Fairytale!


Me and Matt
Me and Matt

Seminggu kemaren saya bantuin team wedding di kantor untuk jaga pameran. Namanya aja pameran wedding tiap saat mata saya ngeliat foto-foto wedding yang bagus-bagus, video yang bikin saya menitikkan air mata 13 tetes hehe, gaun-gaun putih cantik sampai undangan yang lucu-lucu. Semua hal-hal menarik itu saya lewatkan ketika menikah kemarin. Sedikit menyesal karena saya tidak punya dokumentasi sebagus yang saya lihat beberapa hari kemaren.

Belon puas nyeselnya ehhh bos saya kan kemaren menikah di Belgia dengan tema Fairytale. Ketika beliau mengirimkan videonya, saya pagi-pagi nonton sambil nangis. Nangis hanya karena video pernikahan hahaha. Entah kenapa rasanya seneng banget dan terharu. Jadi kepikiran kenapa saya gak nekat aja ngebobol tabungan hahaha. Ehh….tapi enggak koq, nikah kan bukan sekedar pesta-pesta ya. Kalau dicerita fairytale, begitu nikah langsung THE END walau pake note “And they live happily Ever after.”

Saya lumayan jarang ngasih credit ke Matt sebagai suami dan partner juga sahabat saya saat ini. Dulu saya pikir itu karena saya kurang romantis tapi belakangan saya pikir, saya jarang banget kasih Matt credit karena saya “gak tau diri” alias kurang bisa berterima kasih atas semua yang saya dapat selama ini hehehe.

Dari awal pacaran sebenarnya kita punya banyak waktu-waktu gak enak. Dari mulai agama yang berbeda, orang tua saya yang lumayan nolak kita pacaran, saya yang sempet pacaran dengan orang lain ketika kami break, saya sakit, operasi kehilangan ovary kanan, mesti berhenti kerja dan pindah ke Medan, menikah dengan modal 0 di tabungan dan masih banyak lagi.

Setahun belakangan setelah kondisi kita mulai enakkan ehh saya sakit lagi. Selama minum obat hormon, emosi saya jadi parah banget. Terkadang saya ngerasa kayak monster kalau lagi “tinggi”. Ngamuk-ngamuk gak jelas, ngancurin barang-barang yang saya rasa mengecewakan. Oh, ya, jangan ditanya pintu yang meleot gara-gara saya tendang trus kaki saya berdarah-darah hahaha, piring yang hancur berantakan, cincin kawin yang terbang entah kemana, berantem dengan suara tinggi dengan Matt dan masih banyak lagi.

Itu belon lagi perubahan emosi yang gak bisa diduga. Dari sedih bisa ketawa-ketawa trus kecewa. Haduh pokoknya mengerikan sekali. Kalau ingat 3 bulan itu saya sendiri ngerasa gak kenal saya sendiri. Dimana Matt waktu itu, ah……..dia masih meluk saya. Masih tarik saya duduk di pangkuannya buat ngomong baik-baik, masih nawarin saya es cream yang saya suka, masih bisikin “i love you so much” dan masih nari gila buat bikin saya senyum yang terkadang saya balas dengan jahat.

Sewaktu Matt akan melamar saya beberapa tahun lalu, kita baru melewatin satu kejadian yang tidak enak. Kesalahan dipihak saya walau Matt tetep jadi pemicunya. Kita berantem hebat, hampir memutuskan berpisah lagi tapi setelah bicara panjang lebar akhirnya kita memutuskan untuk sama-sama. Saya ingat waktu itu Matt ngomong “kalau kita bisa ngelewatin ini baik-baik, aku yakin kita bisa ngelewatin yang lebih jelek lagi. Aku pikir yang kita hadapi sekarang sudah paling jelek yang bisa aku pikir.” waktu itu saya senyum-senyum aja.

Ternyata setelah menikah, ahhh banyak sekali hal-hal gak mengenakkan. Mulai dari hal-hal kecil yang saya besar-besarin sampai hal-hal serius lainnya. Semuanya bikin kesel, semuanya bikin saya dan Matt pengen bunuh-bunuhan tapi gak pernah sekalipun dari kita berdua terlontar pembicaraan ingin berpisah. Seolah-olah kami berdua terkena lem tikus yang gak bisa lepas. SEkesal-kesalnya saya dengan Matt, pasti akhirnya akan berakhir dipangkuannya sambil nangis. Sebenci-bencinya Matt dengan saya, selalu berakhir dengan berbagi es cream. Saya gak pernah khawatir dia pergi ninggalin saya tapi entah ya kalau dikepalanya si Matt berkata lain hehee. Ngakunya sih gak pernah.

Dari semua itu kalau sampai hari ini kita masih bersama saya pikir semua sebenarnya karena kerja keras Matt.

Dia orang yang selalu ada didekat saya ketika saya sakit perut. Gak ngapa-ngapain, biasanya cuman duduk sambil kerja sambil sesekali nawarin air panas untuk perut, bikinin makanan, motongin buah, bikinin minuman panas, ngambilin selimut ketika saya kedinginan di depan tv, duduk berdua nonton hujan sambil makan taco buatannya, minum wine berdua ketika kita merayakan sesuatu, bacain buku yang saya suka ketika saya mau tidur, ngobrol hal-hal yang biasanya saya obrolin dengan sahabat saya. Yang paling penting sebenarnya ketika ada masalah, saya biasanya cenderung diam tapi Matt akan memaksa harus diselesaikan sebelum tidur. Itu kenapa sampai detik ini saya dan Matt gak pernah tidur sambil musuhan.

Mungkin memang Matt gak ngasih pesta pernikahan ala fairy tale untuk saya tapi saya hidup dalam negri dongeng yang dia ciptakan untuk saya.Β 

Semua-semua kebaikan dari seorang suami bisa kasih ke istri saya pikir Matt udah kasih kesaya. Mungkin sangking pengennya bikin saya seneng kadang-kadang dia nyakitin dirinya sendiri. Saya inget banget beberapa hari lalu ketika tinggal di hotel, kebetulan tempat tidur hotel tersebut tiang-tiangnya sedikit menjorok ke luar. Tempat tidurnya dari besi. Suatu pagi saya mengaduh karena gak bisa ngecharge, Matt lari tergopoh-gopoh untuk ngebantu saya sehingga kakinya terantuk besi. Kejadian lari tergopoh-gopoh itu beberapa kali sehingga kakinya berdarah terus-terusan kesenggol besi. Saya diem aja waktu itu gak bereaksi padahal sebenarnya setelah masuk kamar mandi saya nangis diem-diem. Dia bikin itu semua karena takut banget saya kecewa dan marah. Itu hari dimana kita berdua baru ketemu dokter.

Dulu ada temen saya Febby ngomong ke saya, ini dia ngomongnya karena saya gak kawin-kawin juga padahal udah gonta ganti pacar “Mba Non, kamu tau gak persaingan nyari cowok baik-baik itu makin parah loh. Dapetin cowok baik dan available itu susah banget. Cowok ganteng dan baik pasti udah laku kalo gak laku pasti gak suka cewek. Jadi kalau udah dapetin cowok baik-baik biarpun gak kece asal masa depannya bagus, udahlah, pejemin aja mata langsung dikekep hehe”

Pagi tadi pas saya bangun tidur setelah kemaren hampir seharian nangis gak berenti-berenti saya jadi mikir (ini pas lagi ngeliat muke si Matt) saya cukup beruntung dapetin dia. Gak semua orang seberuntung saya juga, kan ya πŸ™‚ dan kalau emang ada kekurangan dalam hidup saya, seperti ayah saya bilang “itulah hidup, gak akan pernah sempurna. Hidup kalau gak ada masalah, bukan hidup namanya.”

Saya mungkin gak hidup seperti Cinderella tapi saya punya cerita sendiri dan saya sangat-sangat beruntung punya Matt saat ini. Walau dia gak naik kereta kuda tapi at least dia beliin saya kendaraan buat gantiin kereta kuda hehe dan itu lebih berguna untuk hidup di Medan. Dan lagi hidup tentu akan lebih mudah ketika saya tahu betapa beruntungnya saya saat ini πŸ™‚ Intinya saya harus2 bersyukur dikasih suami sebaik dan sesabar itu bukan malah di bully.

Untuk Matt, thank you πŸ™‚ For Me, you’re the best husband ever! Semoga kita terus sama-sama sampai maut memisahkan ya dan baik-baik aja.

PS : pas saya bacain kalimat terakhir, Β Matt bilang begini “do you think itu kalimat benar? (saya nganguk) wow…..thanks sweety kalau kamu maksut itu benar”

 

Advertisements

143 comments

  1. mbak noni.. ceritanya menggugah hati bngt.. hehe. emang ga bisa selalu bilang cowo harus treasure cewek.nya teruss.. kita sebagai cewek juga perlu treasure cowok kita.. hehe.. kadang2 aku juga suka marah2 ga jelas sama si pacar. haha.. untung doi baik bngt. kalo nggak udah di putusin dr kapan hari kali. hahaha.. bener si kata si temenmuh. kalo ktmu yg baik, emang harus di kekep. haha

  2. terharu deh mbak baca tulisan mbak diatas.. dan bener banget kata temennya cari pasangan hidup yg baik itu susah banget. makanya kita beruntung punya suami yg tulus sayang sama kita *kekepsuami*. Semoga mbak dan suami selalu dikaruniai kebahagiaan yaa..

  3. Terharu banget bacanya… pas abis baca ini diriku langsung mewek trs bilang makasih ke si Mike selama ini udh bantu2 anter ke dokter, nemenin biopsi sampe dia sendiri hampir pingsan soalnya takut jarum sampe ke sabar aja kalo diomelin n pemaaf banget… dia ampe bingung kenapa waakakak.
    Setuju lho mba jaman skrg cari cowok yg gak macem2 tuh susah ya, skrg aku masih dalam tahap meyakinkan ortu aja nih… kalo boleh kepo dulu gak disetujuinnya kenapa mba? πŸ™‚

  4. mba Non… postinganmu yg ini, nohok bgt k aku.. ngerasa nyesel jadinya aku suka cuek abis ama suami… ngambek ga jls, yg lbh parah kdg suka ngebanding2in dia ama suami temen ato adikku yg lbh tajir bla bla bla….

    serasa buta kalo selama ini dia udh yg paling sabar ngadepin sgala tingkah ga jlsku 😦

    tx mba non…

  5. Dalam.pernikahan itu memang isinya adalah perjuangan. Kalau nggak dua2nya yang berjuang, at least salah satu. Mungkin sekarang ini seperti kamu bilang Matt yg lbh banyak berjuang. Tapi saya yakin pasti ada sisi dari kamu yang berjuang juga or else even the marriage itself won’t happen. Semoga perjuangannya makin balance, and happily ever after is not juat a fairytale.

  6. kok mataku berkaca-kaca ya kak baca postingan ini???
    *lap air mata

    di dunia ini memang gak ada yg sempurna kak, termasuk pasangan yg sempurna. kembali lagi bagaimana kita bersyukur atas apa yg kita miliki sekarang πŸ™‚

  7. Teharu bacanya Non πŸ™‚ Amin doanya.. Moga kalian terus bersama dan dalam keadaan baik & sehat yah Non πŸ˜€ Biar percakapan bodoh bisa berlanjut sampe ratusan ribu part..

  8. mb Non, makasih ya untuk tulisannya.. sukses bikin mata berkaca-kaca, sebuah pengingat untuk selalu bersyukur atas jodoh yang kita dapatkan.,. InsyaAllah yang terbaik bagi kita.. Semoga keluarga mb samara..

  9. manusia emang susah puasnya ya Non… πŸ™‚
    dikasih yang paling baik, masih liat ‘tetangga’ yang kayaknya lebih baik… padahal cuma kayaknya…. percaya aja Allah SWT selalu tau yang terbaik untuk umatnya..
    wanita baik untuk lelaki baik dan sebaliknya.. inshaAllah kita termasuk golongan orang baik yang selalu bersyukur.. amiiinnn.

    Kalo aku setiap kali sebel ama suami, selalu berusaha inget semua hal baik dari dia.. and realize he is the best husband ever… for me πŸ™‚

    salam buat Matt ya… semoga tetep sabar dan aamiin untuk kalimat terakhirnya…

    • iya harusnya gitu ya. udah dikasih yang baik tetep aja kurang. padahal aku kalau ngeliat temen aku yang suka
      marah2 ama suaminya, yah ngerasa gak enak tapiiii diri sendiri sering marah2in suami. sungguh gak adil πŸ™‚

  10. happy new year ya mbak. seneng banget baca blog ini hahaha πŸ˜€
    mbk bagi tips dong matt dulu gimana ya belajar bahasanya? aku juga pgn cowokku belajar bahasa indo juga nih biar bisa ngomong sama family 😦

  11. ini sama bener, kadang kurang menghargai yg kita miliki. ya ampun si B dekep istrinya pas masuk gedung, pengen! is si C gandengan tangan pas jalan sm anaknya, PENGEN! tapi kl direnungkan untung banget dpt suami baik ky EH, krn meski ga tajir, or kasih apapun yg kita mau, tp Cinta banget sm saya dan setuju sm apapun yg bs bikin sy bahagia! nice writting Non

  12. ka noni, ini aku smp dua kali baca tulisan ini dan selalu bikin aq berkaca2 terharu..
    jadi inget waktu berantem hebat sm akang smp aq banting pintu kamar mandi kosan, aq teriak2 marah ke dia, dan dia selalu minta aku kecilin suara aku.
    setelah puas nangis smp masuk kamar mandi, akang buka pintu kamar mandi terus meluk abis itu minta maaf karena udah bikin aku sedih. huhuhu

    huffttt..apa semua pria begitu, dan semua wanita begini ya?hihi
    klo marah, wanita cenderung emosi tinggi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s