Gak Kerja, Hidup Seneng, Kamu Mau?


pic pinjem dari www.timeslive.co.za
pic pinjem dari http://www.timeslive.co.za

Pengen hidup ongkang-ongkang kaki sepanjang hidup? cobain deh jurus dibawah ini, ehh cerita dibawah ini hehe.

Sejak dulu saya sempet beberapa kali denger cerita beberapa WNA yang pindah/menetap di Indonesia lalu hidup santai-santai bahkan sambil traveling. Mungkin kamu juga pernah denger ya. Masalahnya saya cuman denger doang tanpa pernah ketemu orang yang bisa seberuntung itu hehe.

Untuk yang mengikuti blog ini mungkin masih ingat saya pernah cerita tentang tetangga depan rumah kami yang kebetulan cowok bule. Sayangnya si abang-abang bule ini hampir gak pernah ketemu kita. Palingan papasan di depan pagar. Rumah kami berseberangan dan karena ukuran jalan di kompleks lumayan gede sehingga gak pernahlah kita bertegur sapa. Saya juga beberapa kali liat dia keluar rumah malem-malem cuman buat ke Alfamart deket kompleks beli minuman. Sangking gak pernah keluarganya satpam kompleks sampe pesen-pesen ke saya buat ngeliatin si abang bule ini takut-takut dia meninggal. Begitu saya sampein ke Matt, dia langsung ngomong “ngapain juga security pesen-pesen kamu kayak gitu.”

Setelah satu tahun bertetangga tanpa pernah tau satu sama lain akhirnya minggu lalu Matt kenalan dengan si abang bule ini karena ternyata si AB kenal bos dan temen si Matt. Kita panggil AB aja kali ya hehe. Menurut Matt, AB sih keliatan baik banget tapi dia anti social. Jadi selama ketemu kemaren AB menjelaskan dia gak suka akrab-akrab sama orang lain makanya gak pernah tegor-tegoran. Matt bilang, dia gak masalah. Kalo ketemu cukup bilang “hi” atau hanya lambaikan tangan, gak perlu ngobrol panjang lebar karena dia males juga (bohong si Matt, dia kan burung cerewet haha).

Nah, karena si istri kepo plus suami emang tukang cerita, Matt kasih tau dong kalo AB ini ternyata gak kerja lagi. Dia udah lama tinggal di Medan. Katanya nih, dulu pernah jadi guru disini trus akhirnya dia berhenti tapi tetep tinggal di Indonesia dengan jadwal pulang ke negaranya 1 taon sekali. Udah gitu AB bilang, dia betah banget tinggal di Medan. Pokoknya senenglah. Yah, buat orang kayak dia yang seharian di rumah melulu dan keluar cuman buat beli beer di toko depan pintu gerbang kompleks, tinggal di Medan mah biasa-biasa aja gak kerasa kerasnya hehe.

Trus-trus AB cerita ke Matt dan beberapa temennya gimana dia bisa survive tinggal di Medan tanpa kerja. AB punya apartemen di negaranya yang dia kontrakin. Dari Apartemen itulah dia hidup selama ini. Gila ya, punya sebiji apartemen aja bisa tinggal santai-santai di Medan hahaha. Memang sih dia jarang keluar rumah (gak kayak kita yang kegatelan pergi2 trus ngabis-ngabisini duit aja) sehingga pengeluarannya dia sebatas telp, air, listrik, internet, tv cable, makan-minum, beer, pembokat dan gak tau lagi deh yang laen.

Di rumah AB ini main game, nonton bola (doi gila banget sama bola), browsing internet. Yah gitu-gitu doang. Saya yang masih keluar2 rumah dan ketemu orang lain aja masih bosen koq dia bisa betah ya hehe. Kemaren dia ketemu Matt dan keesokan harinya ketemu saya di bar deket rumah kita ternyata karena dia mulai bosen tinggal di rumah dan kebetulan kayaknya doi punya cewek gitu hehe. Gak tau deh kenalnya gimana secara dia di rumah trus.

Kalau dipikir-pikir nih jangan-jangan Indonesia bakalan jadi tujuan banyak bule menghabiskan hari tua a.k.a masa pensiun hehe. Buruan mesti beli tempat nih kalo begini *nanam pohon duit*

Nah, kalau kamu pengen pensiun di mana?

Ps : koq saya kepo and gosipan banget sih *ditoyor tetangga*

Advertisements

134 comments

  1. Wah dia pake prinsip passive income ya. Tapi berarti harga apartmen dia gede tuh cuma mager2an di medan masi bisa hidup. Iya aku juga bingung, aku aja yang nemplok sana sini masi suka ngerasa bosen sama tempatnya. Aku gak bosen di rumah kalo lagi mau abisin series :p hehe

  2. aku pingin pensiun di Belanda atau Irlandia. Abis enak sih udara dan kondisi lingkungannya

    kalo gak kesampean … yaaa Sumedang atau Malang boleh juga sih

    hehehe

  3. Masuk akal sih Non… di Oslo aja harga sewa apartemen kecil (40 m2) minimal 20 jutaan rupiah sebulan (bisa lebih), kaliin 12 bulan aja sudah 200 jutaan lebih. Belum lagi kalo mendapat tunjangan sosial karena nggak kerja. Cuma nggak kebayang aja hidup kayak begini…. kayaknya sih enak…tapi kalo dijalani bosen juga kali ya…. gw aja di rumah seminggu udah kayak cacing kepanasan pengen ngantor… 🙂

  4. Thanks for one’s marvelous posting! I seriously enjoyed reading it, you’re a great author.I will always
    bookmark your blog and definitely will come back at some
    point. I want to encourage continue your great writing, have a nice morning!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s