Serba Salah


Kayaknya untuk mengalihkan pikiran saya dari semua yang berat mungkin bakalan rajin lagi nulis blog. Rasanya dulu blog banyak membantu saya tetep waras jadi mungkin sekarang pun demikian haha.

Hari ini saya dengerin Podcast YOLO. Kalian bisa ikutan dengerin juga karena pembahasaannya ringan-ringan tapi seru koq. Saya biasa dengerin pagi-pagi sambil olahraga atau berjemur. Sekarang makin kenceng aja berjemurnya karena takut kena Covid. Apalagi adik saya yang kemaren sempet ada kemajuan ehh sekarang drop lagi. Sungguh ya, penyakit itu mengerikan sekali.

Nah, di YOLO itu dibahas tentang apa-apa dikontenin. Ya gimana lagi ya kita hidup di era digital. Di mana Social Media udah bagian dari kehidupan kita. Udah gak bisa bedain mana yang nyata dan dunia maya lagi.

Ok, di Podcast itu kan dibahas tadi aduh kenapa ya semua hal dikontenin? di mana lagi privacy orang-orang? padahal ya masih banyak juga ya yang tetep gak jadi budak konten. Salah satunya Matt. Matt itu cuma punya Twitter dan itupun cuma untuk baca-baca doang. FB dan IG nya sudah gak aktif. Lucunya kalau saya nonton Tiktok atau IG, dia suka ikutan nimbrung. Katanya “Aku gak punya this world” haha.

Untuk apa-apa dikontenin sebenarnya menurut saya sih yaa udahlah kan seneng-seneng yang ngisi konten ya. Apalagi konten sekarang bisa berarti cuan. Banyak orang yang pengen terkenal karena cuan akan mengikuti. Yang saya sering ngerasa lucu sebenarnya karena apapun sekarng dibahas. Kalau ada yang bikin konten apapun maka ada juga yang apapun dibahas. Apapun!

Dulu saya paling seneng bacain komen-komen di satu postingan tapi sekarang udah dikurang-kurangin. Lelah haha. Apalagi kalau sampai yang berantem-berantem di kolom komen. Seru sih tapi kelamaan dan keseringan koq saya jadi ikutan lelah banget. Kenapa semua pada punya energi untuk bahas apapun ya? termasuk postingan yang gak penting sekalipun!

Jadilah sekarang walaupun followers saya gak banyak atau yang liat postingan saya juga gak banyak, tapi tiap kali mau posting itu mikirnya panjang banget. Takut dibahas. Ya sapa tau apes ya kan.

Menurut kamu gimana? penting gak sih apa-apa dibahas?

12 comments

  1. Sosmed sekarang tinggal IG. Akhirnya udah setahun bisa berhenti total dari FB. Padahal dulu apa apa ditulis panjang lebar di FB. Dan berentinya itu pas lagi tinggi2nya intensi main di sana.

    di IG juga sangat mengurangi posting2 seh, tapi kebanyakan masih baca story banget. Pengen ngurangi juga ah.

  2. Mungkin tergantung audiensinya kali ya? Contohnya banyak banget di youtube yang “bule makan cabe” atau bule nyoba ini itu divideoin, atau kehidupan istri bule di luar negeri LOL ya mungkin mereka ada audiensinya walau buat aku pribadi “halah apaan sih”. Aku menganut paham, ya klo ga cocok buat aku ya gausah diliat/dibaca, juga konten sosmed itu juga tergantung yang bikin, jadi terserah mereka sih πŸ™‚

  3. Aku sudah menuju 7 bulan off twitter Non. Tahun lalu kan ruajiinn banget. Trus capek, akhirnya off saja. Nyaman ternyata. IG kan sejak 2015 dah ga punya. Eh sebulanan ini punya IG lagi karena memang buat media jualan (ceritanya mulai usaha rumahan). Jadi ini IG bisnis. Jadi semua yang kuposting ya yang berhubungan dgn barang dagangan πŸ˜… follow pun akun2 isinya bikin roti dan yang manis2. Posting di blog pun ya yang sekiranya bikin senang pas nulis. Sangat membatasi yang masuk ranah privasi versiku.

    Sehat2 ya Non di sana

  4. Belakangan memang semua-semua bisa dikontenin dengan bebas sama orang. Ini sih ga bisa distop mbak, tinggal kita milih mau nonton atau lihat yang mana. Aku pun sekarang lagi mulai coba buat ga banyak liat ig story dan balik lihat feed-nya. Karena kalo feed itu lebih jarang yang semua-semua dikontenin kayak ig story.

  5. Hai Mbak Noni, aku juga baru buka2 blog lagi ini setelah sekian lama. Pengen nulis banyak juga kayak dulu tapi kok rasanya males ya, maret kmaren juga aku habis kena covid.

    Btw, aku sih ga msalah smua hal dikontenin dan pilihannya di kita sendiri mau nyimak atau gak. Tapi aku klo aku pribadi sih, masih membatasi aja dan ga smua dilempar ke medsos … hehehehe

  6. Suamiku juga ga punya sosmed, demen nonton youtube tp sbg akun anonim. Apa2 serba dikibikin konten ya gpp klo emang punya pribadi sih, harus tau juga aturan di negara kita tinggal, bisa2 ntar ditangkap polisi spt youtuber Indonesia di Arab saudi sana kena tuduhan eksploitasi anak, merawat anak yatim piatu dibikin konten youtube gitu.

  7. Ngakak baca komennya Matt. Aku nggak punya dunia ini. Betul banget sih ngeliat berbagai medsos seperti melihat alam semesta berbeda setiap umat manusianya. Aku sendiri cuma fokus di dua sekarang, IG karena yeah itu tempat wajibnya para fotografer (ini juga banyakan ngilang) lalu Twitter untuk berita. Ini juga pengin ngurangin lagi karena medsos itu selain sumber info juga sumber ditraksi banget. Nggak ngerti juga kenapa ada yang ngontenin segala hal. Lebih heran lagi selalu ada saja yang menonton. Hahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s