Pilih Yang Mana


pic pinjem dari www.telegraph.co.uk
pic pinjem dari http://www.telegraph.co.uk

 

Pilih Yang Mana :


Saya baru saja membaca sebuah artikel menarik  yang menulis tentang pilihan alokasi budget untuk honeymoon atau membeli rumah. Untuk itu saya tergoda untuk menulis cerita serupa mengenai hal ini.

Sewaktu baru menikah sama separti semua pasangan pengantin baru di seluruh dunia tentu saja menginginkan honeymoon. Kita tentu aja udah mikirin pengen kesana dan kesini, sayangnya semua kepengenan itu tersandung kenyataan kalau keadaan financial kita parah banget. Matt baru mulai kerja, saya baru berhenti kerja sementara kebutuhan hidup bukannya makin dikit tapi semangkin menggunung karena sekarang tinggal berdua satu atap.

Sempet saya bilang ke Matt, gimana kalo kita nekat aja tetep liburan. Yang deket-deket aja kayak ke Pulau Cubudak di Sumatera Barat barang 3-4 hari atau ke Bintan. Udah sempet cek-cek airlines, harga hotel, biaya ina inu dan setelah ditotal lumayan banget. Lumayan banget untuk bayar kontrakan rumah.

Namanya pun pengantin baru pastilah pengen punya “sarang” sendiri supaya bisa bebas berekspresi. Kontrakan di Medan buat kita lumayan banget harganya yang sesuai dengan kantong. Saya kepikiran sih buat jual rumah saya yang di Johor supaya bisa beli rumah di daerah deket kantor. Kita udah mulai memasarkan rumah itu dari mulut ke mulut tapi yang namanya jual rumah kan bukan kayak jual pisang goreng. Begitu buka lapak langsung digoreng pisangnya hehe. Jual rumah itu susah banget. Sampai hari ini rumah tersebut belum laku di jual karena emang terus ada yang ngontrak rumah.

Tau gak yang saya sebelin dari batalnya pergi honeymoon? Udah pastilah gak jadi jalan-jalan trus kami berdua harus nyari-nyari rumah yang mau dikontrak. Saya dan Matt sempet bete banget beberapa hari. Kita masih pake cara manual gitu nyari rumahnya. Keliling-keliling ke beberapa kompleks yang deket dengan kantor si Matt dan orang tua saya. Kalau ketemu rumah yang kita taksir biasanya saya telp, datangi pemiliknya trus cek-cek kondisi rumah. Capek banget cara kayak gitu karena kita harus nyarinya pas weekend sewaktu Matt libur kerja. Kadang-kadang saya keliling sendirian sambil liat-liat juga di hari kerja trus entar weekend kita berdua liat rumahnya.

Kita nyari juga sih lewat internet, browsing-browsing gitulah tapi gak ada informasi yang mumpuni. Sayang banget ya hehe. Soalnya ada banyak temen saya yang ngalamin kejadian sama sih. Mulai dari nyari kontrakan sama nyari rumah untuk di beli/mau dijual. Walo akhirnya kita gak dapet informasi rumah baru karena Matt memutuskan untuk extend kontrakan lama.

Pertanyaan saya adalah, apakah kamu bakalan milih pergi bulan madu atau beli rumah/kontrak rumah jika budget terbatas?

Advertisements

105 comments

    • Aku jelas milih cari rumah!

      Honeymoon hanya sebentar, paling banter sebulan. Setelah honeymoon berakhir, nanti yang tersisa hanya foto-foto selama berlibur. Foto-foto tidak menghasilkan uang, kecuali kalau kita menjualnya ke situs pariwisata 😀

      Tapi rumah, biarpun cuma kontrakan, bisa berfungsi ganda. Sebagai tempat tinggal, bisa juga sebagai tempat untuk membuat usaha rumahan. Dengan punya rumah, kita bisa menerima tamu yang kira-kira bisa menjadi klien potensial kita, dan tamu itu bisa menghasilkan uang untuk kita. 😀

      Kalau saranku, nggak pa-pa sih ngeyel tetap kepingin honeymoon. Tapi pilih tempat yang belum pernah kita kunjungi sebelumnya, dan pilih tempat yang kira-kira menarik dan jika diceritakan kepada orang lain bisa menimbulkan cerita yang tidak habis-habis 🙂

      • aku setuju ama kamu. Setelah nikah emang rada susah ya kalo mau egois, semua2 harus dipikirin duitnya gimana. entar pergi jalan2 bisa atau bisa nyicil tapi rumah gak punya. repot deh

  1. Rumaahhh dulu,.. karena rumah itu ladangnya rejeki, jadi nanti kalo ada rejeki tambahan bisa buat liburann 😀
    eh tapi yang ada tiap ada rejeki lebih pasti buat nambah isi-isi rumah, gak jadi liburan, hiks hiks

  2. Hahah.. Berarti rejekinya saat ini emang duit kontrakan aja Mbak, bukan duit hasil jual rumah. :p

    Kalo aku, jelas milih rumah doooonk. Mengingat harga rumah yang semakin mihil dan takutnya ngga akan sanggup kebeli kalo ngga nekat. Ih bener kali, nyari kontrakan yang oke di hati en pas di kantong itu emang rada-rada susah ye. Enak kalo bisa extend Mbak, lha kalo tiba-tiba mesti pindah karena permintaan dari yang punya kan repot banget ya

    • hahaha iyaya, entar deh pasti niat banget tuh dijual.
      sekarang sih pastilah mikirnya kalo aku juga rumah beb walo tetep sih mau pergi2 tapi rumah kan penting ya, jadi tempat berteduh soalnya hehe

      • Soalnya harga kontrakan pasti makin naik deh Mbak, apalagi kalo extend yak. Kalo uda punya rumah kan duitnya bisa dikumpulin buat pigi traveling :p

        Ih jadi ngga sabar nunggu taon depaaan 😀

      • Taun depan mau kemana, Beb?
        Ke jogja yah yah yah….
        Atau ke solo deh…
        *apaan sih ini malah numpang ngobrol.

        Aku kalo ngayal pengen punya rumah balon kaya di film UP itu, mb noniii. Itu rumahnya dapet, travelingnya dapet. Tapi emang ada ya kaya gitu di dunia nyata?
        *kemudian diguyur aer sambil diteriakin “wake up, Qiiid”

  3. Semua pada milih rumah ihh.. Mau yg antimainstream ah, pilih honeymoon aja.. *tapi abis itu ngegembel* *ga jadi deh, sesekali mainstream aja… Hihihihi..*

    • huahah ya bisa juga pilih honeymoon trus tinggal di rumah ortu/mertua 🙂 kecuali yang tinggalnya jauh dari rumah ortu ya hehe. Ehh bisa sih, ngekos dulu aja beberapa bulan

  4. Beli or kontrak rumah aja. Honeymoon bisa ntar2 deh…eh tp jaman aku baru nikah, langsng hanimun ke bali pake duit hasil dari kotak angpau baru deh sisanya buat bayar kontrakan n beli perabotan rumah tangga… :))

    • mending masih dapat angpao haha. Kita kan kemaren demi bisa masuk rumah, isi rumah lengkap dan beli mobil semua pesta gak ada, honeymoon pun gak ada huhuhu. Untung pas masih pacaran aku udah sering ngajak si Matt jalan2. kalo gak dia cuman tau hutan sama medan doang itu

    • untungnya Be sebelum nikah itu aku sama si Matt udah pergi2 juga sih, kalau gak kasian juga dia cuman tau hutan sama medan doang haha. pas nikah kan kita kemaren bener2 mulai dari 0 banget jadi bokek dan karena aku gak kerja jadi gak mau pake tabungan hahaha. Kamu kemaren sempet kemana ya Be?

  5. Kalo keuangan terbatas, pasti beli/kontrak rumah dulu lah… Honeymoon sich bisa kapan2 aja:-) Saya dan suami bikin “repeat honeymoon” setiap 3 thn, sudah 5 kali honeymoonnya, thn depan
    mau yg ke 6..hihihihi…cari yg murah meriah aja….jadi tetep asyik dech, Mbak Noni….

    • Si Matt mestinya gak usah sekolah tinggi2 kali ya Feb, cukup ampe S1 aja supaya kita bisa punya duit hahahaha. AKu mauuunya sih semuanya ya, punya rumah dan jalan2 sering2. Amin deh

  6. rumah ama honeymoon mbak Noni,,,
    honeymoonnya yang dkeet-deket ajalah,,,hihihihi
    kalau rumah mau ngontrak atau beli, yang penting punya tempat untuk tinggal dan bernaung dari hujan dan panas

  7. Kalau aku diberikan 2 pilihan, more likely aku milih beli rumah sih. Harga rumah (kalau lokasinya bagus) bisa naik, so, it is an investment, kalau honeymoon, emang sih dinikmati tapi setelah itu tinggal sweet memory dan duit abis. Kalau beli rumah, bisa dihuni, so we saved money in term of not having to pay some rent or we can even make some money by renting it. Then in the future when we saved enough money, we can go for a honeymoon.

  8. Kalo aku sbnrny pgn sblm merid uda punya rumah sndiri n bs pergi honeymoon hahaha
    Tp kl budget terbatas ak mgkn pilih honeymoon mba yg murah meriah 😀
    Kebetulan ak tipe yg ga mslh tinggal dirumah ortu atw mertua stlh merid, jd kl blm ada budget utk beli rmh mgkn terpaksa numpang. Ortuku jg tipe yg ga kasi anakny sewa rmh sih, psti mrka suru numpang aja drmh mrka n uang sewanya utk dp atw cicil beli rmh hihi
    Cita2nya sih ud kebeli rmh sndiri sblm merid 😛 mari semangat menabungg !!

  9. Ah, pilihannya susah Non. 😀

    Btw, kalo disini sih tinggal pake jasa agen aja Non, jadi lebih gampang soalnya kita tinggal lihat list rumah yg mereka punya yang sesuai kemauan kita. Trus kalau mau bisa bikin janji buat ngecek rumah-rumah yang kita taksir, hehehe 😀 . Trus nego deh.

  10. kaya’nya kalo aq….beli rumah dulu deh, kalo udah ada rumah bulan madunya nanti kan bisa lebih tenang…drpd pulang bulan madu kepikiran mau tinggal dimana kan ya…???? 🙂

  11. aku tidak pergi Honeymooooooooooon.. heheheh..
    sebelum nikah udah ambil rumah, cicilannya lumayan.. angpao nikah abisssss buat bagi2 sama beli beberapa item rumah tangga.. 2 bulan mau planning jalan2, udah hamidun mual2 parah dan gelas.. mana enak pergi2 begitu..:D udah gitu l;angsung mikir buat keperluan baby…
    hohooo.. Sekarang, punya duit pun mikirnya udah pasti buat renov/perbaikan.. kalo pun planning liburan, low budget ajalaaaah..

    hahaha.. curhat abis yak akuuu..

    • iya curhat banget. ketauan pengen jalan2 ya haha. Aku juga ngerasa deh setelah nikah jalan2 itu jadi entah gimana koq dijadikan no sekian padahal aku gak setuju tapiiii kalau liat tabungan mau tak mau setuju huhu

  12. Kami pasangan yang memulai percintaan karena jalan-jalan dan so far kami sudha menjelajah beberapa tempat bersama.Jadi bulan madu (baca: jalan-jalan berdua) bukan prioritas.

    Antara bulan madu dan rumah, mendingan beli rumah, masuk kamar kunci dan berduaan udah sama kayak bulan madu kan? Asoy…

    • untungnya nih Ai, sebelum nikah si Matt itu sempetlah beberapa kali jalan sama aku karena aku paksain haha. Dia kan gak suka traveling kalo gak untuk keperluan dia sendiri. Kalo menurut dia gak jelas2 gitu plus dia gak bisa kerja pasti dia ogah. GAk asik hahaha.

      setelah nikah yah duit di tabunganlah yang berbicarahah

  13. Aku udah baca tulisan ini sewaktu perjalanan pulang dari bandung huhuhu.. mau koment dari HP kok yaa syusah 😦

    pilih rumah aja mba noni, kalau bulan madu bisa nanti2 kan .. kalau sudah ada rumah bebas berekspresi .. hihihi toh rumah2 milik sendiri yaa kan 🙂

  14. Kayanya beli lunasin cicilan beli rumah deh mba..
    Belum punya pacar dan belum mantep sama kerjaan skrg aja aku udah diutangin rumah sama si Mamah, nanti kalau aku ada duit ya dibayarin ke mamah duit abis beli rumah itu hahaha

  15. Hihihi. Sama kek aku kak noni.aku dl jg ga pake hanimun2 tuh. Milih buat cari kontrakan aja. Emang sih suka iri dan pengen gitu. Tapi kalo mau jalan2 aja sih nunggu dapat perjalanan dinas dr kantor aja deh 😀
    Dan soal cari kontrakan itu emang susaaaaah.. cocok harga ga cocok letaknya. Suka rumahnya, harganya yg ga kebayar. Ahhahahaaa.
    .

  16. aku juga ga honeymoon kak non, budgetnya udah disediakin suami, tapi belum di beli tiket dan belum booking2an, sampai saat nemu hari libur yg pas buat pergi honeymoon aku memutuskan ga jadi pergi karna uangnya sayang banget, mending buat DP rumah wkwkwkw, suamiku cuma geleng2 kepala soalnya kemaren2 aku yang merengek2 terus pengen ke Lombok, giliran udh di approve suami malah batalin sendiri =))

  17. Kalau aku sih milih cari sarang dulu, Mbak. Itu juga yang dulu aku jalankan. Honeymoonnya aku tunda setahun lebih setelah menikah, dan hasilnya jadi seru karena finansial sudah lebih tertata pada saat jalan-jalan itu 😀

  18. Rumah pastinya Non, dan kita jg ga pake hanimun secara aku langsung pindah ke Perth n nganggur. Duit abis buat beli perabotan n perintilan buat isi rumah kontrakan. Kirain ya ngisi rumah cuma furniture doang, ga kepikir klo perlu piring pisau panci blablabla… Tp dirumah beduaan gini sm M diitung hanimun hahaha ga mo rugi dia

  19. Kak Non… aku & suami sudah 5 bulan nyari rumah di medan gak dapet yg sesuai keinginan + kantong. Bisa minta info ttg rumah Kak Non yang di Johor gak..? siapa tau cocok ke kita nih Kak… hehehe… pls. Thank you… 😉

      • yaaahhhh… telah deh nanya nya… di johor nya perumahan mana Kak Non? di Medan susah bngt nyari rumah. Mau beli rumah cluster, duit belum cukup karna pergi honeymoon berkali-kali. hehehe… salah strategi deh kami Kak Non. harusnya beli rumah dulu baru jalan-jalan kesana kemari. Toh juga kalo udah punya rumah bisa “honeymoon” di rumah sendiri, bisa kejar-kejaran. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s