OMG syerem bgt pengalaman temen kakak,,,,kakak itu kira beneran ternyata
    ecek ecek:( saya blm prnah latihan begitu kak krna kerjanya gak di gedung.adanya cuma simulasi pake tabung pemadam kebakaran tiap kita hrs refill yg baru^_*

  6. di kantorku yang pns ini jarang ada latihan kek gituan aku ga tau kenapa mbak hahahahaha…padahal ya lumayan penting kan. Nah pas ngaudit di kantor auditee, kebetulan ngantornya di lantai 17 doang. Nah ni kantor kadang suka berasa goyang2 dikit sih kalo ada angin, jd aku agak biasa aja pas dia agak goyang. Eh ternyata gempa donggg (yang dulu tsunami di jabar itu kalo ga salah yak). Temenku yang pernah kerja di medan dan ngrasain seremnya gempa pas tsunami aceh langsung panik aja. Akunya malah lempeng bilang “angin ni mbak angin”. Eh pas liat keluar ruangan, orang pada panik lari ke tangga darurat, aku langsung ambil dompet sama hape dan ikutan lari sama temenku. Turun tangga sambil mikir, Tuhan belum kawin aku Tuhaaannn…..hahahaahah #dijitak.
    Untungnya sampe dilantai bawah dengan aman walaupun bete juga sama bapak-bapak yang saking paniknya ga liat ada wanita-wanita yang kesusahan turun tangga karena pake high heels, malah ditabrakin aja karena dianggap lelet. Pak, gentlement dikit napa?!!!
    Hikmah dari hal itu adalah, sediakan sepatu teplek atau sendal dah dibawah meja, terus hape sama dompet masukin pouch biar kalo ada apa-apa langsung angkut aja pouchnya. Untungnya juga kantorku ga mewajibkan pake high heels. hihihi

    • Bos aku juga kaya kamu. DI Surabaya kan jarang gempa jadi pas dia ke Jakarta gempa dong. Dia cuek aja gak mikir itu gempa padahal semua orang udah lari tunggang langgang hahaha. Eh pas ada fire drill ada juga temen aku di kantor lama yang teriak, aku belon kawin huhu…..seremmmmm. Lucu πŸ™‚

      kalau udah kayak gitu kayaknya orang2 udah gak perduli ya. Udah langsung lari aja.

      • Hahahahahah aku bayangin temenmu itu lari sambil teriak aku belum kawin mbak hahaahahahahahahaa #ngakak
        Iya mbak, makanya mustinya banyak dilatih sih, biar saat ada musibah terjadi, andai panik tapi masih bisa tenang.
        Pas saat itu ya, bapak2 yang udah tua mau pensiun ga kuat dong turun tangga, jadi katanya pasrah aja duduk dimejanya. Aku sedih mbak. Rasanya aku kurang peka mikirin diri sendiri saja dan panik tanpa lihat sekitar

      • Ya ampun jadi sedih ya 😦 kita mau nolong juga gimana, gak ditolong juga gimana. Aku bayangin bokapku, kan dia udah gak kuat lari, trus di Medan kan lumayan sering gempa. Takut banget.

        pernah kita gempa malam2, trus aku ama nyokap langsung buru2 buka pintu dan siap2 lari dan aku lari mau nolongin bokap, dia masih tertatih2 gitu dan tetep ngomong, kalian duluan aja, buruan…..buruan huhu. ARg……gak suka bayanginnya.

  7. saya…(sambil angkat tangan tinggi-tinggi)

    dulu sewaktu kerja di shipyard ada alarm kebakaran, kita kerja di lantai 2 langsung gedabrukan lari menuju muster point yg ada di halaman kirain ada kebakaran beneran ealahh..ternyata latihan. Mana beberapa orang yang udah tau duluan pada ngakak ngetawain kita yg pada lari2 nggak jelas lagi.

    tapi emang perlu sih latihan kayak gitu, tapi kalo sering2 ada latihan ntar pas ada alarm kebakaran beneran malah sante sante dikira bo’ongan lagi

    • Nah itu dia, kalau udah keseringan malahan kadang2 cuek gitu eh tapi di kantor yang lama dulu harus keluar sih kalau gak dilaporin ke group dan bisa dapet sanksi, jadilah semua orang berlarian dan ada target waktunya. Sekitar 3 menit kalau gak salah. Kalau gak tercapai bisa diomelin panjang lebar hehe. Akhirnya semua orang tetep serius latihan.

  8. Ada! Kantorku rajin bangetlah latihan evakuasi ini. Seringnya sih udah tau duluan. Tapi pernah suatu kali aku gak tau, jadi tetiba pas denger suara ledakan plus ada asap2 di deket ruanganku aku kaget langsung masukin hp ke tas trus sambil nyangklong tas ikut berbondong2 keluar kantor. Eh taunya itu cuma latihan. Huh. Tapi ya lumayanlah, paling tidak aku masih sempet kepikir nyelametin tas dan segala isinya, hihihi…

  9. penting sih ada latian gitu ya. kalo di kantor gua sih selalu dikasih tau sih kalo emang itu latian, tapi tetep harus serius. gak boleh kalo gak ikutan.

  10. aku pernahhh, walaupun udah tau tetep aja deh ikutan panik!
    dulu pas jamannya masih ngantor di mega kuningan dan turun dari lantai 17. itu aja udah gemporrr! sampe tempat evakuasi kaki gemeterrr hahahaha. dan ada loh mba yang turun dari lantai 42 dan pake heels! mau mampus deh bayanginnya, huhu

    • Hahahha……gpp sok2an panik biar kayak beneran ya πŸ™‚
      kebayang2 lari2 pake heels, panik dan ketakutan. Aduh 😦 dan yang lantai 42 itu, makjang…….seremnya. Gak dibuka aja ya heelsnya hiks

  11. one and only pengalaman (sejauh ini), cuma pas di kampus. pas di kantin, ada bunyi alarm lalu semua orang lari ke luar. bukannya tegang tapi malah ketawa-ketawa. soalnya, ternyata, banyak yang udah tahu kalau itu cuma latihan aja. bangunannya pun cuma tiga lantai. jadi mau sok-sok tegang pun kayaknya nggak pas. jadi yang ada kayaknya malah lucu, bukannya horor. =D

  12. tapi latihan tanpa pemberitahuan ini tetaplah berbahaya kak, karna ada aja orang yang gak seharusnya ikut seperti ibu hamil. Kebayang pas lagi hamil muda trus disuruh lari dari lantai 26, abis latihan itu semua panitianya bakal aku maki2 deh kayaknya, ngebahayain 2 nyawa sekaligus itu mahhhh πŸ˜₯

    kl dikantorku dl latihan pemadam kebakaran aja sih, tapi ada pemberitahuan dulu dr HRD untuk menghindari ‘korban’

  13. dah kenyang non. sampe mabuk2. seminggu dua kali. kadang tiga kali klo ada PSC(port state control). fire drill,boat drill,damage control,PSSR,pirate drill..etc.. .kenyang ni mpe kembung. baru minggu kemaren kelar ngambil sertifikat SATSDSD ato security awareness training for Seafarers with designated security duties. capek deh..

  14. dulu waktu masih kerja di perusahaan jepang di indonesia pernah ngalamin ginian. bukan latihan ada bom sih, tapi latihan kebakaran atau gempa. Untungnya perusahaan saya itu pabrik, jadi ga perlu naik turun tangga, wong cuma lantai 1. hihi. Tapi sebelumnya udah dikasih tau sih, jadi malah nungguin ini bel alarmnya bunyi. πŸ˜€

  15. Wehhhh…. Itu bijimane bumil musti dikasihtahu duluan. Kalau sampe celaka pas drill bisa di-sued tuh kumpeni….

    Untung banyak kelayapan jadi cuma sekali doang kena false alarm kayak gitu hihihi

  16. Aduh Non… masa itu bumil gak dikasih tahu sih. harus tetep ikutan turun gitu? Kalau napa2 sama kandungannya gimana?
    Kalaupun sampai kejadian beneran, apa memang mereka gak jadi prioritas dan ada program khususnya ya?

    Pernah sih dulu pas kerja di lantai 15 dan 20. Harus turun lewat tangga. Tapi yang di lantai 20, gw santai aja Non. bahkan gak turun. Karena…. lagi ujian hahahahaa… (eh ini beneran loh bukan latihan lagi. gempa pas waktu itu, tapi satu ruangan pada di dalam semua. gak ada yang ikutan turun. pada konsen ujiannya padahal dosen dah turun)

    • Nah itu dia, kacaw banget kan, masa gak dikasih tau. Bahaya banget soalnya. Gimana kalau dia sampe pendarahan atau apalah. Namanya aja lari dan turun tangga segitu banyak.
      Harusnya ada. Di kantor aku dulu ada floor warden gitu, jadi setiap FW harus bertanggung jawab ke anak2nya. Kerjaannya berat sih tapi mereka udah dapet latihan khusus. Amit2 kalau kejadian ya hehe.

      gila, koq bisa kalian ujian trus. Aku lumayan sensi dengan gempa, jadi kalau berasa goyang pasti kabur cepat2

      • Memang harusnya ada koordinator tiap lantai ya Non. Walau berat tapi lebih baik gitu.

        Hahaha. Kita kan mahasiswa yang baik Non.

  17. biasanya kan pihak gedung udah info HR nya non, sekalian nanya apa ada ibu hamil di kantor tsb, kalo ada mereka pasti disuru turun duluan
    temenku ada tuh, pas istrinya hamil tua ada latihan evakuasi, dia ga dikasi tau, gubrak gubruk turun tangga, trus kalo ga salah akhirnya pendarahan, untung ga knapa2
    ada lagi temenku, lagi hamil kembar 3!! tapi kalo yg ini beneran ada gempa bukan latihan, gubrak gubruk jugalah dianya, innalilahi ternyata ngaruh ke kandungannya, abis itu terpaksa lahir prematur dan yang selamat cuma 1, sediih bgt deh

    • Biasanya makanya aku bingung kenapa dia gak tau 😦 lumayan serem kan kalau lari trus kenapa2.
      Bah….kalau sampai kenapa2 harus di tuntut kantornya. Astaga sedih banget Fey 😦 coba bayangin kalau dia hamilnya itu susah payah atau susah hamil, trus pas hamil mesti kejadian yang enggak2. Waduhhhh

  18. Dulu di kampusku pas ospek ada pelatihan ini. Nah jauh lebih bermanfaat sih ketimbang planca-plonco. Cuma memang, kalo kejadiannya kayak temen mbak Noni yang gak dikasih tahu, gak baik juga.

  19. Karena disini pada punya senjata, latihan untuk active sh00ter dilakukan 6 bulan sekali, plus juga fire drill, tornado drill etc..etc.. Mendingan latihan dech daripada nyesel nggak tahu gimana caranya waktu bener ada kejadiannya… Nanti kalo pindah ke US bisa ikutan latihan2 ini , Mbak Noni πŸ™‚

  20. Hahaha, disini juga kadang-kadang ada latihan Non buat kebakaran. πŸ˜€

    Yaa, menurutku ada bagusnya juga latihan itu nggak dikasih tahu. Kalau dikasih tahu namanya justru bukan latihan kan Non. Kalau kejadiannya (amit-amit) beneran terjadi kan juga mendadak alias nggak dikasih tahu gitu. Eh tapi kalau keseringan latihan nggak bagus juga deng ya. Karena kalau (amit-amit) kejadiannya terjadi bener, jangan-jangan malah berpikir “Ah ini kayaknya latihan doang deh jadi santai2 ajah…”

    hahaha πŸ˜†

    • Kalau di sana udah ada latihan2 bahkan sampai kerumah2 ya ZI? atau gimana sih?

      Aku juga ngerasa latihan ini bagus banget terutama kalau tinggal didaearh2 yang rawan gempa atau tsunami gitu.

  21. wah itu kasian banget udah hamil masih harus ikut latihan bom threat…untung kuat yak dia…
    kalo di korea latihannya ada fire drill, trs tambah lagi latihan kalo ada ancaman perang hoho..itu se kota kompak latihan bareng di tempat masing-masing πŸ˜€
    tapi latihan buat bencana malah jarang ada disini ntah kenapa

  22. Kita malah ngga pernah dikasi tau latihan apa engga. Soalnya nanti pada males2an klo latihan. Jadi ya nyala aja tuh alarm kebakaran – tapi kitanya rata2 juga pada santai2 aja sih ya haha

  23. Saking seringnya office drill kayak gitu akhirnya saya bebal – mati rasa dan tenang loh. Dua kejadian terakhir kirain drill eh gak tahunya beneran ada kejadian kebakaran di kantin – kebakaran kecil tapi sampe berasap-asap (sempet mikir waktu ngeliat asap-asap gitu, gila security kantor kok niat banget πŸ˜€ – gak tahunya beneran!!).
    Biasanya kalau drill itu lamanya setengah mati proses evakuasinya tapi entah kenapa kalu beneran malah cepat banget. Sepertinya makin sering latihan makin terlatih perasaan atas mengatasi kondisi seperti itu..

  24. Memang supaya efektif latihan evakuasi ngga diumumkan sebelumnya Non. Aku beberapa kali pengalaman gini, bahkan anakku disekolahnya juga ada. Dari waktu SD sampe SMP. Bayangin ribetnya latihan evakuasi sama anak SD πŸ™‚

  25. Pernah dulu non, tapi udah tau itu latian jadi malah santai2 aja jalannya. Hahaha parah deh emang. Penting banget sih ya, ga kebayang kl itu beneran *amit-amit*

  26. Halo, mba Noni, salam kenal. Mau ikutan komen, ya, karena topiknya pernah saya alami juga. Waktu masih kerja di Padang, di kantor pernah diadakan latihan siaga bencana dan siaga kebakaran juga. Dua2nya udah dikasih tau sebelumnya. Hasilnya ya gitu, ngelakuinnya gak serius dan sambil ketawa-tawa hahah. Sama mungkin kaya Medan, Padang kan rawan gempa. Saya ngalamin mbak, yang gempa hampir tiap hari dari yg gak berasa sampe yg bikin jantu gan. Yang bikin kita musti lari turun tangga dari lantai 3 atau lantai 2. Ah, kalo udah gempa, bener2 hilang akal, mbak. Teman saya ada yg gak tau kenapa, nyamber cangkir hahah. Saya malah sampe nyeker sebelah kaki hahah. Tapi, bagaimanapun pelatihan semacamitu perlu rutin menurut saya; lebih2 untuk daerah rawan bencana.

  27. Pernah sekali buat kepentingan latihan/simulasi, tapi karena sudah tahu jadi biasa-biasa aja rasanya. Makasih udah diingetin tentang ibu-ibu hamil spt ini, kudu ada perlakukan khusus biar nggak panik, kasihan kalo ada kenapa-napa… ^^

  28. Tapi temen mu ga knp2 kan Non? Maksudnya kehamilannya baik2 aja.. Dikantor sini ga pernah latihan..haha :p Tapi pernah 2x shock krn gempa gede dan bikin kami turun pake tangga sampe ke lt.1.. πŸ˜€

  29. Di kampus pernah ada kak. Cuma ndilalah saya lagi jajan di luar, jadi nggak ngrasain deh. Katanya sampe riweuh bgt.
    Kalau yang pernah ngalamin sih lab sebelah ada yang kebakar. Dan itu cukup bikin deg2an 😞

  30. Kak non…aku pernah ngalamin turun dari lantai 31 waktu masih kerja di bank dulu…ampe nyeker lari2 turun tangga nenteng sepatu…ternyata cuma latihan kebakaran…hadehhh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s