Sirik/Dengki!


???????????????????????????????

si·rik 1 a iri hati; dengki: engkau jangan — apabila tetanggamu kaya;

ke·si·rik·an n keirihatian; kedengkian

Sore kemaren saya ketemuan dengan seorang temen. Temen saya ini punya bisnis socmed  (bener gak sih istilahnya) alis sangking terkenalnya akhirnya banyak yang endorse dan beriklan di account socmednya. Si temen ini udah meniti karir di socmednya ini udah dari kapan-kapan. Sewaktu orang2 belon mikirin betapa kuatnya socmed, dia udah mikirin dan serius banget. Jadi gak heran kalau sekarang doi jadi “besar” banget.

Seperti biasanya begitu pohon tambah tinggi, angin makin tambah ganas berhembus. Kalau gak kuat bisa tercerabut akarnya. Saya selalu ngeliat dia ketawa-ketawa aja kalau lagi ngobrolin soal pesaing-pesaingnya. Dari mulai yang sembunyi-sembunyi ngomongin dia sampai yang terang-terangan menyerang dia sampai bikin pusing. Apalagi zaman sekarang, semua orang bebas beropini. Makanya mesti kuat-kuat hati. Kalau saya jadi dia mungkin udah mundur teratur (tutup blog dan socmed lainnya haha).

Selain temen saya ini kadang-kadang saya saya sempet baca juga sih beberapa orang di socmed (semacam selebritis socmed gitu deh) yang berkeluh kesah soal komen-komen yang bikin hati perih. Saya yang baca aja ngerasa pedih apalagi yang diserang, ya kan. Makanya Syahrini itu luar biasa banget.

Trus kalau kita ngerasa dengki/sirik gitu padahal gak enak banget, kan ya. Saya pernah ngerasa sirik banget ke temen saya. Dia sukses sekali. Masih muda, punya anak, suaminya kece dan sukses juga, keluarganya baik-baik pokoknya hampir sempurna. Rasanya jadi temen dia kayak dijerang diair panas sangking menggelapar-geleparnya saya hehe. Pokoknya gak enak banget. Manalah pas saya masih jomblo dan ditanyain ina itu sama semua orang, doi dengan santainya selalu nasehatin saya ini itu. Mangkin jengkel dan dendam kesumat haha. Awas, kapan gak aku bales! Temen saya ini gak ngerasa, sih,  kalau saya sirik hahaha. Kita tetep main bareng, tetep deket, tetep ketemuan, tetep suka traktirin dan kasih-kasih hadiah (pas dikasih hadiah saya seneng, dasar setan) pokoknya saya jadi menderita sendiri, deh.

Sangking menderitanya suatu hari saya memutuskan gak mau dekat-dekat lagi. Cemen banget. Eh masalahnya karena dia nasehatin saya ini itu. Pokoknya saya kesel banget waktu dinasehatin itu. Ceritanya panjang sih. Saya kan sebenarnya orangnya lumayan cuek. Kalau dinasehatin biasanya santai-santai aja, makanya lumayan kaget pas kapan itu saya sakit hati haha. Aduh memalukan. Nulis ini aja saya malu setengah mati loh *boong*

Setelah bertahun-tahun cuman ngobrol via temen yang lain dan abangnya (well….saya pernah hampir kawin ama abangnya hehe) akhirnya kami ketemuan lagi. Ketemuan…….hua….pas nulis ini aja saya mewek. Gila, saya kangen banget dia. Kita ngobrol gak berenti-berenti kayak air tanggul jebol. Ketawa-ketawa ngakak lagi dan saya cerita kemaren dulu saya sebel (baca sirik) sama dia dan…..doeng…..doeng…...”hah….lu sirik. Bego, kalau aja lu tau hidup gue gak sekeren itu tau! gue malah sirik ama lu yang kelayapan ke tempat2 asik,  trus dapet suami baik banget (walo telat kawinnya hahaha. Masih loh dia komen kayak gitu. Dijitak) trus kerjaan lu juga seru. Ih…ngapain coba kita sirik-sirikan, ya” 

Sepanjang jalan jemput si Matt saya jadi mikirin omongan kami berdua. Gila, saya ngabisin waktu bertahun-tahun gak ngobrol dengan sahabat baik saya. Ngebiarin diri saya sakit pedih karena sirik-sirik gak jelas. Beuh….saya merugiiiiii!!!

Tadinya saya malu nulis tentang ini. Kayaknya hina banget ceritanya. Hahaha. Cuman gegara temen saya curhat soal orang lain yang nyirikin dia sampe jadinya nyakitin dia,  saya jadi pengen nulis juga. Kan saya orang yang sirik sebelumnya,  haha. Eh,  masih suka sirik, deng 🙂

Kadang-kadang perasaan sirik/dengki itu cuman bikin kita gak tambah lebih baik. Kalau sirik harusnya, kan, saya membuatnya jadi positive, ya. Contohnya kalau saya sirik dengan temen yang cihuy banget dandannya, yah…saya belajar dong dengan dia dandan yang kece. Kalau ada orang yang bisa motret lebih bagus, coba dong dideketin dan temenin siapa tau abis megang tanggannya, ilmunya jadi ketularan ke kita hehehe. Pokoknya bikin perasaan sirik kita jadi positive. Ini udah sirik ehh cuman misuh-misuh doang. Trus kalau ada yang muji dia kita jadi nyari-nyari kekurangannya. Adow……saya banget!!!!

Btw…ini cuman nulis doang begitu, aslinya tetep aja saya masih suka dengki2 gak jelas. Manalah sekarang apa2 gampang diakses. Liat temen pergi-pergi liburan melulu, saya merana *koq aku gak jalan2,  sih?* dan masih banyak hal-hal yang seharusnya gak saya sirikin. Toh…hidup saya aja luar biasa menyenangkan. Sirik kadang-kadang membuat saya gak bisa melihat semua kelebihan dan keberuntungan saya. Hahaha. Sok bijak! Eh tapi kalau saya gak sirik, entar saya jadi sempurna, dong, sementara mana ada manusia yang sempurna hahaha.

Pstt…..sekarang saya lagi sirik dengan…………………isi sendiri 🙂

Kalau kamu pernah punya pengalaman sirik-sirikan, juga gak? ayolah ngaku hahaha.

 

Advertisements

171 comments

  1. aku donk syirik 24 jam di rumah terus lha dirimu mbak kelayapan wae hahah gimana gak sirik coba…*ditimpuk panci* 😀
    terus lagi aku orangnya pemalu banget susah deh buat gaul sama orang2 keren, kalo gak dicolek duluan… duh mungkin kesannya sombong banget padahalmah minder heheheh

    • Aku sirik ama kamu karena pinter masak dan motret, kan aku mau juga Ay 🙂 tularin aku dong ilmunya hehe.
      Aku juga pemalu koq, terutama sekarang2 ini. Lebih sering diem2 aja padahal kerjaan aku harusnya membaur kesana sini 😦

  2. mbak aku mau nanya, kalo temen yang tiba2 stop ngomong sama kita dengan alasan yang gak jelas padahal udah di ajak bicara bareng itu dia jangan2 sirik apa gimana tuh mbak? hehe

  3. wah tulisannya jleb..dulu iri ama temen yg udah baek cantik pinter ramah kerjaan bagus organisasi jg…rajin beramal suami dan keluarga jg bagus..tp kata dia dia jg ada masalah pastinya..emang yak rumput tetangga itu lebih ijo 😀
    tp kalo dari sirik jadi termotivasi jadi orang yg lebih bagus jg gpp kali yaakkk

  4. Saya juga kok mbak. Sering sirik dan dengki. Sirik sama dengki itu emang bikin orang jd rusak ya bertemannya. Ada tipe yang sirik/dengkinya disalurkan dengan tetap dekat, kepo, kemudian kompetitif. Jd dia deketnya cuma pengen tau si itu beli apa, kemana, ngapain, terus dianya sendiri beli juga atau lakuin yang sama, bahkan yang lebih bagus. Kalo saya malah jatuhnya menjadi kontranya. Jd andai yang saya sirikin sikapnya manis banget, saya malah jd yang judes hahahahah #payahahsaya.
    Tapi kesini2 tiap kali sirik saya selalu ditunjukin orang-orang yang hidupnya tidak seberuntung saya, jd saya serasa diingatkan untuk selalu bersyukur dengan apa yg saya punya. Melihat kebawah dan bukan hanya keatas. Ya bukan brarti ga pernah sirik sih, tp at least skrg agak mikir kalo mau sirik. Rugi

  5. Kalau aku siriik apaa yaaa hehehe, banyak kayaknya. Tapi salah satunya aku sirik sama mba noni karena dpt suami yang supeeeeer baiiikkk :)) kalau rumput tetangga lebih hijau, mau sebaiknya rumput kita kudu kita siramin dan rawat bae-bae kekkekekekeekek..

  6. Boong nya ketahuan bgt kalo bilang enggak :p Kalo gw emang sirik nya sering sama temen deket..Muahhaa.. Contoh: dia kok gampang bgt dpt kerjaan, owh iya dia cantik deng.. Padahal dia juga pinter liat peluang. haha.. Tapi kalo dah sirik ya gitu..muahhahaa :p Aduhh. Bener2 harus dirubah nih yah..haha :p

  7. i feel u mba noni cantik, akhirnya berani komen setelah bertahun2 jadi silent reader, hehehe.
    emang yaaa manusia (tunjuk diri sendiri) emang kurang banget bersyukurnya. pas baca judul posting mba ini, aku langsung baca, trus kepikiran komen, karena aku lagi ngerasa sirik ma temen sekantor aku, duhhh bener2 lagi belajar nata hati banget ini, semangaatttt 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s