Hutang dong……


pic dari sini mystys.wordpress.com
pic dari sini mystys.wordpress.com

 

Beberapa hari lalu saya posting tentang susahnya saya ngomong “tidak” ke orang lain. Ada beberapa komen yang godain gimana dong kalau ada orang yang mau minta/minjem duit kesaya? apakah saya akan ngomong iya atau gimana?

Sekarang saya pengen cerita tentang pengalaman dihutangi oleh beberapa orang yang saya kenal. Perkara hutang-hutangan ini juga bukan masalah gampang loh. Kita yang di hutangin serba salah mau ngasih atau gak sementara yang mau ngutang juga mungkin udah susah banget ya pengen ngomongnya apalagi kalo emang gak biasa hutang.

Sedari dulu saya belajar sebisa mungkin tidak ngutang ke orang lain. Pokoknya kalau saya lagi pengen sesuatu trus gak punya duit biasanya saya tahan-tahan diri aja sampai lupa. Kalaupun misalnya saya perlu banget trus pas duit gak ada, biasanya saya tunggu sampai ada duit. Setelah kenal kartu kredit kalau yang saya perlukan bisa dibeli dengan kredit card biasanya saya beli dulu tapi sampai hari ini saya jaga banget supaya gak pernah nunggak atau bayar kurang dari tagihan kartu karena bunga dari kartu itu mirip setan. Gak pernah abis-abisnya sampai dilunasin. Pokoknya jaga selera bangetlah biar gak ngutang sana sini. Lain soal kalo ngutang karena ada sesuatu kayak misalnya ortu sakit dan kita lagi gak ada dana, untuk yang kasus-kasus seperti itu tentu ada pengecualian.

Pertama kali saya diutangin itu sama si pacar. Ceritanya saya pacaran dengan satu orang cowok. Nah cowok ini (sebutlah si A) pergi pendidikan ke Jakarta 3 bulan. Setelah 1 bulan disana tiba-tiba dia tanya saya apakah bisa pinjem duit saya Rp 5 juta. Secara 5 juta itu gede banget buat saya akhirnya saya jawab gak punya duit cash. Dia bilang kalau duitnya di Deposito, tolong dicairkan aja entar finalty-nya dia yang bayar. Errrrrr….saya yang denger langsung males gitu apalagi pas saya tanyain ayah (karena dia minta saya pinjem bokap dulu), bokap ngomong kalo baru pacaran aja udah pinjem2 duit entar gimana dong. Apalagi si A ini punya banyak keluarga yang lumayan gitu dan ortunya juga termasuk ada duit deh. Akhirnya secara saya juga gak cinta-cinta banget sama dia, kita akhirnya putus hehe. Setelah putus dan kita ketemu lagi beberapa bulan kemudian, doi bilang kalau dia cuman ngetest doang. Astaga…..ngetest koq senorak itu sih?

Selanjutnya ada mba-mba di kantor saya yang juga beberapa kali minjem. Pinjem pertama kali sih saya kasihlah. Dia pinjem Rp 4 juta waktu itu. Ehh pas waktunya molor dong dan gak ngomong (ini kebiasaan orang ngutang ya, gak ngomong pas jatuh tempo). Saya udah kesel aja nih bawaannya. Duit segitu kan gede buat saya dan walaupun belon perlu tetep aja saya gak suka juga duitnya ada di tangan orang. Setelah lewat seminggu tanpa ngomong saya tanyain dong, dia kembaliin 1,5 juta dulu. Ini udah bikin saya males banget. Balik-balikin separoh2 gini bikin duit ilang soalnya. Untungnya saya kerja di bank jadi bisa langsung masuk tabungan, kalo gak pasti abis juga.

Duit saya yang 4 juta itu baru kembali full setelah beberapa kali cicilan. Rasanya nyesel juga sih waktu itu. Setelah itu ada beberapa kali dia utang juga karena anaknya sakit dll. Kalo udah alasannya sakit, saya suka serba salah huhu. Untungnya walo telat-telat duit tetep kembali.

Ada juga temennya supervisor saya tiba-tiba sms dari Bandung. Katanya dia lagi di toko kamera dan dia mau ngutang Rp 5 juta buat beli kamera. Waktu itu saya baru pindah dari Surabaya. Saya bengong dong, si cowok ini ngomong kalo supervisor saya yang adalah temen baik dia, nyuruh cowok ini telp saya buat ngutang dengan jaminan si mba supervisor. Aneh gak sih? buat saya sih aneh tapi entah kenapa koq saya ngasih juga duitnya setelah si mba supervisor konfirmasi ok. Yang bingung kenapa si mba ini gak ngutangin temennya secara dia tajir? saya juga gak tau kenapa dan kenapa juga saya ngasih ya haha walo akhirnya dilunasin tepat waktu sih.

Kejadian lain lagi dengan pacarnya saudara temen saya. Kita baru ketemu 1 kali. Catat ya 1 kali aja loh. Nah beberapa hari setelah ketemuan si mba ini tiba-tiba BBM (dulu masih pake BB) mau pinjem duit Rp 2.500.000 karena ATM-nya tertelan dan dia lagi di Bandung. Lah, saya bingung dong. Soalnya pas saya ngomong kalo gitu tarik aja duitnya pake buku tabungan di Bank, dia bilang lupa bawa buku. Trus kalo semisalnya saya transfer duit ngambilnya pake apa? secara mba ini kerjaannya di kilang minyak dan masih punya keluarga2 plus pacar juga dan agak aneh pinjem duit setelah 1 kali ketemu udah pasti saya tolak hehe.

Selain ini ada sih beberapa orang lagi yang ngutang2 kesaya. Cuman selain yang ini jumlahnya gak gede-gede. Kayak misalnya OB kantor pinjem Rp 100.000 – Rp 300.000. Kata ibu saya, kalau ada orang ngutang gitu mending dikasih sesuai dengan yang kita bisa relain aja. Kalau misalnya pinjem Rp 100.000 tapi kita bakalan ikhlas kalo gak dibalikin Rp 50.000 yah udah kasiin aja yang Rp 50.000 itu supaya gak jadi dosa.

Saya ngerti sih siapa coba yang mau ngutang dan dihutangin ya? cuman namanya aja kita hidup dengan banyak orang dan banyak keperluan tentu hal-hal kayak gini susah buat dihindari. Mudah-mudahan sampai seterusnya saya dihindarin deh dari kegiatan ngutang mengutang. Gak enak juga soalnya. Gak enaknya jadi yang ngutang maupun pihak yang mengutangin hehe. Duit itu bisa jadi sensitif banget kan yaaa soalnya πŸ™‚

Ada yang hari ini baru dihutangin???

 

Advertisements

125 comments

  1. Ya alkhamdulillah tuhan telah menggantikan beberapa kali lipat dari apa yg sudah saya berikan.saya menghutangi org jumlah yg cukup byk dan intinya saya tertipu untuk menghutangi org tpi begitu tidak terpikir lagi dan saya tau org itu ga mau byr ya saya lupakan aja dan ikhlas,ternyata dengan ikhlas alkhamdulillah rezeki lancar sampai sekarang ini.amin

  2. hahaha, semenjak saya nikah dengan suami, saya bisa bilang saya kehilangan 85 persen teman. gara2 mereka seenak jidatnya mau minjam. kadang sifat suka menghutang itu suatu penyakit. dlu sih aku takut bilang ga tapi sekarang udah kebal setiap kali ada yg telfon atau sms.

  3. Sama donk.. ini tetangga di kompleks beda blok..ketemu satu kali karena beli makanan di kedai nya… pagi ketemu..malamnya dia datang dengan muka blg orang tuanya sakit….. lah sy bengong kenal pun tidak tiba tiba mau minjrm duit pakai acara maksa tolong lah mbak..besok saya kembalikan pagi jam 8… sy jelas nolak.. ada lagi ibu teman sekelas anak sy hobby nya ngomong tinggi… tapi kerjaan nya ngutang… klo gak di tagih gka ada basa basi..pura pura lupa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s