Undangan


wantsandwishesdesign.blogspot.com
wantsandwishesdesign.blogspot.com

Kalau tinggal di Indonesia pasti sekarang lagi musim-musimnya pesta pernikahan. Setiap sabtu dan minggu kalau kita jalan keluar terutama keluar kota, bisa dihitung lebih dari 2-3 undangan. Rame ๐Ÿ™‚ yang di undang juga jadi bingung mesti datang ke pesta yang mana. Sangking banyaknya undangan kadang-kadang harus disortir, hubungannya deket atau kurang deket hehe.

Yang paling ย menarikย  menurut saya ketika mengadakan suatu acaraย adalah menentukan siapa-siapa aja undangan kita. Pasti sebelum undangan dikeluarkan, kita sudah memikirkan siapa-siapa aja yang datang, berapa banyak jumlahnya karena semuanya itu mempengaruhi venue sampai jumlah makanan/minuman yang harus disediakan. Buntut-buntutnya ngomongin budget sebenarnya.

Nah…..setelah ngirim undangan, terutama orang-orang (ini untuk saya aja ya kali ya, yg ngerasa) banyak yang gak RSVP. Kita telp aja mereka masih ngomong “mungkin bisa datang kalau gak ada halangan” duh susahnya ya. Trus pas nanti acara eh datangnya lebih dari yang sudah ditentukan di undangan. Iya kalau makanannya cukup, lah kalau gak cukup gimana dong?

Kejadian baru-baru ini. Saya kirim undangan kebeberapa orang dengan jumlah max 2 orang. Alias sepasang atau 1 orang. Sewaktu acara yang datang lebih dari yang saya undang. Dari max 2, yang datang ampe 5 orang. Saya sih gak masalah ya, karena semangkin rame semangkin bagus sebenarnya tapi yang menjadi masalah venue gak cukup plus budget yang dikeluarkan membengkak. Membengkaknya juga gak tanggung-tanggung sampe lebih dari 100 %. Terus terang aja saya jadi mangkel juga karena kan, ngeselin banget ๐Ÿ˜ฆ terutama karena undangan-undangan yang datang lebih dari 2 orang itu ternyata bukan saya yang ngundang tapi orang lain. Trus setelah ngundang si orang ini juga gak confirm sama saya. Aduh……..

Saya tahu kadang-kadang ada undangan-undangan yang menarik banget. Banyak orang tertarik pengen datang karena penasaran atau pengen tau kayak apa berada dalam pesta tersebut. Bukannya saya gak pernah ngerasa kayak gitu, pernah banget dong. Penasaran hehe. Cuman kalau kita gak diundang dan apalagi dalam undangan tertera dengan jelas jumlah yang bisa datang pasti kita hati-hati, kan ya. Gak mungkin juga kita diundang 2 orang ehhh yang nongol 5 orang.

Sangking ramenya itu pesta sampai-sampai banyak orang yang komen ke saya “mba….itu beneran undanganya atau gimana sih? soalnya banyak yang sebenarnya gak nyambung banget sama acara ini. Malahan cuman duduk-duduk aja makan-makan” secara emang undangannya ini untuk have fun sekaligus kerja hehe.

Saya inget banget beberapa kali mengadakan acara BBQ di rumah dengan beberapa temen atau sewaktu kita diundang temen si Matt untuk pesta. Pasti kalau ada tambahan tamu mereka tanya kita dulu. Kita bisa atau gak. Demikian kita juga melakukan hal yang sama. Sebelum menikah dengan Matt dulu, saya juga melakukan hal yang sama jika diundang orang lain. Soalnya saya ngerasa walau semangkin rame semangkin seru pesta/acaranya tapi terkadang kalau tiba-tiba kayak gitu, kita juga gak prepare makanan/meja/kursi dll untuk pesta. Buntut-buntutnya diomongin sana sini karena pestanya gak sukses. Lah…..trus yang disalahin kita dong huhuhu.

Ada yang punya pengalaman sama?

PS : pesta yang saya keluhkan ini bukan pesta kawinan tapi semacam gathering + launching product baru atau pesta-pesta dengan undangan terbatas

Advertisements

31 comments

  1. huahhh *pukpuk kak noni.
    hmmmm, rata2 semua acara kondangan tamunya melebihi yg kita targetkan. kl aku pribadi, kl yg punya acara itu keluarga kita sendiri, gak masalah bawa sekeluarga, krn pasti kita dihitungnya sekeluarga. tapi kl cuma teman aja, baiknya 2 orang aja deh karna biasanya kan diundangan dibuat XXX & partner, bukan XXX & rombongan wkwkwkw.

    • Bener kata Ruru, Non.. Meski RSVP itu istilah asing.., tapi sebetulnya tata krama kita tuh udah ada, diundang ya dateng kalo gak bisa datang ya bilang dari awal, gak diundang ya jangan datang dan jangan tersinggung.. Cuma di kita ini orang suka meremehkan remeh temeh penting ini..

  2. Kayaknya kalo disini gak terlalu kebiasa sama RSVP ya non. Kalo aku sih lebih setuju kalo undangan tuh mending konfirm dulu biar gak ada yang mubazir, dan kayaknya gak bisa kalo di Indo sini. Kayak undangan pesta nikah kemarin ini aja kan yang dateng over, ngundang berapa yang dateng over kuota. Untung masakan bisa di tambah cepet.

  3. aku biasa datang undangan sih seringnya berdua partner (kalau lagi punya) atau sendiri mba, belom pernah dateng bawa sekeluarga sih kecuali yg ngundang memang saudara dan suruh ajak keluarga hehehe
    sbnrny acara yg terlalu rame undangannya juga males yah mba, jadi sumpek dan bingung mau ketemu siapa aja, aku lebih suka pesta yg terkesan private dan khusus org2 terdekat aja yg dateng ๐Ÿ™‚

  4. Hehehe terutama undangan kawinan tuh…yg diundang bpk/ibu, eh yang datang bawa anak, bawa nanny, bawa ortu ๐Ÿ˜ฌ . Menurutku gak etis aja, tapi ternyata aku pernah bilang “ya kalo acara kawinan jangan bawa anak lah, kecuali sodara deket” dibilangnya aku yg ga sopan nyindir2 tamu

  5. biasanya non, kalo untuk undangan semacam pesta nikahan mungkin gak terlalu pengaruh ya. krn mereka udh siap dgn makanan yg melimpah (biasanya lho). cm yg sering aku amatin, kl semacam customer gathering terutama yg diadain hotel yang bersangkutan, itu ramenya kadang kyk pasar malem. beneran deh. bukan sekali dua kali ngliat kyk bgitu. kebetulan kan kl dr kantor aku sering diundang ama org2 hotel. yg aku perhatiin, mereka semacam goodie bag hunter. kalo2 beruntung dpt door prize. hihihi… cm kdg ngenes jg liatnya.
    yang kasian utk panitianya, kdg2 mereka ampe kelimpungan sendiri.

  6. wedding di indo kyk.nya memang susah yah untuk RSVP. apalagi di jakarta, since kebanyakan standing party.. baru deh pas pindah ke singapore semua harus RSVP. karena emang pesta disni maximal 300 orng gt dan makan meja gt model.nya.. tapi katanya di kota lain sperti Surabaya gt semua pesta.nya makan meja.. tapi ga paham deh apa semua undangan harus RSVP apa nggak. hehe

  7. Kalo gw pribadi sih datang ke undangan yg memang gwnya diundang Non.. Kecuali misal temen ada undangan ut 2 org, trus dia cuma sndiri ga ada temennya trus ngajak baru dah ikutan ๐Ÿ˜€ Iya agak susah org kita soal RSVP..

  8. Mustinya klo memang tdk dpt undangan tp tiba2 hadir dan ga kebagian jatah konsumsi ya jgn komplain. Tapi kan orang ‘unik’ itu ada aja dimana2. Pernah ada acara keluarga makan meja sudah dijatah 1 undangan untuk 2 org datang nya hampir penuh 1 meja suami, istri, anak 2 + 2 pengasuh.

  9. iya non, orang indonesia kek nya belum terbiasa ama RSVP.

    biar kita udah tulis RSVP di undangan, suka gak dibaca

    dresscode aja belum semua nerapin saat datang ke undangannya

  10. Aku kemaren diundang acara kelas bahasa Jepang gitu Mbak, di KonJen. Trus dateng sendirian aja dongs. Sedihnya karena ngga ada yang bisa diajak, pada lagi sibuk semua. Hiks.. Truuuus ada yang bawa satu pasukan keknya, ngabisin banyak kue trus mereka pulang. Hahah.. ๐Ÿ˜€

  11. Hahaha, kalau disini memang harus RSVP dulu ya Non. Kalau mau ngajakin orang pasti nanya dulu boleh ato engga, itu pun biasanya ngajakin 1 aja ๐Ÿ˜› .

  12. Last Sunday istrinya nephewnya misoa in charge ama acara baby shower salahsatu anaknya adik ipar gw. Yg namanya pesta baby shower disini ka yg diiundang cewe doang. Meskipun venuenya di rumah adik ipar gw, gw tetep deh tanya ama ipar gw, laki gw boleh datang apa gga.Maksudnya, kalau bener2 restricted kan gga enak juga, and kedua, kalau laki gw the only male kan kesian juga. Ternyata para misoa ngumpul di ruang tersendiri, pada nonton football. t gw am hubby merit di Indo, krn lokasinya di Chedi, kita gga bisa lah yaw ngundang seabreg sanak saudara, terutama yg masih kecil2, masalahnya rugel banget kecil2 di charge piring belum lagi di Indo kan satu anak satu baby sitter. Ini acara pas pestanya udah dibagi 2 sessions saking udah banyaknya yg diundang. Nah ada tuh satu cousin jauh yg rencana mo datang ke undangan gw ama lakinya, anak mereka, dan cousins2 nya laki dia (pdhal kita gga kenal ama cousin2nya laki dia itu) hy karena mereka dari daerah dan mereka pengen ngerasain undangan kawinan bule tuh gimana. You know what, untuk soft drink aja, tambahan mendadak kita dikenakan biaya (jaman dulu tuh) gede banget, berlipat2. Belum lagi makanan nya.

  13. Terus terang saya belum pernah mengalaminya …
    Tetapi saya bisa merasakan betapa “agak merepotkannya” mereka yang datang dengan membawa teman … dan teman nya teman … yang juga membawa teman … hayaaaaa …
    bukannya kita tidak senang acara kita ramai … namun yang kita takutkan adalah makanannya tidak cukup … kesannya kan jadi kurang baik ya Non …

    Salam saya Noni
    (23/10 : 18)

  14. ah iya suka ada yg bawa temen yak, jadi ingat pesta lulusan temen deket dan dia cuma ngundang org paling deketnya dia, eh ada yg bawa plus one temennya gtu dan konyolnya yg bawa temen lagi iu lupa ga bilan itu acaranya ngapain, jadi dikira pesta ultah…tepok jidat

  15. klo gathering sih gak malu2in bgt yah klo makanan kurang tp gak kebanyang klo pesta kawinan…..
    pernah bgini, wkt arisan di rumah kaka, katanya 30 KK n nyiapin makanan buat 70-80 org, ternyata yg dateng 120 org lbh, untung ada kantin deket rumah….

  16. Wuah iya. Kalo pesta kawinan oke lah ya nambah satu dua orang, tapi kalo gathering yang ada hubungannya ama kerjaan trus ajak-ajak orang lain mah emang aneh sih ya. Malu sih rasanya kalo kek gitu dateng ga diundang dan di sana cuman duduk-duduk sambil makan.

  17. Keseringan banget kalo di undang yg muncul lebih dari 1, biasanya liat tempat dan acara nya. Kalo tempatnya WAH pasti banyak rombongan sirkus yg diajak. Gw termasuk ygs ering ngajak temen2 hahaha

  18. Biasa kl ke acara gathering gitu, yg suka ga diundang tapi datang cuma karna kepengen makan ya. Hahaha. Emang jadinya mangkel sih karna jadi di luar perhitungan semua ya..

  19. Repotnya di sini gak terbiasa dengan RSVP, malah sebaliknya orang-orang pada merasa gak berdosa kalau terima undangan dari seseorang terus malah ngajak orang-orang lain untuk datang juga. Buntutnya memang tuan rumah yang kelimpungan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s