Lost Legacy Of Istana Maimun


Istana Maimun
Istana Maimun

Seandainya saya adalah seorang bangsawan keturunan sultan Deli, sudahlah pasti dengan segenap kekuatan saya bakalan berusaha setengah mati buat “menghidupkan” kembali kejayaan istana Maimun ini.

Istana Maimun yang didesain oleh seorang Arsitek Italia dan dibangun oleh raja  Sultan DeliMakmun Al Rasyid Perkasa Alamsyah pada 1888. Istana Maimun menjadi tujuan wisata di Medan saya pikir lebih karena cerita-ceritanya dan tentu saja desainnya yang luar biasa cantik. Paduan kebudayaan Melayu yang dipadu dengan gaya Islam, Spanyol, India dan Italia.

Saya pernah jatuh cinta, mungkin 2 kali ketika masih kanak-kanak dengan bangunan megah yang didominasi warna kuning keemasan ini. Di sudut-sudut bangunannya saya menyimpan rindu akan kenangan dimasa lalu seperti yang diceritakan nenek saya. Masa dimana puteri-puteri cantik berpakaian kurung Melayu berlarian di halamannya yang luas, masa dimana cerita puteri hijau yang cantik jelita menolak cinta raja dari Aceh.

Sudah hampir tengah hari ketika saya memasuki tempat yang dulunya saya jatuh cintai. Mati Listrik kata kakak petugas tiket ke Beby. Gelap, hanya ada penerangan ala kadarnya dan sedikit cahaya matahari yang masuk dari beberapa pintu yang terbuka. Lantai berdebu menyambut saya selain 2 bocah berpakaian melayu kuning ganteng yang terus diminta berpose oleh beberapa juru foto. Mereka meneriakkan kata-kata “anak raja” sambil tertawa-tawa dan jumpalitan kesana sini, semetara orang tuanya yang saya pikir berasal dari negeri jiran sibuk berfoto di hampir setiap sudut istana dengan menggunakan pakaian sewaan seharga Rp 10.000. Gatal, itu kata Beby mengomentari baju sewaan itu. Entah mereka cuci atau tidak tapi suatu hari saya ingin kembali kesana (tentu ketika listrik menyala) dan berfoto menggunakan baju melayu itu bersama Matt.

Sayangnya istana yang berukuran cukup besar, ketika saya kunjungi dalam keadaaan “menyedihkan”. Bagaimana tidak menyedihkan, ada peralatan bersih-bersih bersandar di lorong-lorong istana, lantai berdebu, mati listrik sehingga istana lebih mirip gua gelap, pedagang di dalam istana (sungguh menakjubkan), jemuran pakaian, antena listrik disana sini, halaman yang dipenuhi alang-alang. Harga tiket yang hanya Rp 5.000 mungkin tidak sanggup membiayai istana ini lagi. Pertanyaan saya kenapa mereka tidak menaikkan harga tiket dan membuat istana ini lebih baik lagi. Yang namanya istana dalam kepala saya adalah sebuah bangunan mewah, Lebih mewah dari mall seharusnya!

Mungkin, ini hanya pikiran saya saja, ada masalah dengan keturunan-keturunan raja-raja Deli ini. Entah apa tapi dari beberapa selentingan yang saya dengar halaman belakang istana sekarang dipenuhi bangunan-bangunan yang akhirnya membuat pemandangan tidak enak, beberapa bagian istana yang ditinggalin terlihat kumuh, toilet di bawah istana hanya bertuliskan “TOILET” seperti di stasiun busuk dan masih banyak lagi yang membuat orang lain kecewa, termasuk saya.

Entah bagaimana membuat istana ini kembali seperti dulu lagi, sungguh saya ingin sekali membantunya karena saya ingin jatuh cinta lagi seperti dulu.

Si anak raja dari sebrang
Si anak raja dari sebrang
Istana Maimun
Istana Maimun
Pintu-pintu besar yang terbuka
Pintu-pintu besar yang terbuka
Sewa pakaian Melayu Rp 10.000
Sewa pakaian Melayu Rp 10.000
Pedagang di dalam istana :) sungguh kemewahan ya
Pedagang di dalam istana 🙂 sungguh kemewahan ya
Sebagian pakaian yang disewakan
Sebagian pakaian yang disewakan
Sedih......yang sedih boleh ngacung :(
Sedih……yang sedih boleh ngacung 😦
Lorong-lorong istana
Lorong-lorong istana
Bagian dari Istana yang ditinggalin
Bagian dari Istana yang ditinggalin
Cek lantainya, sungguh cantik kan
Cek lantainya, sungguh cantik kan
Jemuran aja dong di dalam istana. Harus sedih atau ketawa?
Jemuran aja dong di dalam istana. Harus sedih atau ketawa?
Ini salah satu bagian yang saya suka, lorong dengan lantai kayu
Ini salah satu bagian yang saya suka, lorong dengan lantai kayu
Bapak tua di dalam istana
Bapak tua di dalam istana
Istana Maimun
Istana Maimun
Si anak raja
Si anak raja
Butuh bantuan segera sebelum hancur
Butuh bantuan segera sebelum hancur
Kicep-kicep ya dalam pakaian melayu ini
Kicep-kicep ya dalam pakaian melayu ini
Kursi tunggu
Kursi tunggu
Saya yang patah hati
Saya yang patah hati
Me and Beby
Me and Beby
Advertisements

82 comments

      • ya rata rata begitu sih umumnya di Indonesia, mr big aku bawa ke museum malah sedih lihat museum kayak rumah rongsokan tak terawat…………..sedih yaaa

      • sedih banget 😦 aku masih inget tuh yang benteng deket pantai di Makasar, kondisinya masih lebih baik dari istana ini loh Siti 😦 . aku mikir kenapa sih gak diberdayakan itu istana. Halamannya yang gede itu misalnya disewakan untuk acara2, didalam istana juga kalo perlu biar dapet duit tambahan. Tiket masuk dibuat jadi RP 50.000 kali ya trus semua2 jemuran, tiang2 gak jelas di singkirkan dan yang pasti kain pel itu ditarok di tempatnya lah. masa sih di lorong istana. menyedihkan!

  1. Iya aku juga lihat tuh yang ada jemuran2 itu mbak noni.. Katanya yang tinggal di situ kan masih keturunannya Raja Deli ya? Padahal bagus ya istananya. Untung waktu itu nggak gatel2 sih habis berfoto pakai baju sewaan di situ. 😀
    Btw aku nggak ngerti ini museum pemerintah atau memang dikelola secara swadaya oleh keluarganya ya? Nanti coba googling deh. Di Jogja ada Museum Ullen Sentalu yang dikelola sebuah yayasan, keren dan terawat banget. Mungkin mbak noni juga pernah ke sana ya.

    • kayaknya sih ini gak masuk museum ya 😦 kan masih dipake sebenarnya istana ini. kalau gak salah sih haha. Nah, yang mengelola ini yang gak ngerti. Pribadi atau emang udah diambil alih sama pemerintah. Masalahnya masih banyak keluarga yang tinggal disana. Kalau di yogya walau keluarga tinggal disana tapi kan gak bikin keliatan gak nyaman ya buat wisatawan huhu. Ulen Sentalu aku udah lama banget kesananya. Dulu sih ok banget, gak tau sekarang ya 🙂

  2. Keren yaaa arsitekturnya. Seperangkat alat bersih2 dan jemuran serta orang jualan itu agak (sangat bahkan) menganggu pemandangan mbak Non.. Sayang banget yaa tempat2 bersejarah gitu kalo nggak dikelola dengan baik. Padahal kalo dikelola dengan baik bisa jadi banyak turis mau berkunjungan. Orang pasti mau bayar mahal kok asalkan yang dilihat itu bagus dan ada nilai sejarahnya. Jadi ikutan miris deh 😦

  3. Istananya bagus ya mbak Noni. Jadi ngebayangin jd puteri. Pengin ke sana juga. Duuh, moga bisa terawat ya istananya. Sayang banget kalau kondisinya kyk gitu 😦

    • amin ya Yan, semoga bisa kesana deh 🙂 walo gak asik juga sih haha. Abisnya kalo kita datang dari jauh2 pasti ngarepnya istana ini masih keliatan bagus ya atau paling gak keliatan dirawat deh

  4. istananya bagus ya mbak,,,sayang kurang terawat. Tapi emang bangunan peninggalan sejarah kayak gini jarang banget yang terawat. Kalaupun ada hanya beberapa. Di Bandungpun bangunan semacam museum masih banyak yg berdebu 😦

    • yah mereeka mah cuek ya 😦 gak tau kenapa huhu. Aku gak keberatan loh kalo harga tiket rada mahalan tapi semua2nya lebih bagus dan bersih. Kalopun mau kasih harga murah kasih aja program disc untuk anak sekolahan atau disc 50 % untuk hari2 tertentu

  5. Halo mbak noni, salam kenal…selama ini cm jadi silent reader aja nih..

    duh cantik sekalai lantai keramiknyaa, motif2nya itu loh…
    gak mau liat jemuran atau pedagang, malah bikin sedih 😦 😦 😦

  6. seriusan ada yang buka lapak jual angrybird?? waah.. sekalinya saya ke medan sekitar 5-7 tahun lalu belum ada sih yang buka lapak, walo udah liat antena tivi seliweran…

    dan cinta banget ama tegelnya yang cakep bangeeet..

    • hahahah sedih gak sih Pit 😦 serius pas ngeliat aku rada2 gimana gitu. Sedih banget, yah masa sih jualan begituan di dalam istana sih 😦 padahal di parkiran ada loh tempat jualan2 beginian.

      tegelnya keren, pengen aku bawa pulang

  7. berpuluh tahun aku tinggal di Medan tapi gak pernah masuk ke dalam istana ini mbak. Kalau lewat sering. Sekarang lihat fotonya jadi rindu. Suatu hari nanti aku akan kesana mbak. Sekalian melihat rumah Tjong A Fie…

  8. Sedih ya ngeliatnya, walau stlh gedek bahkan tua gini blm kesana lg tp lht foto2 itu, sedih sbg anak mdn krn gk bs ngapa2 in…muda2han pemda mdn baca blog noni ya..trus diperbaiki…

  9. waaahhh, coba ya dirawatnya kayak istana buckingham—> kejauhan 😆
    Minimal kayak Istana Bogor/Cipanas/Merdeka ya Non, pemeliharaannya maksimal…
    Btw, suka ih dandananmu, cakepppp! 😀

    • hahaha itu mah mimpi ya 😦 kalau bisa kayak keraton solo or yogya deh. Keliatan gitu kan kalo keraton di Yogya itu emang bener2 dirawat, dipakai dan dihargai gitu. Makasih yaa sayang 🙂

  10. cantik istananya..coba dirawat yak. tp pasti perawatannya lumayan deh
    itu ubin minta dicongkel dan dibawa pulang buat rumah sendiri 😀

  11. Poto2nya keren kereen. Sayang banget ya peninggalan sejarah terabaikan gitu. 😦

    Mb noni aku punya baju yg motifnya mirip2 gitu tp long dress gitu. Sebenernya sukaa tapi koq kalo aku pke jd keliatan ndut yaa
    *komen OOT bangeet

  12. Alhamdullilah akhirnya bisa komen lagi disini setelah reader pun juga di block dikantor kemarin kemarin…ini tadi coba buka hore bisa……wah ini istana maimun yang tersohor ada di Medan itu yah…wah ada juga yang tinggal disitu …ada jemurannya…hopefully oneday bisa main ke situ..:)

    • alhamdullilah gak diblock lagi yaa hahaha. iya ini istana yang ngetop banget itu 🙂 dulu cerita tentang puteri hijau yang cantik jelita juga top banget deh, sayang sekarang hanya jadi cerita aja ya 😦 istananya pun menyedihkan

  13. Entah udah berapa puluh kali aku lewat di depan istana ini, waktu pertama lewat sempat ngomong sama suami pengen singgah di situ, tapi suami wkt itu lgs ngomong, “emang mo liat apa di situ? gak ada apa2nya, istananya kotor, gak keurus…”. Waktu itu aku cuma ngomong, “ooo…” dan setelah itu gak pernah lagi ada keinginan untuk mampir ke situ…

    Menyedihkan banget memang kondisinya ya, padahal keturunan rajanya masih ada kan?

    • kalau ke medan lagi, coba ke mansion Tjong A Fie aja, Al 🙂 kalau itu masih dirawat dan bagus beneran sih (katanya hahaha). kalau istana maimun, duh sedih ya kalau aku bilang di skip aja, boleh sih didatangin tapi yah gitu gak ada apa2nya memang. harga tiketnya aja Rp 5000 huuhuhu.

      keturunan2 raja masih ada yang tinggal disini tapi pangerannya sendiri kalo gak salah tinggal di Bandung deh

  14. Sewa pakaiannya murah ya.. lumayan buat foto keluarga di sana dengan memakai baju kebesaran istana.

    Kalau dengar nama “Istana Maimun” jadi teringat dengan kuis televisi yang gokil banget beberapa bulan lalu 🙂

      • Ini bocornya rahasia kuis2 televisi saat ini, yaitu adanya settingan. Pantesan penjawab jujur yg nelpon gak bisa-bisa masuk. Sedangkan penjawab bayaran untuk meramaikan acara diberi jalan untuk menjawab pertanyaan. Akhirnya terbongkar. Ini di RCTI. View video digedein, shg tulisan RCTI-nya gak ada, sebab beberapa kali upload video ini diblokir sama Youtube atas laporna RCTI. Monggo sebelum videonya di blokir:

  15. Ah sayang banget ya. Pada hal kalau dirawat dengan baik, bagus loh istananya. Aku juga suka dengan terasnya yang berlantai kayu itu. Itu anak raja masih tinggal di istana itu ya? Apa kekuarga Raja Deli masih tinggal disitu juga kah, koq jemuran2 pada ikutan pameran siih…:( Mungkin Pemda Medan harus punya dana tersendiri untuk merenovasi bagian2 istana ini.

    • anak raja itu anak turis dari Malay, Ria. Dia teriak2 anak raja trus hahaha. anak rajanya sendiri tinggal di Bandung kalo gak salah. Rajanya kan sudah meninggal lama, anaknya masih kecil, kayaknya belasan tahun gitu deh.

      keluarga2 raja masih tinggal disini, ini yang disayangkan sih. emang sih hak mereka untuk tinggal disana tapi untuk sebuah situs sejarah dan tujuan wisata agak2 gimana gitu kan ya liat jemuran dan antena2 tv seliweran

  16. Emangnya gak diurus sm pemda ya? Itu aset siapa? Bukannya peninggalan bersejarah hrsnya ada anggaran utk pemeliharaan? Kok sampe sekumuh ituuu… sayang bangeet…
    Aku juga suka banget ubin jadul bermotif gituu…

  17. sayang banget ya non istanya tidak terawat. seandainya dikelola dengan baik pasti gak kalah menariknya ya.

    problemnya untuk maintain istana spt ini memang butuh biaya gak sedikit.

    salam
    /kayka

    • nah kalau soal biaya, coba deh harga tiket dinaikkan aja jadi sekitar Rp 30.000 – Rp 50.000 untuk domestik. disc boleh dikasih ke pelajar atau hari2 tertentu. sekarang tiket Rp 5000. gimana mau ngerawat istana kalau biayanya segitu doang. Trus sebaiknya yang tinggal di istana mungkin di cek lagi aja supaya gak ada jemuran juga disana

  18. Sedihnyaaaaa. Inget deh. I was stunned in awe when I first time saw the palace back in 2006. Tapigak masuk. cuma dari depan doang Bu. Saya kenal salah satu keturunan kesultanan Deli. Temen satu angkatan training dan sekarang jadi banker di Jakarta. Dia kalo ada acara keluarga besar suka ke Medan dan cerita betapa rame kumpulnya. Dia sendiri bingung kalo ditanya.

    • kalo kumpul2 orang sumatera itu emang gedeeee banget, Dan 🙂 . biasanya orang Melayu itu pasti deh kalo kumpul2 makan enak haha. Yah emang persoalan warisan2 gini membingungkan ya 😦 seharusnya sih secara ini situs sejarah diambil alih ajalah sama pemerintah

  19. Keadaan istana-istana di Nusantara ini sebagian besar menyedihkan karena gak terawat. Sayang banget ya Mbak kalau keadaannya kotor dan sampai rusak karena kurang biaya perawatan begitu 😦

    • Mas, so far yang aku liat dirawat itu hanya keraton ya :(. keraton yang disolo aja juga gak terlalu ok juga perawatannya tapi masih mendinglah. Padahal kalo aja pemerintah dan keluarga emang bener2 pengen melestarikannya dan cari duit dari tempat ini bisa banget huhu

      • Yang aku lihat lumayan terawat memang cuma Keraton Yogya.
        Rata-rata pewaris tahta sudah gak punya cukup dana untuk merawat, Mbak. Bantuan dari Pemerintah minim sementara orang sekarang sudah gak mau lagi jadi abdi dalem. Trus kalau mau dapat duit dari situ, kalau hanya mengandalkan masyarakat kita rasanya sih belum bisa deh. Masyarakat kita belum suka untuk berwisata ke keraton atau istana-istana jaman dulu begitu. Museum pun banyak yang gak terawat tuh Mbak 😦

  20. Udah lama banget gak kesini 😦
    Terakhir kali itu kunjungan lengkap sampe kedalam-dalam waktu SD kelas 5 tahun 1996. Setelah nikah sempet kesini tapi keburu tutup. Aku selalu suka banget liat view depan istana ini mbak. Tapi ga nyangka dalam-dalamnya sekarang kaya begitu. Sedih ya, aset bangsa sendiri gak dijaga dengan baik.

  21. Istananya bagus ya…sayang banget jadi gak terurus gitu 😦

    saya juga suka sedih kalo ngeliat bangunan bersejarah tapi gak terurus, padahal kan mestinya bisa dijaga terus biar bagus

  22. Sebagai orang medan yang melayu saya sangat kecewa. Pemerintah di kota Medan kurang memperhatikan ini. Padahal, jika dikelola dengan baik, ini akan menjadi objek wisata sejarah yang populer di Indonesia.

  23. Awww.. Jadi kangen pen kesana lagi.. Saya sewa lho Non bajunyaaa biar bisa foto2 pastinyaa 😀 Agak gatel sih, tp keknya krn emang bahannya dehh..

  24. Mbak,itu ngomong2 anak rajanya imut banget deh, ganteng,namanya siapa ya mbak??.njirrrr,,btw mbak masak di istana yang berswjarah gitu ada jemurannya,jemuran siapa tuh,kasian amta istananya,gk keurus.saya yg pernahnya ke istana siak di kab.siak sri inderapura,riau,soalnya saya orang melayu riau,saya juga tinggal di riau:v

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s