Cinta


pic pinjem dari http://www.interestingemails.com/
pic pinjem dari http://www.interestingemails.com/

Sebenarnya pengen cerita ini sejak jum’at kemaren yang kebetulan tanggal 14 Februari. Saya dan Matt bukanlah orang yang merayakan valentine tapi kebetulan hari itu saya di rumah sakit nungguin bokap yang operasi katarak. Seperti yang sudah kita tau, penyakit katarak kan kebanyakan diderita oleh orang-orang yang lanjut usia sehingga hari jum’at kemaren saya dikelilingi oleh orang-orang tua yang kebetulan mau operasi 🙂 .

Pagi hari Matt masih sempat WA dari hutan. Dia dalam perjalanan pulang ke Medan. Masih sempat dia ngomong “hei….happy valentine, I love you” dan seperti biasa saya anteng plus hanya ngasih tau kalau hari itu saya ada di rumah sakit aja.

Di ruang tunggu sebenarnya gak ada yang menarik. Saya lihat banyak pasangan tua yang mondar mandir. Terkadang mereka diantar oleh anak, keponakan atau hanya berdua. Ibu dan ayah saya juga melakukan hal yang sama. Mereka yah begitu itu hehe. Kadang-kadang ngobrol berdua, terkadang ibu saya ninggalin ayah dengan saya berdua, terkadang bokap sendirian. Pokoknya tidak ada yang menarik sama sekali untuk saya perhatikan.

Sampai waktunya operasi. Kebetulan ada 9 orang yang akan di operasi hari itu. Saya dan ibu menunggu di luar ruangan. Ada seorang nenek berumur sekitar 70an tahun yang duduk sendirian di depan kami. Dia ikutan nitip dibelikan Aqua oleh supirnya bokap. Setelah titip titipan itu akhirnya kita mulai ngobrol. Ibu saya sih awalnya yang ngobrol. Saya ikutan doang dengerin.

Ceritanya si nenek ini ternyata dari Binjai (dipedalaman) datang ke klinik buat operasi katarak yang ketiga kalinya karena si kakek (Beliau nganterin suaminya) belum juga berhasil melihat. Kulitnya hitam legam terbakar matahari, dia pakai kebaya bunga-bunga hitam, jilbab sorong warna coklat gelap, sandal jepit, kain batik dan membawa tas hitam yang warnanya hampir pudar. Si kakek berpakain batik dengan celana kain dan sandal jepit hitam. Dari balik kaca ruangan saya lihat dia berbicara dengan ayah saya.

Ahhh sebenarnya saya tidak akan menceritakan sebuah cerita romantis yang mengharu biru koq dan saya juga tidak mengharapkan cerita romantis seperti itu dari bibir si nenek. Nenek ini akhirnya ngobrol dengan saya dan ibu. Dia datang dari desa dengan menumpang becak mesin yang harus dia bayar Rp 180.000 (PP) dan kemungkinan ongkos akan naik karena sampai sore si kakek masih belon di operasi juga. Katanya uang pensiunan dari kebon tempat kakek dulu bekerja hanya memberikan uang Rp 300.000 setiap bulan. Mereka punya 5 orang anak yang saat ini bahkan tidak bisa membantu mereka karena hidupnya juga sedikit pas-pasan kalau gak bisa dibilang susah 😦 .

Kata si nenek, beberapa tahun yang lalu setelah pensiun si kakek masih bisa berladang. Jadi dia nanam pohon, bertani di lahan milik orang lain. Sayangnya suatu hari si kakek jatuh dan terkena stroke bertahun-tahun. Untuk orang yang makan aja susah, si nenek harus merawat kakek dong. Dari mulai bersiin kotoran si kakek sampai nyuapin makanannya. Saya sewaktu dia bercerita detail bagaimana merawat si kakek sampai melayang-layang mikir apa iya saya masih akan secinta sekarang ini ke Matt jika dia sakit seperti si kakek?

Malam harinya setelah Matt nyampe dari hutan dan beberapa temen mengundang makan malam di restoran dekat rumah. Beberapa dari mereka menunjukan hadiah dan apa saja yang mereka lakukan untuk pasangannya. Bos si Matt yang super duper cuek dan gak pedulian ternyata masih membeli bebrapa bunga mawar untuk istrinya, teman baik kami membelikan coklat dan membentuknya dengan bentuk heart untuk si istri dan seorang lagi membelikan istrinya lemari tv. Malam itu sungguh saya gak terlalu pengen Matt melakukan apapun untuk saya. Tidak bunga mawar, tidak surat cinta, tidak lemari tv, tidak juga boneka lucu yang bisa menjerit “i love you” setiap kali kepencet dadanya. Saya sudah sangat-sangat merasa senang dia pulang hari jum’at dari hutan hanya untuk bisa ketemu saya dan orang-orang yang kami sayang jum’at itu. Lagian tiap hari Matt udah menghujani saya dengan banyak sekali perlakuan manis sehingga tgl 14 sebenarnya gak berasa apa-apa juga sih.

Saya masih ingat bagaimana nenek itu bercerita tanpa rasa terbebani karena suaminya sakit. Saya juga ingat dan melihat sendiri bagaimana mereka ngobrol berdua ketika si kakek menunggu saatnya di operasi. Saya juga sempat melihat si kakek mendatangi istrinya (nenek tua itu) duduk di sebelahnya dan menanyakan “udah makan belon?” karena dia ada di dalam ruangan trus. O,ya saya juga ingat banget mereka berbicara mengenai ongkos becak yang mungkin akan lebih mahal tanpa berteriak atau marah karena depresi. Ditengah-tengah kebingunan, kesusahan saya masih liat loh mereka bisa ngobrol sambil ketawa-tawa. Kalau bukan cinta entah apalah itu namanya ya 🙂

Jadi…..yes, saya malu banget dong kalo sehari-hari di hidup saya yang sebenarnya sudah lumayan enak masih aja complaint ke Matt. Masih aja ngomelin dia, masih aja harus berbagi cuci piring (padahal kan saya gak kerja ya hehehe), masih bete kalo dia pusing dikit aja saya langsung ceramah panjang lebar padahal setiap bulan tiap kali saya sakit perut karena mens dia bakalan nemenin saya duduk, ngolesin minyak kayu putih, bawain minuman hangat dan tentu saja dengerin saya merengek ini itu yang gak penting sama sekali.

Cinta emang gampang keliatan pas kita lagi happy-happy aja ya. Masih muda dan sehat tapi gimana kalau udah tua, sakit, gak bisa buang air sendiri sehingga harus ditampungi (huaaa gak mau bayangin tapi kan diceritain hiks) atau ketika lagi kesusahan. Sewaktu gak punya duit buat beli beras, apa iya masih bisa ngomong cinta?

Kalau saya ngomong ini mungkin ada yang bakalan ngomong makanya dari sekarang harus hidup sehat, rajin olahraga, makan yang bener, cari duit yang getol, beli asuransi ini itu hehe. Yah……kita emang berusaha seperti itu tapi tetap aja ada kekuatan yang lebih hebat yang mungkin membalikkan hidup yang udah kita rencanakan ya kan 😦 dan kalau itu terjadi saya sangat-sangat mau ada di posisi si nenek itu. Masih jatuh cinta dengan Matt (begitu juga dia ke saya heehehe) .

Bagaimana dengan kamu?

O,ya saya dari dulu seneng banget dengerin lagunya Yuna yang ini 🙂

Advertisements

57 comments

  1. Aku juga ga ngerayain valentine, tp tiap tgl 14 Feb Frank perpanjang domain blogku katanya hadiah valentine gaya benerr dah 😆 .
    Ga hanya tanaman yg perlu pupuk, cinta antar pasangan juga perlu pupuk setiap hari 😀 .

  2. Gw gga ngasih kado tuh pas Valentine ke misoa. Misoa ngasih sih ke gw. Dia emang orangnya bukan tipe yg expect dapet kado dari bininya. Yg penting kan tiap hari gw layanin kebutuhan dia, sediain makanan sehat, bantuin kerjaan dia, bersih2 rumah (walau kadang kalau lagi kumat gw suka ngomel2 minta dia bantuin ini itu LOL), dan kita selalu express our love every moment, gga hy pas Valentine doang. PS; kalau doski ngasih ini itu pas Valentine jelas2 gw tamping dengan suka-rela dong. wakakakkkkk

    • jadi dikadoin apa syl? si Matt ngasih bunga + pohon hidup satu hari berikutnya hahaha. yah lucu juga sih secara aku lagi senegn tanaman.

      huhahaha kita sama dong, gak ngerayain val day tapi kalo dikasih kado yah happy

  3. Valentine yah gitu gitu aja, tapi tahun ini kita dapat kado indah dari Tuhan yaitu Hujan abu dari gunung kelud.
    wah cinta memang ngak da ujungnya kalau dibahas ya non suka duka tetap harus dijalani…

    • Betul non cinta itu yang membuat kita selalu penasaran karena mesteri namun seribu kunci untuk mengungkapkanya.
      soal DEBU buset masih buanyak non sisanya, kita selalu berharap Turun Hujan namun belom berjodoh jadi belum hujan aja nie..
      so yogya gersang abis and ngak nyaman…

  4. Jadi inget ceramah pas ikut kursus pra-pernikahan dulu: Jangan mencintai pasanganmu karena ada apanya, tapi cintailah karena apa adanya. Mudah-mudahan nanti kalo kita udah kakek-nenek, bisa sama-sama terus cinta sama pasangan kayak si kakek nenek itu ya Non.

  5. Karena cinta, semua jadi ngga terbebani ya, Mbak Non.. Mungkin nenek dan kakek itu masih mengingat jelas kenapa mereka saling mencintai, ingat semua kebaikan masing-masing. Jadi saling menerima dan menjaga satu sama lain. Selalu mencintai dalam keadaan senang, susah, sehat maupun sakit..

    Malem-malem uda bikin mewek aja sih, Mbak.. Aku paling sensitif kalo uda ginian. Huhuhu..

  6. Co cwiiiiittt.
    Mungkin kita gak tau ya mb noni apa beliau berdua ini suka.mengumbar kata2 cinta. Tapi action dan bentuk.perhatian, semacam sudah lebiiiiiih dr segala gombalan terindah di muka bumi ini.
    Saya gak.palentenan mbaaa. Single available (eh bukan promosi)

  7. Ih ceritanya sedih, jadi melow tiba2 malem2 gini. Aku jg masih suka gt deh Non, suka ngomel2 sama suami, ngerengek sakit kalau lagi mens, trus ya walaupun gitu tetep aja diurusin, diambilin air anget, diolesin minyak kayu putih trus didengerin rengekan ga jelas sepanjang hari.
    Memang ya Non, kita harus lebih bersyukur atas keadaan kita sekarang dan pasangan yang udah Tuhan kasih ke kita. Mudah2an kita sama pasangan bisa kayak nenek kakek di cerita kamu ini yaaa.. Amiiinnn

    • 11-12 deh kita Mar, padahal kalo kita diomelin pasti rasanya gak enak ya 😦 kesian juga mereka ketimpahan kemarahan haahaha. semoga kita semua bisa seperti mereka ya, bisa sabar dan sama2 trus. amin

  8. Aduuuh kok agak2 mrebes mili yaa baca postingan ini. Bahan renungan banget niih. Kadang aku lupa bersyukur untuk hal2 kecil dan manis yang Carlo lakuin ke aku. Hiiiiiiikzz… Musti sering2 bersyukur nih.. Sering-sering liat ke bawah bukan ke atas mulu..

  9. nenek jg sakit katarak Non, sedih kalo ingat hiks
    dan jadi sedih kalo ingat suka males nganterin beliau ke masjid padahal masjidnya samping rumah..cucu pemalas
    moga kalian selalu rukun, sayang dan bahagia selalu bersama 😀
    klo ngomongin valentine, di Korea kan cewe yg ngasih ke cowo, jadi sedih cuma dapat coklat gratisan dikit dari temen hihihi

    • jangan malas lagi ya haha. ehh tapi aku juga suka gitu deng, malas2 gitu padahal kan gak tiap hari juga ya dimintai tolong hehe.
      amin….amin doanya.
      jadi Nit, kamu kemaren pas tgl 14 ngasih ke siapa?

  10. Karena disini seru banget ngerayain Valentine’s Daynya, saya + suami juga selalu ada acara 🙂
    (makanya Mbak Noni pindah ke US, rame banget dech Valentine-nya)
    Dapet rangkaian bunga dr suami yg dikirm ke kantor terus saya pulang kantor 2 jam lebih awal supaya kita bisa pergi ke early dinner terus balik ke rumah buat nonton premierenya 13 episodesnya “House of Cards” di Netflix 🙂 Simple tapi seru dech!

    • mau banget mba pindahnya hhaha tapi nih mesti nunggu si Matt selesai PHD sama dapet kerjaan bagus di sono baru deh ada kemungkinan kita pindah.
      kayaknya di US emang rame banget ya perayaannya. Ortu si matt yg udah tuek aja bokapnya masih masakin dinner untuk nyokapnya dan kirim bunga plus kartu….ahhhhh

  11. Gambaran cinta yg tulus tanpa banyak seremoni dan simbol2 spt bunga, cokelat, dll… jd mellow.. dan mikir juga, kira2 gimana ya kalau salah satu dari kami ada yg sakit di masa tua nanti…huhuhu… ah mudah2an panjang umur dan sehat selalu, aamiin…

  12. saya jg gak ngerayain vals sich mbak, tp setiap tgl 14 feb adik bungsu sy ultah jd emang terasa spesial hehehehhe
    btw, mudah2an kita bs saling sayang dgn pasangan masing2 dalam kondisi apapun ya..:)

  13. mba… aku diucapin juga engga pas palentin kmaren.
    Diinget ajah ga, itu tanggal 14 itu apaan..

    masih mending palentin
    ulang tahun 2013 kmaren ajah si suami lupa

    *tepokjidat

  14. Saya suka istilah “mesra sampai renta”.
    Klo pagi2 ke pasar saya sering papasan ama sepasang kakek nenek lagi jalan-jalan, si nenek di kursi roda, si kakek yang mendorong. Sambil ngobrol, kadang ketawa-ketawa. Saya kadang trus mikir, klo seandainya saya di posisi si nenek, suami mau dorong saya kemana-mana nggak ya?

    • aku baru denger istilah itu tapi asik ya, mesra sampai tua 🙂
      bener kalo ngeliat kayak gitu, kita pasti ikutan mikir ya gimana nasib kita kalo udah tua nanti? ahh pengennya tetep sehat trus dan bisa sama2 ya

  15. Thank you for the reminder ya Non 🙂 apalagi bagian “Cinta emang gampang keliatan pas kita lagi happy-happy aja ya.”
    Nenek dan (almarhum) Kakek gw juga dulu kayak gitu : mesra sampai renta
    Semoga Noni & Matt juga bisa mesra sampai rentaaa

  16. bacanya jadi sedih 😦 ngebayangin buat kakek nenek itu uang Rp 300.000,- sangat berharga tiap bulannya, sedangkan untuk aku Rp 300.000,- biasanya untuk isi bensin seminggu. miris.
    Bener banget deh yang namanya cinta itu akan kelihatan disaat susah.

    • iya Dian, pas aku cerita ke Matt dia juga ngomong gitu, 300 ribu buat dia cuman buat ngopi sama ngebeer doang huhu tapi buat orang lain duit segitu bisa buat hidup satu bulan loh. Sedih ya 😦

  17. Hehehe sama dong non, aku juga suka mikir kalo sampe *amit amit* jatuh dalam susah bakal ga sih aku sama Mbul tetep saling sayang & cinta, atau kita malah sibuk lepar lemparan piring gara gara frustasi sama keadaan. Of course aku sih berharap kita berdua pada saat gimana pun inget sama janji pernikahan kita ya, “dalam susah dan senang. Dalam untung dan malang. Dalam sakit dan sehat. Sampai maut memisahkan” 🙂
    Mudah mudahan kamu sama Matt juga rukun rukurn selalu ya 🙂

  18. dan gak meributkan duit pas2an, dipake bayar becak pula…. hik
    aku tuh ya…. keluar duit dikit aja diluar budget udah uring2an… ish malu lha sama mereka

  19. aku juga gak ngerayain Valentine Non..hiks..jd belajar banyak ya dari pasangan kakek nenek yg masih setia dlm keadaan apapun.. aku pernah liat ada nenek2 pakai tongkat, di sebelahnya suaminya masih gagah jalan, tp dia sabarrrr jalan pelan2 sama si nenek.. hampir tiap hari nemani jalan2 si nenek, aku blm tentu bisa aaa

  20. terharu akuh sungguh…
    semakin tua usia, bukan ujian lagi ya non dalam rumah tangga…tapi bagaimana kita tetap bisa damai en penuh kasih sayang menjalani hidup…
    ah akupun mw seperti kakek nenek ituh…

  21. Aku jadi inget alm. oma dan alm. opa ku Non.. Waktu Opa sakit, Oma ngerawat Opa sendirian. Sempat ditawarin mau disewain suster sama papa dan kakaknya tp Oma ga mau. Alhasil Oma yang dulu ndut sampe kurus beneran lho. Kan kalo pas mau bersihin kotoran gitu kudu ngangkat2 body nya Opa yah.. Bersyukur lihat teladan seperti itu. Jadi smoga nanti pas udah tua juga bisa melakukan hal yg sama. Aihhh..*lap airmata*.. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s