Bandara International Kuala Namu, Medan, Sumatera Utara


pic pinjem dari news.viva.co.id
pic pinjem dari news.viva.co.id

Akhirnya per tanggal 25 Juli 2013 kemaren Bandara Polonia resmi ditutup dan digantikan oleh bandara baru yang megah bernama Bandara International KUala Namu πŸ™‚

Sedih sih berpisah dari Bandara yang udah sekian tahun melayani warga medan itu walo bentuknya standard banget. Eskalator mati berbulan-bulan, counter check in yg kayak counter beli tiket bus dan semua fasilitas yang gitu-gitu aja. Pas saya ngomel-ngomel karena KNIA jauhhhhh banget dari rumah, ayah saya ngomong gini ” kak…..ayah itu bersyukur airport dipindah, kalo sekarang tiap mau naik pesawat ayah berdoanya khusuk banget karena runway-nya gak panjang, ih….ayah takut begitu landing langsung nyungsep ke rumah penduduk” yah….mau sedih-sedih juga gak bisa lagi ya….sekarang mesti hadapi kenyataan berangkat ke airport 4 jam lebih awal plus keluar kocek lebih banyak karena berdiong.

Terlepas dari banyaknya gosip tentang hilangnya sepeda motor dan mobil di bandara pada tgl 25 ( saya cuman diceritain loh, karena beritanya koq gak ada di koran hehe) dan tentu aja udah ketangkep tuh orang yang mau coba-coba bawa narkoba (sukurin) di bandara ini. well job πŸ™‚ sampai Pak Dahlan Iskan yang katanya dimaki-maki via sms. Yang ini juga saya cuman denger-denger doang hahaha. BIasa gosippppppp.

Tanggal 30 Juli lalu ,kali Β pertama saya nyicipin bandara ini πŸ™‚ hanya 6 hari dari hari Β pembukaannya. Sebenarnya yang sekarang ini masih soft opening ya kan πŸ™‚ untuk grand openingnya sendiri mungkin kalau saya tidak salah info, akan dilakukan di bulan september mendatang.

Gimana rasanya punya bandara baru? hmmm sebagai orang Medan yang sudah sangat terbiasa dengan bandara yang cuman selemparan kolor dari rumah, saya sempet kaget dong haha. Kaget karena harus berangkat lebih pagi. Matt bahkan langsung ngomong ke saya dia gak bakalan mau berangkat pake pesawat paling pagi kalau harus meeting atau workshop di luar kota. Gak nahan harus berangkat pagi-pagi buta plus jauh hehe.

Pas nyampe di KNIA kemaren, saya sempet kaget karena banyak banget orang yang kayaknya menjadikan tempat ini rekreasi. Jadi masih terkesan terbuka untuk umum πŸ™‚ orang-orang masih boleh masuk tanpa tiket hehe. Yah..Gubsu kayaknya harus mikirin untuk membangun ruang-ruang public untuk rekreasi atau tempat untuk bersantai gratisan deh. Jadiin dong Bekas POlonia itu taman super gedeeeeeeeee yang bersih dengna banyak pohon-pohon mirip Hutan Raya gitu, please….please…..jangan mall lagi…atau perumahan lagi. Bosen!

Akses ke Bandara sendiri belonlah stabil 😦 kalo bawa mobil sendiri masih banyak jalanan yang rusak, lampu jalanan gak ada, padahal di tengah2 perkebunan sawit yang kalo malem gelap gulita dan menurut gosip masih banyak geng motor. Saya bilang gosip karena belon liat pake mata kepala sendiri, dan males juga liat geng itu πŸ™‚ jalan tolnya sendiri juga belon beroperasi maksimal karena masih pembangunan 😦 sehingga disana sini yang ketemu yah jalan rusak ( masih proses lah yaa…..it takes time ) plus tanah-tanah kosong yang sepiiiiiiiiiii. Kalo malem-malem disuruh ke airport sendirian yah saya ogah hehe.

Sebenarnya sih agak-agak berdiong alias berat di ongkos kalo mau ke bandara sekarang ini. Kalau kemaren dari rumah ke bandara hanya Rp 30.000 naik taxi, sekarang mungkin Rp 200.000 secara perjalanan di malam aja kemaren 1.5 jam 😦 huhuhu. Trus gosipnya airport tax domestic aja menjadi Rp 100.000 per kepala. Saya itung-itung dengan Matt, untuk sekali jalan pulang pergi kami akan menghabiskan Rp 600.000 untuk domestic. Sementara untuk international masih belon ada gosip berapa biayanya. Gila ya….adek saya yang sering mondar mandir ke Surabaya langsung pusing bayangin dia setiap kali jalan dengan anak-anaknya yang 3 orang itu udah ngabisin 1,4 juta. Agak lucu kalau kita dapet tiket promo AA Rp 0 dan biaya ke airport lebih mahal huhahha.

untuk sementara ini jadwal angkutan umum menuju Bandara Kuala Namu

  • BusΒ : bisa naik dari Plaza Medan Fair ( 60 menit perjalanan ), Terminal Amplas (45 menit ), dan Binjai ( 1 jam 30 menit ) dan bus berangkat setiap 15 – 30 menit. Untuk Damri ongkosnya Rp 10.000 – Rp 15.000
  • TaksiΒ : berjarak 35 KM dari pusat kota Medan, perjalanan menggunakan taksi membutuhkan waktu sekitar 60 menit tergantung situasi lalu lintas.
  • Kereta ApiΒ :Β berangkat dari Stasiun besar Medan . Dan jam operasional sebagai berikut : Β 03.55 – 04.32 , 04.50 – 05.27 , 06.15 – 05 52, 08.20 – 08.57 , 11.10 -11 .47, 13.45 – 14.22 , 15.15 – 15.52 , 17.15 – 17.52 , 19.20 – 19.57 , 20.00 – 20.37 . Biaya Kereta api Rp 80.000

Sekedar Informasi untuk kereta api karena matt baru nyobain, dia bilang agak gak efektif. Dia udah beli tiket online tapi masih harus ngantri tiket lagi pas mau berangkat. Jadinya 2 kali kerja. Kalo kayak gini ngapain juga mesti beli tiket online hehe. Ya wis…..bang Matt….sabar yaaa….pulangnya naik taxi aja, istrinya males jemput.

Trus….gimana dong pas ngeliat pake mata kepala sendiri? Semestinya nih kalau emang sesuai dengan rencana, emang bandara ini akan keren πŸ™‚ dan besar juga. Saya belon liat bandara Ngurah Rai yang baru, jadi gak bisa bandingin hahaha. Kalo dengan Juanda atau Soetta mungkin bandara KNIA akan lebih keren ,selama emang bisa dijaga dengan bener kebersihan dan kerapihannya, secara baru juga 6 hari saya udah nemu tuh tempat nyantelin shower di toilet perempuan udah coplok dong hahaha.

Untuk toilet ini, saya sempet nyobain yang dideket counter check in dan ruang tunggu. Sebenarnya sih toiletnya bersih ya, walo lantainya masih keliatan berdebu gitu (secara bandara baru dan disana sini masih dibangun/renovasi) tapi…..ohh kasiannya mba-mba yang kerja di toilet. Semestinya kan toilet itu toilet kering tapi kenyataanya masih aja banjir air disana sini. Sedih banget ya 😦 saya kasian ama yang mau make toilet berikutnya plus si embak yang mesti kerja extra.

Make toilet itu juga koq yahh masih bar-bar gitu. Kayak misalnya tissue masih dibuang dimulut tong sampah, padahal tong sampahnya dari Ace Hardware loh hehe, yang tinggal di ijek langsung mangap nerima tissue bekas, tapi kenyataannya masih kebuang di tutupan tong. Kloset masih bekas kaki-kaki atau tapak sepatu. Arghhhhh…..bandara baru 6 hari loh itu huhuhu. Saya gak usahlah nulis apa yang diomongin si embaknya, karena saya tau dia kesel banget. Berulang kali mesti beresin yang mestinya gak mesti dia kerjain berulang-ulang.

foto tempat cantelan shower di toilet cewek yang udah coplok di tanggal 30 juli 2013 .
foto tempat cantelan shower di toilet cewek yang udah coplok di tanggal 30 juli 2013 .

Counter check in-nya juga bagus dan banyak πŸ™‚ ini bagus buat menghindari antrian panjang tapiiiiii……di masa mendatang kan yaa…rasa-rasanya Β cukup pakai web check in or mobile check in ya kan πŸ™‚ sehingga counter-counter check in yang banyak rasanya gak perlu lagi deh. Cukup counter drop luggage doang πŸ™‚

Pas lagi ngantri check in, saya sempet liat ada bapak-bapak yang mau berangkat ke Kuala LUmpur, ngelepasin tag-tag yang biasa nempel di koper. Dia buang aja gitu ke lantai. Ihh….rasanya saya pengen marah + mungut sampahnya trus ngasiin di tangannya lagi. Sumpah! gila yaaa orang ini, kalo itu di Polonia entahlah ya secara bandaranya emang kayak stasiun bus ( walo gak bener juga sih buang sampah sembarangan dimanapun) tapi ini masih bandara baru. Ibaratnya cat-nya aja belon kering, udah ada orang goblok yang kelakuannya amit2 gitu. Semoga Pak Dahlan bisa bikin banyak CCTV dimana-mana dan nangkepin orang-orang goblok kayak gitu hehe.

counter check in untuk penerbangan international. yang domestik hampir mirip2 koq :)
counter check in untuk penerbangan international. yang domestik hampir mirip2 koq πŸ™‚

Untuk restoran yang udah buka di sini ada beberapa, yang saya inget Waroeng Wak Noer, A & W dan beberapa resto lain. Sementara ada banyak resto dan cafe seperti Starbucks dan Dunkin Donuts masih menunggu. Ada juga Periplus ( yeay..akhirnya ada di Medan tapi mesti ke airport hehe) , Polo, Giordano, Cotton On ( masih nunggu ) dan beberapa toko lainnya yang lucunya gak ada di Mall di Medan huhuhu. Masa mesti ke airport untuk belanja ke Cotton on sih 😦 * pundung*

Ruang tunggu bagus πŸ™‚ suka deh karena mirip-mirip terminal 3 Jakarta. Dilapisi karpet warna merah kecoklatan plus pohon-pohon palsu haahaha.

ruang tunggu international bandara kuala namu
ruang tunggu international bandara kuala namu

Oya…pas kemaren saya nyampe Medan lagi. Di counter kedatangan pas ngambil koper gak ada trolley, karena mereka ngeletakin trolleynya di luar πŸ™‚ so…keluar aja dulu daripada ngomel-ngomel ya hehe. Mungkin karena masih baru jadi masih banyak cacat disana sini, nanti seiring waktu pasti beres juga koq.

Trus…..yang saya khawatir apa dong, emmm secara yaa di INdonesia ini kadang-kadang kita bisa bangun tapi gak bisa ngerawat. Semoga gak kejadian dengan bandara ini atau bangunan lain apalagi ini kan bangunan public, tempat pertama kali wisatawan liat negara kita πŸ™‚

Lucunya pas naik pesawat kemaren, si Pilot dong masih salah-salah ngomong hahaha. Dia bilang kita akan Landing di Bandara international Polonia hahaha. Trus tanpa dikoreksi dia nyerocos lagi kita akan landing di bandara International KUala Namu Medan ( emmm kuala namu di deli serdang deh, bukan di medan hahaha). Bonusnya satu pramugara AA nyanyi satu lagu waktu landing sukses πŸ™‚ kerennnnnn banget .

Emmm…saya sertakan email dari Garuda yang saya terima pagi tadi, plus menjawab beberapa pertanyaan mengenai bandara Kuala Namu dan fasilitasnya yang sempat di tanyakan beberapa temen di postingan saya mengenai hotel di deket bandara πŸ™‚

Kalau ada yang tau lebih banyak informasi boleh koq di share disini Β yaaa πŸ™‚

Oh…iya untuk yang mudik via KNIA, selamat nyicipin bandara baru yaaa….enjoy πŸ™‚

Happy Mudik People

Pelanggan yang terhormat,Terhitung sejak tanggal 25 Juli 2013, seluruh kegiatan operasional penerbangan dari Bandara Polonia Medan resmi dialihkan ke Bandara Internasional Kuala Namu.

Untuk mempermudah dan memberikan kenyamanan perjalanan Anda, kami menyediakan fasilitas khusus yang berlaku mulai tanggal 25 Juli 2013 hingga 25 Agustus 2013, diantaranya:

1. Penghapusan biaya “cancellation fee” dan “rebooking fee” bagi penumpang yang melakukan perubahan atau penjadwalan ulang penerbangan apabila terlambat tiba di Bandara Internasional Kuala Namu.
2. Transportasi shuttle bus GRATIS khusus untuk penumpang yang akan melakukan perjalanan dengan pesawat GA 181 pada pukul 05.15 WIB. Bus tersebut berangkat pada pukul 03.00 WIB dari kantor Garuda Indonesia di Jalan Walter Monginsidi No. 34 A, Medan.
Bandara Internasional Kuala Namu berlokasi di Desa Beringin, Kabupaten Deli Serdang berjarak sekitar 39 km dari pusat Kota Medan. Waktu tempuh yang dibutuhkan bila menggunakan kendaraan bermotor ialah antara 60 – 90 menit, atau sekitar 30 – 35 menit jika menggunakan kereta api. Sehubungan dengan hal tersebut, kami sampaikan beberapa informasi penting yang perlu diketahui demi kenyamanan perjalanan Anda bersama kami:
1. Terdapat beberapa pilihan moda transportasi umum dari Kota Medan untuk mencapai Bandara Internasional Kuala Namu. Berikut adalah beberapa diantaranya:
a. PT. Damri, melayani rute Amplas – Bandara Internasional Kuala Namu dan
Plaza Medan Fair – Bandara Internasional Kuala Namu.
b. PT. ALS, melayani rute Binjai – Bandara Internasional Kuala Namu.
c. Kereta Api dengan rute Stasiun Besar Medan – Bandara Internasional Kuala Namu.
d. Taksi yang beroperasi menuju Bandara Internasional Kuala Namu antara lain:
Blue Bird, Express, Karsa, Nirmala Ceria, PUSKOPAU, dan KOKAPURA.
2. Hingga saat ini belum tersedia fasilitas-fasilitas pendukung seperti penginapan, pusat perbelanjaan, dan rumah sakit di lingkungan BandaraInternasional Kuala Namu Rumah sakit terdekat adalah RS. Patar Asih yang berjarak sekitar 3 km dari Bandara Internasional Kuala Namu.
Selain jaraknya yang terhitung cukup jauh, terdapat pula beberapa hambatan pada jalur menuju Bandara Internasional Kuala Namu. Hambatan-hambatan tersebut, antara lain:
1. Akses jalan raya menuju Bandara Internasional Kuala Namu hingga saat ini belum selesai dengan sempurna.
2. Masih minimnya rambu-rambu lalu-lintas dan informasi jalan bagi pengendara menuju Bandara Internasional Kuala Namu.
3. Terbatasnya jumlah moda transportasi kendaraan umum menuju Bandara Internasional Kuala Namu.
4. Terdapat titik-titik kemacetan pada jalur menuju Bandara Internasional Kuala Namu, yaitu:
a. Antara pintu keluar Tol Tanjung Morawa – Simpang Jl. KayuBesar
b. Terdapat penyempitan jalan (2 lajur menjadi 1 lajur) sebanyak 3 titik pada
JL. Kayu Besar Bandara Internasional Kuala Namu.
Dengan adanya beberapa alasan tersebut di atas, maka kami menghimbau kepada calon penumpang untuk berangkat lebih awal dari biasanya agar dapat tiba di Bandara Internasional Kuala Namu 2 jam sebelum waktu keberangkatan.

114 comments

  1. Gila memang, pelayanan gak sepadan tapi airport tax domestic bakal dinaikin jadi Rp 100.000 per kepala. Terlebih di Jakarta (Bandara Soekarno-Hatta).

    Itu cantelan shower yang coplok masukin aja ke surat pembaca πŸ™‚

  2. mihil juga ya Mbak Non Airpot tax nya…kalau jaraknya sampai setengah jam berarti sama aja kayak dr Bandung-Jakarta ya Mbak, jauuh banget kalau naik Taksi, pantes mihil juga ongkosnya x)

  3. mihil juga ya Mbak Non Airpot tax nya…
    kalau jaraknya sampai satu setengah jam berarti sama aja kayak dr Bandung-Jakarta ya Mbak, jauuh banget kalau naik Taksi, pantes mihil juga ongkosnya x)

    • nah itu dia, satu setengah jam karena macet hahaha dan yah gitu deh ada banyak jalan rusak 😦 kalo perginya naik taxi/kereta api berasa banget sih apalagi kalo yang pergi lebih dari satu orang

  4. Ihhh, ada jg orang buang sampah seenaknya di bandara ya, Non? Kalo emang nggak liat tong sampah, ya kan tinggal simpen bentar, baru buang kalo udh nemu… dasar kelakuan…. 😦
    Moga2 dijaga baik2 ya ini bandara baru, kalo keren kan orang2 Medan jg yg bangga….! πŸ™‚

  5. Iyaa orang2 ko piknik ke bandara ya, mungkin kurang tempat wisata di Medan? Hehe πŸ˜€ . Gilee ya tiket kereta aoinya menyaingi eropa mahal euy πŸ˜€ . Toiletnya sdh keren, lah yg pakai nya …

    • yang make masih bar-bar mba 😦 sedih ya, udah bagus2 dibuat ehhh yah gitu deh hehehe. soal mahalnya, emang sih menurut aku juga mahal banget. skr kalo mau naik pesawta berat di ongkos transportasi dari dan ke airport.

  6. hahah bener kak, Mahal di ongkos. XD nanti kalau pake AIA, tiket promo, ehh berat di ongkos. hahahaha.
    Masalah soal kebersihan, itu udah mendarah daging sepertinya di kita. Bergantung sama diri kita sendiri yang biasa hidup bersih rapi, bakalan malu. tapi kalau yang bangsa woles egepe deh katanya. πŸ˜€
    Bandara polonia yg lama katanya digunakan untuk latihan angkatan udara kak :D,

    • oh gak jadi dijadiin mall ya πŸ™‚ masih baguslah hehe. ada ruang segitu luas mestinya bisa dibuat macem2 ya chit, terutama taman2 gitu supaya orang2 jg bisa piknik. kalo perlu dibuat taman bermain atau ada peralatan olahraga sederhana gitu deh. btw…..kalo dibuat fasilitas umum kayak gitu bakalan ada yg nyolong juga gak ya hehe

  7. tuh kan juga mirip terminal 3..
    soal airport tax emang rata dimanamana.. 100rb..
    tadi ke soeta, emangnya kalu tujuan medan itu MES ya tadinya? sekarang jadi kuala namu, KNO.. lucu..

    • iya jadi KNO mba πŸ™‚ kata temen aku gak keren lagi haha. aku sih gak begitu perduli nama, yang penting semua fasilitas bener aja dan harga juga gak gila2an

  8. Sebagai orang Palembang yang gak liat langsung bandaranya, aku bangga mbak Noni. ^^ Dari pemberitaan keliatan banget megahnya. Semoga ke depan segala sesuatunya lebih baik ya. Hmm, apa pembangunan Kuala Namu ini terkait insiden kecelakaan yang merengut nyawa gubernur Sumut beberapa tahun lalu?

    Palembang juga dulu Bandaranya bernama Talang Betutu. Berada di kawasan KM 12. Begitu PON 2004 dipindahin dan sekarang jadi Bandara SMB II. Untungnya walaupun jarak lebih jauh, tapi akses jalannya bagus, lebar dan penerangannya cukup sehingga kayaknya semua pada hepi dengan adanya bandara baru. Sekarang juga lagi dilakukan perluasan.

    Dan, iya, mirip sama Terminal 3 Soeta ya ruang tunggunya ^^

    • hmm kalo soal itu aku gak tau Yan, tapi kayaknya emang harus dipindah karena kan airport yang sekarang runawaynya lumayan pendek, aku baca2 untuk pesawat gede tiap mau landing mereka kayak harus “ngebanting” gitu badannya hehe * duuhh istilahku* trus emang deket banget ke pemukiman. Bahaya sih, seperti kejadian pesawat mandala jatuh dulu, kan korbannya termasuk masyarakat yg rumahnya deket2.
      cuman skr dipindahnya kejauhan banget hahaha dan mahal untuk biaya kesananya 😦 kita juga masih kaget kali ya huhuhu

      ohh palembang bandaranya juga udah ok ya πŸ™‚ aku belon pernah kesana sih hiks

      • Sayang ya di Palembang gak ada hutan, jadi mungkin bang Matt gak bakalan ditugasin di sini hahaha πŸ™‚

        Semoga, fasilitasnya tetep bagus dan pelayanannya bagus. Biar sebanding dengan harga tiketnya πŸ™‚

  9. Jadi inget waktu bandara selaparang pindah jadi BIL jg pd komplen krn jauh banget. Dulu cuma 5min dr rumah, jd bisa nitip check in, bahkan pernah hp ketinggalan pdhl mo balik jpn, jadi adekku pulang ambil & titip pramugarinya hahaha…

    Trus kemaren pulang baru ngerasain BIL, ya lumayan lah lebih gede tp bnyk yg nongkrong nunggu/nganter TKI sampe bedol desa….

  10. aku Pertama kali naik pesawat dari Polonia.. .., jadi bandara kenangan deh ya.., itu dulu dekat banget dari pusat kota ya
    moga2 deh KNIA cuma sementara aja jadi tempat wisata,

  11. Asyiik akhirnya ada liputan tentang Kuala Namu, hahaha πŸ˜† . Soalnya ngeliat foto-fotonya kayaknya keren banget ya bangunan bandaranya (untuk ukuran bandara Indonesia gitu maksudnya πŸ˜€ ). Eh, tapi baca-baca tiket kereta apinya mahal bener sih. Pertama pas baca 80rb kirain typo gitu, nyahahaha πŸ˜† .

    Btw, kalo di Eropa ada beberapa maskapai LCC yang jual tiket beneran murah banget. Kayak AA gitu, kadang beneran nyaris 0 euro. Tapi mereka terbangnya dari bandara-bandara kecil nan terpencil gitu. Jadi tiket pesawatnya memang murah, tapi ongkos ke bandaranya mahaal, hahahaha πŸ˜† .

    Eh, aku belum pernah nyobain Terminal 3-nya Soetta lho 😦 .

    Yang buang sampah sembarangnya itu memang bikin geregetan banget ya. Padahal bandaranya bagus dan masih kinclong gitu, tapi kelakuannya gak sebanding, hahaha πŸ˜† .

    • Zi, kalo liat bandaranya yang belon 100% jadi emang bagus koq. kerenlah πŸ™‚ mirip2 bandara svumarbumi ( ahh nulisnya pasti salah, bandara di BKK ). cuman kalo bangunan udah keren tapi gak didukung sama SDM dan Pemakai fasilitas yah sama aja 😦 bakalan ancur deh. temen aku bahkan sangking pesimisnya cuman ngomong 5 bulan aja kita liat deh si airport ini masih bagus atau tambah bagus atauuuuuu makin parah.
      ada satu kebiasaan orang Indo kan, bisa bangun tapi gak gak bisa merawat hehehe

    • harusnya gitu ya Yan πŸ™‚ kita bayar mahal kan ngarepnya dapet fasilitas terbaik, kalo dapetnya masih yang kayak gitu2 aja sih males banget

  12. macem model di lombok ya non, bandara barunya jauh trus masih banyak orang-orang sekitar yg jadiin tempat rekreasi…
    bused mana jadi mahal banget lagi yah airport taxnyah…

    • iya jadi mirip lombok deh, bandara dijadiin tempat piknik πŸ™‚
      kalo airport tax yah gitu deh, semua bandara international bakalan jadi 100 rb utk domestik katanya. muahallll banget huhu

  13. sebenernya nggak papa sih bayar taxnya mahal asal bener-bener terawat. biar nyesek pas bayar tapi paling nggak kan keliatan hasilnya. jangan udah bayar mahal tapi nggak terawat. mudah-mudahan KN bisa terawat terus ya, udah keren bagus gitu sayang kalo nggak dirawat.

    • Atau lebih nyesek ngel.. Udah byr airport tax mahal trus banyak di rusak sama pengunjungnya juga.. jadi udah dirawat baik2 sama pihak airport yg ngerusakin/bikin jelek yg bayar juga.. >__<

    • ngel….aku koq pesimis ya soal terawat nantinya hahaha *dijitak* abis diliat dari kebiasaan selama ini sih. Bisa bangun gedung2 mewah tapi yah gitu deh, soal perawatannya jelek banget. Nah si bandara ini takutnya juga gitu huhu. bayar mahal itu rada2 gak rela kalo yang kita dapet murahan ya. sakit hatiiiii bayarnya

  14. Thanks for sharing untuk kondisi Kualanamu dari sudut pandang pengguna, Mbak. Selama ini kan baru dengar cerita dari koran yang mungkin juga sudah dibagus-bagusin ceritanya πŸ˜›
    Pengen coba bandara baru juga nih, pengen lihat sendiri kaya apanya, mudah-mudahan September atau Oktober nanti.

    • mas kalo sept/okt mungkin airport tax udah mahal ya 😦 nah untuk sekarang emang sih bandaranya udah keliatan bagus hanyaaa…..fasilitasnya mungkin belon maksimal, lagian masih banyak banget yang harus dibenahi juga sebelum bandara ini 100 persen ok hehe

  15. Tempatnya ini gak sestrategis Polonia kah Non? Kok jd nya lebih mahal kl naik taxi yah :S
    Aku ngebayangin karpet2 itu berubah wujud dalam beberapa bulan. Mudah2an makin baik manajemen dan para pemakai fasilitas juga bisa respect dan memaksimalkan fungsinya dengan baik
    Selama ini kan kita selalu membanding2kan ama bandara luar negeri tapi gak nyadar kl di negara sendiri juga bisa bagus kl kita bantu merawatnya. Ya gak πŸ˜‰

    • agak jauh dari kota cha, 39 KM dari kota medan. Trus traffic di medan kan parah banget hehe. yah macet2 gak jelas gitu plus aksesnya emang masih belon lancar sih. kita liat aja setaon ini gimana ini nasib bandara, akan tambah bagus atau yah gitu deh, rusak gara2 ulah segelintir orang

  16. Hai..akhirnya ada juga yang ngeblog si bandara ini..kebetulan interiornya kantor saya yang desain..perdana juga nih desain airport skala besar hehehehe..ada komen lain ga mba yaa ttg desainnya πŸ™‚ butuh input buat bikin bandara2 selanjutnya hehehehe…

    • haiii Nenky πŸ™‚ aku pikir kayaknya kurang deh tempat sampah dimana2 di bandara itu hehehe. abis orang2 entah kenapa koq yah bisa males banget ya 😦 sedih kan kalo bandara jadi jorok terutama yang dimedan ini. lah masih baru aja udah dibully.

  17. iya ya, mirip terminal 3… aku belom pernah ke medan, jadi ga bisa bandingin bandara yg baru atau yg lama hehehe… yg penting mereka bisa ngerawatnya sih… jangan kayak soeta terminal 2 yg international tuh, uda bayar aiport tax mahal2, hasilnya ga jelas gitu… wc aja masih berantakan huhuhuhu…

    • aku baru sekali ke international jkt hehe dan udah dari 2010 kemaren, agak lupa 😦 trus nunggunya pun di starbucks hehe. mangkel banget ya Mel, kalo kita udah bayar mahal trus dapetnya yah gitu itu hehe

  18. ya ampunn sebel deh denger cerita bapak2 yg buang sampah sembarangan. knp siiiiiiii masih byk masyarakat katro kayak gituuuuuuuu. kayaknya hrs dibikinin tong sampah segede-gede dan sebanyak-banyaknya kali ya biar org2 pada belajar!
    btw nice share loh πŸ˜€

    • Mel, orang2 kayak gitu itu mestinya emang harus di kerasin ya 😦 abis masak sih gak ngerasa gitu loh. aku cuman bisa geleng2 kepala sama ngurut dada aja deh hehe

  19. Thanks ya infonya Non, pas banget adek gw mau mudik lebaran hari ini (lagi di pesawat malah sekarang). Begitu baca ini gw langsung bilang supaya dia naik kereta aja, jadi nyokap bokap gak usah jemput ke Kuala Namu. Jauh ajeee ya.
    Btw geregetan banget deh liat orang yang suka jorok dan ga bisa jaga kebersihan 😦 udah taun 2013 tapi kok masih jorok 😦 Semoga ke depannya kesadaran akan kebersihan makin tinggi dan bisa ngejaga/ngerawat infrastruktur publik. Sayang soalnya udah dibikin bagus-bagus trus jadi jorok/rusak karena pemakaian orang yang jorok 😦

  20. Deli Serdang? …..jauhnyaaa…

    moga2 ya bandara yang megah indah permai ini bisa terjaga kebersihannya.. semoga publik/penumpangnya bisa bersikap lebih berkelas, malu ama tetangga…

    • jauhh mba, 39 km dari kota medan

      moga2 ya mba, berdoa deh apalagi medan ini kan sampe ada yang ngibaratin ” tong sampah besar ” jadi yahhh walo agak pesimis, moga2 gak jadi tong sampah deh itu bandara

  21. Brarti nih kalau ke medan, harus ngitung ulang perjalanan dari bandara ke kota…lama amaat. jadi inget bandara Lombok yang baru, pas lagi dibuka juuga jadi tempat piknik hihihi. Smoga tetep terjaga deh bandaranya, jangan dah dibikin mahal2 eh dirusak begitu saja πŸ™‚

  22. wah infonya lengkaap hehe.. buat yang sering bolak balik ke Sumatra ini..
    tapi yaampuunn itu bapak2 yang buang sampah sembarangan, nggak tahu malu bener..

  23. Sama kek opening Lombok International Airport, pengganti Bandara Selaparang, bagus sih tapi ya gtu deh πŸ™‚

  24. ruang tunggunya itu mirip terminal 3 di jkt.
    beruntung ya disana udah bisa terhubung dengan kereta api.
    lah di jkt cuma bis sama taksi doang

  25. Begitulah kalo bandara baru tapi mental masih bandara lama.. Tapi emang udah bener sih itu polonia ditutup aja.. bokk.. Kayak ke blok M bentuknya..haha :p tp emang deket bgt yah kmn2..

  26. Mba, kemaren aku dari Medan, Kuala Namu emang rameeee banget kayak pasar/terminal…yang brangkat 1 yang nganter sekampung (apa cobaa..?). Toiletnya bau pesing-sing ! air gak nyala, lantainya becek, salah 1 toilet yg kumasuki dr 5 ruang toilet, cuma 2 yg berfungsi (pdhal yang ngantri ada 10 an org dan belum lg anak2 :((()

    Udah gitu, wkt check in, koq kita gak nemuin counter ‘bagage only’, ya ? krn kita udah web check in, jadinya ikut ngantri panjaaang (teteeeep…!) di ‘General Check In’ counter.

    Trus, counter bagasi untuk bagasi kotak/dus tempatnya beda lagi dengan koper/handbag/tas. Agak jauh (2x kerja, deeh..n koq jadi ngeribetin, ya ?)

    Sholat jumat di lantai 2 (yang masih plong melompong krn belum ada apa2) tanpa karpet pula, krn temenku nyari mesjid gak ada di bandara)..

    Udah gitu, sensor gate yang kita lewati koq terkesan gak peka, ya ? Biasanya yang bawa kunci atau sabuk berkepala logam akan berbunyi wkt dilewati, ini gak sama sekali. Gak ngerti, dech…

    Landasannya juga luasss banget, saking luasnya rasanya smua penumpang udah bosen nungguin kapan turun pesawat (krn stlh landing, pswt masih wara-wiri di landasan nyari posisi parkir..halah).

    Ini kali ke-2 aku ke Medan (dulu masih di Polonia), tapi ini perjalanan yang paling mbosenin krn pesawat garudanya gak ontime (telat 1 jam..HELLOOOO..!).

    :))))))

    • huhahaha…..aku bisa bayangin kayak apa kamu kuciwanya πŸ™‚
      suami aku juga benciiikkkk banget dengan bandara ini. selain emang jauh, sistem tiket kereta apinya pun masih ngaco2 gitu.
      belon lagi soal aman gak aman kalo jemput malam2 kerena tempatnya sepi banget kan sekarang.
      kalo soal toilet, hmmm yg baru 6 hari aja udah coplok apalagi pas kemaren lebaran yaaa, no wonder banyak yang rusak. yang paling bener sih
      orang2 yang make kamar mandi kayaknya mesti diajarin tuh kalo kamar mandinya bukan kayak yang dirumah mereka makenya.

      kemaren aku gak bawa bagasi jadi gak sempet tau 😦 haduh2 moga2 pas nanti grand opening udah makin bagus yaaa. kita doain aja soalnya aku juga berharap
      banyak sama bandara ini huhhu

  27. Keren tuh bandaranya, yang namanya bandara baru pasti masih banyak kekurangannya, maaf bandara sultan hasanuddin saat masih baru gitu juga, tapi ngga jadi tempat wisata dadakan macam di Kuala namu and lombok, biasalah di makassar ngga kampungan2 amat, karena masih dekat kota. Yang kampungan di makassar mahasiswa. Yang suka demo.

    • kuala namu gak dikota medan tepatnya tapi di deli serdang atau sekitar 39 km dari kota medan. yang menjadikan tempat wisata dadakan kayaknya sih penduduk sekitar. ini mestinya jadi PR pemerintah untuk membuat tempat wisata untuk masyarakat yang murah, meriah, mendidik, bersih dan bagus

  28. Bandara kuala namu vs bandara sultan hasanuddin, mirip2dikit, sultan hasanuddin airport keren di langit2/ plafonya, tampil beda, sederhana tapi keren. Kuala namu all keren.

  29. kalo dari kuala namu ke pematang siantar kira2 jaraknya berapa kilo lai? apakah jauhnya sama seperti dari POLONIa? atau mungkin malah lebih dekat? kira2 biaya taksi nya berapa ya bang? dulu si pake paradep gt

    • hmmm lumayan jauh loh itu, 2 jam lebih tergantung macet ya. kalo naik taxi mungkin 300-400 kali ya. gak pernah soalnya hehehe. mending rental mobil aja.
      ini no rental mobilnya 0618215408 / 08126072172

  30. parah kalau naik penerbangan terakhir berarti sampe kota medan jam satu pagi. kak ada info jam operasional damri/keretanya kah? jadi mikir lagi nih mau ke medan….

Leave a Reply to mama hilsya Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s