Dicurhatin


Dengan Baby at Mansion Tjong A Fie
Dengan Baby at Mansion Tjong A Fie yang bukan temen saya ceritain ini loh πŸ™‚

Dicurhatin melulu sampe babak belur.

Beberapa bulan belakangan ini saya jahat banget, deh. Setiap dicurhatin satu orang temen, pikiran saya melayang-layang kemana-mana. Mulai dari mikirin kerjaan, mikirin ini itu, Β dsb. Herannya temen saya itu harusnya ngeliat, ya, kalau saya matanya udah kemana-mana trus berhenti curhat. Masalahnya kayaknya dia gak ngeh dan tetep curhat ini itu. Kenapa saya males dengerin curhatannya? karena ……..saya pikir mendingan gak usah dimasukin ke hati masalahnya. Egois saya πŸ™‚

Sekali dua kali saya masih tekun dengerin sambil manggut-manggut tapi lama-lama koq mulai ganggu. Trus kalau yang diobrolin seru-seru sih, kayaknya saya masih bakalan asik-asik aja. Ini setiap kali kita bareng-bareng entah ketemu pas makan atau apapunlah selalu curhatan yang sama. Itu lagi itu lagi. Kebetulan topiknya saya gak suka. Urusan kantor. Argh …………saya gak suka ngomongin kantor.

Ada satu temen saya juga. Cowok. Haduh ini cowok paling baik deh. Sabar banget dan betah banget dengerin orang curhat dan ngomel-ngomel. Β Awal-awal saya kenal dan deket hampir tiap hari juga saya curhat (soal kerjaan haha) dan pasti dia bete. Cuman lama-lama saya emang males ngomongin kantor, jadi kalau ketemu dia pasti kita ngomongin yang lain saat ini. Lah, saya sama aja dong kayak temen saya yang suka curhat itu *toyor*

Trus……beberapa hari lalu pas kita keluar buat makan malam curhat dong doi. *Matt lagi di hutan* jadilah saya pecicilan sana sini haha. Β Dia kasih tau saya kalau capek banget dengerin si orang itu (temen saya yang lainnya itu)Β “lapor” ini itu kedia. Complaint ini itu kedia trus curhat semua-semuanya. Urusan kerjaanlah, urusan pacarlah, urusan rumah tangga sampai minta uang jajan. *puk….puk….* kesian bener si temen saya ini, ya. Cuman dia ini orangnya emang “manis” jadi ditelen aja semuanya padahal dia udah kayak mau muntah sangking kepenuhannya.

Saya jadi inget dulu selalu berkeluh kesah ke doi. Untung gak pake lama curhatnya. Sekarang-sekarang ini frekuensi saya curhat ke temen juga berkurang jauh banget. Terutama setelah menikah karena mungkin udah kebanyakan ngobrol di blog kali, ya. Belon lagi emang gak terlalu banyak cerita yang pengen saya ceritain ke orang lain. Sekarang palingan gosip *hallo…hallo….ke group gosip*. Dipikir-pikir gosipun kita lumayan jarang. Group gosip saya cuman sebiji dan jarang banget ter-update haha. Β Ngobrolnya kalau lagi ada yang seru aja dan belon tentu sebulan sekali.

Dulu nih sebelum pasti-pasti pacaran ama si Matt, saya pikir semua temen saya pengang telinganya. Saya kan curhat melulu. Si cowok A bermasalah, si cowok B bosenin, si cowok C jahat banget, Β dll. Temen saya aja bingung. Belon hapal yang satu udah ganti nama lagi. Itu belon lagi curhatan kantor. Mulai dari bos jahat sampai temen kantor yang nyebelin. Ada aja.

Beberapa tahun lalu ada satu temen kita yang rajin banget curhat di media socialnya dia. Hampir tiap menit up date. Mulai dari makanan yang dia makan, mau packing, Β sampai urusan kantor diomongin di socmednya. Si temen inipun jadi bahan obrolan kita. Tiap kali doi curhat langsung kita obrolin. Dasar jahat haha. Sekarang saya nyesel. Toh kalau kita gak suka tinggal di unfollow aja (trus muncul masalah baru haha) atau kalau gak ,yah, Β gak usah diliat. Semua keputusan ada di jari kita koq sekarang πŸ™‚

Balik soal curhat, saya mesti dengerin lagi nih. Kira-kira apa, ya, hari ini yang bakalan dia bahas?

 

Advertisements

138 comments

  1. aku juga ada orang macem itu mbak, tp bukan curhat soal kantor. tapi kalo curhat subjektif banget, yg kalo kupikir-pikir sebenrnya gak segitunya kok tuh orang/ hal yg diomongin dia. nyebelin ya mbaaak…lebih enak ngomong sama orang yang kalo ngobrolin hal yang sama (semisal) tapi dengan pov yang enak didenger, gak melulu subjektif. jadi terkesan bukan in-my humble-opinion, tapi in my you-have-to-trust-me opinion. hahaha, lah curhat juga akuuh

  2. Setuju Non, smua keputusan ada di jari kita yah liat ada yg curhat di sosmed, klo ga suka ya ga usah dikomen, diliat hehehehe
    Klo gw sblm tmn gw curhat, biasanya gw slalu blg diawal, ini mau gw komenin apa cuma pengen gw denger aja? Klo dia butuh komen/pendapat gw, biasanya gw dgrin smpe tuntas. Klo cuma minta didengerin aja, yaudah gw ga masukin hati bgt, dengerin aja wlopun kdg suka ga ngerti apa yg diomongin krn pikiran gw kemana2 :p

  3. aku,,,,suka curcol via blog πŸ˜†
    kalau yang emang parah banget, justru ga akan diomongin di sosmed dan lebih milih ngobrol sama temen-temen terpercaya aja.

    duh aku jadi ngerasa bersalah sama beberapa orang yang kemaren-kemaren dicurhatin isinya itu lagi itu lagi πŸ˜† *kerasa ketampar sama postingannya mbak Noni*

  4. Tinggal unfollow aja, terus muncul masalah baru.
    Hihihi. Bagian itu bener banget mba kalo di negara kita yang timur banget ini πŸ˜€

      • Haha.. Begitulah hidup. Tapi aku jadi inget postingan lama mba noni dan mba Yo yang bilang kalo kita ga bisa nyenengin semua orang. Jadi aku digituin ya akhirnya udah masa bodo meski masih senyum ramah kalo ketemu :D. Dan akhirnya kewujud di postingan blogku juga yang judulnya Usia Perak πŸ˜€

  5. kadang kalo curhatnya masih ganti2 gitu masi asik2 aja dengernya kan jadi tau rahasia2 orang, hahaha *lakbanin mulut
    tapi kalo udah tiaaap hari curhatannya sama, plus minta pendapat, udah dikasih, besok dan seterusnya masih sama lagi kasusnya, males deh. *sumpel kuping

  6. Sama banget ini kejadiannya mbaa
    Punya temen suka cerita soal hal yang sama berulang-ulang. Udah nunjukin sikap ga tertarik juga masi aja cerita bzzz
    Klu di nasehatin *sok bijak* ga diikutin, besok-besok ceritanya itu lagi
    Mau nya opo tho ini orang
    Karepmu lah raurus
    Laahh malah ane yang curhat ahhahaha
    Padahal anaknya asik klu diajak main cuma klu udah cerita, cerita die doang yang mau didenger
    Akhirnya ga terlalu deket lagi deh, capek dengerin ceritanya πŸ˜€

  7. Mending curhat sama temen dari pada di sosmed. Ada juga tu pengantin baru d fb sering update heran aja emang mereka ini update ngak pake mikir dulu apa ya. πŸ˜€ sudah menikah gegalauan di mana ada tmn dri sd sampe kuliah, belum lg dosen dan sanak saudara. Kalau mau begitu mending Buat akun palsu haha. Atau nulis di tmpt yg ngak banyak yg tau ya macam blog ini.

  8. Aq dulu punya temen yg curhatnya itu2 aj.. saking sebelnya aq bilang β€œada apa lagi?” nada datar sambil tetep beraktifitas.. dia mesti bilang β€œdengerin aq taaaa.. ayolah tut kmu mesti gitu” trus aq bales β€œklo masalah itu2 aj, kmu dah tau kan solusi driku ap? Kmu aj yg gak mau”.. β€œtapi.. tapi aq pengen critaaa”.. “yo wes critao.. aq sambil ngerjakan ini lho ya”.. dan dia nyerocos walo aq serius ngerjakan tugas xD

    Hahaha.. buat temen2ku, aq β€œbak sampah” yg tepat krn gak pernah judge ttg ap yg mereka lakukan, walo kelihatannya aq nggak ndengerin/cuek.. soalnya klo lgi serius pasti dri awal aq bilang β€œbentar… aq lagi sibuk banget, ntar 3jam lagi aja yah.. sorry”…

    Haha.. terlalu baik ya gw??

  9. layaknya manusia biasa *ciyeee sok wise πŸ˜› * gue mah pernah lah sirik *gak mau ngaku kalo sering* hahaha …. dan bener banget yg km bilang non, bahkan dari hal remeh temeh macem gayanya keren or sepatunya ketjeh atau egileee liburan muluk ….. itu aja bisa bikin kita mengiri hikss (manussiiiaaa kan yaa …. wajar toh, normah toh….?!)

    ahh tapi kayaknya musti banyak banyak bersyukur yaa….liatnya jangan sosmed mulu makanya siiill hehehe…

  10. Non.. Aku mau curhat dong. Masa timeline isinya curhatan doang. Hahahhaa. Sesekali curhat gak apalah. Saya sendiri suka kalau bisa dengerin curhat orang. Dan bisa bantu dikit. Cuma kadang yg curhat sebenernya bener2 cuma curhat. Gak minta masukan kan ya?

  11. Berhubung termasuk sesepuh, dan memang termasuk yg sepuh, jadi teteh jg kadang sering jd tempat curhat, kalau masalah pribadi dan ngga ngomongin kejelekan orang, ya dengan senang hati didengarkan, tp kalau sudah mulai ngomongin kejelekkan orang, sebisa mungkin dialihkan obrolannya… takut juga amalan yg sedikit pindah ke orang lain, lha kalau ada amalan baiknya, kalau ngga ada..?? pindah lah amalan buruk orang itu ke kita..huhuhu…

  12. Saya termasuk tipe yang sering kena curhat alias jadi tong sampah, mungkin karena saya pendiam kali ya, jadinya pada betah curhat

  13. Kalo Curhat sama saya pasti males, karena harus bayar πŸ˜› tapi pasti ada lah client yang saya suruh email aja kalo mepet, tapi kalau menurut saya tdk emergency, tidak akan saya bales. Mereka harus tau bagaimana cara nya self-sufficient dan tidak bergantung dengan therapist untuk setiap struggle. Kerena tools nya juga sudah di berikan, tapi males applied aja πŸ˜€

  14. wah kalo sering dicurhatin, jadi bete jg yak..kalo ga didenger dianggap ga perhatian heuheu..mungkin orangnya butuh kuping aja kali yak biar plong πŸ˜€
    ada nih kenalan, temennya temen curhat gtu di grup anak2 indonesia dan nulis pengen bunuh diri..rame lah pada komen..tp abis itu jd diomongin di belakang orangnya,,kok kesannya gtu amat πŸ˜€

  15. saya sih babak belur guling-guling kalo masalah curhatan mb. Non, temen-temen nilai saya masih single tuh belum punya banyak masalah kayak yang udah married….padahal yaaaah :-D,
    sampe ada temen nyeletuk ke saya “muka loe muka buku diary sih nov, makanya tiap orang ketemu loe pasti curhat” :))

  16. Critanya mirip banget ma aku. Hahahahahaah. Aku saking ekstrimnya akhirnya malah jd ga deket lagi sama temen yg suka curhat2 itu. Marah dianya, katanya masa pertemanan cuma gt doang. Iya sih dia betul. Mustinya kita punya cukup kesabaran dan telinga buat dengerin ya.

  17. Hehehe, bikin blog memang membantu banget ya Non tapi kadang ada juga kondisi dimana rasanya lebih plong kalau diomongin gitu, haha πŸ˜› . Kayaknya yang namanya manusia itu pasti butuh curhat ya Non.

  18. wah kalo gitu aku mau curhat ke mbak Noni aja deh hehehe…tapi berasa kesel juga sih kalo memek mukanya yg mendengarkan curhatan kita rada berubah, spertinya dia kurang suka ama yg kita curhatin alias bosan hahaha

  19. Dicurhatin? Kadang ya capek…. Tapi kalau tahu si curhater itu nggak punya tempat curhat ya wis lah aku dengarin saja….

    Beberapa curhatan masih bisa ditolerir, kalau bisa kasih solusi alhamdulillah. Tapi kalau udah kelewatan sampai “nyedot energy” kita wis biasanya aku cut ajah. Bisa-bisa kepala mau pecah deh ikutan mikirin dan ngerasain….

    Jahat yak? Biarin deh! Musti pakai saringan hihihi

  20. ada teman pernah cerita bahwa manusia punya kebutuhan untuk curcol itu adalah hal wajib dan ternyata itu benar.tanteku langganan telpon tiap hari smeua negatif..maklum IRT yang gak ada kerjaan jadinya saya yanng terima sampah2 nya di rumah.. kalo lagi good mood saya dengarkan kalo sibuk saya tutup telponnya hahahaa

  21. Aku paling males klo ada yg curhat ke email. Curhatnya panjangg banget, aku baca sih, tp males balasnya. Krn spt yg Noni bilang “gitu aja dimasukin hati” . Misal bulenyasdh bilang utk berteman aja, lah nih cewe yg curhat msh ngejar2, trus nanya pendapatku. Atau sdh tahu gebetannya di eropa (bukan bule) ga kerja, lah msh dikejar2, trus nanya pendapatku.

  22. Orang yang curhat setiap saat di sosial media itu menurutku orang yang kesepian dan gak punya kerjaan. Nyari-nyari perhatian terus. Kalau punya kerjaan kan dia gak bakalan ‘nyangkut’ lama-lama di sosial media. Anyway, aku selalu nyoba untuk mendengarkan, tapi kalau sudah OD curhatan mataku kemana-mana juga. Jadi toss kita ya.

  23. Guys talk #ok
    Guys nyurhatin #faglert
    hahaha
    btw, curhat plg ok ya sama Tuhan,
    tp aku pernah dicurhatin sama temen cewek yg gak terlalu deket2 amat n intinya ngomong klo dia ngerasa depresi n cenderung attemp to suicidal krn mslh keluarga,
    aku cari tau ttg kluarganya gak ktemu dr medsos,
    jd tanya2 temen dia dpt kontak keluarganya n aku ksih tau klo sm keluarganya dia attemp to suicide, tp kluarganya gak terlalu nanggepin
    2 bulan knudian beneran dia bunuh diri (n emang suicidal, bukan cuma cr perhatian n sengaja biar msh bs selamat n ngikutin sesi konseling sm profesional
    Puji Tuhan dia msh bs selamat n skrg orgnya dah pindah ke Semarang, gak tau lg deh critanya skrg

    • Astaga Dedi, serem baner sih. Si Matt juga pernah cerita, temennya itu curhat kayak orang mau bundir. Pas dia kesana beneran loh udah hampir mati, trus langsung dibawa kerumah sakit ama si Matt. Ampe sekarang mereka temenan baik.

  24. Terus terang deh gw paling gga bisa bermanis2 mulut makanya kalau temen gw curhat gw paling hy bisa say sorry. Kalau si tn curhat, gw malahan seringnya lupa bilang sorry tp malah ngisengin dia. Tepuk jidat…. Pdhal kalau gw lagi sebel ama segala perihal, dia yg jadi temen curhat gw dan dia selalu kasih nasihat atau solusi. Tp kayaknya dia gga keberatan gw cuek bebek buktinya dia masih selalu cirhat ama gw, wkkkkkkkkk Lagian pula gw tau bnget sifat dia gw kasih nasehat juga gga bakalan diturutin

  25. Mba aku juga sering dijadiin tempat curhat loh. Bahkan sama temen-teman yang usianya jauh di atasku. πŸ˜€ Terus kalau lagi bantuin seleksi pertukaran pemuda pasti aku ditempatin di booth psikologi, buat mancing peserta cerita soal dirinya dll. πŸ˜€ Sampai aku pernah kepikiran pengen sekolah lagi ambil jurusan psikologi hahaha. Tapi kebalikannya, aku pribadi lebih suka curhat sama orang tertentu aja πŸ™‚

  26. setelah dipikir2 baca artikel ini baru nyadar koq nga ada yang mau curhat ama aku yach? wkwkwkwk.. kl ada yg berkeluh kesah dan meratapi nasib langsung aku libas pakai cambuk hehehe jahat yach. #maaf

  27. Gw dah jarang2 curhat Non :p Tapi ada 1 temen yg masih setia ajak ngobrol. Jadi yah ngobrol ngalor ngidul ma dia. Makanya enak bgt dah punya blog..haha :p Emm.. Mungkin dia mau curhat kalau dia lelah..hihi.. *syahrini mode on*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s