ADIL?


andasiallagan92.wordpress.com
andasiallagan92.wordpress.com

Adil [1] berasal dari bahasa Arab yang berarti berada di tengah-tengah, jujur, lurus, dan tulus. Secara terminologis adil bermakna suatu sikap yang bebas dari diskriminasi, ketidakjujuran. Dengan demikian orang yang adil adalah orang yang sesuai dengan standar hukum baik hukum agama, hukum positif (hukum negara), maupun hukum sosial (hukum adat) yang berlaku. Dalam Al Quran, kata ‘adl disebut juga dengan qisth (QS Al Hujurat 49:9).

Dengan demikian, orang yang adil selalu bersikap imparsial, suatu sikap yang tidak memihak kecuali kepada kebenaran. Bukan berpihak karena pertemanan, persamaan suku, bangsa maupun agama. Keberpihakan karena faktor-faktor terakhir—bukan berdasarkan pada kebenaran– dalam Al Quran disebut sebagai keberpihakan yang mengikuti hawa nafsu dan itu dilarang keras (QS An Nisa’ 4:135). Dengan sangat jelas Allah menegaskan bahwa kebencian terhadap suatu golongan, atau individu, janganlah menjadi pendorong untuk bertindak tidak adil (QS Al Maidah 5:8). – Wikipedia

Ngomongin keadilan kadang-kadang atau malahan sering bikin kita kesel, gak sih? di sekitaran kita ajalah. Saya sering banget denger orang-orang ngeluh kalau semua-semua gak adil. Entah perlakuan di kantor, perlakuan orang-orang disekitar dan masih banyak lagi. Terkadang saya juga ngerasa kayak gitu koq hehee.

Salah satu yang belakangan membuat keluarga saya kesel banget adalah kejadian 2 minggu lalu. Jadi 2 minggu lalu sepupu saya kan mau nikahan di kampung. Karena nikahan di kampung, adik saya beberapa kali mondar mandir kesana buat bantuin. Di salah satu perjalanannya ternyata lagi sial.

Sialnya gara-gara ada razia kendaraan bermotor. Adik saya lewat tanpa di periksa. Sekitar 500 m dari tempat razia tersebut, ada seorang ibu bonceng 3 orang yang putar balik karena panik ngeliat polisi. Karena langsung putar balik, motornya ketabrak truk dan terpelanting menubruk mobil adik saya. Karena kasihan adik saya turun dong dan ngebantuin. Sialnya gara-gara itu mobilnya ditahan dikantor polisi (untuk barang bukti), sim-nya ditahan plus dimintain duit Rp 10 juta oleh si pengendara motor yang jatuh dan masuk rumah sakit. Ini 10 juta belon termasuk biaya nebus mobil di kantor polisi (gak usah diceritainlah) dan biaya asuransi.

Dari dulu sewaktu kami mulai pacaran, Matt selalu nanyain ke saya, gimana kalau mobil nubruk motor, apa kita harus bertanggung jawab? saya bilang, menurut semua orang memang kita harus bertanggung jawab. Pokoknya pengendara mobil gak pernah menang. Apapun kejadiannya tetep salah. Gara-gara omongan ini, Matt emang kurang tertarik bawa kendaraan sendiri di Medan. Tau sendiri, kita hati-hati ehh orang lain yang bikin masalah. Contoh nyata, yah, adek saya itu. Makanya kalau lagi keluar kota, saya lebih memilih rental mobil daripada bawa mobil sendiri karena itu tadi, males bayangin kejadian-kejadian gak menyenangkan di jalan.

Jadilah dari beberapa hari ini kita semua diliputi kekesalan setengah mati. Duit segitu kan banyak (untuk kita). Kalau nyarinya kayak jatoh dari langit, kita mungkin bisa cuek. Lah ini dapetin duit segitu kan mesti bercucuran air mata dapetinnya. Belon lagi yang bikin kita kesel adalah, kita sama sekali gak salah. Walaupun akhirnya kata bokap udah beres, tetep aja kayak ada yang nyesek gitu keluar duit buat hal-hal yang gak penting banget! Udah gitu motor  itu ternyata pengendaranya gak punya sim, boncengan ber3 tanpa helm, plus motornya gak punya plat , plus perlengkapan lainnya. Udah salah, eh ,minta duit. Ngeselin banget termasuk si truk yang nabrak motor. Semuanya nyalahin ke adek saya. Oya di Medan juga terkenal banget soal “beking” selama punya beking yang kuat udah pasti selamat, masalahnya kita gak punya beking *sial ke 2*

Makanya kenapa saya bawel banget soal berlalu lintas. Kenapa saya bawel, yah karena kejadian-kejadian kayak cerita adek saya ini udah beberapa kali saya denger. Bukan cuman soal duit aja tapi juga keselamatan kita. Kita hati-hati aja bisa mati ditabrak mobil yang pengendaranya mabok, gimana coba kalau kita seenak udel mengendarai kendaraan. Sungguh menyeramkan!

Ada yang punya cerita sama? share dong…….biar gak mangkel lagi nih hehe

 

Advertisements

46 comments

  1. waduuuh bacanya aja aku dah greget mba noni …..itu motor dah salah nya berlipat masih minta ganti rugi kalo aku dah mencak-mencak dan nuntut dia juga depan polisi karna pelanggaran juga . ya….ginilah di indonesia semua nya pake beking

  2. Ya ampun kasian banget adik lu… Ngeselin emang ya ama pengendara motor yg gak karuan kayak gitu. Dia yg nabrak kok malah minta ganti rugi pegi mana coba…

    Gw pernah kejadian gw lg berenti di samping jalan nurunin temen, dari spion gw udh liat ada motor oleng oleng jalannya kenceng banget dan keliatan bakal nabrak mobil gw. Bener aja nabrak sampe org nya ke lempar dan berdarah darah. Dan seperti biasa lgsg banyak org berkerumun. Untung org nya gak pingsan. Sebelum ada yg nyalahin gw lgsg gw marahi itu org. Eh org nya takut dan bilang kalo rem nya blog. Yah walaupun akhirnya gw rugi krn itu orang gak bisa bayar ganti rugi tp at least gw gak dijadiin korban disalahkan lah. Jd abis itu gw tinggal aja…

  3. aneh bin ajaib ya nyonya nabrak orang eh malah mnta ganti rugi pula…
    mereka g sadar diri apa…atau kepala nya kebentur gt kali ya hehe…
    emg atas dsr apa mereka mnta duit 10 juta?,emg mereka punya alasan buat nyalahin adik nyonya?

  4. Gerram. Kakak sepupu juga pernah di tabrak remaja bawa motor ngebut nabrak mobil kakak, yg bawa motor jatuh. Gak mau dianggap tabrak lari dibantu kakak ke dokter di mobil teriak teriak ngaduh, di dokter kakak yang bayarin dan kata dokternya gak papa cemen aja ini si bawa motor. Si remaja pembawa motor minta motornya dibenerin lah kakak saya didepan doketr langsung bilangin dong siapa yang nabrak duluan?yang ngebut? Masih untung diantar ke dokter dibayarin pula, nggak tau kakak saya ngasih atau nggak. Saya gerram. Baca crita mbak noni sama gerramnya

  5. Nggak adil banget mbak Non, kasian adek nya mb Nonii… Makanya pas waktu itu kami ditabrak moge yg lagi ngebut dan pengendaranya meninggal, suamiku sampe stres banget, takut masuk penjara. Tapi Alhamdulillah di sini biarpun kita naik mobil tapi nggak salah ya tetep kita yang disebut “korban”.
    Jadi di Indonesia itu salahnya di mana ya? kadang sedih dan takut nggak dapet perlindungan hukum di negara sendiri 😦

  6. Jadi inget kejadian di lampu merah. Ada sekeluarga (Bapak, ibu, dan dua anak) boncengan dalam satu motor. Kebayang untel2annya kan Non, jadi pandangan si bapak ke spion agak terganggu, gara2 ada anak yg duduk di depan.
    Trus, pas lampu merah, ada mas2 (posisinya di depan motor bapak tadi) yg belok ke kiri. Nah si pabak tadi merangsek maju, tp ga ngliat si mas tadi. Lalu, srempet2an lah mereka.

    Mas yang disrempet tadi spionnya sampe jatuh. Sudah disrempet sampai spion rusak, masih dimarahi sama bapak2 tadi, padahal yg salah ya si bapak. Mungkin karena si bapak merasa dirugikan karena anak2 dan istrinya bisa celaka kalau sampai jatuh. Untung saja simasnya cukup waras, dia lbh milih diem dan ambil spionnya lalu minggir buat ngebenerin spion.

    Aku ga ikut disrempet, ga ikut celaka, ga ikut dimarahin, tapi ikut mangkel 😦

  7. Dulu bokap pernah kejadian juga kayak sodara kamu non. Waduuuh aji mumpung banget korbannya minta ini itu. Bener bener deh dari kasian akhirnya malah jadi gak simpatik. Akhirnya baru beres pas di bawa ke polisi. Mungkin hukum kita secara keseluruahn emang harus dikaji ulang 😦

  8. Walaupun gak setara, tapi 2 hari ini (dan hari2 sebelum ini juga) kesel liatin orang yg main nyelak aja sementara orang lain udah pada antri. Gak tau beneran innocent (gak ngerti queue system nya, yg sebetulnya mah gak susah. Tinggal perhatiin orang2 di sekitar kan) atau “belagak” innocent.
    Anyway, sending you good thoughts!

  9. Ah bacanya aja udah ikutan mangkel. Minta ganti rugi 10 juta itu buat apa? Beli motor baru? Semoga gak terulang lagi kejadian kayak gini ya Mbak. Tapi perihal pengguna jalan yang salah tapi gak mau disalahin emang udah umum banget. Beberapa hari yang lalu aku negor (ngomelin lebih tepatnya) mas2 yang naik motor sambil main hape jadi jalannya belok sana belok sini gak jelas gitu. Ditegor bukannya ngerasa salah atau minta maaf malah balik nyolot “terserah saya dong, hape hape saya, suka2 saya lah…” sambil tetep lanjut pegang hape sambil nyetir motor. Ngeselin banget kan?

  10. Yaampuuun. Parah dan gaj adil banget emang. Mudahmudahan diberikan rejeki pengganti yang jauh lebih banyak ya Mba. Kadang emang suka ngerasa yang kayak gitu udah adil padahal kejadiannya sebenermya jauh dari itu. Saya pernah ngalami kejadian ama motir juga tapi alhandulillaahnya polisinya masih masuk akal dan belain saya Mba. Allah yang bales kok Mba semuanyam insyaAllah banyak rejeki ke depannya.

  11. Mba Noni aku kesellll banget nih bacanya. Mana kejadian gini udah sering banget ya… selain urusan beking n motor2an duit juga kayanya hero banget. Temen kakakku dulu nabrak warteg dua org meninggal, sama polisinya dimintain 2miliar… trs dia lolos. Bayangin loh 2 miliar aja harga nyawa orang, si anak tengil ini SIMnya jg ga dicabut ×_×

  12. yahhhhh 😦 😦 sedih banget sih, apes bgt adeknya kak noni. Kadang2 aku juga stress liat pengendara motor yang ‘sembrono’ kayak gini kak, dia yg salah dia yang nuntun *capedeh.

    semoga Tuhan ‘gantikan’ sejumlah uang yang sudah ‘keluar’ itu berlipat ganda lagi ya kak.

  13. Bener mbak. Kita udah hati2, eh malah kita pula yg kena sialnya gara2 orang lain berkendara seenak udel. Memang gak adil sama sekali. Kebetulan masalah gak adil ini berseliweran di kepalaku beberapa hari ini. Trus teringat lagi bahwa kalo kita nyari keadilan di muka bumi ini, kita bermimpi. Sampai kapan pun, keadilan mutlak nggak akan pernah dijumpai di bumi ini.

  14. Waduh, bener-bener nggak adil banget ya Non. Tapi ya memang begitulah realita dunia perlalu-lintasan di Indonesia sih. Nggak cuma di Medan aja kayaknya… 😦 . Adiknya lagi sial bener itu. Padahal niatnya baik yah mau nolongin, eh kok malah digituin. Kurang ajar bener juga pengendara motornya. Btw itu pengendara motornya minta duitnya di tengah jalan gitu? Di depan si polisinya yang lagi nilang??

  15. haduh, inilah salah satu hal yang menakutkan kalo lagi bawa mobil. selalu pengendara mobil dianggap salah. semoga masalahnya cepat selesai ya mbak. aminn

  16. Ya ampunnn… kasian banget adeknya mbak non. Sabar ya mbak non… Di Indo tuh emang selalu mobil yang kalah ya… Pas awal tahun aku pernah kecelakaan mobil, gara2 ada mobil lain yang mau ganti jalur n gak liat mobilku. Trus sebelum tabrakan aku banting setir gitu. Jadinya malah mobilku kebalik dan ancur, sementara mobil yang mau ganti jalur itu malah nggak baret sama sekali. Untung dianya nggak kabur n kasih keterangan yang bener ke polisi.
    Akhirnya duit mobil, rumah sakit, dll digantiin semua sama perusahaan asuransinya dia. Andai di indo kayak gitu ya…

  17. Ini memang nyebelin ya, ada kecelakaan di Indonesia yang setir mobil yang harus bertanggung jawab, ngga pandang bulu apakah yang naik motor atau pejalan kaki yang salah.

  18. Idih nyebelin banget ya. Dulu bokap pernah juga tuh begitu, yg nyebelin tuh pengendara sepeda motor terus2an minta direimburse biaya pengobatan padhal bukan salah bokap gw juga. Maksud hati bokap mau berbaik hati bayarin pengobatan, secara hy kaki lecet kakinya mereka doang, ternyata terus2an mereka minta uang untuk pengobatan dan biayanya gede, untung bokap kenal ama farmasinya, tuh orang nyebelin gga ada dua, pengobatan penyakit dia masukin ke resep apotik, plus vitamin2. Gga tau diri deh.

  19. astaga nyebelin bangett…itu ibu udah boncengin 3 orang yg berarti udah salah, gak punya sim, gak pake helm, gak ada plat pula…harusnya difoto kali ya pas kejadian bukti ibu itu jg ga pake helm dan kesalahan lainnya.harusnya diomongin langsung bisa ga sih ke si ibu kalo dia punya salah banyak…minta ganti ruginya berasa aji mumpung pula..ih..
    diikhlasin Non, moga abis ini dapat ganti rejeki yg lain
    dan moga ibu itu dapat ganjaran setimpaaallll

  20. Saran untuk Nyonya Sepatu: coba aja dinaikkan ke surat pembaca di Analisa, Kompas… atau yang berkaliber nasional… Geram juga sih lihat ketimpangan hukum seperti ini. Memang sudah saatnya speakup, sudah saatnya semua listen terhadap yang beginian.. (sambil dengerin lagu Listennya Beyonce). 🙂

  21. padahal ga tiap kejadian itu salah mobil ya mbak Noni….
    semoga Allah menggantinya dengan rizki dari tempat yang lain ya mbak 🙂

  22. Ya ampun Non, ikutan kesel untuk kasus adikmu itu. Memang hukum di Indonesia ini masih nggak jelas dan terlalu memihak. Kalo yang punya duit banget ya hukum bisa dibeli, atau kalo kayak kasus adikmu itu, ya udah deh yang “salah” adikmu. Yang tabah ya Non, yakin deh uang yang udah dikeluarkan akan dikembalikan lagi sama Tuhan berkali-kali lipat.

  23. mba Non, ikutan sedih sama adiknya.. memang kita mau jadi org baik susah yah, kitanya niat baik eh malah kita jd sial.. makanya ada apa2 kita jadi males nolongin karna tkt senasib sama adiknya mba 😦

  24. Pejimane yak, yang nubruk sapa yg kena sapa.. Hahaha.. Duit buat bebasin mah dah kebayang banyak nya ya Non 😀 Birokrasi gitu :p Semoga segera diganti dgn berkat2 lainnya yah Non adek mu 🙂

  25. Kadang Mbak, kalok kita punya beking/deking pun belom tentu bisa selamat. Mesti bayar jugak, meski mungkin separuhnya. Tetep aja ya urusannya duit. 😦

    Aku pernah sih gitu. Waktu itu sepupu aku lagi nyetir. Dia bawanya uda pelan-pelan banget, eh ada anak cewek naik kereta langsung nubruk aja gitu. Uda mobil kita yang penyok, dia yang minta duit. Ya ngga aku kasih lah. Hampir jambak-jambakan malah. Hahah.. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s