Telpon Dari Hutan


20121220-141353.jpg

Hello Boyfriend!, yep yang saya maksut memang only Matt 😛. Udah pada tau dong kalo pacar saya itu tinggal di hutan, tepatnya di hutan Batang Toru Sumatera Utara. Kesulitan paling utama dalam hubungan ini adalah komunikasi. Untuk bisa menghubungi saya Matt harus jalan paling dekat 3 km dari camp tempat dia tinggal.

3 km itu Matt bilang udah lumayan deket, karena kalau tempat signal yang laennya dia mesti naik gunung lagi atau pergi ke tempat yang lebih tinggi. Cara telpnya (jarang bisa sih telp, paling sms) juga repot banget karena harus naik pohon, gantungin hp dan nunggu saya sms. Lebih repot lagi kalau hujan karena dia gak bisa keluar camp dan saya nungguin sambil dag dig dug takut si pacar dimakan macan.

Ehhh tapi itu dulu sih, sekarang saya udah santai banget. Kalau dia bisa hub ok, gak bisa hub yasud pasrah nunggu sampai orangnya turun ke kota. Pokoknya udah ikhlas, walo kalo bisa jangan lama2 lagi dia selesai dengan penelitiannya.

Sayangnya Matt cinta sekali hutan dan binatang, sehingga kemungkinan besar dia akan kerja dengan konservasi untuk hutan di sumatera juga. Ini artinya dia akan keluar masuk hutan lagi dan mungkin tidak hanya hutan di Sumut.

Grhhhhh gak enak untuk saya dong. Contoh gak enak itu waktu Matt diminta kasih pelatihan di Janto Aceh. Hari yang sama saya masuk rumah sakit, bete kan? Udahlah saya sakit dianya di hutan. Makin bete karena dia juga nyebelin banget. Semacam khawatir tapi jauh dan akhirnya malah ngerepotin semua orang dengan telp2 mati idupnya itu. Sungguhhhhhh pengen nampol rasanya. Belon lagi cemburu2 gak jelas gitu yang muncul gegara dia tinggal di hutan.

Kemaren abis kita berantem karena si bocah cemburu dengan my ex, dia kasih foto waktu dia di hutan janto. Hutan ini masih mending bagus daripada di batang toru yang tingkat kesulitannya grade 10 deh sangking tingginya. Liat deh foto2 itu semua orang gantungin hpnya di pohon dekat camp untuk nungguin sms masuk. Tiap kali ada sms masuk, mereka lari untuk lihat dan balas trus di gantung lagi. Begitu trus, kebayang pas saya ajak berantem berapa ribu kali matt mesti lari bulak balik ngecheck hapenya haha.

14 comments

  1. ya ampun mbak, sampai ngantungin bgt ya HP nya nggak kebayang pas berantem itu mbak, kasihan ya lari bolak balik terus

  2. hai mbak,
    mampir setelah blogwalking kesana kemari nih….
    jangankan yang di hutan, yang notabene di kota aja kalo sinyal lagi “gaje” suka bikin “ribut” heheheh…ampuuun deeeh
    salam kenal ya mbak, ….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s