Wrong Ring, Wrong Guy


akad nikah
akad nikah

Udah lama banget saya pengen nulis soal cincin kawin kami dan cincin lamaran juga :). Ceritanya gak istimewa sih tapi bagaimana kami ngelewatin proses dapetin cincin itu menurut saya gak ada duanya deh. Selalu saya menggagap itu special walau setiap si Matt (si mulut besar itu) ngomong sama temen-temennya pasti deh mulut mereka mangap dan menatap saya “setengah kasihan”. Konyolnya lagi ada beberapa temen yang sampai meyakinkan kalau saya gpp memiliki cincin saya saat ini hehe. Ah…..saya sudah sangat puas dengan cincin yang saya tau tidak terlalu sering saya gunakan itu.

Seperti hampir kebanyakan perempuan di muka bumi saya sebenarnya cukup suka dengan aksesoris, salah satunya tentu cincin. Sayangnya walau saya cukup suka membeli dan mengkoleksinya tetapi saya cukup malas menggunakannya. Tanya ibu saya, betapa sebelnya dia harus membereskan seluruh aksesoris yang saya miliki.

cincin model kayak gini yang saya pengenin banget dari dulu. Si Matt juga setuju karena emang bentuknya sederhana tapi liat dong dalamnya ada print :) keren banget ya, sayang belon ada di Indo (ehh gak tau kalo sekarang sih)
cincin model kayak gini yang saya pengenin banget dari dulu. Si Matt juga setuju karena emang bentuknya sederhana tapi liat dong dalamnya ada print πŸ™‚ keren banget ya, sayang belon ada di Indo (ehh gak tau kalo sekarang sih)
ini model yang saya suka juga tapi tanpa berlian. Saya gak suka berlian di wedding ring
ini model yang saya suka juga tapi tanpa berlian. Saya gak suka berlian di wedding ring

Sewaktu Matt melamar saya, sebenarnya dia baru menghabiskan sebagian sisa duit tabungannya karena sakit cukup lama di Indonesia. Budget untuk membeli cincin akhirnya dipakai untuk berobat (dan diporotin dokter Indonesia hahaha). Ibu Matt, menawarkan ke anaknya untuk mengirimkan cincin keluarga yang dipakai turun temurun ke kita tetapi dengan berbagai pertimbangan, saya bilang mungkin kita ambil nanti aja kalau memang ada kesempatan ke US. Cukup riskan mengirimkan cincin ke Indonesia kan ya.

Buat si Matt sebenarnya paling penting itu yah si cincin lamaran. Ibarat kata, ngelamar tanpa cincin itu kayak musim salju tanpa salju. Ibarat ke Starbucks tapi mesen green tea hehehe. Pokoknya gak bangetlah. Dia cukup sedih ngajak saya nikah dan ngomong “will you marry me, Noni?” tapi gak masukin cincin ke jari saya. Saya sendiri karena emang gak suka pakai cincin, mengangap itu biasa-biasa aja atau mungkin juga karena saya bukan cewek bule yaaa yang setelah dilamar biasanya pamer kesana sini cincinnya hahaha. Saya bahkan hampir tidak perduli dengan cincin-cincinan.

Setelah Matt sembuh, balik penelitian (Matt penelitian dengan duit sendiri + sebagian dari Grant) kita mulai ngobrolin pernikahan. Ngobrolnya sih santai-santai juga karena masih gak jelas kita akan buat pesta di Indo atau di US. Sewaktu baru lamaran itu, kemungkinan terbesar adalah Matt langsung balik ke US begitu penelitian selesai. Itu artinya kemungkinan besar kita akan akad nikah di Medan dan punya pesta kecil di US. Karena gak jelas inilah, kami cenderung santai banget bahkan gak pernah membahasnya lagi sampai hasil medical check up saya di bulan Oktober 2012 menunjukan tummor Maker saya naik cukup tinggi dan harus segera di operasi.

Rencana boleh aja dibuat tapi kan semuanya Tuhan yang menentukan. Dari rencana A, berubah ke rencana B. Rencana B gagal, harus buat rencana C. Pokoknya akhirnya karena si Matt ditawarin kerja di Medan sambil nerusin penelitian di Aceh, Sumut dan Jambi kita pun memutuskan menikah di Medan aja.

Menikah jelas butuh biaya yang gak murah ya kan πŸ™‚ saya mengaminkan itu, bahkan untuk kita berdua yang gak memiliki pesta, menikah tetep butuh biaya gak sedikit. Memulai hidup baru juga jelas-jelas menguras semua sisa tabungan kami berdua. Mulai dari saya berhenti kerja, duit sisa tabungan yang dipakai untuk ngelunasin housing loan saya di kantor, kembali ke Medan as penganguran. Matt yang gak bekerja selama 3 tahun karena penelitian dan harus menikah (gak harus sih sebenarnya hahahaha). Sisa duit kami berdua dipakai untuk rent rumah, beli mobil, ngisi rumah (yep….kami gak ngerasain gak punya apa2 dirumah tapi ngerasain gak punya pesta akhirnya hahaha).

1 minggu sebelum akad menikah, ibu saya nanyain apa kami udah punya cincin kawin atau belon? kayak disundut api rasanya karena si cincin kawin ini kelupaan. Ehh plus mahar juga sih hahaha. Haduh, rasanya kepala udah mau meledak. Tiap itung-itungan sisa tabungan ada aja yang harus dibeli. Tabungan rasanya udah harus terima donor tapi Matt terlalu “sombong” buat nerima donor dari manapun. Compang camping bangetlah rasanya. Lebih konyolnya lagi karena si Matt baru mulai kerja, sebenarnya kita udah ngarepin dia terima gaji di awal bulan dan ternyata……jeng…..jeng……gaji baru akan dibayarkan per 3 bulan aja dong. Huaaaa……………….mau jedut-jedutin kepala ke parutan kelapa rasanya.

Akhirnya kita teteplah liat-liat cincin di Sun Plaza. Keluar masuk toko emas. Liat-liat cincin gak ada yang cocok baik harga atau model. Udah putus asa juga sih hahaha. Selama nyari-nyari itu Matt stress banget. Dia stress karena saya gak antusias dan yang paling antusias milih-milih cincin itu si Matt loh, heran yaaaa. Saya bener-bener cuek banget dan susah banget juga nemu cincin yang sederhana tanpa berlian.

Kebanyakan toko menawarkan cincin kawin yang di bagian dalamnya di grafir, hmmm just info aja kalau di grafir kan artinya berat cincin akan berkurang, saya ogah dong hehehe. O,ya dia stress juga karena harga cincin yang kita tanya-tanya dan agak cocok harganya out of our budget (ehhh Matt’s budget deng karena harus disesuaikan dengan sisa tabungan + biaya hidup kami sampai nanti dia terima gaji, 3 bulan kemudian hahaha).

Kita sempet berantem hebat soal si cincin ini. Saya takut banget ortu saya ngamuk kami menikah tanpa cincin karena emang duitnya mepet banget. Bisa banget beli cincin tapi bulan berikutnya saya harus redeem investasi dong hahaha (jelas bukan pilihan yang bijak plus saya ogah juga melakukannya). Akhirnya saya ngomong ke ortu saya, diluar dugaan udahlah kita berdua gak mau pesta ehhhh menikah tanpa cincinpun ortu saya menanggapinya super santai. Ayah saya malah ngomong kalau emang perlu banget untuk saya dan Matt, dia bersedia beliin atau kita bisa pinjem duit dia dulu. Saya bilang kami gak mau minjam dan gak mau memaksakan diri untuk membeli sesuatu yang kami gak mampu. Ayah saya setuju dan dia pikir cincin cuman simbol doang :). Saya pikir, saya cukup beruntung punya mereka yaaa sebagai orang tua hehe. Ayah saya cuman ngomong “please Kak……..kamu gak perlu cincin kawin untuk menikah but you need mahar untuk menikah karena itu wajib dikasih sama si Matt. Ayah gak maksain apapun mahar kalian. Kalian pikirlah sendiri, it’s your wedding jadi buatlah sebisa dan semampu kalian. Kami ngikut aja”

Oh iya….si Matt sempet ngomong gini waktu kita pulang dari Mall pas hunting cincin itu dan gak dapet (gak dapet karena duit gak ada dan gak cocok) “Non…….aku janji kalau kita punya duit aku akan ganti semua cincin yang kamu belon bisa punya sekarang. I promise you. Menurut aku juga, kalau kita paksa beli cincin sekarang yang sebenarnya kita gak terlalu suka dan terlalu mahal, gak bijaksana banget kan. Bagaimana kalau kita tunggu sampai kita tunggu sampai ada duit lebih dan beli cincin lebih enak dan kita berdua suka menggunakannya” Saya yang masih ngambek diem aja sambil bayangin ibu dan bapak saya ngamuk-ngamuk hahahaha.

1 hari sebelum menikah, kami masih belanja mahar, masih ditelp tuan kadi (penghulu) soal dokumen si Matt, masih ditanya-tanyain ini itu dan masih ribet bukan main hehe. Sore menjelang malam ketika saya pedicure di Sun Plaza dan si Matt keliling-keliling mall sendirian, tiba-tiba dia nelp dan bilang dia punya sesuatu yang mungkin bisa membuat saya seneng.

Dijemputlah saya dari tempat pedicure dengan kuku-kuku terpasang kutex merah sempurna. Si Matt trus ngoceh kalau dia seneng banget nemuin tempat jual cincin itu dan dia suka banget. Dia mau saya open my mind dan heart waktu lihat dan cek tempat itu.

Dan…………………………………persis di Lantai 2 Sun Plaza, di depan Frank And Co store toko itu berada. Sebuah toko kaki lima di Mall dengan mba-mba tanpa seragam sebagai penjaga toko. Di dalam “gerobaknya” cincin kami mungkin berada. Matt tertawa super lebar dan berkali-kali ngomong “please….don’t hate me, i love you so much, Non. With our without ring i will marry you”

Saya yang memang sudah melupakan soal cincin itu tertawa-tawa aja. Entahlah…..saat itu bukan cincin yang paling penting sih πŸ™‚ seperti kata ayah, itu hanya simbol. Kami mencoba beberapa cincin sampai akhirnya saya dan Matt menemukan yang kami suka. Prosesnya tidak terlalu lama, berbeda dengan proses pencarian di minggu lalu yang menghabiskan waktu seharian hanya untuk keluar masuk toko. Kali ini kurang dari 10 menit kami sudah menemukannya. Sepasang cincin yang terbuat dari besi putih sederhana seharga Rp 35.000 (yang kami beli tanpa nawar hahaha, yaaaa….menurut lo, mau nawar berapa lagi).

Cincin kami di bungkus dengan plastik kecil bening dan Matt masukin ke dalam kantong celananya. Berulang kali saya ingatkan dia supaya jangan lupa membawa cincin itu besok ketika akad nikah. Lebih mengingatkan lagi, supaya dia datang besok pagi kerumah saya. Lebih mengerihkan membayangkan dia gak bangun atau ogah datang ke rumah karena ketakutan harus kawin ya kan hahaha.

Ketika hari H ternyata sewaktu akad nikah ehh gak ada tuh acara pakai-pakaian cincin. Yaelah……tau gitu ngapain saya buang2 energi buat ngembek ya hehe.

Beberapa bulan lalu kita sempat ke Kuala Lumpur berdua, disatu mall besar di KL ternyata ada toko cincin yang belum ada di Medan (gak tau kalo di Jakarta) Matt menawarkan diri untuk melihat-lihat cincin kawin (cincin untuk propose kan make cincin keluarga nanti) dan tanpa diduga-duga (bahkan oleh saya sendiri) saya menolak keras masuk ke toko tersebut. Entahlah, saya memang gak berminat sama sekali mencari-carinya lagi.

4 hari lalu kita pergi ke Sun dengan sepasang temen lain. Ketika melewatin Frank and Co, temen saya berkomentar mengenai cincinnya. Matt menanyakan ke saya apa masih menginginkan cincin menikah yang lain dan ternyata saya menjawab mantap “Matt……please hanya belikan aku tiket pesawat kemanapun untuk pengganti cincin kawin kita yaaa hahaha”

Gimana kabar cincin itu sekarang? hmmm Matt tetep menggunakannya setiap hari. Dilepas hanya sewaktu mandi, olahraga dan tidur. Kalau Noni hampir setiap hari gak memakai cincin kawin dengan alasan lupa dan gak betah hahaha plus beberapa kali kehilangan cincinnya karena keselip di piring buah, di tempat cuci piring, di laci kamar tidur, didalam tas, di kantung celana dan entah lagi dimana-mana. Menurut Matt, memang cincin itu yang paling pas untuk saya karena tiap keselip pasti saya cuman ngomong “Matt……i need the new one hahaha”

Kalaupun……(bicara kalau yaa, what if) suatu hari nanti kami punya rejeki untuk beli cincin yang lebih enak, lebih fancy dan juga lebih blink-blink…entah kenapa cincin yang sekarang saya punya rasanya jauhhhh lebih baik dari yang akan kami punya “nanti”. Apalagi setelah digunakan kurang lebih 7 bulan warna dan bentuknya tidak berubah sama sekali. Dia cukup kuat dan bandel :).

Seperti Samatha bilang dalam serial Sex and The City “wrong ring, wrong guy” sama sekali gak ngomongin harga cincinnya kan yaa hahha. Emmm……tapi yang terpenting sih ngeliat besarnya si batu yang menghiasi cincin hahahaha *ditoyor Matt*.

O,ya…..buat Mr. Nowak……thanks udah ngasih cerita “luarbiasa” ini di hidup aku :). Seperti kamu bilang, ini jadi spesial karena gak semua orang punya cerita seperti kita kan yaaa. Oya…….kamu bule beruntung karena dapetin cewek gak matre loh (beliin aku sepatu lagi yaaaa hahaha). I love you so bad *nulis sambil nangis*. Ehh iya, ceritanya di share abis kamu juga pamer kesana sini sih hehehe.

Bagaimana dengan kalian? ada yang punya cerita seru lainnya seputar mencari cincin menikah?

Ps : foto cincin bisa dilihat di account IG saya @nyonyasepatu

Pss : Kalau ada rejeki lebih, tetep saya gak menolak koq cincin kawin seperti yang saya pengenin di foto diatas. Tetapi…..saya selalu pikir, apapun yang saya gak mampu beli, sebaiknya memang tidak saya paksa untuk punya. Toh……ternyata nih, dengan yang sederhana pun saya bisa bahagia koq :). Emmmm….sebenarnya sih bukan cinta yang berbicara waktu kita ngomongin soal ini tapi soal logika aja. Serius kita berdua ngomong sama sih Matt bener-bener pake pikiran banget deh, perasaan dibuang karena kalo hanya pake perasaan saya pastikan pernikahan kami pasti gak bakalan terjadi atau ditunda sampai waktu yang tidak ditentukan.

180 comments

  1. Cincin tunanganku bikin heboh dan menimbulkan banyak reaksi norak yang nggak aku harapkan (udah punya draftingan postingannya tapi blm tergerak publish). Menurutku, cincin itu nggak penting, gak dibawa mati juga. Yang penting pria ini berjanji sehidup semati denganku πŸ™‚

  2. kak noni, cerita ini buat aku terharu dan malah pengen nangis. Mungkin karna aku mikirnya cincin pernikahan itu penting kalau di pernikahan Kristen, dan ga tau gimana cara menahan air mata karna sedih seandainya aku cuma dibeliin cincin seharga 35.000 seperti kak noni πŸ˜₯ But thanks a lot kak non, cerita kk ini menyadarkan aku, kalau itu cuma sekedar cincin, yang penting menikah dan proses setelah menikah itu kan ya πŸ™‚

  3. nooonnn..inih wordpress g lagi musuhan kan yah sama blogger, postingan barumu yg masuk ke blogroll akuh…huh sebal…
    tapi post mu inih banyak benernya…jgn liat harganya yah,tapi perjuangannya…
    kalian berdua memang luar biasa deh…

    btw, kapan maen k lombok, ayo kopdar…hihihihi…norak baru pindah…

    • luar biasa sih belon ya, tapi emang gak ada pilihan lain. ehh pilihan ada sih, dan kita milih tetep nikah tapi semua2 sederhana aja. yang aku pikir itu yang terpenting sih setelah pernikahan kan ya hehe.

      ehh kamu pindah ke lombok yaa. asik dong πŸ™‚ udah lama banget aku terakhir kali kesana huhuhu.

  4. Aku juga ga pake wedding ring Non, alasannya dulu waktu hamil jarinya menggemuk…hahaha…ga elite banget yah…
    Sekarang karena udah kebiasaan ga pake jadi keterusan males pake lagi, lagian jarinya masih tetep gemuk πŸ˜€
    Apa kudu beli yang gedean ya? hihihihi…

    • hihihim beli aja yang baru Fel hahaha. utk anniversary πŸ™‚ *komporrrrr*
      cuman kata si matt, kalo di US pilihannya lebih banyak yaa dan lebih cakep2. pas kemaren milih2 di medan dia gak nemu yang dia suka
      plus, katanya juga nih….karena lagi bokek, semangkin sulit milihnya hahahaha

  5. Ini sebenarnya kisah romantis kan ya harusnya lho, tapi aku bacanya sambil ngakak bahahahhaha
    Mbak Noni kalo deket gue, gue uyel-uyel deh aahhhh

    *tere, yang masih ngakak di cubicle kantor*

  6. aaa, so much sweetness in one post. cincin kawinku jugak sederhana, kaya dibikin dari sendok yg dilebur hahaha saking budget mepet. setelah langganan ilanggg, ahirnya ditaro aja di laci. yang penting, slamat dunia ahirat jadi istri yang baik yah non. i’m a newcomer btw, salam kenal yah

  7. Hi Mbak Noni, salam kenal ya. Aku sebenernya beberapa kali baca blog ini. Cuma jadi silent reader doank.
    Hari ini gak sengaja ketemu lagi pas nyari2 info soal danau toba, malah keterusan baca yang ini.
    3,5 tahun dulu waktu mau nikah aku juga sama kaya kamu mbak. Pas-pasan banget, kalo gak dibilang krisis, hehehe.
    Sampe akhirnya gak punya dana lagi buat beli cincin. Walau tadinya gak mau nyari nyari blas, cuman gara gara ‘disemprot’ mama di medan karena gak enak kalo gak punya cincin, jadilah kami blusukan kemana-mana buat nyari yang murah πŸ™‚
    Cincinnya baru nemu 1 malam sebelum besoknya pulang ke medan buat nikah. Itu pun nemunya di pasaraya blok m dibagian yang suka jual jual aksesori di mallnya itu loh, 150 rb dan kebesaran di jari, hahahhaha. Nah cincin buat suami nemunya lebih canggih lagi, di pasar kaget yang ada didepan terminal blok m itu. 10 ribu ajah! hihihi. Sekarang sih cincinnya udah diamankan di toples dan udah gak kepikiran lagi mau beli (aslinya memang gak suka pake).

    Tapi, terkait analogi diatas, kalo ke starbucks aku bisa belinya cuma green tea aja loh mbak. Abisnya keliling kemana mana green tea paling enak itu ya disitu dan gak suka kopi juga, hihihi gak banget yak πŸ™‚

    • hahahahaha…..itu karena sbucks kan identik dengan kopi tapi kalo kita pesan teh atau coklat, si matt bingung aja hahaha. sama dulu waktu aku ke mc’d pesannya kan pasti ayam ada mantan aku dari Belgia bingung, karena menurut dia mc’d yaaa hamburger hahaha.

      btw…..awwwww cerita kamu mirip dong :0 walo tetap murahan kami yaa, kan sepasang Rp 70.000 hahha. aku gak nyangka ternyata ada beberapa yang bernasib sama alias budgetnya ketat. cuman dipikir2 apalah artinya cincin yaaa, toh yang penting sah di mata Tuhan dan negara πŸ™‚

  8. Kalau nenny cincin tunangan nya kegedean mbak, itu si mas Ari udah nabung beli cincin dari beberapa tahun lalu tapi belum tau mau nikah ama siapa hahahhaa, trus cincin nikah nya pas nikahan pas di jari tapi sekarang jadi kegedean hahaha, mungkin jari nenny yang mengecil atau cincinnya yang memuai *yakali memuai* πŸ˜€

  9. kalo aku cincin tunangan dijadiin cincin nikahku juga *pengiritan hehe dan itu pun dibeliin kakak iparku. Tapi karena yg beliin orang lain (kakak iparku gak tau ukuran jariku) walhasil cincin nya kegedean. Di awal-awal pake hanya jempol yang bisa bikin cincin tidak melorot, tapi seiring berat badanku meningkat sekarang udah aman pake di jari tengah *kalo di jari manis masih melorot hahaha…

  10. *nangis*

    kami pun tak punya cincin kawin. Pernikahan kami kan sarat akan pemotongan disana sini…pelaminan pun kami gak punya, lha wong awalnya emang pengen acara sesederhana mungkin, cuman makan2 setelah akad.
    tapi dari awal aku udah minta maharnya apa *spesifik* πŸ™‚
    pas sepupunya nanya mau kado apa? pK bilang….dia minta mentah aja deh, buat beliin cincin kawin *nangis* dan ditambah hasil penjualan kalung pemberian pas lamaran (karena aku tak suka make beginian) kami pun membeli sepasang cincin kawin setelah menikah.
    dan cincin itu pun gak bertahan lama…. punya pK dijual karena ternyata dia kelupaan punya hutang sama adeknya dan punyaku pun dijual kemudian untuk pasang PDAM dan nambah2 buat persiapan kelahiran Inot. Gak berat sama sekali…..lha wong emang kurang bermakna lha bagi kami, secara emang gak dibuat secara khusus ya…..
    Sampai bertahun-tahun kemudian, aku menemukan cincin (bermagnet) dari penawaran katalog yang dibuat oleh kartu kredit. Dan aku membelinya. Memberikannya pada pK…sambil bilang… “jangan diilangin ya…… kita kan gak punya cincin nikah, anggap aja ini cincin nikah kita” *nangis lagi* dan pK memakainya setiap hari……gak pernah dicopot, dan gak ilang setelah bertahun2 berlalu. dan punyaku? jaraaaaaaang sekali dipake πŸ™‚
    meskipun aku selalu suka melihat seorang pria yang memakai cincin kawinnya, ternyata untuk diriku sendiri…..cincin gak gitu penting juga…..aku cuma butuh disayang dan dicinta aja πŸ™‚

  11. eh eh.. saya nikah nda pake cincin-cincinan loh.. :p bukan karena kelupaan..bukan karena ndak ada uang untuk belinya. Tapi entah kenapa dalam budaya pernikahan yg saya pakai, cincin bukanlah sesuatu yang dipentingkan. πŸ™‚ Mungkin cincin hanya sekedar lambang atau pertanda kalau seseorang sudah nikah. Saya belum tau juga yah sejarahnya kenapa sampai cincin adalah barang yg dipentingkan oleh pasangan yg mau nikah. Kenapa ndak kalung atau gelang? hehe.. mungkin pengaruh budaya barat yg masuk ke Indonesia kali’ ya.. entahlah.. hehe..

  12. mwahahahah, aku juga dulu naksir berat si cincin fingerprint itu! tapi di Indonesia belum nemu yang bisa bikin. Ceritaku mirip sih, pas besok mau lamaran mendadak mau ada acara tuker cincin padahal kita belum beli cincin (dan nggak ada budgetnya juga)…akhirnya beli cincin stainless steel.
    Paketannya dapet 4 cincin (2 cincin cewek dan 2 cincin cowok), mungkin buat serep ya kalo kalo ilang bwahahaha…

  13. Aku mbacanya cengengesan nih Non, jadinya malah punya pemikiran baru deh abis baca tulisan ini plus komen2nya.
    Sebenernya buat yg nikah kyanya cincin ga terlalu penting ya, yg penting akadnya dan kwnannya beneran kjadian. Sayangnya msh banyak orang yg ngrasa kwnan dan pestanya itu soal gengsi dan bgmana pandangan orang, jd suka rusuh sendiri deh.
    Pas kwnanku kyanya banyak yg naik alisnya pas bagian nyebut mahar, secara kwn sama bule kli ya, dipikir bakal bergram2 emas dan berbutir berlian hahahaa… Knowing that he’s mine for life is a blessing beyond everything I could ever hope for, bgitu bukan? *kedips
    Sama kya kamu, aku jg ‘cuma’ minta buat dibeliin tiket jln2 aja ksana ksini ksitu dan M cuman nyengir pasrah hahaha…

  14. Terharu baca cerita-cerita mbak noni. pertama karena gagal punya calon suami bule (berkali2 feel the romantic story tp selalu kandas wkwk), kedua karena kejadian-kejadian dari pola pikir sederhana yang akhirnya bisa (walau mungkin terpaksa tapi rela) terwujud. Aku dan pasangan (belum menikah), rasanya sulit banget mba, kalo urusan materi. Justru materi yang jadi penghalang niat menikah. *sedih banget* happy always ya mbak noni πŸ˜‰

    • Hmm mungkin karena kita mikirnya panjang ya, lebih perlu hidup agak “enak” setelah nikah atau hanya mau pesta “sehari” dan akhirnya kita pilih yang “enakkan” so gak ada pesta deh haha. Aku pikir juga gak perlu sih tapi yang terpenting cobalah punya foto2 yang banyak haha. Yang bagian ini aku agak nyesel karena kita punya banyak moment yang kelewatan. Semoga kamu bisa lancar2 aja ya sama pasangan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s