Indonesia Dulu Baru Luar Negri?


Flores
Flores

Tulisan ini cuman pemikiran saya doang, ya, jadi gak perlu ditanggapi terlalu serius. Sebenarnya topik ini udah lama pengen di bahas cuman saya males aja. Males karena gak ngaruh juga sama saya sampai kemaren pas lebaran saya ketemu dengan beberapa temen. Trus kita ngobrolin soal jadwal traveling. Iya, saya gak terlalu punya banyak rencana traveling lagi 😦 . Ada tapi mungkin gak sesering zaman dulu *nulisnya sambil nusuk belati*

Temen saya itu nanyain koq belakangan saya lebih sering pergi-pergi ke luar Indonesia. Sebenarnya gak sering, sih,  tapi kan saya sering posting foto di IG itu udah foto-foto lama 🙂 jadi mereka mikirnya saya lagi di luar hehe. Trus….trus mereka itu ngomong kalau mereka pengennya sih jalan-jalan keliling Indonesia dulu baru keluar negeri. Pokoknya harga mati NKRI dulu baru deh jalan-jalan keluar. Saya sih udah akrab ya dengan kalimat kayak gitu hehehe. Jadi menurut si temen saya ini harusnya saya jalan-jalan keliling Indonesia aja dulu sekalian ngenalin Indonesia ke Matt. Saya sebenarnya pengen ngakak pas dia ngomong gitu. Kalau mau ditanyain soal kenal Indonesia, waduh……..coba deh tanyain si Matt soal sejarah Indonesia dll, saya rasa dia lebih jago dari saya. O,ya masalah lainnya adalah kita gak punya duit buat jalan-jalan trus huhuhu (bukannya saya gak mauuuuuu)

Dulu beberapa temen juga ngomong kayak gitu ehh pas dapat kesempatan traveling dari kantor malah akhirnya jalan-jalan keluar trus (karena udah punya paspor) atau bilangnya gak mau keluar negeri kecuali……..trus ada negara-negara tertentu yang disebutkan. Buat saya sih itu sama aja, intinya kalau ada kesempatan pasti akan pergi traveling, kan? entah itu tujuan dimana aja 🙂 . Hanya satu orang yang saya kenal dan bener-bener komit dengan kalimatnya itu. Sebelum keliling Indonesia gak bakalan keluar dan itu beneran. Setelah keliling Indonesia beberapa kali baru deh doi jalan-jalan keluar dan nerbitin bukunya tentang Indonesia. Jadi emang salut untuk orang itu 🙂

O,ya trus temen saya ini ngomong “daripada jauh-jauh pergi ke Jepang mending ke Raja Ampat. Aku sih lebih bangga ke Raja Ampat daripada ke Jepang” ehh iya kita lagi ngomongin Jepang karena Matt itu obsesi banget dengan Jepang. Saya sih ketawa-ketawa aja karena buat saya kemanapun asal keluar dari rumah/Medan pasti seruuuuuuu!!!!!!!

Topik Indonesia dulu atau luar negeri sebenarnya bukan hal baru. Dulu sempet rame di group FB saya yang ngomongin ini. Belon lagi saya pernah baca di forum juga. Ada yang milih jalan-jalan di Indonesia dulu…..silahkan, ada juga yang mau jalan-jalan keluar dulu, juga silahkan menurut saya. Jalan-jalan kan tujuannya membuat kita happy, kalau terlalu banyak aturannya jadi gak asik deh. Apapun tujuan perjalanannya asal buat kita bahagia dan mendapatkan sesuatu (apapun itu sesuatu itu ya) saya anggap perjalanan itu berhasil.

Ehhh trus saya dapet notif dari WP tadi malam, bisa di cek di blognya mba Yo yang ini ya, di blognya mba Yo bahas soal travel mania trus ada komen dari Nina yang isinya

“Itu dia, saya juga pernah sebel karena ditolak ikutan gabung dengan travel blogger Indonesia, alasannya karena saya tidak pernah mengcover tentang Indonesia, padahal kondisi saya yang tinggal di Arabia, tentu travel dekat-dekat arabia lebih logis dari pada travel di Indonesia, yang lebih banyak kangen-kangenan dengan keluarga dari pada traveling around Indonesia”

Buat sebagian orang termasuk beberapa orang di Medan yang saya kenal, pergi keliling Indonesia terutama Indonesia Timur itu mahal. Mereka bahkan udah entah kemana-mana tapi belon ke Bali. Dulu saya sempet ngetawain sih tapi……setelah saya jalanin sendiri emang ke Bali itu lebih mahal daripada saya/orang dari Medan pergi ke KL/Penang. Emang mahal atau murahnya tergantung sih, ya, cuman secara KL, Singapore, Thailand lebih deket dari Medan, udah pasti jatohnya sedikit lebih murah (tiketnya mungkin, gak usah ngomongin harga promo. kita ngomongn harga normal aja, ya)

Saya gak menyalahkan jika ada yang pengen keliling Indonesia dulu. Please, silahkan. Kita juga perlu tau kan kalau Indonesia ini cantik banget, gak kalah sama negara lain, Indonesia itu luas dan punya banyak sekali hal-hal menarik. Contohnya aja kain batik itu ada macem-macem, ada danau yg bisa berganti warna di Kelimutu, ada ratusan penyu di kepulauan Derawan, ada ini dan itu. Cuman lagi-lagi gak juga dengan alasan ini kita jadi gak pengen keluar, ya kan? toh kalau kita keluar dan ngeliat sesuatu yang bagus, kita bisa bawa dan terapkan di Indonesia ini. Contoh paling gampang, kalau kita bisa antri dengan baik selagi di Singapore, kenapa kita gak  bisa ngantri kalau lagi di Indonesia? Kenapaaaa?

Semisal saya ditanya lebih pengen keliling Indonesia dulu atau jalan-jalan keluar? ahh saya sih jawabnya kemana aja deh, asal saya keluar dari tempat ini hahaha. Toh, kemanapun kita pergi pasti bakalan menemukan hal baru. Nginep di hotel aja pas Wiken pasti kita bakalan nemuin hal baru dibandingkan hanya tidur-tiduran di rumah. Itu juga membuat saya ngerti banget kalau ada banyak orang-orang di kantor ini yang seneng banget staycation cabut ke hotel lain buat icip-icip suasana baru hehe. Pokoknya mau Indonesia atau Luar Negeri, saya mah hayukkkkk aja.

Kita emang bisa berencana pengen kesana dan kesini. Contohnya saya deh. Tanya aja Matt, dalam sehari saya bisa kasih 10-20 tempat tujuan dan berubah-ubah apa yang saya pengen datangi tapi akhirnya, kan, saya cuman stay dirumah aja, nih,  belakangan karena ternyata DUIT dan WAKTU /Kesempatan jualah yang memutuskan, berjodoh gak kita pergi-pergi. Kalau berjodoh untuk pergi-pergi kemanapun itu, bersyukurlah karena kita maasih beruntung banget bisa jalan-jalan dan ngerasain sesuatu yang baru 🙂

Intinya sih gak usah dikotak-kotakin dan dibatasih deh, cuman jalan-jalan ini hehehe. Yang  terpenting kemanapun tujuan kita, kita bisa dapetin hal positive yang bisa bikin hidup kita lebih baik ya,  kan 🙂

*Noni yang super duper sakaw jalan-jalan trus kunyah obat*

 

 

 

Advertisements

141 comments

  1. Halo salam kenal ya.
    Sama dengan kamu, kalo saya suka jalan2 ke tempat yg belom pernah dipergiin jadi bias lihat dan belajar tempat baru dan tradisi local yang baru juga istilahnya mo melihat dunia, ga mesti di luar Indonesia saja di Indonesia juga mau yang penting jalan2.
    Saya cukup beruntung bias banyak jalan2 ke negara2 lain sejak kecil, dan sekarang sudah punya anak, saya mau anak2 juga bias melihat dan belajar tentang Negara lain dan Indonesia juga tentunya.
    Gaareal

  2. He he he . . . kalau soal traveling rasanya kita sama, Mbak. Kemana aja ayo aja, yang penting keluar dari lingkungan sehari-hari dan juga dapat pengalaman baru 🙂

  3. Setuju banget, ga usah dikotak-kotakin. Begitu ada kesempatan, langsung hajar. Nasionalis dan cinta Indonesia sih boleh aja, tapi juga jangan sampe bikin jalan pikiran jadi sempit… =)

  4. Non, ini postingan guwe kelewatan bacanya karena pas Agustus tahun kemaren guwe kerja rodi.

    Anyway, debat panjang Indonesia luar negeri ini emang engga banget, orang kan bebas menentukan mau kemana aja, hidup-hidup dia, duit-duit dia. Aku juga paham banget kalau orang lebih sering ke luar negeri daripada ke Indonesia karena keliling Indonesia itu tak mudah dan tak murah. Ini PR juga buat kementerian pariwisata (yang budgetnya paling kecild dari kementerian lain).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s