Kakek


www.ryot.org
http://www.ryot.org

Sampai hari ini orangtua saya memilki satu orang cucu dari adik saya. Keponakan saya itu perempuan kecil umur 2 tahun. Lumayan lucu dan setiap kali ketemu saya dan Matt langsung histeris walau selalu seneng menerima hadiah dari kita. Gak adil banget. Karena anak perempuan, jadi sama nyokap dan ibunya, anak kecil ini didandanin macem-macem. Lucu sih, kalau pas kebetulan saya main ke rumah mereka atau kerumah ortu dan mereka ada disana, lumayan jadi hiburan ngeliat tingkahnya. Saya jarang main dengan keponakan saya itu karena bisa dipastikan dia bakalan nangis gak mau hehe. Payah ya.

Setelah berkali-kali ketemu saya perhatikan dari semua orang sepertinya keponakan saya itu paling cinta dengan ayah saya. Pokoknya cinta banget. Dia paling seneng ketemu ayah, paling girang kalau ayah saya datang, paling manis banget ke ayah saya bahkan paling anteng hanya duduk-duduk ngobrol berdua. Ngobrol ala anak bayi yang sering bikin saya pusing tentunya.

Usut punya usut ternyata bokap punya senjata andalan yaitu permen. Saya perhatikan juga si bocah manggil bokap kakek nomen (kakek permen) daripada kakek haji seperti semua anak kecil panggil disekitaran rumah mereka. Jadi permen itu ada dimana-mana. Kalau gak ada permen bokap langsung repot sendiri. Permen bisa ditemukan dimeja samping tempat tidurnya, didapur, dikulkas, di toples kecil didekat meja tv, kantong bajunya sampai disela-sela kopiahnya. Jadi kalau abis shalat dan cucunya diem-diem sambil nungguin dia shalat selalu dapat permen diakhir shalatnya. Gila banget, kan ya. Kata ibu saya udah diomelin berkali-kali tetep aja gak bisa. Pokoknya permen dimana-mana dan cucunya ngintilin trus kayak ekor. Untung mereka gak tinggal diserumah, kebayang kalau tinggal serumah bisa diabetes kali bocahnya.

Kejadian-kejadian kayak gini sebenarnya saya liat gak di bokap aja. Beberapa temen saya juga mengeluh ortu mereka terlalu manjain cucunya. Kalau diomelin/dikasih tau mereka ngambek. Yang ada jadi gak enak. Kalau gak dikasih tau kan serba salah juga. Mulai dari makanan yang dikasih, sekolah yang harus dipilih dll. Pokoknya ribet. Eh ini bapaknya si Matt kecucunya juga gitu. Paling lemah deh hahaha. Gak bisa nolak tapi pas galak ,yah,Β serem juga sih.

Trus saya pikir-pikir nih ya, zaman saya kecil dulu bokap cuman ngasih permen atau coklat hanya pada saat2 tertentu aja. Misalnya sewaktu saya camping ikutan Pramuka. Selain dari peristiwa2 istimewa rasanya jarang-jarang deh ngasih.

Kalau zaman saya kecil dulu karena cuman punya kakek dari pihak bokap dan tinggalnya jauh (3 jam dari Medan) saya sih gak terlalu deket. Palingan pas kita main kerumahnya atau pas liburan sekolah. Seingat saya atok (saya manggilnya atok) saya itu lumayan baik dan suka kasih jajan-jajan tapi jarang banget permen hahahhaa.

Gimana dengan kakek-kakek kalian?

Advertisements

32 comments

  1. Aku deket banget sama kakekku dari pihak ayah. Beliau dulu mantan tentara, tapi kalo sama cucunya baiiiiik banget, nyiapin mainan masak2an dari jantung pisang, mau di ubet-ubetin kain sama aku, main petak umpet. Padahal kalo sama anaknya galak banget.
    Sekarang noura juga deket sama akung utinya. Aku udah give up soal aturan yg dirusak sama mereka. Ayahku kalo diperjalanan denger noura ngrengek dikit langsung minta mobil berenti buat menuhin keinginan cucunya. Emaknya nahan emosi ahahaha….

  2. Aku dekat sama kakek dari pihak Mama, Mbak. Sampe-sampe aku manggilnya ‘Bapak’. Hahah.. πŸ˜€

    Ke mana-mana dianter, dijemput, pakek sepeda janda. Aku sukak dibeliin apel waktu beliau ambil uang pensiunan. Bahagia banget.. Kirim Al-Fatihah ah buat beliau :’D

  3. Kakek dari bokap baek banget, tiap ke rumahnya pasti disediain segala macem permen, coklat, kue. dan manisan2 kering made in China. Terus dibawain bekal untuk dibawa pulang lagi, Kalau kakek dari nyokap gga pernah ketemu sebab beliaw meninggal muda, dibunuh ama Tentara Islam Darul Islam. Jenazahnya ditinggal gitu aja di kebun. Bonyok kerasa banget deh manjain anak2 gw, kalau anak2 minta ini itu dan gga gw beliin, mereka terusnya Tanya boleh gga kalau mereka yg beliin. Atau gga kalau anak2 gga mau makan something, malah ditawarin sebareg2 makanan lain. Kalau gw cerita anak2 pengen anu and gw janjjin bakalan dibeliin asalkan mereka do something dulu, eh nyokap bilang ‘aduh, kenapa gga dibeliin aja, kesian kan harus ini itu dulu. Perasaan jamannya gw kecil kalau mau apa2 kudu nabung sendiri atau kudu nunggu lama baru dapet. LOL

  4. kalo diingetin suka gini nih jawabnya para eyang itu..
    “kamu belum ngalami sih jadi kakek/nenek…perlakuan ke anak sama ke cucu itu beda, lebih sayang ke cucu… ntar deh kalo kamu dah punya cucu bakalan tahu rasanya…”
    gimana mau debat coba kalo dapet jawaban gini, debat ntar berarti nunggu dah jadi kakek/nenek..hahaha

  5. aku cuma kenal kakek dari mama, sampai skrg masih hidup tapi tinggalnya di kampung pedalaman sumatra.. jarang ketemu dan ga deket mba 😦
    ketemu paling pas aku main disana beberapa tahun sekali, sedangkan beliau diajak ke jakarta ga mau karna takut naik pesawat 😦
    kalau kakek dari papa udah ga ada saat aku lahir jadi ga pernah kenal πŸ™‚
    setauku memang kebiasaan kakek nenek utk manjain cucunya deh dibanding manjain anakn mereka sendiri hehehe

  6. kan emang gitu. ortu itu keras buat anaknya, tapi lembek kalo ama cucu. hahaha.
    karena katanya kalo anak itu kan tanggung jawabnya, kalo cucu itu kan tanggung jawab ortunya sendiri. jadi kakek/nenek nya boleh2 aja manjain. πŸ˜€

  7. Klo sama kakek dr papa ga deket dan waktu sy smp kelas 2 dia meninggal. Kakek dr mama malah sudah meninggal dr sejak mama msh kecil. Ortu sy jg suka larang kita2 beliin jajanan buat ponakan padahal mereka sendiri jg beliin marshmallow n snacks loh.

  8. kakek gw udah meninggal jauh sebelum gw lahir jadi gak pernah ngerasain gimana punya kakek.
    tapi gw liat papa gw sih ama cucu2nya sayang banget. suka beliin jajanan. padahal ke anak2nya waktu kecil itu gak pernah hiks..

  9. Kalo aku sama Alm.kakekku yang dari Mama (aku panggilnya Opa) dulu selalu nunggu didongengin sambil tiduran di pangkuannya atau sambil dikupasin buah belimbing. Trus, dulu kalo disuruh beli sasuatu di warung pasti dikasih upah boleh beli beng-beng atau susu ultra. Kangeen Opaaa….. 😦

  10. Hahaha, kalau beda dua generasi gitu memang beda ya Non. Biasanya kakek/nenek ke cucunya kan memang baiiik bangett, hehehehe πŸ˜€ . Nggak galak gitu.

  11. dimana2 kayak gitu kayaknya kak non, kakek/nenek itu manjain cucu2nya.
    kl kakekku gak pernah beliin permen, tp kl datang ke kampung kita dibagi2 duit abis disuruh panen kopi di ladangnya hahaha. kl nenekku paling ngajak ke pasar (pasarnya tiap hr senin), bisa jajan martabak dan dibeliin baju baru πŸ˜€ Itu sih udah paling yahud waktu itu, namanya pun di desa, jam 6 sore aja udah ga ada orang di luar rumah –__–

  12. Hahaha kayaknya sih iya non, kalo nenek/kakek tuh jarang yang streng sama cucu, beda banget kalo sama anak sendiri. Teori aku sih, ya karena mereka emang satu masa, tau kan kalo udah jadi orang tua (beneran tua) tuh balik lagi kayak anak kecil cuma versi udah berumurnya, jadi cocok πŸ˜€
    Aku sendiri dulu dimanja banget sama nenek/kakek. makanya kalo ada apa2 larinya malah ke mereka πŸ™‚

  13. beuh itu kejadiannya sama plekplek sama anakku. bilang ke kita, jangan dikasih permen. jangan dibeliin susu uht. eh sendirinya waktu pulang dari jalan-jalan, anakku nenteng permen sama susu *tepok-tepokjidat

    aku sendiri ga punya memori dgn kakek karena meninggal waktu aku kecil banget. kalau nenek, paling inget kalau tiap bulan balik dari kantor pos ambil uang pensiun pasti dibeliin beng beng. ah..

  14. Wohoho… Aku jg sring memanfaatkan kakek-nenek.. Klo minta barang yang mahal ke ortu bs berbulan2 dikabulinnya.. Tp kalo ke kakek, siangnya minta, sore udah dpt barangnya.. Rekornya adalah in-line-skate yang 600rb tahun 90-an, skrg udah jd berapa ya itu.. Haha

  15. Noniiii aku jadi inget ompungku yang dari bapak. Ompung ini tukang jalan jalan, dan dia dari dulu bangga banget kalo dikirimin surat sama cucunya. Kata sodara sodara yang di kampung, tiap dapat wesel dari anaknya dan surat dari cucunya, dia bawa ke warung kopi dan dia bacain suratnya. Dan pas di jakarta, dia yang suka ngajak kita jalan naik bis tingkat (dulu masih ada) dan bahkan pas gambarku dimuat di Bobo, ompung yang semangat ngajak ke kemanggisan ambil hadiahnya dulu kaos (kalo yg tinggal di jakarta kan disuruh ambil di redaksi) dan dia banggaaa banget. Ompung meninggal pas aku kelas 6 SD, sedih deh. Dan sekarang pas lihat banyak foto jaman dulu, itu disimpen ompungku semua dan ada tulisan tangannya dia misalnya “ulang tahun Sondang yang 1”.
    Kakek nenek kan emang manjain cucu, Non. Aku pernah baca di TSM bagian mainan anak “If you want something expensive, go ask your grandparents,” hahaha

  16. Nggak pernah punya kenangan sama Eyang Kakung, tapi sama Eyang Putri aja. Dulu beliau suka ngasih beng2 atau top, sehari maksimal satu atau Coca cola sehari maksimal segelas kecil. Pas top menyusut jadi kecil, gue sedih banget karena jatah gue susut.

  17. hahaha kalau kakek nenek emang pasti manjain cucunya banget kak non, anakku aja tuh kalau main sama opanya girang banget, padahal aku sm papahku mah gak deket2 banget hahaha..

  18. Kakek Nenekku udah meninggal semua pas aku kecil. Jadi nggak ngerasain dimanjain sama kakek nenek, tapi ngeliat sekarang sih Madeline dimanjain banget sama mamaku (dan dulu alm papa). Madeline mau apa dibeliin, mau makan yang biasanya aku larang juga dikasih *pening*

  19. kakekku dari pihak nyokap itu meninggal pas aku baru umur seminggu, jadi ga deket lah ya tapi dari cerita kakak dan sepupu kayaknya asyik gtu, meski galak tapi sayang banget ama cucu2nya yg jumlahnya 20an itu hihi
    kalo kakek dari pihak bokap, deket ga deket sih dan beliau jg meninggal pas aku masih piyik jg

  20. Ponakan gw sama nyokap juga begitu, ponakan lebih milih ama nyokap di bandingan ortu nya coz nyokap gw ngasih apa aja yg dia mau #Kacau

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s