You’re Fired!


www.chicagonow.com
http://www.chicagonow.com

Dipecat….. 😦

Sewaktu saya masuk ke kantor yang sekarang, saat ngobrol dengan bos saya dan narik kursi didepan mejanya yang berat setengah mati, bos saya itu pernah ngomong gini.

“aku gak tau, kenapa kursi itu mesti berat banget”

“aku tau kenapa ini berat, biasanya di Amerika semua kursi-kursi di bar beratnya minta ampun, fungsinya kalau ada yang berantem gak kuat ngangkat kursinya buat menghantam kepala orang hehe. Kalau di kantormu, mungkin kalau kamu fired staff, mereka gak bakalan kuat ngangkat kursi buat hit kamu hehe”

“OMG….Noni, bagaimana kamu bisa pikir itu hahaha Β tapi itu benar banget. Sekarang aku mengerti kenapa itu berat sekali ya”

Sebenarnya itu bercandaan kita aja sih, gak sepenuhnya bener hehe.

Ngomongin soal pecat memecat, tentu aja mengerikan. Saya gak suka ngomongin ini karena rasanya koq sedih banget. Kalau lagi ada pembicaraan-pembicaraan soal ini pasti saya langsung bayangin keluarga-keluarga yang punya anak/istri trus kalau gak kerja gimana dong huhu. Manalah nyari pekerjaan itu susah. Eh…..kalau kata bos saya pekerjaan itu banyak tapi nyari orang yang “pas” itu yang susah.

Dikantor saya yang lama dulu sempet ada penawaran untuk berhenti kerja lebih awal. Beberapa orang dengan senang hati mengambil paket pensiun dini ini tapi ada banyak juga yang sedih banget karena harus mengambil paket tersebut karena dipaksa. Semuanya untuk saya menyedihkan, apalagi kalau kita gak memiliki modal/skill untuk berusaha sendiri sementara pas dipecat umur udah lebih dari 40 tahun huhuhu.

Untuk perusahaan-perusahaan memecat pegawainya juga bukan perkara mudah. Saya tahu banget gimana owner2 itu pusing tujuh keliling. Ini gara-gara banyak temen saya yang baru-baru ini mulai ngomongin soal pengurangan karyawan di perusahaan-perusahaan mereka. Hidup tambah susah ternyata ya hiks. Ada temen saya yang sangking stressnya sampai sakit. Dia curhat ke saya gak tega banget mesti mem PHK-kan karyawannya. Gak semua sih tapi beberapa karena cutting cost. Mikirin soal pesangon sampe gimana nanti karyawannya kerja. Haduh saya jadi ikutan stress. Ini gak cuman kejadian ama owner2 doang tapi juga ke temen-temen saya yang sekarang punya posisi lumayan tinggi. Serem ya huhuhu.

Kata temen saya itu paling menyedihkan kalau mereka harus mem PHK seseorang cuman karena perusahaan gak punya budget lagi tapi orang tersebut kerjanya bagus. Gak punya alasan, kan 😦

Ah….buat saya apapun itu pasti menyedihkan untuk semua pihak.

Ada yang punya cerita sukses setelah di pecat? share dong.

Advertisements

54 comments

  1. Ternyata itu ya alasannya ya mba furniture berat. Hihihi.

    Kebayang sedihnya sih kalo sampe harus melepas karyawan. Mikirin nasib keluarga yang bergantung sama dia yang paling berat mah. Belom pernah tahu langsung sih kisah sukses dipecat kemudian malah sukses.

  2. Jangan sampai deh ada yang dipecat2 gitu ya mba. Kalo dipecat gitu kebayangnya kebanyakan orang ga siap. Kecuali kalo dia emang udah pengen resign dan udah nyiapin pekerjaan/usaha pengganti sih gapapa.

  3. di kantor gua pas th 2008 pernah 2 kali ngalamin pemecatan massal. serem banget waktu itu. soalnya pemecatannya tuh mendadak. jadi tiba2 aja hari itu orang2 yang dipecat dipanggil trus langsung suruh beres2 barang dan keluar. shock banget gak sih…

  4. Dikantor suami gw kmrn2 ada pengurangan, dept suami gw malah kudu mecat 4org. Kasian bgt yg dipecat itu. Tp untungnya mrk skrg udah dpt kerja lg dan 1 yg buka usaha sendiri πŸ™‚

  5. Pemecatan meman nggak gampang ya Non. Makanya disini kalau mau memecat karyawan yang statusnya sudah tetap itu nggak gampang lho. Harus lewat proses ini itu yang ada aturan hukumnya segala, hehehe.

  6. Noni, aku parno beneran soal pecat-pecatan ini, walaupun nggak pernah kejadian *amit2 jangan sampe*

    masalahnya disini foreigners susah sekali dapat kerjaan yak, sekalinya dapat, kita yang paling gampang didepak duluan karena berbagai macam alasan.

    Apalagi setelah gw pisah sama pasangan kan gw yang tanggung kredit rumah sendirian. Sekarang sih mampu2 aja, tapi kebayang kalau kejadian. Ih, serem dah. Untungnya disini join yang namanya semacam unemployment insurance, bisa dapat duit (ga segede gaji sih) selama 2 tahun, klo sampe 2 tahun lewat, baru dapet bantuan dari pemerintah yang jumlahnya lebih seiprit lagi.

    Untungnya lagi (dasar orang Jawa ngomongnya untung melulu yak), kredit rumah gw udah separoh dalam 2 thn lagi, jadi setelah tahun 2017 gw bayarnya bakal cuman separoh. Yah moga2 nggak sampe kejadian ke siapapun yak.

    • amit…amit…jangan sampai ya Ev.
      mudah2an juga kamu cepet abis loannya hehe. AKu dulu kan stress juga tuh mikirin loan rumah pas di kantor yang lama. Biarpun nyebelin bosku ditahan2 demi bayar utang haha. Sekarang alhamdullilah udah gak ada loan jadi lebih santai tapi….aku pun takut kalau sampai dipecat. Serem aja

  7. dulu aku sering harus mecat crew yang ga kompeten menurut bagian ops, rasanya ga tegaaaaa bgt, makanya sekarang aku ga mau megang bagian itu, biar deh admin2 deh, yang penting ga liat muka orang yg dipecat lagi huhuhu

  8. alamak…. amit-amit deh dipecat, Mbak…. malahan aku + serombongan teman pernah “mecat” boss beberapa tahun lalu. nggak tahan sama gaya kepemimpinannya yang ngejilat atasan dia tapi anak buah nggak diurus.

    tapi gw pernah memantau sebuah perusahaan Jepang bubar dan mesti mecat 100% karyawannya, alasannya krn bangkrut, karyawan yang udah diatas 40 “nangis darah”.

    semoga kita dilindungi dari pemecatan terkutuk ya…. amin…. πŸ™‚

  9. Iya, sangat sayang aja ya kalau mecat karyawan hanya karna perusahaan kekurangan Budget. Gimana kalau keuangan tiba-tiba membaik?
    saya baru tahu, kalau untuk memecat saja perusahaan pun butuh pikir panjang. 😦

  10. Waktu kerja kemarin ga dupecat sih mbak tapi mengundurkan diri hehe, jadinya udah siap πŸ˜€ waktu tahun 2006 lalu kantornya mamaku lagi PHK-kan karyawan besar2an, sayangnya mamaku kena 😦 Puji Tuhan mama punya skill yang bisa dipake buat bantu keluarga mbak so skrg ga sekhawatir dulu hoho

  11. Pernah ngalamin kontrak habis ga diperpanjang. One day notice pula. Mana yang ga diperpanjang satu unit, cuma satu yang selamat karena hamil. Politis banget sih, karena ada yang pengen masukin orangnya jd dihabisi lah orang2 macam gw yg cuma punya kompeten dan kagak punya backing.

    Sepuluh hari kemudian dipanggil, diminta balik dan tentunya tawaran itu gue tolak. Makasih deh mending gue nganggur, bisa bangun siang. Pelajaran berharganya: nabung buat emergency.

  12. cerita pengalaman sahabat aku sendiri ada sih. karena project di kantor nya selesai tiba2 harus mengundurkan diri alias di PHK. buat dia kayaknya itu sebuah wake up call krn dia ga suka suka amat sm job nya (cuma buat bayar bills aja) dia akhirnya establish usaha sendiri. background nya di teater, jd dia skrg jd aktris kecil kecilan … gaji ga seberapa besar tp bahagia πŸ™‚

  13. duh amit2 ya Non…

    kl disini pekerja yg udah demotivasi emang ngareup nya dipecat, mereka ngitung pesangon nya dan abis itu bisa ngarepin uang support dari pemerintah tiap bulan yang setau gw jumlahnya lumayan. Masalahnya bisa jd gede kl di rumah itu yang kerja hanya seorang yang dipecat itu alias single income, baru deh tuh berasa banget beratnya. Apalagi kalau byk kewajiban seperti bayar mortgage.

  14. Disini pernah ada berita non, orang dipecat trus ga terima nusuk temen sekantornya. Ada 3 yang kena, termasuk manajer yang mecat dan yang parah si cewe bagian resepsionis itu…kesian sampe luka parah.

  15. Ntah bener atau nggak, salah satu pegawai kantor kami dulu (security) memang digadangkan untuk di-pensiun-dini-kan. Gak lama kemudian meninggal ketika sedang bekerja. Lagi bantu nasabah….

    Sebagian besar memang stress dengan program pensiun dini ini. Mereka dipaksa. Dinilai sudah tidak produktif dsb dsb. Memang pesangonnya gede, cuma, kalo gak bisa ngatur uang, sama aja boong, kan? lagian mau jabatannya apapun, kalo sudah pensiun, prestisius sedikit banyak berkurang. “Kerja dimana?” | “Oh sudah nggak di bank anu lagi ya?” #Jleb

    Aih kangen main ke rumah mbak Noni ya. Bang Matt apa kabar ya? Percakapan Bodoh udah seri keberapa ya? *ubekubek ‘rumah’ mbak Noni*

  16. Temennya Tante aku dulu dipecat dari perusahaan asing di Bandung, Mbak.. Sempet stress berat karena ngerasa ngga bakalan bisa hidup, tapi ternyata Allah SWT ngasih rejeki di bidang lain. Iya, dia sukses buka butik pakaian muslimah. Toko cabangnya di mana-mana. Dan malah bisa mempekerjakan ratusan karyawan.. πŸ˜€

  17. gw pernah harus mecat orang karena memang kinerja nya gak bagus dan dia juga ngobat.

    duh rasanya seberat kursi jati, non!

    apalagi pas tau dia ternyata menghamili pacarnya dan diminta tanggung jawab untuk nikahin, tnyata di saat yang sama gw harus mecat dia. Kebayang kan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s