BAT CAVE – Bukit Lawang


Sarang laba-laba dibalik batu
Sarang laba-laba dibalik batu

Ini kunjungan kedua kalinya saya ke gua kalong atau kampret di Bukit Lawang. Pertama kalinya tahun lalu saya sampai di tempat ini menjelang malam setelah trekking 40an km dan rasanya udah males kalau harus gelap-gelapan masuk ke dalam gua sambil hujan-hujan.

Kesempatan kedua Maret kemaren. Kebetulan Greg lumayan tau tempat ini dan sudah beberapa kali menelusuri gua kampret ini. Awalnya sempet males-malesan karena sebenarnya saya agak kurang suka masuk-masuk ke dalam gua apalagi kalau banyak kampretnya. Saya udah tobat dikencingin kampret soalnya hihihi. Cuman si Matt lagi-lagi jadi peserta diantara kita yang belon pernah ke gua ini, so ya udahlah. Ini jadi hadiah saya dan Matt untuk ulang tahun pertama pernikahan. Masuk gua kampret. So romantic ya πŸ™‚

Gua kampret ini jaraknya sekitar 2 km dari hotel Eco Lodge, tapi karena kemaren hotel full kita nginepnya di Sam yang jaraknya jauh banget ke gua kampret. Ada kali 3,5 km. Haduh manalah panasnya juga menyengat ya. Kata Matt kalau hutan yang tipe-tipe kayak di Bukit Lawang gitu emang bukan bikin sejuk daerah sekitarnya tapi emang jadi lembab banget trus jatohnya jadi sumuk luar biasa. Hari itu sebenarnya kita lumayan beruntung karena cuaca cukup bersahabat tapi karena sangat lembab, baru jalan 10 m saya udah kayak mandi hujan.

Sepanjang jalan kita bakalan ngelewatin desa kecil, kebun sawit, ladang penduduk, panti asuhan milik orang Belanda yang tempatnya kece banget. Kontur tanahnya cenderung datar jadi cocok untuk saya yang udah mulai jompo ini.

Ada pengalaman gak enak pas kita lewat di deket perkampungan. Kalau liat turis biasanya mereka suka tegur-tegur kita. Greg itu orangnya super ramah dan baik banget. Tipikal orang Kanada bangetlah dia. Jadi pas ditegur dia pasti jawab. Kita ditanyain mau kemana, pas dijawab mau ke Gua kampret, dia nawarin jadi guide. Kita nolak baik-baik dan bilang mau jalan sendiri aja. Ehhh gak taunya dimaki-maki aja loh. Gila ya 😦 . Yang kayak gini-gini nih bisa ngerusak citra bangsa *cieeeee*

Setelah jalan ngos-ngosan akhirnya nyampe juga ke mulut gua dan disambut si bapak. Masih bapak yang sama seperti tahun lalu. Tiket masuknya sendiri Rp 5000 aja dan WNA tetep dikenain harga yang sama. Kalau mau nyewa senter juga bisa disini tapi kemaren kita udah bawa senter sendiri. Emang pelit atau gimana ya hahaha.

Jalan masuk ke gua lumayan susah. Mesti manjat-manjat ngelewatin celah-celah batu yang tajam. Kalo salah-salah langkah yang langsung meluncur kebawah ketusuk batu. Makanya kalau masuk kegua ini saya sarankan pakelah sepatu yang nyaman jangan pake sandal jepit karena ada kemungkinan sandalnya putus dan bikin kaki luka.

Didalam guanya sendiri menyenangkan sekali. Dingin-dingin lembab. Berasa dipeluk ular *kayak yang udah pernah aja*. Kebetulan kemaren kita hanya ber4 didalam gua. Kita jadinya duduk-duduk sambil mikir kenapa gak bawa minuman yaaa haha.

Dikarenakan Greg udah berkali-kali ke sini yah kita ngintilin dia aja. Lumayan guide gretongan. Didalam gua sih gak terlalu susah yah medannya. Paling manjat-manjat dikit, nyelip-nyelip di batu. Pemandangannya bagus dan bersih. Berkali-kali kepala saya disambar kampret. Yah mereka kaget dan keganggu soalnya. Matt mukenya kayak yang amazed gitu haha. Dia pantang liat binatang langsung khusuk. Seneng sih didalam gua sampai pas udah nyampe di ujung gua tiba-tiba ada binatang melata yang jatuh ke badan saya. Pas saya teriak dan menepis binatang itu kata si Matt kayaknya lintah gede. Ishh 😦

Langsung saya bilang kayaknya mau balik aja, soalnya saya jijik. Yang laen langsung ngintil lagian emang udah nyampe diujung sih tapi yah itu kitanya kemaren malah ngurek-ngurek diujung gua ada apa ehh malah saya kejatuhan binatang hahaha.

Untuk yang pengen ke Bukit Lawang, gua kampret ini gak boleh dilewatkan deh πŸ™‚ serius menyenangkan sekali terutama kalo sepi kayak kita kemaren. Btw..inget biarpun kayaknya kosong dan sepi jangan buang sampah sembarangan apalagi ngelemparin kampretnya yaaa πŸ™‚

O,ya kalau selama ini hanya mikir di Bukit Lawang cuman bisa ngeliat Orang Utan, salah banget karena begitu berbalik arah ehh bisa ketemu ribuan (mungkin) kampret yang tinggal di gua.

Bandingkan besarnya batu dengan Ika. Ehh yang diatas namanya stalaktit atau stalakmit ya? lupa :(
Bandingkan besarnya batu dengan Ika. Ehh yang diatas namanya stalaktit atau stalakmit ya? lupa 😦
Cakep ya. Yang dibatu-batu itu alhamdullilah bukan sampah tapi hanya daun-daun kering.
Cakep ya. Yang dibatu-batu itu alhamdullilah bukan sampah tapi hanya daun-daun kering.
Ada Ray of light
Ada Ray of light
Didalam badan GUa kampret
Didalam badan GUa kampret
Holla Greg
Holla Greg
2 DoRA !
2 DoRA !
Bapak penjaga gua kampret. Mukanya aja galak tapi baik banget doi
Bapak penjaga gua kampret. Mukanya aja galak tapi baik banget doi
Rumput-rumput di dalam gua
Rumput-rumput di dalam gua
US
US
Advertisements

34 comments

  1. ternyata kampret itu kelelawar kan Non, hahhah saya sering dengar bos ku bersungut sungut bilang :kampret ya ampunnnnnn….. anyway foto paling bawah yang foto si bapak penjaga ya.hehe jadi ingat di Bantimurung juga sama bayar 5000, naik ke atas gowa, terus sewa senter cuma rame sekali… jdi sy cuma nungguin MB dibawah………….malas juga masuk 2 gowa, takut ada binatang2 aneh aneh nyangkut..

    • iya kelelawar hehe. Disana bilangnya apa? di Medan kita panggilnya kalong sih sebenarnya. Mereka makan buah dan serangga.
      Yang di Batimurung itu aku juga gak masuk Siti, abis aku emang gak suka di ruang sempit, gelap2 gitu takut ada ular hahaha

    • makasih mba πŸ™‚

      didalam keren banget mba dan bersih banget juga. Aku hampir gak nemu sampah, agak takjub haha tapi emang kawasan TNGL ini lumayan dirawat sih

  2. Wah asyik kayaknya yah dalamnya. Tapi bayangin jalan berkeringat sampe basah kuyub di udara lembab, weh…. gw paling gga tahan deh. Bawaan gw pasti cepet marah he he he he sapa lagi korbannya kalau bukan hubby, apalagi kalau gw kejatuhan binatang atau kotoran kampret. LOL

  3. Aku suka penasaran masuk gua2 begini tapi serem sama kampretnya. Apalagi pake binatang2 melata gitu bisa lompat2 sambil ngibrit. Cantik ya Non goanya πŸ™‚

  4. baru tau kalo kampret itu kelelawar, si burung berwajah πŸ˜€
    belum pernah masuk gua yang bener-bener gelap jadi penasaran pengen nyobain kayaknya menantang, tapi sebenernya aku takut tempat sempit dan gelap hihi
    jadi ingat pas ke gua gong yg di pacitan duluuuu, ditawarin sewa senter ama orang yg disitu, sempet kegoda nyewa satu, eh ternyata dalam goanya udah ada cahaya lampu gtu πŸ˜›

  5. ke gua beneran mah belum pernah masuk sampai dalam2nya.., paling2 masuk semeter dua meter he..he.., udah parno duluan sih..takut gelap

  6. tau gak non… saya pernah dikasih kisi-kisi gimana bedain stalaktit dan stalakmit.. tapi caranya emang agak porno sedikit.. jadi yah yang “tumbuh”nya dari atas adalah stalakTIT, karena seperti Ti*** yang menghunjam ke bawah… maka yang “tumbuh” dari bawah adalah stalakMIT karena seperti m**** yang siap menerima stalaktit… wkwkwkwkw… anak di bawah umur ga boleh baca iniiiii

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s