Laparatomy & Appendictomy


Huray…………….akhirnya terbebas dari penyakit Kista, Miom dan Usus Buntu.

seperti yang sudah saya post sebelumnya kalau mau operasi, nah….sekarang udah mendingan banget, udah bisa jalan-jalan tapi gak bisa jauh-jauh, udah bisa duduk enakan dan mungkin…..sebentar lagi juga udah mulai bisa ngantor lagi.

saya mau cerita-cerita gimana proses operasi Kista dan usus buntu yang kemaren saya jalanin, bukan mau pamer sih (pamer koq sakit) haha.

Taon 2009 pertama kali saya tahu kalau punya Kista di Ovary kanan. reaksi pertama pasti kaget dan sedikit nangis-nangis. Ketauannya juga gak sengaja, katanya sih memang kista atau miom ini ketauannya suka gak sengaja gitu. saya ketauannya karena ada flek-flek coklat di undies padahal gak lagi mens. Segeralah di check ke dokter Mauren di RS Erkaset ( gimana sih nulis rumah sakit ini hehe ). Setelah USG ketahuan kalau di indung telur kanan saya ada kista.

Karena sudah tau ada kista, saya segera ke RUmah Sakit Ongkology, ditangani Dr. Brahmana. Setelah ketemu dan di cek ini itu, beneran kista saya ada di ovary kanan dengan besar sekitar 7 CM plus miom di rahim sekitar 3 cm. Seperti biasanya dong, dokter langsung minta saya operasi. Waktu itu saya langsung cari second opinion, ketemu dengan Prof Agus Abadi. setelah di cek ini itu lagi, kata dia, gak usah di operasi, yang penting saya segera menikah dan coba untuk punya anak.

jeder…………..cuman disuruh nikah dan punya anak tanpa dibekalin obat-obatan karena katanya memang obat paling ampuh untuk mengusir si kista-kistaan ini adalah hamil.

Kali ini saya gak bisa dong langsung mutusin hamil, lah bapaknya gak ada hahaha. Setelah beberapa kali kontrol dan kayaknya gak membahayakan kecuali setiap menstruasi saya memang lumayan kesakitan yang bisa di atasi dengan pain killer, saya mulai anteng-anteng aja. Males control, males cek ini itu lagi, yang di giatkan adalah mencari kekasih hati hahaha. Kebetulan percintaan saya tidak sebetah kista ini bercokol di Ovary kanan saya.

Putus nyambung, ketemu pacar baru belon stress di kantor yang gila-gilaan, sampai hari ini saya tetap menyimpan dendam kesumat ke seseorang yang membuat stress saya ampun-ampunan belon lagi pola makan yang gak bener-bener, mungkin juga menyebabkan si kista ini gak sembuh-sembuh malahan tambah gede walo pertumbuhannya tidak terlalu membahayakan.

Tahun 2012 February kemaren, saya dan Matt mulai ngobrol serius untuk menikah. Saya mulai aktif lagi dong periksa semua organ-organ tubuh haha, salah satunya adalah rahim, ovary dan temen-temennya.

Karena mertua adek ipar saya adalah Dokter Obgyn, saya ketemulah dengan Dr. Soesbandoro, dia prakteknya di Husada Utama Surabaya. Setelah melalui serangkaian test standard, kista saya masih bercokol aja sodara…..sodara….ya ampun, betah banget. Om Soes, masih ngobrol kalau ovary saya mungkin masih bisa di selamatkan, masih bisa ini itu. hmmmmm saya mulai deg-degan karena baik Matt dan keluarga kayaknya keras saya harus segera operasi aja.

Operasi pengangkatan kista bukanlah hal yang enteng untuk saya saat itu apalagi setelah membaca banyak jurnal kalau setelah kista diangkat, maka ada kemungkinan kista muncul lagi. asli saya males banget tau kenyataan ini haha. Sebenarnya sih di dalam hati saya yang paling dalam, saya masih pengen banget nyoba therapy punya anak dan kista hilang. Cuman yah masak saya kawin ama Matt cuman untuk alasan ini, gak banget ya .

Dari Dr. Soesbandoro, saya masih ketemu dengan Prof Agus lagi sih, ngobrol ini itu, dia bilang kita tunggu 1 tahun ini, kalau memang saya nikah dan ternyata ada masalah kita lihat lagi harus diapakan onderdil-onderdil ini. Saya tentuuuuuuuuuuuuuuuu senang dong denger di tunda dulu.

Medical Check up bulan Oktober 2012 menghasilkan Tumor Maker Ca 125 saya naik ke 182. ini jelas bahaya karena batas normal adalah 35. Semua orang panik dong. Bapak angkat saya yang kebetulan dokter masih ngomong santai-santai tapi saya tau…..dia ngomong santai padahal udah sibuk sana sini cari tau apakah ini indikasi kanker atau gimana. Dia sih masih ngomong mungkin Endometriosis saya pemicu angkat tsb naik. Asli…….saya gak santai banget waktu itu. Antara takut, bingung dan mesti nyiap-nyiapin ini itu.

Ketemu lagilah saya dengan Dr Soes, yeahhhhh dianya juga udah gak santai lagi. aslik ya…kalau keluarga nih jadinya emang panik-panik hehe. Saya di refer ke Prof Suhatno. Ketemu Prof Hatno hari senin, periksa ini itu, dia bilang kayaknya sih aman-aman aja. Endometriosis saya mungkin pemicu angka CA 125 saya naik, tapi untuk pastinya emang harus di operasi. Memang ada kemungkinan juga kista coklat (seperti yg saya punya itu ) bisa menjadi kanker, tapi biasanya nilai CA 125-nya harus sampai ribuan gitu. Gak mau ambil resiko semua orang-orang dekat saya setuju saya harus segera di Operasi, yasud saya nurut aja .

ehhhhhhhh tapi masih sempat loh ketemu Prof Agus lagi untuk konfirmasi ulang dan ternyata kista saya membesar hingga 8cm dan dia sendiripun kali ini setuju kalau kista tsb harus diangkat. saya setelah dengar dari Prof Agus langsung yakin kalau ini emang jalannya. Operasi!.

Tanggal 6 Desember 2012 kemaren saya masuk rumah sakit Darmo. Setelah urusan administrasi beres, saya periksa darah, torax, jantung. Semua ok dan saya ready untuk operasi besok jam 09.00 pagi. Perkiraan adalah ovary kanan saya diangkat karena si kista coklat itu udah merusaknya lalu miom sebesar 3cm yang ada di rahim juga diangkat tapi……kata dokter sebisa mungkin dia gak ngangkat rahim dengan pertimbangan saya masih muda (uhuk) dan belum punya anak.

Jam 09.00 pagi di tgl 07 Desember 2012 saya masuk ruangan operasi, sebelumnya disuruh mandi plus cuci rambut dengan sabun/sampo khusus gitu dan pakai baju biru yang gak keren sama sekali.

Ruangan operasi itu kayak gimana ? yah..kayak di tv-tvlah. semuanya warna hijau. saya di dorong sana sini, ganti tempat tidur 3 kali trus mulai di bius. Gak pake jarum koq biusnya, anastesi sekarang cuanggih, cuman dimasukin dari inpus doang dan sukses membuat saya tertidur lelap gak ngerasa apapun. Sampai hari ini saya suka mikir gimana yaaaaa mereka ngerobek-robek perut saya, darah keluar banyak gak hahaha.

Ditengah-tengah operasi saya sempat tersadar dan nanya dokter ngambil apa aja, dan ada yang kasih liat saya 3 potong bagian tubuh plus ngejelasin “ini kistanya, ini miom dan ini appendix”, trus saya ketiduran lagi. Sesekali terbangun karena saya ngerasa perut saya di tekan-tekan.

Kata dokter dan semua orang yang nungguin saya kemaren, operasi yang di jadwalkan hanya 1-1.5 jam kemaren ternyata molor sampai 3 jam lebih. Mungkin karena dokter juga menemukan appendix saya yang kronis dan si kista lengket ke appendix, sehingga diputuskan langsung diangkat juga. bonuslah ya .

Hari pertama operasi itu saya antara tidur, bangun, tidur lagi dan kesakitan sih katanya. Beberapa kali temen-temen dokter bapak saya nonggol. Gosipnya sih karena saya menjerit-jerit kesakitan trus dan keluarga saya jadi kepanikan gitu, nelp macem-macem dokter karena dokter anastesy saya gak bisa di telponin. coba gimana itu?. Saya inget banget Om Don (dokter bedah dan instruktur diving) datang, megangin tangan saya trus ngomong “kalo sembuh….om traktir diving deh, tapi gak boleh nangis-nangis ya, kamu kuat gitu kalo jalan-jalan eh…pas operasi koq nangis trus sih”. saya ketawa aja, trus tidur lagi. malam pertama itu emang agak-agak blur sayanya, soalnya tidur, bangun, tidur , bangun, nangis dan masih berdarah keluar dari maaf Vagina.

Hari kedua saya mulai sadar dan bangun pagi banget. Mulai bisa cerita-cerita walo masih gampang tidur juga. Diatas jam 2an, saya mulai ngeluh sakit perut dan masih belon kentut juga. Prof Hatno kan dokter yang masih memegang teguh setelah operasi harus kentut dulu baru boleh makan dan minum. Saya sedikit setuju dengan teori ini. Kenapa harus kentut? soalnya nih waktu kita di bius, yang tidur itu bukan cuman kesadaran kita doang tapi usus kita juga ikutan tidur, sehingga dokter harus memastikan mereka bangun dengan cara kentut. Soalnya usus akan aktif kalau sudah di lewati gas-gas yang nantinya keluar sebagai kentut. Baru kali ini doa saya berubah menjadi ” Ya Allah………..tolong buat saya kentut segera “.

Perut saya yang sakit itu ternyata semangkin menjadi-jadi. Waktu dokternya visit dia bilang sih normalah abis operasi sakit, hmmmm iya sih, tapi yang gak normal saya yang gak mau ngerasain sakit hehe. Asli sakit banget jek. perut ini berasa kram, muter-muter, mules gak karu-karuan, pedih dan tiap kali saya mau nafas panjang rasanya………tak mau dibayangkan lagi.

jadilah drama lagi. saya menjerit-jerit kesakitan tapi baru jam 09.30 malam saya disuntik penenang dan anti nyeri. Telat banget nih susternya huh. IHiiiiiii sebenarnya bukan salah mereka koq, emang harusnya begitu ya, karena saya kan juga dapat obat anti nyeri yang dimasukin dari infus, masalahnya sayanya ini tetap kesakitan aja. oya….darah masih keluar loh dari vagina, tapi kata dokter biasa itu.

Hari ketiga mulai mendingan, saya mulai gak sesakit kemaren-kemaren. udah gerak-gerak, saya emang niat banget aktif gerak-gerak supaya bisa segera kentut. Pagi-pagi nyokap narok daun jarak di perut saya, segala minyak angin dipakein dibadan. semua-semua yang orang bilang bisa segera membuat kentut udah di coba. Dulkolaxpun udah masuk melalui maaf lubang pantat dan asli membuat saya semangkin parah nahan sakit plus haus dan lapar karena belon makan huhuhu. ohhhhh air…………..aku rindu air.

mangkin stress dong gak kentut-kentut. Sore-sore dokter visit saya mulai ngeluh dan bingung banget karena udah 2 dulkolax masuk pantat saya dan gak membuahkan hasil kecuali mules-mules yang gak santai banget untuk perut saya yang baru di belek.

dokternya ketawa-ketawa aja trus cek-cek pake jari tangannya. Pertama tentu Vagina, dia bilang gak masalah dan darah saya mangkin kenceng keluar, dia bilang ini sisa operasi. ok deh trus……………………jarinya masuk ke lubang pantat. Tuhan………..maafkan semua kesalahan-kesalahanku selama ini. Swakitzzzzzzzzzzzz banget !. ya Ampun itu orang-orang yang bercinta anal, gimana coba koq bisa menahankan rasa sakitnya ?. Sakitnya mulai dari rasa panas menyerang sampai perih-perih berdarah banyak banget sampai harus ganti sprai, padahal si dokter pake lubricant loh, cuman ampun deh, hanya mau sekali saya di kerjain gini pantatnya.

malamnya sakitnya double dong. Di pantat dan di perut. dulkolax udah 3 aja masuk dari lubang pantat saya itu. ih….itu masa-masa yang gak enak banget. Nungguin kentut udah kayak nungguin di lamar pacar. mending nungguin pacar gak pake sakit, ini sakit dimana-mana haha.

Jam 01.30 dini hari saya kesakitan di perut. Gak bikin teriak-teriak lagi sih, saya udah lebih kuat kayaknya dan setelah bulak balik ehhh miring kanan kiri, akhirnya ohhhhhh kau kentut yang kutunggu keluar juga hahaha. setelah itu kentut-kentut selanjutnya pun menyusul. malam itu saya dibolehin minum dikit-dikit ( ihhhhhhhhhh gak asik banget ) dan makan roti tawar dikit banget karena kepala mulai sakit hehehe.

Setelah boleh makan bubur dikit, sorenya semua obat2an infus juga udah abis dan saya dibebaskan dari infus plus mulai minum obat oral, keteter saya di lepas juga. Rasanya gimana pas ngelepasin keteter? em kayak di tindik telinganya hahaha. byar……….pret gitu deh. sakit banget pas dipake pipis pertama kali karena pas pipis normal kan harus pake otot .

Saya juga mulai belajar duduk, jalan trus duduk lagi. gitu-gitu deh. Malamnya drama lagi dong, pas saya ke kamar mandi sendirian, nyokap nungguin di depan kamar mandi, tiba-tiba dunia gelap dan pingsan hahaha. TOP ya……

trus…….setelah itu semua Alhamdullilah lancar. 2 hari kemudian saya juga udah bisa pulang, tapi harus tetap jalan pelan-pelan lagian emang gak bisa cepat kan sakit gitu. gak boleh angkat-angkat berat dulu. intinya disuruh istirahat ama dokternya. saya bosen juga sih, tapi……yah…namanya juga sakit ya hehe. Mudah-mudahan aja semua lancar, saya bisa bersih dari semua penyakit-penyakit itu dan di lancarkan juga kalau nanti saya menikah dan berencana punya bayi :).

20121218-163247.jpg

20121218-163318.jpg

42 comments

  1. amiin.. mengamini semua doanya mbak.. dan semoga cepat pulih yaa,
    aku baca ceritanya aja udah merinding, ga kebayang sakitnya
    moga kistanya ga balik lagi deh

  2. kalo dibanding ngurus dokumen.. mending disuruh kesana bolak-balik deh.. aslii…

    syukurlah udah selesai, semoga pulih dengan segera.. lancar ke depannya..
    kebayang kok seperti apa ceritanya
    *walaupun ga jadi sectio*

  3. Wuuu….baca ceritanya sampai hampir pingsan…
    Alamak…gak mau sakit..gak mau sakit….
    Tapi puji Tuhan ya, udah berjalan lancar. Semoga segera pulih ya Non.. Dan semoga lancar juga kalau nti nikah dan punya baby πŸ™‚

  4. amiin buat doa2nyaaa.. πŸ™‚
    Hiyaaakk..iku muless ngebayangin sakitnyaaa..apalagi yg pat2 nya dimasukin jari ama dokter. Awww..akupuun pernah ngrasain mbaa, ikutan share dikit yaa..aku sempet pernah ada kista n miom juga pas jaman kuliah. Waktu itu lg dtg bulan tp sakit perutnya ga seperti biasa, sakiiitt bgt deh..langsung dibawa ke dr.obgyn (lupa namanya dan ga pengen inget namanya)..curiga usus buntu katanya, dipriksa donk ya ama doi..ternyata ngeceknya pake masukin jari ke dubur. huwaaahh..sumpah ya rasanya amit-amiiitt sakitnya. Udah perutnya sakit ditambah lg dubur ini ngalah2in perut aku sakitnya. Yg bikin kesel adalah dokternya bilang “saya konsul ke dokter bedah aja ya, saya kurang begitu tau tanda2 usus buntu”..
    Whaaatt?? trus knapa lo pake priksa dubur segala yaa??.. Hhuhuhuhuhu..sampe rumah msh nangis aja, sakit di dubur nya si uda mulai ilang sedikit2, yg bikin nangis adalah sakit hatiii booo’ ama dokternya..hahahahaa
    Akhirnya ke dr.Brahmana deh..sempet 2 bulan bleeding loh aku mba, Alhamdulillah ga harus operasi waktu itu..terapi pake pil kb utk berhentiin bleedingnya..Trus sambil berobat alternatif aja trus Alhamdulillah ilang aja gitu..moga ga balik lg deh kista n miom nya
    Anyway..Get Better Soon Mbaaa.. Semangaaatt :))

    • Wit, gila ya ampe bleeding 2 bln. Aku ke brahmana juga tuh tp di suruh operasi, aku baca2 jurnal emang kista coklat ini paling bandel dan di biasanya di operasi.
      Syukurlah kamu sembuh, mudah2an penyakit2 itu gak ada lagi yg gerogotin kita lagi. Aminnnnnnn
      Dan iya, masukin jari ke dubur itu sangatttttt sakit hati aku haha

  5. Salam kenal yah mbak … Mbak, saya juga baru kedokter dan dideteksi terkena endometriosis :(. Mbak, gmn endometriosis nya ?

    Udah hamilkah mbak ?
    Saya juga baru nikah dan pengen hamil πŸ™‚

    • hallo evie πŸ™‚
      aku baru nikah minggu lalu hehe, jadi belon tau bisa hamil atau belon karena belon sempet program
      endometriosis aku udah di ambil, tepatnya indung telur sebelah kanan sudah di angkat πŸ™‚ mudah2an gak ada masalah
      btw….kamu punya endometriosis parah gak ? dokter nyaranin apa? ada beberapa temen nyoba alternatif dan berhasil kalau kamu punya tidak
      parah dan masih ada waktu untuk diobatin, coba alternatif juga ya πŸ™‚

      • Oh mbak dioperasi yah, aq sih belum tau hasilnya gimana, krn baru konsul ke dokter kmrn, disuruh makan obat dlu dan tes CA 125, kita bisa baca sendiri kah hasil tes CA 125 atau mesti konsul ke dokter dlu yah ?

      • CA 125 itu biasanya utk deteksi kanker sih. Yg baca dokter, sayang atau bs tanya jg dokter di lab. Semoga gpp ya. Yg penting jgn stress n berenti makan yg gak sehat. Kalo perlu cb ke beberapa dokter deh utk second opinion. Aku kemaren sampe 5 dokter loh hehe

      • Oh gitu yah mbak, iyah nih awalnya jadi kepikiran terus :(, mudah2an semuanya baik – baik ajah ^_^
        Doakan yah mbak, ntar dicoba ke dokter yang lain deh mbak :),

      • Harus itu ke dokter yg laen. Yah kadang2 mrk bs kasih kita alternative. Btw kamu tinggal di mana?
        Udh pernah nyoba obat2an herbal gak? Ada beberapa temen aku sukses, kalo kamu mau mungkin bisa coba sebelum memastikan utk operasi

      • Di Pekanbaru mbak, dokternya belum menyarankan untuk operasi sih, dia ngasih obat dr mahkota dewa tp sudah diracik dlm bentuk obat kapsul gitu, tunggu sebulan lg alias sampe habis obat baru konsul lg mbak :), mudah2an negatif hasilnya. Obat Herbal Apa mbak ?

      • Aku pernah nyoba tuh mahkpta dewa tp gak ngaruh. Di bengkulu ada alternative bagus. Temen aku berobat disana n sembuh.

        Moga2 aja gpp. Jgn stress ya, bisa di obatin koq

      • Iyah mbak siap, mudah2an semuanya baek – baek aja :), alamatnya dimana nya mbak di bengkulu, soalnya aq orang lubuk linggau, jd kalo pas pulang kampung, bisa kesana dulu πŸ™‚

  6. ohemji mbak’e
    ngerai sekalai ngebayanginnya..
    gag protes2 lagi dah kalo ayah fa sama baby fa bat but bat but kentut..
    sehat2 terus ya mbak’e cepet2 punya baby juga,, πŸ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s