Judging


www.mormonwiki.com
http://www.mormonwiki.com

Judging

Saya dan Matt punya hobby yang jelek banget. Kita berdua suka komentar-komentar negative kalau ngeliat orang yang gak “pas” dimata kami. Mulai dari tukang becak yang salah jalan, ibu-ibu yang bajunya tipis banget, cewek gendut yang bajunya ketat banget sampai bapak-bapak yang nongkrong di pinggir jalan Cuman pake kaos singlet putih diangkat sehingga perut buncitnya keliatan.

2 minggu lalu sambil jalan ke kantor, Matt komentar sesuatu. Entah kenapa saya yang denger ngerasa terganggu trus minta Matt berhenti komentar sambil ngomong

“kita komen kayak gini, serasa kita paling sempurna didunia aja, ya. Kayaknya kita harus kurangin deh komentar-komentar gak penting”

“Tapi…aku tau, orang lain juga komentarin aku, sehingga gpp kita komen tentang mereka. Lagian kita kan cuman ngobrol berdua. Aku gak pernah tulis hal jelek tentang orang lain, aku cuman suka komentar dengan kamu karena lucu”

Mengomentarin orang lain emang enak. Paling enak, paling enggak untuk saya. Pada saat itu saya ngerasa udah paling bener sedunia. Udah paling ok banget, udah paling semua-semuanya deh. Padahal kalau kita yang dikomentarin orang lain pasti sakit banget. Apalagi kalau komentarnya negative. Entah ngomentarin pilihan style rambut yang gak cocok, ngomentarin hidup kita atau apapun.

Mengomentarin orang lain ini gak terlepas ketika kami pergi traveling. Biasanya kita suka ngomentarin gaya seseorang. Padahal kalau udah travelling dalam waktu yang lama, yang namanya gaya, ya udahlah, ngangkat tas aja udah berat. Gak kepikiran soal gaya lagi.

Saya lumayan sering ketemu orang asing. Tanpa bepergianpun sebenarnya kita lumayan sering ketemu. Dari mulai traveler yang serius banget pengen tau soal orangutan sampai traveler yang memutuskan untuk main-main di Medan. Dari banyak traveler yang saya temui, satu yang paling saya sangat hindarin adalah mengomentarin/mengejudge karakter  negative mereka berdasarkan negara mereka berasal. Saya selalu berusaha ngeliat mereka sebagai personal. Kalaupun mereka mengesalkan, yah mereka mengesalkan karena mereka sendiri, bukan karena negaranya.

Kita pernah pergi jalan-jalan dengan Matt dan diajak bergabung di satu meja yang penuh bule. Mereka berasal dari banyak negara. Pembicaraanya cuman satu, complain soal harga di negara tersebut, makanannya gak enak, dsb tapi…….ketemu cuman segelintir orang kayak gitu gak mungkin dong saya menyamaratakan semua orang dari negara mereka sama menyebalkannya.

Travel is fatal to prejudice, bigotry,  and narrow mindedness  – Mark Twain

Saya setuju banget dengan quote dari Mark Twain. Perjalanan seharusnya membuka mata, hati, telinga dan semua indra kita kalau ada banyak sekali perbedaan di dunia ini. Karakter seseorang juga macem-macem plus dipengaruhi keadaanya saat itu. Orang yang lagi kesal dan patah hati pasti tidak sama menyenangkannya dengan orang yang sedang jatuh cinta plus dapet duit banyak. Perlu waktu seumur hidup saya rasa untuk bisa mengerti orang lain (read, gak pernah cukup waktu).

Terkadang saya memang masih kelepasan juga. Mengomentarin hal-hal jelek dari seseorang, menuliskannya di blog saya, menggosipkan dengan teman dan untuk itu semua saya ngerasa gak bangga sama sekali. Kenapa saya gak bangga? Karena untuk bisa menilai orang lain, gak cukup cuman ketemu satu dua kali, atau cuman dari ngeliat kelakuannya ketika dia ngupil (misalnya) tapi akan perlu banyak sekali waktu.

Matt perlu waktu 5 tahun hanya untuk melakukan penelitian mengenai “cara makan” Gibbon dan Siamang. 5 tahun ngikutin mereka setiap hari, mencatat kelakukan mereka (ada group-group Gibbon dan Siamang yang dia ikutin)  dan sampai hari ini penelitian nya masih belon beres karena masih banyak data yang harus dikumpulkan. Kalau dikaitkan dengan betapa cepatnya saya ngejudge orang hanya dari penampakan luarnya yang cuman saya liat 5-10 menit, rasanya koq gak adil, ya hehehe.

Pertanyaan selanjutnya perlu berapa banyak waktukah saya hanya untuk mengomentari satu karakter seseorang yang saya temuin di perjalanan-perjalanan saya yang singkat? Kayaknya saya gak akan pernah punya cukup waktu, deh hehe.

Terakhir…..semoga tulisan saya ini juga menjadi pengingat saya untuk lebih bijaksana lagi dan gak segampang itu membuka mulut saya untuk berkomentar lagi hehe. Ampun………….

PS : Terima kasih Mba Yoyen buat cek riceknya 🙂

Pss : Bersambung dengan tulisan mengenai streotype besok 🙂

Advertisements

54 comments

  1. Hahahaha pas banget abis nulis soal don’t judge the book by its cover but i do. Menilai seseorang and making comments itu manusiawi sih, dan hanya butuh 3 detik aja kita liat tampilan fisik seseorang kita bisa kasih penilaian baik atau buruk tapi bukan berarti kesimpulan secara keseluruhan, yang penting kita bisa jaga rahang supaya nggak menyakiti orang yang kita comment itu..

  2. Thanks Noni sudah bikin tulisan yang jadi pengingat kita semua, terutama aku. Kalau aku memang suka mengamati detail, apapun itu, tidak hanya orang. Karena aku suka menulis cerpen, jadi aku suka menuangkan detail itu ke cerpen. Dan kalau mengamati orang, aku suka bikin karakter berdasarkan orang yang aku amati untuk penokohan 🙂

  3. Mbak non, ini juga kebiasaan jelek aku dan suami. Tapi pembenarannya ini cuma just for fun, komentar2 lucu yg bikin hari lebih berwarna.
    Tapi cukup sampe disitu aja.
    Kalo penilaian pribadi orang secara mendalam aku gak pernah. Kl kenal orang aku gak pingin menjudge karena dengan itu aku bisa belajar karakter orang. Gak bisa dengan ketemu 1 kali kita bisa menebak kepribadiannya, kecuali wawancara mendalam plus tes kepribadian. Suka sedih banget kl baca komentar orang di ig artis. Aku bayangin kl aku jadi artisnya paling udah nangis2 darah.

    • Kalau artis2 itu kayaknya udah kenyang dan udah males juga komentarin kali ya. Serem soalnya haha.
      Kita juga sama kayak kamu, seneng2 aja cuman terkadang kelewatan juga sih komennya. Berasa udah paling TOP aja haha

  4. sama mba aku juga masih suka asal komen ttg org. biasa sih berdua temen deket dan sesama cewe 😦
    harus diperbaiki deh biar ga menjadi kebiasaan buruk.. thanks mba Non postnya 🙂

  5. Hahah.. Penyakit manusia, Mbak. Jarang banget ada yang inget kalo nyinyir itu ngga bagus, apalagi buat blogger personal yang keknya jadi makanan sehari-hari yah.

    Makasih remindernya, Mbak Non :*

  6. Betul sekali. Sebelum berkomentar ada baiknya mengingat fungsi kaca dan memahami bahwa tidak semua orang ciptaan Tuhan mempunyai keberuntungan yang sama.

    Wah, telaten banget ya Matt sampai butuh 5 tahun mempelajari cara makan obyek penelitiannya. Salut.

  7. Padahal kalau udah travelling dalam waktu yang lama, yang namanya gaya, ya udahlah, ngangkat tas aja udah berat. Gak kepikiran soal gaya lagi. ->>> BANGET! x)))

    Ttg ngomongin orang, yuk belajar bareng supaya gak gampang menilai orang. Karena tiap orang sesungguhnya membawa ‘bagasi’ mereka masing-masing. 🙂 *self reminder*

  8. Ah ini reminder banget nih non. Emang bener kita mesti jaga mulut, jaga hari. Sebenernya kalo kita udah nge judge kita jadi susah ngeliat out of the box padahal tiap orang kan kelebihan dan kekurangannnya beda beda, sikonnya juga beda beda. Teorinya sih gampang ya tapi ini masih pe er banget nih. Apalagi kalo liat yang aneh banget atau beda banget trus kita nya gak sreg, udah deh 😀

  9. Kak … perjalananku membuka baju itu bagaimana ??? #dikeplak.
    Aku juga suka becanda komentar ama temen kalo nemu hal aneh2. Semisal ketemu itu2 yg sasakan tinggi dan menor, biasanya kita akan nyebut nama temen yg ngak ikut semisal “Gilaaa yaa makjo, kata nya mau istirahat di rumah. Ngak tau nya kelayapan ke mall menor banget” hua hua hua

  10. postingannya menjadi pengingat banget ini mbak Noni. terima kasih banyak ya mbak. Kadang kita suka ga sadar udah nyinyir dan suka ngejudge orang

  11. huhuhuuu menohok sekali … aku kalo udh kumpul ama sohib suka begitu, apa apa yang keliatan mata dikomentarin, serasa paling sempurna se alam semesta dah pokoknya.

    Belakangan sempet kepikiran buat ngurangin *ehmm ngurangin yaa bukan ngilangin hehhehe* dikit dikitlah yaa semoga bisa ampe tingkat no komen

  12. Gw juga suka gga sadar gitu buat komentar, kalau udah gitu laki gw yg sebel, Dia liat gw and bilang kenapa gw perlu rempong laghee buat komentar. Jadi mokal deh. Secara laki gw mah emang orangnya cuek sih, dan gga demen ngomongin orang. Jadi kalai denger dia komentarin seseorang berarti org yg dia komentarin itu bener2 super duper.

  13. kak noniii ini aku banget deh, kalau lg ngapa2in ada yang gak beres dikit di mata pasti langsung komentar, tanpa sadar gitu kan ya.. jelek bgt sih nih kebiasaan berasa paling bener hahaha.. si mas malah biasa aja jadi dia kurang asik kalau diajak komentarin org huahaha.. anyway mesti belajar di rem2 ini ya :p

  14. jadi inget pernah jalan sama ponakan, saat makan siang di satu resto, sebelah kita ada ibuibu gendut banget.. satu ponakan dengan polos bilang “tante, itu ibu kog gendut banget ya, makannya berapa piring sih?”.. didenger dong sama ibunya dan mendelik dia ke ponakan.. saya yang ga ngeh dan melihat langsung melengos, karena ternyata itu ibunya pak bos yang emang jumbo..

  15. Makasih udah ngingetin ya non.. Emang sih ya kadang kita suka komentar yg ga enak ttg org yg baru kita lihat ga ada 5 menit. Ini nih yg emg masih belajar buat ngurangin 🙂

  16. Mba Non,aku suka postingannya.. soalnya aku juga kadang kaya gitu sama suami. Kadang malah ga perlu ngomong cuman pandang2an trus senyum2 sama2 ngerti gitu kalo ngeliat pemandangan aneh. Tapi pengen coba ngurangin nih. Ga baik juga kan? Hiks..

  17. Iya sih, kadang orang (nunjuk diri sendiri) gamapaang banget ngomenin orang lain. Padahal yg denger juga ga minta dikomenin, jadi bawaan tuh gerah aja denger komenan gitu.. Macam.. itu lipstik gak cocok deh sama tone muka kamu.. Dihh. Yg tadinya pede pas pake jadi minder. *curcol*

    Tapi bener sih, sebelum koreksi orang lain emang mesti benahin diri sndiri sendiri dulu.. Terima kasih dah ingetin, Non 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s