Pindah Ke US?


Munster
Munster

Saya sama sekali tidak berharap akan ditanyain soal kepindahan kami ke US oleh orang-orang yang akan saya temui nanti. Pokoknya gak terbayangkan. Saya malah mikir kira-kira kita bakalan ditanyain soal kapan punya anak gak ya sama keluarga dan temen-temen si Matt, maklum masih shock ama pertanyaan-pertanyaan kayak gitu di Indo jadi walo saya yakin di US gak bakalan ditanya-tanyain soal anak tapi boleh dong kalo saya jaga-jaga badan hahaha.

Begitu nyampe di Chicago, masuk mobil belon nyampe 10 menit nih, ibunya si Matt langsung nanyain saya soal US. Kira-kira saya bakalan suka apa gak? padahal masih belon nafas buat ngatasin dinginnya kaki dan tangan diterpa angin dan pucatnya muka karena ngantuk plus kedinginan. Waktu itu saya senyum-senyum manis aja sih sambil bilang yah saya bakalan ikut si Matt deh kemana aja (dalam hati, jangan sampe ke tempat jelek lagi hahaha).

Nyampe di rumah ternyata ibunya ngerasa kita udah siap nih buat ditanya-tanyain soal plan ke depan mau ngapain. Asli ya saya itu sebenarnya gak tau plan kami apa ke depan nanti. Soal Matt tetep kerja di Medan atau mutusin buat pindah ke tempat lain dan cari kerja lainnya (mudah-mudahan yang gajinya gedeeeeeeeee gak kayak di tempat ini hehe). Selama ini percakapan untuk pindah tempat emang di hindari si Matt karena tau saya kurang suka tinggal di Medan lagi setelah lama di Surabaya.

Jadilah percakapan ini sensitif banget ya haha. Sayanya takut jawab dan ngomong sesuatu karena emang kami gak ada rencana apa-apa tapi kalo gak dijawab koq kesannya saya doang nih yang bermasalah untuk pindah. Ish……terus terang aja ya, saya gak keberatan untuk pindah dari Medan (at least ke Surabaya lagi deh, akuuuuu mau disana). Jadilah dengan diplomatisnya saya jawab kalo saya gak keberatan untuk nyobain pindah ke tempat lain dan tinggal beberapa lama asal bareng suami (cieeeeee, kurang manis apa coba saya haha)

Denger jawaban saya, ibunya si Matt lega banget (ibu saya yang denger saya jawab itu bakalan pucat huhahaha). Setiap hari dia ngomongin kalo kami bisa pindah, bisa tinggal dengan mereka sementara waktu sampai dapet rumah/apartemen dan lain-lain. Gilanya lagi, pas saya dan dia pergi yoga berdua, pulangnya dia jalan muter hanya buat nunjukin ada apartemen dan rumah kosong gak jauh dari rumah adek si Matt dan kompleks perumahan mereka. Astaga….dia mikirnya udah kejauhan πŸ™‚ . Saya sih seneng-seneng aja tapi saya tau Matt senep dengernya.

Nah ternyata pertanyaan ini gak cuman dari keluarga loh. Beberapa hari yang lalu temen saya juga nanyain yang sama bahkan sampe ngiming-ngimin daerah tempat tinggalnya yang asik haha (nyari temen yaaaaa neng ). Pokoknya tiap ketemu tetangga, keluarga pasti deh kita ditanyain soal ini. Matt sih gak pernah jawab apa-apa, biasanya dia selalu ngalihin buat ngomongin soal konservasi dan orang utan bahkan gak jarang dia nanyain kalo mereka mau kasih donasi (ughhhhhh)

Sebenarnya soal pindah-pindah ini bukan cerita baru sih. Di Medan tiap ketemu temen kadang-kadang kita juga bahas ini. Apalagi banyak expat di Medan kan sering keluar masuk gitu ya. Entar baru deket beberapa bulan ehh mereka balik lagi negaranya (entah karena kontrak abis atau mereka gak tahan tinggal di Medan) . Pokoknya pindah-pindahan ini sering deh dibahas antar temen tapi saya gak pernah bahas dengan si Matt karena dia selalu ngomong “banyak banget kerjaan aku harus buat dan selesaikan disini, aku hampir gak punya waktu untuk seneng-seneng di kantor ini but………..aku seneng disini sweetie” ngik…..ngok…..itu artinya kan dia betah hihi.

Malam ini saya baru keluar dengan beberapa temen si Matt. Pas dinner ehhh tiba-tiba satu temen nanyain dong ke saya “are you ready to move in here, Non?” jreeeeng……saya diem aja dan Matt menatap saya, saya awalnya cuman senyum-senyum doang Β tapi mereka maksa saya harus jawab dan Matt ngomong “yes, you can answer sweetie” jadilah saya ngomong “emmm i’m not sure, i’m just following Matt”

Soal pindah ke US saya pastilah mikir ya hahaha (kepikiran kemana aja harus jalan-jalan maksutnya). Saya ini termasuk orang yang gak keberatan dibawa pindah kemana-mana terutama kalo bisa dapetin semua yang lebih baik. Air yang lebih baik, lingkungan yang lebih kondusif dll. Masalahnya ninggalin Indonesia saat ini juga gak gampang. Bukan mau sok-sok cinta negara sih tapi karena Matt juga saya lihat seneng banget ama kerjaanya. Dia happy walo sering complain tapi paling enggak dia ngerjain yang dia seneng. Cuman pas dia ketemua keluarga, temen, gak mati listrik tiap hari, air bersih dll kita jadi less stress disini. Serius di Medan hampir tiap hari kami berantem bahkan untuk hal-hal kecil, disini hampir 9 hari kami gak ribut-ribut (ehh mungkin karena tinggal di rumah ortu si Matt kali yaa dan tiap hari kami ditraktirin hahaha). Stress itu penting banget kan ya untuk kelangsungan hidup plus kesehatan dan Matt ngomongin ini hampir setiap hari sekarang.

Buat saya pindah itu menyenangkan karena saya bakalan nemuin suasana baru. Gak usah pindah ke US, pindah provinsi aja saya udah pasti seneng koq (boleh milih provinsinya gak sih haha). Eh…tapi kalo pindah entar kangen ortu dong hehe. Jauh banget kan ya ke US.

So…………………kira-kira kita bakalan pindah gak? Jawabannya scrooooool ke bawah ya hehehe

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

KITA GAK PINDAH UNTUK SEMENTARA INI KARENA SI MATT BILANG DIA MASIH HAPPY BANGET DENGAN KERJAANNYA SEKARANG TERMASUK PRIMATA-PRIMATA ITU (ya udah, selamat menikmati mati lampu dan air jelek deh hahahaha)

Advertisements

66 comments

  1. berarti giliran ibu Matt mukanya pucat terus ibunya Noni mukanya sumringah hahaha, aku kl ada kesempatan mau banget loh itung2 nambah wawasan sama budaya negara lain kan buat pengalaman hidup sana liat sakju *penting ini salju* hahahaha

  2. Masih harus menikmati Medan dulu yah non… Emang sih kalo jauh bgt gitu ya susahnya bakal kangen ortu. Sama kayak ibu nya matt yg semangat bgt nyuruh kalian pindah ke us hehee

  3. gw selalu pegang kata2 mama yg selalu nemenin papa dinas kantor nomaden tiap 2 thn keliling indonesia:

    “tempat terbaik untuk seorang wanita adalah di samping suaminya”

    Jadi kemanapun papa tugas, mama selalu di sampingnya.

    gw juga akan melakukan yang sama, pasti.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s