Green Travel – Get Local


Bromo
Bromo

Ahh akhirnya saya selesai juga membaca buku travel berjudul Green Traveling. Udah lama saya beli tapi baru kemaren kelar bacanya haha. Parah ya kemampuan saya baca buku sekarang 😦 .

Saya sejak lama pengen banget melakukan banyak hal yang bisa “menyelamatkan bumi” ini walau mungkin dengan tindakan-tindakan kecil yang mungkin terkesan remeh. Saya selalu mikir kalau saya bisa melakukan sesuatu yang baik mungkin bisa sedikit membantu walau mungkin aja bukan saya yang merasakannya, ya kan πŸ™‚ . Kesannya saya gimana banget gitu ya padahal dosanya masih banyak banget dengan bumi ini.

Salah satu yang saya pengen banget lakukan ketika traveling adalah slow traveling. Dulu emang agak-agak gak mungkin karena harus kejar-kejaran dengan cuti tapi sebisa mungkin saya juga gak terburu-buru ketika berada di satu tempat. Contohnya aja nih daripada keliling 5 kota dalam 10 hari saya lebih memilih stay di satu atau 2 kota dalam 10 hari itu untuk kenal lebih jauh kota yang saya kunjungi. Keuntungan lain dari slow traveling adalah kita bisa save duit kita lebih banyak karena bisa menggunakan banyak transportasi seperti kereta api, kapal, bis atau mungkin naik kuda haha.

Tindakan-tindakan green travel ini sebenarnya banyak sih ya tapi emang agak susah dilakukan kalo kita terburu-buru. Dari buku yang saya baca pesawat terbang tentu aja menyumbang banyak sekali emisi karbon dioksida (co2) dibanding kendaraan yang lain. Kan gak mungkin juga ya kita naik kapal dari Indonesia ke Eropa misalnya. Yah mungkin aja sih tapi bisa abis nanti waktu cutinya hehe. Nah untuk ngakalin yang gak mungkin-mungkin ini, ada hal2 lain yang bisa kita lakukan semisal dengan GET LOCAL , seperti dibawah ini :

01. Nginep di Hotel Hijau

Kamar di Eco Lodge
Kamar di Eco Lodge

Bukan namanya hotel hijau hehe. Saya cukup beruntung karena gak punya banyak duit biasanya nih saya nginep kan di guest house, bed and breakfast atau hostel kecil yang kebanyakan dimiliki oleh warga lokal. Hotel hijau bisa diartikan sebagai hotel yang ramah lingkungan dan biasanya pun mereka ini punya tarif lumayan mahal karena semua-semua yang mereka pakai ramah lingkungan. Nah karena gak sanggup tinggal di hotel hijau yang mahal, biasanya kita milih tinggal di hotel2 milik orang lokal yang biasanya pun dikelola lumayan ramah lingkungan. COntohnya hotel Romlan di Samosir yang tidak mengganti handuk minimal 4 hari. Biasanya juga hotel2 kecil ini tanpa sadar emang ramah lingkungan dan Get local karena memperkerjakan penduduk sekitar, lampu selalu dimatiin ketika tidak di pergunakan dan juga selalu berbelanja di pasar traditional. Dengan sistem kayak gini perekonomian di daerah wisata tersebut bisa jalan kan ya πŸ™‚ .

Hotel lain yang saya sempet cobain adalah Eco Lodge di Bukit Lawang yang emang hotel hijau banget plus duit yang mereka dapat selain untuk hotel itu sendiri juga untuk konservasi hutan + orangutan. Selain itu masih ada beberapa hotel lain lagi sih tapi kalo di tulis disini bisa panjang nih *halah Non πŸ™‚ *

02. When In Rome……

:)
πŸ™‚

Do as Roman’s do………ini quote yang nempel dikepala saya sejak saya suka bepergian. Kalo lagi pergi ke satu tempat saya berusaha menikmati apapun yang ada di kota tersebut. Apapun itu bisa berarti makanannya, itu kenapa selama saya di Chicago sini, gak pernah sekalipun saya merengek rindu rendang atau nasi, soalnya kan cuman 44 hari setelah itu saya balik lagi ke Indo dan bisa menggila makan di rumah makan Padang. Dari dulupun kalo bepergian, saya dan temen atau dengan Matt sekarang selalu nyari resto/warung kecil milik orang local atau memiliki makanan lokal daripada lari ke Mc’d. Sebisa mungkin saya menjauh dari restoran/warung yang pasti ada di tempat saya tinggal. Dengan melakukan tindakan seperti ini paling tidak menurut saya nih, duit saya juga lari ke masyarakat lokal yang artinya bisnis mereka bisa jalan ya kan πŸ™‚

03. Memajukan Ekonomi Lokal

Ayunan anak di Loksado Kalimantan
Ayunan anak di Loksado Kalimantan

Saya suka melakukan hal ini sebenarnya karena ayah saya kan punya bisnis rental mobil kecil-kecilan, nah, kalo banyak turis datang make mobilnya dia pastilah ekonomi kami jalan ya kan πŸ™‚ , begitu juga ketika saya lagi bepergian sebisa mungkin saya rental mobil/motor ke tempat-tempat kecil gitu. Saya kepikiran kalo yang kecil-kecil gitu bisa jalan pasti bagus banget. Ini gak berlaku di rental mobil tapi bisa apa aja, entah toko kecil buat beli minuman, pasar traditional (kal0 lagi jalan di kota2 yang ada pasarnya pasti saya datangi untuk foto2 dan belanja dikit) atau apa aja deh yang di punyai warga lokal dan kebetulan saya perlu. Matt bilang, sebisa mungkin ketika bepergian duit kita lari ke warga setempat agar ekonomi di tempat tersebut jalan.

04. Eco Tourist – Eco Wisata

Eco Farming
Eco Farming

Ada banyak tempat-tempat yang menyediakan wisata2 hijau semacam ini. Di bukit lawang contohnya bisa nginep di Eco lodge dan ambil paket hijaunya mereka, di Danau Toba ada juga wisata hijau dari mulai bersiin danau sampai nanam pohon, bisa juga nginep di desa-desa wisata yang berserakan di daerah Jawa/Bali. Saya pernah nyicipin tinggal 2 malam di Klaten di rumah kakek nenek yang tinggal berdua. Mereka senengnya bukan main kami nginep disana. Tiap hari dimasakin enak-enak, diajakin ngobrol dll. Bayangin, udahlah kita seneng karena jalan-jalan tapi juga bikin orang lain seneng plus murah pula. Kalau gak salah paket saya kemaren di Klaten hanya Rp 250.000 aja loh.

05. Hemat

Hemat disini maksutnya coba deh jangan sering-sering nyampah kayak misalnya beli minuman yang botolnya sekali pake aja. Daripada mesti beli2 trus jika travelingnya ke kota yang bisa minum dari tap water, mendingan bawa botol aja kan ya πŸ™‚ begitu juga kalo ngetripnya ke kota2 kecil yang mungkin gak ada tap water, mending bawa tempat minuman deh. Kurangin pemakaian kantong plastik (ditoyor nih aku karena selama di US kelupaan trus hauhaha). Untuk yang dibagian ini pastilah kita udah pada ngerti ya harus gimana πŸ™‚

06. Belajar Menghargai Perbedaan

Traveling itu kalo menurut saya proses belajar dan menghargai orang lain. Saya suka liat ada turis yang bisa akrab banget dengan warga lokal sampe yang gaya hidupnya tiba-tiba berubah gitu. Dari yang tadinya petantang petenteng bawa ransel, pake ipod trus tiba-tiba udah nongkrong di warung kopi sambil cekikikan dan cerita-cerita walo mungkin bahasanya beda. Ini beberapa kali saya lihat pas jalan ke Flores dan Vietnam. Menurut saya nih, biarpun cara pandang kita mungkin berbeda dengan kebanyakan orang di tempat yang kita datangi tapi sebaiknya nih kita bisa menghargai perbedaan itu kan ya πŸ™‚ . Kalo saya pikir2 sih boleh aja kita turis tapi act like local πŸ™‚ .

Ketika kita berkunjung ke kota lain sempatkan untuk berbicara dengan penduduk sekitar. Saya pernah ya yang traveling cuman datang ke satu tempat, main-main, foto-foto dan pulang tanpa sempat berinteraksi dengan warga setempat dan ketika pulang saya koq ngerasa hampa gitu *cieee hampa*. Maksutnya saya pulang, liat2 foto dan ketawa-ketawa happy tapi saya ngerasa ada yang kurang. Sejak itu kalo pergi2 saya pasti usahakan untuk bisa ngobrol2 dengan warga setempat dan kadang-kadang saya dapet informasi tentang tempat wisata yang bagus, dapet informasi harga yang murah, diundang ke rumah mereka dan makan dirumahnya. Dulu sewaktu sering traveling ke daerah2 kecil, saya dan temen2 saya sering tiba2 diundang makan atau nginep di rumah penduduk hihi.

07.Β β€œTravel is more than the seeing of sights; it is a change that goes on, deep and permanent, in the ideas of living.” – Miriam Beard

08. With Locals

Saya baru nemu satu website yang aduh jadi gak sabar pengen nyobain walo kayaknya sekarang agak susah saya cobain haha. Coba kalo nemunya dari dulu ya, pasti udah saya jajal itu yang di Jawa dan Bali πŸ™‚

Nama website itu adalah With LocalsΒ kalo dari yang saya liat-liat sih ini alternatif liburan yang seru banget. Ahh aku sedih belon mencobanya . Sebenarnya sih ada beberapa dari website ini yang udah saya cobain kayak misalnya makan di rumah penduduk lokal dan bayar mereka untuk makanan tersebut. Saya nyobanya waktu ke Derawan πŸ™‚ , sempet juga kemaren ke UBUD 2 minggu yang saya kegiatannya cuman Yoga dan makan-makanan organic dan ada beberapa kegiatan lagi dari web tersebut yang udah saya cobain tapi pas baca website itu akuuuu jadi mupeng dong hahaha.

So, are you ready to traveling? saya siap banget nih tapi duitnya yang gak siap. Ah manusia bisa berencana duit ehh Tuhan juga yang menentukan (pinjem quote mem Tyke).

 

 

 

 

Advertisements

64 comments

  1. waktu dulu aku ke ujung genteng-sukabumi, aku nginap di rumah penduduk,bawa2 bahan makanan dr jakarta dan diserahkan ke ibu pemilik rumah untuk dimasakkan, berenang di muara, mandi di sumur penduduk, toilet di kebun pisang di belakang rumah, aduuuh… tapi katanya sekarang disana sudah banyak penginapan/hotel.

  2. Ready banget Mbak, cuma ya sama, duit masih belom kekumpul. Hihihih.. Liburan yg deket aja semisal ke Bukit Lawang belom kesampean juga. Pengen belajar travelling sendiri cuma kok masih takut ya, perdana soale. Wkwkwk.. πŸ˜€
    Rasanya semua pengen dijabanin. Ngga peduli mainstream atau ngga. :p

    Withlocals keknya seru ya, tapi tarifnya emang belom nyampe sih di kantong ku.

      • Murah memang Mbak, tapi tiba-tiba budget buat liburannya uda berubah jadi makanan. Wkwkwk… πŸ˜€

        Serius? Asiiik.. Entar deh dicobain. Emang mesti niat nih nabung baru bisa. πŸ™‚

  3. bener mbaaa…rencana segudang, tapi balik lagi duit yg tidak mengijinkan…
    aku sejak ngekos disinih ya coba bergaul sama yg punya kos, eh ituh mah wajib yah…

      • tiap jumat aku ke pasar, kan masakin suami…
        klo pantai yg males non, soalnya naik taksi, coba bisa bawa kendaraan sendiri, aku pasti ngelayap terus…hihihihihi…

  4. Ready banget buat travelling.
    Biasanya klo pas dapat tugas keluar kota, selalu saya sempatkan ngajak ngobrol pegawai ditempat saya menginap, jadi dapat banyak cerita dan referensi tempat beli oleh2 yang murah.

  5. siap mbak Noni kalau buat jalan-jalan,,,
    tinggal duitnya ini πŸ˜†

    saya sih berusaha juga buat nyari makan di resto lokal, kalau soal penginapan,,,masih belum nyobain kalau yang hotel hijau. Untuk memberdayakan perekonomian lokal, aku sih seneng beli batik di setiap kota yang aku datengin mbak.

    ini menarik juga yah with locals,,jadi penasaran dan pengen nyobain

  6. waaa setuju banget, paling seneng kalo bisa interaksi sama orang lokal. kitanya seneng, mereka juga seneng banget ada orang luar daerahnya yang mau dateng n mengenal tempat n budaya mereka. waktu ke toraja kemaren, masa sampe dibilang “terimakasih ya sudah mau datang ke toraja. saya sebagai orang toraja bangga sekali.” uuuh, terharu banget deh mbak. kayak kita abis ngelakuin sesuatu yang wow banget sampe bikin doi bangga. apalagi kita disuguhin kopi toraja yang maknyus sama kue tori yang masih panas *lho kok jd mleber ke makanan* sedappp deh pokoknya kalo bisa interaksi sama orang lokal itu. Stay healthy, keep travelling mbak non πŸ™‚

    • Toraja emang menyenangkan ya πŸ™‚ aku masih inget trus selama nginep di rumah nenek temenku di kampung2 gitu . ahh rindu banget jadinya. stay healthy and keep traveling juga ya Rosa

  7. Sama juga non…sangattt ready sekali, tp duitnya yg hrs mikir lebih dari sekali, bahkan berulang x…pengeeen travelling klw bs ada yg ngasih gratisan..hahahaha #khayalan#.

  8. Sayangnya kalau di North America nginep di B&B malah seringnya jauh lebih mahal…. Padahal experience-nya memang beda yah. Tapi kalau belanja di local artisan atau pasar-pasar lokal memang lebih asik tuh buat aku……Makanan apalagi. Harus banget nyoba yang lokal.

  9. gue pun penganut slow travel. Mungkin karena udah jompo juga ya plus bawa anak2 juga…gak kuat kalo harus kejar tayang mengejar terlalu banyak lokasi.’
    Tapi memang slow travel ini menurutku bagus banget, karena gak cuma fokus sama kegiatan “liat trus pergi”. Lebih banyak yg bisa dieksplorasi dan di-experience kalo kita slow travel.

    Untuk konsep2 green travel lainnya, mirip2 sama konsep travel-nya Mikko. Kalo gue mah tinggal ikut aja selama lagi jalan2 sama doi.

    • RIka, tapi nih selama aku traveling yang buru2 itu emang capek banget. Kadang2 sampe rumah yang didapat cuman capek lagi karena pindah2 tempat trus2an, kalo lamaaa n santai2 aja malah lebih berasa seru. Mungkin bener kata kamu karena kita udah tua haha
      oh iya ya kamu punya Miko yang gila jalan2 haha, si Matt gak suka traveling nih hiks, dia senengnya kerja doang

  10. pengen banget bisa nginep di hotel hijau mbak non, tp biasanya agak susah dicari >.<
    biasanya dapat info nya dari mana mbak?
    kalo dulu pas kuliah, pernah tuh KKN ke desa jd tinggal bareng sama warga disana, trus dimasakin jg hehe

    • emang agak susah sih nyarinya ya karena kan kita mesti cek2 juga hehe. Biasanya hotel2 yang pake nama eco lodge atau mirip2 gitu pasti deh hijau. Hotel haris di bali juga hotel hijau hehe. coba cek tripadvisor

  11. Duh anaknya lutju banget diayunnya..
    Dulu aku pernah kenalan sama penduduk lokal di Bromo, eh malah diajak jalan-jalan keliling Bromo sampe diajak main ke rumahnya..

    • orang2 di Bromo itu emang ramahnya minta ampun πŸ™‚ aku sampe skr masih punya hubungan baik sama supir jeep disana haha. kalo gak dapet hotel, nginep di rumahnya. baik banget

  12. Wah, itu yang sering saya lupakan, interaksi dengan masyarakat lokal. Tapi, emang dasarnya kurang bisa cepat akrab dengan orang baru sih 😦

  13. Thank you for sharing, mbak. Jadi tau soal “With Locals”. Pengen bisa merealisasikan “slow traveling” secepatnya, mumpung masih free statusnya πŸ˜€
    -jojo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s