Menikah Boongan!


dofh.org
dofh.org

Kemaren salah seorang temen cowok saya nanya begini? (kurang lebih, ya, pertanyaanya)

“Non, kamu milih nikah beneran apa nikah “boongan”. Maksutnya itu nikah tapi bebas ngapa-ngapain aja.”

“Open relationship ya?”

“iya”

“Emmmm dulu pernah mikir kayak gitu pas lagi galaw tapi sekarang gak ah. Nikah kan karena kita yakin sama satu orang dan memutuskan untuk sehidup semati bareng-bareng (kalau beruntung). Lah kalau emang tetep mau sama orang lain juga, ngapain kawin?”

“Soalnya diminta orangtua supaya nikah tapi sekarang aku nemu orang yang sepikiran. Nikah aja tapi tetep bebas berhubungan ama orang lain dan aku pikir kayaknya aku bisa happy dengan cara itu” Saya tau dia sebenarnya galaw haha.

“Oh…..begini deh, buat aku yang paling penting dalam hidup ini adalah bisa bahagia tanpa ganggu orang lain dan melakukannya dengan cara-cara yang baik. Kalau ngerasa dengan kayak gitu kamu bisa bahagia plus gak terganggu yah, lakukan aja. Kasih tau kapan aku harus pesan kebaya ya buat kondangan”

Setelah itu kita emang terlibat diskusi tentang pernikahan. Saya kan pemain baru ya dalam pernikahan ini. Waktu dia tanya pernah gak selama menikah saya mikirin orang lain selain Matt. Jujur aja pernahlah. Saya pernah mikirin mantan saya “koq gak pernah ketemu dia ya, pengen dia ngeliat saya sekarang kayak apa biar nyesel haha.” pernah juga saya ngebahas barista cakep dengan temen-temen cewek saya atau terkadang kita ngobrolin si bos kicep-kicep sambil cekikikan dengan temen kantor. Cuman sekarang-sekarang ini saya mikirnya yah sambil lalu aja. Pas liat atau ada yang nanya, yah, kepikiran. Gak sampe bener-bener saya pikirin apalagi niat ganti suami. Belon sampe sih πŸ™‚

Sebelum saya menikah, kan sempet tuh beberapa kali berhubungan dengan bad boy atau pernah mengalami masa-masa galaw menjijikkan. Pernahlah kepikiran kayak temen saya itu. Ngerasa enakkan nikah tapi tidak terikat. I may be single but not available katanya. Trus pernah ada satu cowok (dia lumayan hits banget, sukses, pinter, jago nulis dan foto dan banyak cewek-cewek suka dia) nawarin saya punya anak bareng karena katanya doi suka saya tapi gak mau nikah, jadi mau punya anak bareng aja. Hidup saya akan ditanggung si cowok plus dilindungi hukum juga. Entah gimana caranya. Saya antara takjub dan ngerasa aneh dengan permintaanya. Oya tentu saya tolak permintaan cowok itu karena dia kurang cakep hehe.

Dulu saya juga gak percaya dengan komitment. Sangking seringnya liat orang-orang selingkuh kayaknya atau emang hidup saya terlalu asik dulu sehingga untuk menjadi terikat kayaknya susah banget.

Nah…….itu kan dulu ya, setelah menikah dengan Matt ternyata menyenangkan koq. Ada sih waktu-waktu ngeselin. Jadi single pun dulu saya ngerasa sama. Sebenarnya single atau menikah mah sama aja asal kita menikmatinya. Menikah buat saya sekarang ini menyenangkan karena saya tahu saya selalu punya seseorang dideket saya. Ada waktu-waktu dimana saya cuman mau ngobrol dengan Matt aja walau ada temen atau keluarga. Ada waktu special yang saya dan Matt bisa nikmatin dengan happy walau kegiatan itu cuman marathon nonton masterchef di TV Β pas seharian sewaktu hujan.

Trus temen saya nanya tapi kan sama pacar bisa juga ngelakukan kayak gitu? emm iya sih memang bisa tapi…………..waktu pacaran dulu kalau berantem saya langsung mikirnya itu “haduh ini putusin aja deh” sementara setelah menikah kalau berantem yang ada “Sweety…..please don’t be mad…..i love you so much” sambil dipeluk-peluk dan dipangku-pangku. Saya gak ketakutan lagi ditinggal orang. Saya ngerasa lebih aman dan santai. Gak capek mikirin drama-drama percintaan lagi hehe. Walau kadang-kadang yah kangen juga sih hehe.

Eh iya balik ke ide temen saya itu, buat saya pribadi menikah atau gak menikah kan sama serunya. Sama asiknya. Sama menyenangkannya. Bukan berarti yang menikah happy trus loh dan yang single sedih trus. Gaklah. Hidup didunia kayak sekarang ini apapun bisa membuat kita seneng, kan ya? gak punya pacar ah…..kan masih banyak temen buat jalan bareng. Gak punya suami kan masih punya keluarga yang seru. Punya suami yah dipakelah suaminya buat hal-hal menyenangkan dsb.

Trus kalau menikah tapi bisa tetep main gila sama orang lain……well……..kalau kamu happy, Β yah, Β lakukan aja πŸ™‚ toh masing-masing tau resikonya, kan ya hehee. Mungkin kita perlu status baru di KTP : Married but Available πŸ™‚

Kalau kata ibu angkat saya dulu “apapun keputusan kamu, as long as you happy…….yah lakukan aja. Untuk jadi happy itu susah, loh. Dan yang paling penting bahagiakan dirimu dulu dan otomatis orang-orang disekitarmu juga ketularan” Saya pikir itu bener, apalagi kalau kita happy-nya dengan cara yang bener.

What do you think?

Advertisements

80 comments

  1. memang sih semua nya balik ke individu masing2 non…kebahagiaan diri sendiri yang nentuin yah kita sendiri…. paling2 menerima hujatan massa aja karena antimainstream….hahahhaa…

  2. aku sih masuk ke kategori ga setuju untuk menikah bohongan πŸ˜€ bener kata mba Non, kalo mau nikah bohongan ya mending pacaaran aja kan? Hehe.. Tapi i know some couple melakukan nikah bohongan ini πŸ˜€ sebenernya sih nantinya kasihan ke anaknya (kalo mereka punya anak). Terus yang bikin aku penasaran lagi, apakah kalo kita nikah bohongan ga sama aja bohongin diri sendiri ya? πŸ˜€ iya ga sih, kita nikah janji setia di depan Tuhan, tapi dibalik itu kita udah ada niat untuk ga setia? Aduuh aku jadi bingung sendiri hahaha

  3. Saya suka kalimat-kalimat diparagraf hampir akhir.
    Kalau happy ya lakuin aja artinya harus berani nanggung resiko apapun itu karena semua keputusan baik ataupun buruk pasti memiliki resiko πŸ™‚

    • makasih ya πŸ™‚
      kamu bener banget, kita hidup ini kan selamanya selalu dihadapkan ke pilihan2. selama kita happy, gak ganggu orang dan bisa bertanggung jawab dengan resiko yang bakalan ada, lakukan aja πŸ™‚

  4. Bisa gitu nikah boongan? Hehehe maksud saya kalo itu adalah pasangan yg dipilih untuk dinikahin tapi prinsipnya open relationship? Saya nggumun bertanya-tanya. Saya pernah nonton serial tv bgitu, emang sih fiksi. Maksud saya filsafat jawa “witing trisno jalaran soko kulino” itu sering terjadi loh πŸ™‚

  5. yang pasti menurut iman saya, kalo udah menikah di depan Tuhan, jangan main-main or boong2an deh. karena berat perjanjiannya. bukan sok sihh, cuman itu menurut gue pribadi. ya.. balik lagi kalo yang lain nyaman, silahkan sj dilanjut :D. itukan hidup si “yg menjalani status seperti itu.”

  6. Kalo menurut gue,boleh aja lakuin hal apapun untuk mencapai kebahagiaan diri sendiri, asal jangan dengan cara bikin orang lain gak bahagia. Misalnya: ngerebut suami/istri orang. Big no no πŸ™‚ masih banyak ikan2 di lautan yg single dan gak perlu drama. Yakaan.. Hihihi

  7. Sejauh ini baru tahu nikah bohongan sebatas cerpen yang pernah kubaca Non. Belum pernah nemu di kehidupan nyata.

    Bagian paragraf ini => “waktu pacaran dulu kalau berantem saya langsung mikirnya itu β€œhaduh ini putusin aja deh” sementara setelah menikah kalau berantem yang ada β€œSweety…..please don’t be mad…..i love you so much” sambil dipeluk-peluk dan dipangku-pangku. Saya gak ketakutan lagi ditinggal orang. Saya ngerasa lebih aman dan santai” <= sweet bangeeeettttt

  8. Wise words non. Kita ga tau situasi dan kondisi orang lain. Selama mereka yang memutuskan untuk berbuat A atau B tidak mengganggu kehidupan kita secara langsung, kenapa kita harus ngurusin?

  9. Waduh belom tau loh kalo ada yg nikah bohongan di antara temen2ku. Kalo mereka sih banyaknya nikah terpaksa haha karena udah ditodong2 ortu, jadinya kasian juga sih… aku suka ditanyain orang nunggu apalagi blablabla tapi orang aslinya sendiri belom siap ya gak? Aku golongan orang2 yang nikah pokoknya sabar aja ditunggu dan disiapin, serius dan komitmen gak main nikah aja.

  10. Gw kok mikirnya nikah bohongan nih cuma cari kerepotan yang gak perlu. Kalo nanti akhirnya ketemu 1 orang yg bener2 disayang, terus mau komit ke dia, mesti urus surat cerai dulu dong? Proses perceraian itu kayaknya jauh lebih ribet daripada ngurus nikah. Kalo gw sih mendingan gak usah nikah dulu aja :p

  11. Aku ngga menghakimi yang open relationship ya Non, itu pilihan mereka. Yang aku ngga ngerti statusnya menikah tapi open relationship, jadi buat apa menikah? Menikah atau pacaran serius aja untuk aku itu udah komitmen. Apalagi menikah, janji didepan orang, secara agama atau hukum negara, telah memilih dia sebagai partner, kok masih mau partner lain lagi?

    • nah itu dia mba, mending pacaran dan tinggal bareng aja tapi mereka punya alasan kenapa ngelakuin ini, jadi yah susah juga ya. Menurut aku mending cari partner yang bener aja buat dinikahin baik2 juga

  12. Hahahaha, lucu juga ya Non sengaja menikah tapi buat bohongan gitu. Tapi memang akhirnya terserah ke diri sendiri masing-masing ya. Kalau memang kedua belah pihak setuju ya silakan aja kan ya πŸ˜€ .

  13. asli konyol abis mba yg menikah tapi masih mau main gila sama orang, menurutku jauh lebih mending gausah nikahlah kalau memang ga cinta n gamau komitmen, jangan mau dipaksain hehe
    baca cerita mba sama Matt, jadi pengen nikah nih huahahaha
    salah satu alesan aku gamau pacaran kan emg males ngadepin drama2 yg bikin galau, saat2 berantem dan mikir mau tinggalin or ketakutan ditinggal hehe.. poinnya mba dapet bngt yg tentang asiknya kalo udah nikah ga ada drama2 begitu lagi hihi

  14. setuju lah sama mba non. kalau happy itu emang musti dari diri sendiri baru menular ke yang lain yaa.. πŸ˜€

    kalo masalah nikah tapi masih available ngapain coba yaaa.. nikah itu kan juga gak gampang. ngapain mau terikat kalo masih mau main2 sama yang lain. hihihihi

  15. Mau numpang ketawa mbaa non. hahaha πŸ˜€
    As long as you happy..bener juga. Haduh, tapi susahnya itu loh. Kebahagiaan kadang2 ditentukan bukan oleh kita, tapi oleh orang-orang sekitar kta. Menyulitkan.

  16. saya sama teman teman dekat pernah curhat2an…diantara teman teman ku ya 90% dah nikah … dan ternyata sebenarnya banyak yang tak happy dengan pernikahannya dan karena faktor adat dan malu sama keluarga dan sudah terlanjur punya anak ya mereka jalanin, kira kira ini masuk kategori boongan gak ya ?

  17. astaga ada yg ngelakuin pernikahan boongan, kirain cuma di drama ato film aja :O
    capek energi, duit dan waktu kan itu 😦

  18. Hahah.. Ngerasa lucu aja Mbak, kalok nikah tapi masih berhubungan sama orang lain.. Menurut ku nikah ya jangan main-main.. Kalok masalah disuruh orang tua, ya jujur aja kalok emang belom bisa komitmen.. πŸ˜€

  19. Kayanya aku pernah denger deh dijakarta ada orang yg emang mau dan bersedia buat dinikahin boongan dengan tujuan ya nutupin si pasangan yg gaylah, demi warisan dll gitu. Aku lupa baca dimana tapi emang ada yg kaya gitu Non 😬😬

  20. beneran ada yah yang niat nikah boongan…..
    ga ngerti aja mbak Noni….

    aaawww…aku seneng banget paragraf terakhirnya. Memang kita mesti bahagiain diri sendiri dulu dengan cara-cara yang baik ya mbak πŸ™‚

  21. Apa iya bisa menjalankan komitmen pernikahan dan open relationship bersamaan? Kalau masih muda mungkin rasa untuk eksplorasi tuh tinggi sekali ya, jadi akhirnya mengarah ke sana? Rasanya khanya nambah masalah..apa sih yg kita mau cari dalam kehidupan bila usia bertambah selain hidup harmonis di masa tua bersama pasangan yang juga menjadi sahabat setia..

  22. Kalo menurutku sih temanmu itu nggak menghargai institusi pernikahan sebagai sesuatu yang sakral. Esensi pernikahan kan komitmen satu dan lainnya untuk berjalan bersama, saling menghormati, saling setia, saling mencintai. Buat apa nikah kalo cuma buat status dan syarat dari keluarga. Aduh… menurutku itu sih bener-bener nggak melecehkan institusi pernikahan.

    Dan kayaknya temenmu itu cuma cari masalah aja deh. Kayak hidup ini udah nggak cukup ribet aja, dia mau tambah lagi menjalani kehidupan double life: pura-pura punya istri di depan keluarga, tapi terus di luar berkeliaran.

    Tapi ya balik lagi pilihan orang sih, walau sedih aja dengernya. Mungkin aku terlalu naif ya.

  23. Aneh juga ya nikah bohongan. Kalo nikah ya nikah aja, kalo pacaran pacaran aja, kalo mau tinggal bareng tanpa nikah juga boleh. Betul kata kamu as long as you happy dan tau konsekuensinya. Semua ada plus minus nya. Kalo nikah tapi bohongan jangan ah mendingan juga ya udah pacaran aja, atau tinggal bareng. Menikah itu buat aku sih sakral non, aku lebih respek sama yang tinggal bareng tanpa nikah daripada nikah tapi main main gak komit πŸ™‚

  24. Wah emang ada yah yg kayak gitu? gga kebayang deh. Pasti km kaget deh denger ucapan gga percaya dari gw. Wakakak…. soalnya gw kan masih bersahabat dengan mantan. Tp mantan juga gga sembarang mantan, mantan yg pernah buat koment jelek ttg laki gw, langsung gw blacklist. Hy satu mantan ini aja, yg sama2 kenal ama laki gw saat kita masih kuliah, yg masih gw pelihara…… emangnya binatang kale. Gga gw pelihara, tp gw sering tuker pikiran ama dia, dan terus terang hubungan kita skrg ini kayak kakak dan adik. Yg gw demen dari dia, meski kalau gw lg kesel ama laki gw, gga pernah sekalipun dia komentar yg neg ttg laki gw, I really admire him that way lho. Makanya laki gw santai2 aja, bahkan terkadang kita pergi bareng, ama anak2 gw dan laki gw tentunya. Gw sendiri, beruntung gga jadia ama dia sebab paham politik kita bener2 berbeda. Makanya kalau ngobrol ama dia kita agree untuk gga nyentuk politik kalau gga, kita berdua bisa saling teriak dan mengutuk. Oh ya, selain politik ada satu lagi yg gga bisa gw singgung2 di depan dia, yaitu RS. Boahahaha

  25. married but available? terimakasih.. *melipir jauhjauh..
    sepakat yang penting happy.. tapi ku pikir sih ga bakal happy kalu kitanya happy ternyata orang lain ga happy.. (ngebayangin ku dan suami terikat pernikahan tapi ku diamdiam enjoy main laki.. idih apalagi suami main perempuan?)

  26. Kalo gitu ngapain repot2 nikah yah, Non? Kalo cuma krn omongan ortu, tar malah hujatan pas ngelakuin hal itu bakal lebih besar lho.. πŸ˜€ Tapi bener apapun itu kembali ke dianya, kalo dia oke dan gak ganggu org mah sok atuh πŸ˜€

  27. Asik ya py pemikiran kyj gtu.. tp klo kita seneng2 sama cowo yg blum tentu jg future husband. Trus kita nemu cowo bertanggubg jwb yg py prinsip cw itu mesti pure. Krn cowo pke logika sdgkan cw pke perasaan yg ada cw cm sedih n nyesel dikamar..huhu. tp memang kyk gtu pihak cw yg dirugikan.. cowo selingkih dianggap wajar , sdgkan cw disebut nakal sangat.. sedihnya jd wanita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s