Pengen Di Tujes deh!


hujan debu di Berastagi kemaren
hujan debu di Berastagi kemaren

Ketika memutuskan menikah dengan Matt sebenarnya saya udah siap-siap “tebal” kuping kalo ada yang kasih komentar aneh-aneh. Sudah cukup lama juga saya bahkan tidak lagi “mendengar” kalau ada orang yang berkomentar “kurang ajar” tapi Matt ternyata masih belum bisa. Telinganya masih setajam kalong kalo tanpa sengaja denger ada orang ngomentarin kita. Mungkin banyak orang berkomentar karena mikir si Matt gak ngerti yang mereka omongin padahal Matt ngerti banget.

Masalah komentar-komentar gak penting ini tentu bukan cuma saya yang ngerasain ya tapi mungkin hampir (hampir loh) setiap pasangan campur. Saya sih udah lumayan cuek sampe akhirnya kemaren kami pergi ke Berastagi dengan temen lain yang kebetulan juga dari pasangan campur. Selama 2 hari disana entah udah berapa kali aja kami dan mereka denger komentar-komentar miring. Mulai dari receptionist (btw…kami kemaren gak nginep di hotel budget padahal) sampai tukang bunga hehe. Saya yang awalnya cenderung tidak mendengar sampai akhirnya pasang telinga lagi. Inilah beberapa komentar yang menurut kami (yes, menurut kami ber4) sangat-sangat kurang ajar.

01. Receptionist Hotel

Saya dan Matt minjem pisau buat motong buah. Si receptionist mulai ngajak ngobrol gak penting tapi ke saya karena mikir si Matt gak denger, padahal tangan si Matt udah terkepal kencang pengen nonjok hehe.

“Ketemu dimana kak sama Mister bulenya?” saya diem aja cuman senyum karena emang males ngobrol

“Temennya yang lain kemana kak? koq cuman ber2 aja? o,ya kakak udah nikah atau gimana ya?” Yang ini saya jawabin sih karena gemes haha.

02. Tukang Buah di Pasar

“Darimanya kelen ini bisa dapet bule-bule ganteng gini? pengen kali awak dapet juga. Udah nikahnya kelen ini?” Sumpah gak penting banget haha.

03. Tukang Bunga

Saya lagi milih bibit bunga dan biasa dong namanya aja di pasar pasti saya tawar-tawaran ya kan ๐Ÿ™‚ Pas lagi nawar itu si Matt nimbrung. Saya juga lumayan kesel sebenarnya kalo si Matt ikut-ikutan bawel pas saya beli-beli sesuatu karena akhirnya seperti ini. Sebelumnya saya udah ok nawar Rp. 10.000 untuk 4 bibit bunga sampe akhirnya si Matt nongol dan ikutan nimbrung.

“Itu aja si bulenya udah ok koq, jadi 3 ajalah ya Rp. 10.000 (udah males saya ngotot kalo kayak gini) trus udah berapanya anak kalian?” sekarang berdasarkan pengalaman temen, setiap ditanya punya berapa anak, saya dan Matt pasti jawab entah 1, 2 atau 4 sekalian hehe.

04. Cowok-Cowok di Sekitar Gundaling

Kemaren kami ber4 singgah sebentar ke Gundaling. Ada beberapa cowok duduk-duduk trus negur Matt, Greg dan Ika. Saya jalan jauh di depan mereka. Biasanya Matt dan Greg kalo digangguin suka diem aja tapi ber2 saling nahan-nahan buat gak nonjok. Greg sih bahasa Indonesianya masih belum terlalu lancar tapi sebenarnya dia udah banyak ngerti sementara Matt kan udah lancar banget. Si cowok ini kata si Matt setelah negur-negur mereka tiba-tiba bersuara kayak perempuan lagi punya s3x gitu alias Moaning. Saya yang denger ngeliatin mereka ber2 yang mukanya merah padam menahankan emosi.

05. Di Depan Pintu Masuk Gundaling

Biasanya kan kalo kita masuk tempat wisata pasti ada petugas yang kasih tiket. Kemaren begitu Greg (Greg di kursi penumpang di depan, dan Ika nyetir mobil) buka jendela seorang petugas cewek muda berjilbab teriak kenceng banget.

“awwww ganteng kali mr bule ini” sambil nyolek dagu Greg. Kita ber4 langsung terpana karena semua gak ada yang nyangka cewek petugas jaga tiket itu bisa seberani/sekurang ajar nyolek cowok didepan mata kita. Ika sebagai istri juga sempet terdiam beberapa detik dan akhirnya bilang “Hei, lain kali jangan gitu ya, ada istrinya ini kak.”

06. Di Medan

Yang ini kita diceritain Ika dan Greg. Jadi kejadiannya dengan temen mereka. Ada cowok yang teriak begini

“Hey mister, i want blow your Di*k” isi sendiri itu bintang2nya ya hehe.

Kalau kita pikir-pikir nih ya, tanpa ngeliat pasangan campur, kita kan pasti gak bakalan ngomentarin suami atau istri orang lain kayak gitu kan ya?

Advertisements

142 comments

  1. Speechless sama mbak-mbak berjilbab itu. Nggak inget mbak sama jilbab?

    Aku juga beberapa kali sering sih diomongin sama mas/mas, mbak/mbak, dikiranya aku nggak ngerti bahasa Jawa, mereka ngomongin aku di depan muka, padahal aku kan ngerti.

  2. itu namanya lebih parah dari kurang ajar…kok ya ngomong gak sopan gitu?sedihnya, itulah stereotip pasangan campur di Indo, dikiranya bukan perempuan atau laki-laki baik-baik, padahal yang ngomong juga belum tentu lebih baik daripada yang dikomentarin, ya gak?

    • Setuju dengan yg dibilang Pungky diatas; pasangan campur di Indonesia sering stereotype dicap bukan perempuan baik2 atau suka dibilang “ayam”. Ini perna terjadi dengan aku. Setahun lalu pulang ke Indo lengkap sekeluarga. Suatu sore karna kita tinggal di Puri Casablanca jadi kita jalan kaki aza gitu ke Kota Casablanca untuk dinner. Dua anak aku jalan di depan, aku dan suami. Tiba2 ada mba2 berjilbab naik motor (karena macet) jalan pelan2/hampir berhenti dan tiba2 nyolek tangan aku sambil teriak, ayam kamu! Wah saking kagetnya ada yg nyolek,kirain copet gitu, aku sampai bengong ga sempat ngomong apa2, dan dia berlalu sambil senyum2 sinis! Iiihhhh….beneran pengen di tujes deh si mbak itu! Apa karna saya cuma pake sendal jepit dan celana pendek makanya dibilang ayam??? Yaah itu anak2 ayam di depan saya gimana dunk๐Ÿ˜‰ Yah gitu dey pengalaman saya, seumur2 baru kali itu dibilang ayam sama orang yg cuma numpang lewat doank!

  3. Itu resepsionis hotel kok ga sopan bgt ya Non ๐Ÿ˜ฆ Belum lagi cowok2 yang di sekitar Gundaling itu. Aneh bgt cowok kok godain cowok. Sabar yaa Noni.. Dimaklumin aja kadang orang kita emang suka norak kl liat bule, ngatain dan bertindak sesuka mereka tanpa mikirin perasaan orang. Ihh

  4. itumah ga cukup dengan ditujes mbak..disilet tipis2 trus siletan dagingnya di marinate trus dipanggang, trus kasih deh ke gukguk tak bertuan di sinabung, orang kok ga punya adat, yg colek2 dagu, ish malu atuh sama jilbab, yg cowo2 di gundailing jg, kebanyakan nonton bokep x tu mereka jd pikirannya ngaco kuadrat..

  5. Hai Noni, saya udah lama ngikutin blog ini cuma ya rada gaptek dan baru ngeh cara comment di sini. Stereotype seperti di atas emang sering saya dengar, tapi baru sekarang saya tahu apa aja yang diomongin :(. Walo ga mengalami sendiri, tp beberapa teman dan anggota keluarga yang lain juga ada yang kawin campur, so far siy saya ga pernah denger orang lain membahas seperti di atas itu tentang mereka, semoga ga pernah dengar juga.

  6. Kayaknya hampir semua temen2 yang nikah campur punya pengalaman seperti ini di Indonesia dan kebanyakan di negara2 SEA deh Mba Non. Kalau menurut saya memang sudah dari awal masyarakat kita ini dikasih pandangan dan persepsi yang salah tentang orang lokal yang jalan dengan WNA (ga pernah tau slogan “Don’t judge a book from its cover” apa??) Ngeselin banget khan ya ๐Ÿ˜ฆ

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s