Terlalu….


pixgood.com
pixgood.com

Belakangan ini saya sering banget dicurhatin beberapa temen yang sekarang posisinya udah lumayan ok. Baik di kantor atau perusahaan yang mereka miliki sendiri. Curhatannya gak jauh-jauh dari ngomongin anak buahnya. Mulai dari yang males sampe dia ngerasa banget mereka semua manja.

Kalau dengerin curhatan temen saya itu, saya jadi bandingin diri sendiri juga sebagai pekerja. Apakah saya termasuk yang manja banget atau tidak. Seingat saya sih enggak hehe. Menurut beberapa temen-temen saya, saya termasuk yang lumayan kuat. Udah disiksa aja masih ok-ok aja. Di Kantor yang sekarang ini apalagi. Bosnya lumayan baik walau kadang-kadang saya pikir mereka terlalu “lembek” dan akhirnya gak punya gigi juga.

Ada temen saya yang sekarang jadi bos sales and marketing. Yang namanya orang sales and marketing kan kerjaannya kebanyakan jualan dan promo. Caranya macem-macemlah. Dia sering kasih tau anak buahnya untuk nyobain ini itu dan anak buahnya itu selalu bilang “gak mungkin bisa bu” aneh gak sih. Menurut saya, kadang-kadang ada beberapa hal yang kita harus cobain ketika kita kerja. Gak bisa ngomong gak bisa dulu sebelum dicobain. Nah kalau udah dicoba trus gagal baru deh bisa ngomong.

Bos saya dulu kan jahatnya gak ketulungan. Kalau minta apapun harus ada saat itu juga. Herannya gak pernah kita bilang “gak bisa atau gak tahu” tapi entah kenapa juga, biasanya apa yang diminta bos saya itu pasti terkabul. Entah caranya gimana. Kadang-kadang saya mikir apakah saya titisan setan, sangking terkadang kemauan dia itu suka gak masuk akal tapi harus dipenuhi. Enggak cuman saya tapi juga yang lain. Anak-anak sales di kantor saya dulu kalau belon achive target bakalan ditungguin sama dia sampai entah gimana caranya bisa achive. Ngeri ya.

Kalau dibilang saya betah atau happy kerja dikantor saya dulu, yah gak juga sih cuman belakangan saya beryukur banget sempet jadi PA bos saya itu. Karena dia galaknya setengah mati paling enggak sekarang saya cukup kuat kerja sama orang lain. Dengerin orang lain marah-marah saya sih biasa aja gak sampe nangis-nangis. Trus saya juga mulai bisa cuek, kalau gak suka, ya udah tinggalin aja. Kan seperti kata bos saya dulu waktu saya nangis-nangis diomelin sama dia “selama kamu kerja sama orang lain, kamu yang mesti menyesuaikan dengan bosmu. Bukan bosmu yang menyesuaikan dengan kamu. Kalau kamu gak suka, pintunya terbuka lebar buat keluar” gitu loh dia ngomongnya haha. Cuman beberapaΒ kali saya pengen pindah ehhh gak dikasih, walau akhirnya tetep aja sih dikasih resign (setelah kejadian gak enak)

Kembali dengerin curhatan temen-temen saya itu, saya jadi mikirnya adalah emang banyak banget pekerja saat ini tapi menjadi pekerja yang baik itu ternyata susah dan langka hehe. Paling banyak adalah pekerja-pekerja yang manja dan males (kata temen saya loh) Β dan Matt (dia kan lumayan banyak asisten) bilang emang bener. Dari segitu banyak asisten yang kerja sama dia bahkan gak satupun yang memenuhi harapannya hihii. Aduh….secara saya masih pekerja, jangan-jangan saya juga gak kerja sebaik yang diharapkan bos saya πŸ™‚

Oya….tapi kalaupun harus ngomongin ini saya kasih tau ke temen2 saya itu, apakah fasilitas yang mereka kasih udah sesuai atau gimana? kalau enggak yah susah dong ngomong kayak gitu. Mereka bilang “kan mereka udah setuju dan kalau gak setuju mendingan yah keluar aja, gak usah bikin kita jadi repot juga” aduh….saya langsung puyeng. Untung cuman dengerin orang curhat doang πŸ™‚

Kalau kamu?

Advertisements

52 comments

  1. saya pernah sih mbak punya atasan yang modelnya ga mau tau pokoknya harus bisa gitu. emang waktu ngejalaninnya dunia jungkir balik banget kayanya. tapi setelah udah ga kerja sama dia lagi, jadi bahan cengan aja dan tanpa sadar mental kita udah kebentuk untuk kerja dibawah tekanan..hehehe..
    padahal mah kan ya ga bisa juga kita selalu muasin atasan dengan kinerja kita, namapun manusia..yang penting udah usaha maksimal πŸ˜€

  2. Klw ngomongi Bos super galak, krj nya saban hair marrraaahhh aja…kyknya mass mass Itu sudah berlalu 2 tahun silam…Alhamdulillah, tp jujur Dari kegalakaannya itulh bnyk pelajaran didpt. kyknya Bos kita dulu agak mirip non..gt bisaa bilang gk..pokoknya harussss bisaa. yg anehnya so bos ITU kok ya gk pernah sakit ya…hahaha…sehat Dan selalu hadir..walaupun udh didoain ….hahaha

  3. hi non.. aku so far punya bos baik2 semua.. dan aku ke asisten2 (rumah tangga juga hihi) juga cincay dan gak perhitungan.. cuman kalo inget bos yang banyak maunya dulu malah kayanya kita jadi makin pinter.. dan jadi rajin.. kalo bos kurang banyak maunya jadi malah males…
    aku jadi takutnya asisten2 aku jg jadi males nih

    • Nita, aku kan punya mba dirumah. Kita berdua (aku ama matt) ngerasa udah baik nih ke mbaknya secara hampir gak pernah ketemu karena kan aku kerja. Dia kerja 3 kali doang seminggu tapi kalau aku minta tolong itu sukaaaa banget gak diturutin haha. Sementara dia kerja di tempat lain yang bosnya galak koq nurut banget, ya. bingung kan?

  4. Mungkin karena beberapa karyawan sibuk ngebandingin dgn “rumput tetangga” mbak. jadinya, kurang deh rasa syukur dalam diri. Huhuhu… **ini juga “pentungan” buat diri saya sendiri sih**

  5. Hahaha, jadi kepikiran diri sendiri nih Non. Rasanya sih udah bekerja keras, tapi atasan berpikir hal yang sama ato malah belum cukup ya? Huhuhu…

  6. PXixixixi.. Klo ini aku agak2 setuju mbak non.
    Secara d kantor kerjaan kan gak bisa semua dihandle sendiri buat achieve goal nya. Jadinya harus kerjasama gt. Tp kadang yang diajakin kerjasama tuh yg suka gak kooperatip. Jadinya yaaa.. gituuu deh.. *balada kerja kantoran*

    Klo dr segi kinerja sendiri sih tetep berusaha yg terbaik lah. Tapi soal achieve target ny itu yaaa waallahu ‘alam deh.. *malah pasrah* *selftoyor* πŸ˜€

  7. Saya jadi teringat buku “my stupid boss” kak
    Kisah nyata seorang kepala administrasi sebuah perusahaan yg punya bos kejam dan pelit udh gt apa yg dy mau harus diturutin. Dan kadang ga masuk akal hehehe
    Coba deh kak kapan2 beli bukunya,mgkn ada ingatan ttg bos kak noni yg dlu ada yg trjadi disana juga πŸ˜›

    Kalau saya alhamdulillah pny bos yg ga rese,supervisor saya juga baik dan tipikal santai. Jadi kerjanya nyaman πŸ™‚

  8. Bos km yg galak bener sih Non, namanya kerja sama orang ya ga bisa mau2nya kita dibikin. Tp klo bos ga suka juga sama anak buahnya krn anak buahnya males ataupun ga bisa diandalkan, ya kerjain aja sendiri ya, jd bos sekaligus jd anak buah buat perusahaan sendiri hehe πŸ˜€ .

  9. wah ini sih aku punya segudang cerita deh. Dan aku setuju non, kayaknya pekerja jaman sekarang apalagi fresh graduate pada manja manja. Aku nih kalo liat orang rekruitment sampe geleng geleng kepala. Udah kirim CV nya acakkadut, di tanya ini itu juga blank (padahal IPK 3 koma), ujung ujungnya nolak offering kita karna takut lah gak bisa lah *gemes*. Mungkin gak semuanya begitu tapi sayangnya dengan mata kepala aku banyakan sih udah begitu modelnya

    • sama kita May. Aku juga sering liat. belon kerja aja udah ketakutan ya. aneh banget padahal jalanin aja dulu dan usaha kerjain baik2. cuman ini baru liat kerjaannya aja udah takut, abis itu kalo dimarahin langsung ngambek gak mau kerja. hadew

      • Iya kenapa ya non, kayaknya biar pinter dari sisi akademin tapi kurang smart gitu. Trus kalo udah gak bisa tuh gak usaha cari solusi tapi ya udah pastrah gitu aja *gemesh*

      • kapan itu pernah loh May, keterima jadi CS dikantor. SEhari dia tandem sama aku. besoknya gak mau kerja lagi. padahal cuman tandem loh dan gak semua kerjaan aku dia kerjain karena kan aku double job hahaha. gila ya

      • Eh di kantor aku juga pernah begitu, dulu anak sales admin. Baru sehari kerja besoknya udah keok. Yang aku gak suka, dia gak gentle lagi ngomong kalo dia gak cocok sama kerjaannya tapi dia malah banyak cari cari alasan, ya pulang kampung lah ya neneknya sakit lah terus ilang begitu aja. Duh udah mentalnya tempe, attitudenya juga memble. Bagus sih masih ketauan di awal

  10. Iya mbak Non, karyawan yg milih bos, kalo ga suka sama bosnya, aku sih mendingan keluar aja hahaha. Maksudku nih, bekerja itu kan ibadah menjemput rezeki, harusnya ya simbiosis mutualisme ya *halah*, karyawan dan atasan sama2 tahu hak dan kewajiban masing2, jadi ngga ada yg manja atau jahat, kalo ga bisa kyk gitu, berarti ada yg ‘salah’ deh tuh *komen sok tau bgt* πŸ˜€

  11. Kalo aku pribadi sih emang pantang bilang gak bs dan gak tahu sebelum dicoba. Kayaknya emang mental nya dari dulu begitu. Pas kerja disini pun makin kebentuk, karena walaupun boss nya sama sekali gak galak,mentalitas disini adalah pantang bilang GAK BISA/GAK NGERTI. Suka gemes ya non kalo belum apa2 eh bilang gak tau..aduuh mbok ya nanya sana sini, usaha apa kek. Tapi bocoran, aku paling sebel sama bos galak. Jadi kalo interview kerja aku bener2 Tanya detail gimana sih boss nya aku nanti, atau kalo di interview sm my future boss nya langsung aku sebisa mungkin observe karakter nya. Ciiiee..Gimana ya, menurut aku bos galak itu ga penting bgt.. Bikin nervous dan bikin jadi gak enak kerja. Itu menurut aku pribadi ya say…hihihi. Aku klo nervous malah jadi gak bs kerja blas 😦

  12. ah iya makin lama makin kesini mikir anak baru fresh graduate kok lebih lembek…kirain gw doang yg mikir begini
    btw2 klo di korea kata temen, kalo kitanya terlalu bagus kerjanya, makin gelo jg permintaan bos nya hihi

  13. Aduh emg bner bgt anak jmn skrg duh ampun deh lembek, manja dan ga punya etos kerja. Pernah ada yang gw tegor karena dia telat 1,5 jam ngga ngasi kabar abis itu besoknya dia sms blg resign cobak!.. amit2 dech..
    Byk ceritalah kalo bahas yg beginian…org2 HR jg pd blg gen Z emang plg susah dimanage.

  14. Klo ngomongin ttg fresh-graduate yg ngelamar kerjaan, aku pny byk cerita jg hasil dengerin temenku curhat. Dia kerja di bagian yg rekrut pegawai2 baru gitudeh. Ada yg dtg interview pake celana ketat mekethet; ada yg pake sendal jepit; pake baju pantai…. Hahaha.

  15. Iya tuh wktu kerja di consultant pas balik lagi ke States, boss kita baik banget jadinya anak buah kadang reseh. Kayak gw gitu, seenak udel set doctor appointment jam 2 siang sb si boss selalu bilang tanggung deh alu gw balk lagi ke kantor. LOL

  16. Dulu aku pernah dapat boss yang perfection abiss tapi udah overlah. buat surat aja sampai 10x koreksi. mau nangisss awalnya. titik koma dll hadehhh. tapi lama2 jadi terbiasa dan setelah ganti boss kita jadi mahir dan kaya teliti dalam melakukan tugas kita. kaya blessing in disguise aja jadinya hehehe. walaupun kalau ntar aku kerja lagi trus dapat bos kaya gitu lagi si ogaahhh ahahahaha.

  17. Kaya waktu gw kerja d cafe Non. Kalo kita sakit dibilang take a cup of concrete, kalo dia sakit aja day off dsb. Awal2nya mikir ya udahlah demi pengalaman lama2 sakit ati banget doi seenaknya gt… ampe pernah mabok ga masuk kerja, besoknya minta maaf sm kita aja nggak pdhl kita kelimpungan gr2 dia gak dateng… untungnya sejak pindah kerja, orang2 nyinyir dan nyindir jadi nggak kemasukin ke hati. Bis kasar2nya dibanding sama boss jutek dulu masih kaya malaikat hahaha.

  18. jadi mikir mba noni, aku tipe pekerja yang sesuai ga yah buat atasanku :(, tapi kalo anak buah yang kerjanya sih bagus tapi suka ngedumel ada dan kita atasannya yang mesti sabar2 πŸ˜€

  19. Jaman training dulu selalu dicamkan sama pengajar kalo mau sukses never say no. Iyain dulu aja baru kalo udah mentok bilang ama bos. Jauh lebih berharga kesempatan untuk mencoba trus gagal darioada bilang gakbisa duluan dari awal..

  20. ahh kalau ngomong begitu jadi inget temen kantor ku yang beda departemen. Back office sih bukan operasional kaya aku. kerjaannya suka ngeluh, mau pulang cepet lahm capeklah, mau liburan, libur dua hari gak cukup, rasanya pengen nyumpel mulutnya πŸ˜†

  21. Rasanya sih udah memberikan yg terbaik yah sejauh ini, Non dan penilaian setiap kenaikan gaji selalu mendekati 100. Semoga deh boss emang beneran puas sama kinerja gw πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s