Belanja Oleh-Oleh di Arasta Bazaar – Istambul


Arasta Bazaar

Kami tiba di Istambul sekitar pukul 5 pagi. Langit masih gelap bahkan azan Subuh pun belum kedengeran. Setelah imigrasi, ambil bagasi dan jalan yang jauhhh banget (Airport baru di Istambul beneran gede dan panjang banget) kita langsung pesan taxi buat ke Airbnb di daerah Fatih.

Memasuki daerah Fatih sekitar pukul 6 lewat. Saya mikir trus ini kenapa matahari lama amat terbitnya haha. Taunya di Istambul awal Desember kemaren matahari terbit hampir sekitar pukul 07.45 pagi. Gila lama banget. Itu baru Subuh loh.

Setelah check in (ini orang yang punya penginapan baik banget, kita dikasih check in lebih awal dan sarapan sampai jam 10 pagi), mandi dan beres-beres langsung tepar. Jam 10 pagi baru bangun langsung sarapan dan jam 11 an kita keluar dari hotel buat liat-liat daerah sekitar.

Terus terang saya suka banget dengan hotel yang kami pilih. Lokasinya strategis banget, petugasnya juga baik dan yang terpenting pas kita jalan keluar gak jauh dari penginapan dapat bazaar alias pasar huaha.

Pasar yang dipanggil Arasta Bazaar ini terletak sekitar 5 menit dari hotel. Bazaarnya sepi banget padahal persis di belakangnya ada Blue Mosque. Dari pasar ini naik tangga langsung ketemu mesjid dan Hagia sofia. Ini juga penyebab kenapa kita akhirnya muter-muter di daerah ini setiap hari. Kalau sore-sore antara waktu Ashar – Magrib saya suka aja duduk-duduk di depan mesjid lalu dilanjutkan minum teh di dekat pasar haha.

Oya, balik ke Arasta Bazaar. Sebenarnya saya kurang tau gimana cara belanja yang bener di Turki. Rasa-rasanya susah banget karena saya itu pertama gak suka nawar, kedua paling gak tega nawar, ketiga males juga belanja tapi secara di Turki ada beberapa barang yang pengen banget saya beli. Karpet salah satunya haha.

Arasta Bazaar

Jadi karena si Bazaar ini deket banget dari hotel dan kita bakalan tinggal di penginapan itu selama 7 hari jadi yah gak masalah. Tiap hari juga bisa ke sini dan bener aja, kita ke tempat ini hampir setiap hari kecuali sewaktu berada di Capadocia haha.

Untuk saya pribadi, Arasta Bazaar ini cukup menyenangkan untuk belanja harganya pun relatif lebih murah dibandingkan Spice Bazaar dan juga Grand Bazaar yang suka getok harga mahal banget. Kita bahkan sampai beli karpet di sini setelah 6 hari keluar masuk toko karpet haha.

Selain itu ada beberapa oleh-oleh lainnya juga yang kita beli di tempat ini karena ternyata harganya lebih murah dibanding pasar lainnya. Yah gak tau lebih murah karena kita juga agak males nyari-nyari atau emang gak jago nawar aja haha.

Di Bazaar ini ada kedai kopi manis banget di pintu masuknya. Kalau liat di video pasti bisa keliatan deh si kedai kopi manis ini hehe.

Di Video salah nulis nama bazaarnya. yang bener Arasta Bazaar

Selama di Turki saya sama Matt suka banget sebenarnya hang out di bazaar. Gak tau kenapa haha. Kita suka meratiin orang-orang belanja, duduk-duduk dengerin tukang karpet cerita, minum kopi atau teh, makan manisan, atau terkadang cuma beli juice sambil main sama kucing di bazaar haha.

Selain itu karena ini di daerah Fatih jadi kiri kanan banyak sekali toko-toko dan restoran cute. Aduh pusing sendiri mau duduk di mana padahal makanannya yah sama-sama aja haha.

Jadi kalau kamu ke IStambul dan kebetulan main ke Hagia Sofia atau Blue Mosque, saya rekomendasikan untuk main ke pasar ini untuk belanja hehe.

7 comments

  1. mba non beli kılım ya…karpet tipis, kalo karpet tebal biasa nyebutnya halı (haleu) emang menggoda mata , saya dulu sukanya jg blusukan kalo beli2 sesuatu, area spice baazar harga turis semua, kudu rajin blusukan aja di İstanbul, banyak yg lbh menarik kadang kalo masuk gang2 nya lagi asal kuat naik turun tanjakan aja:D

  2. Katanya kalau travelling ke negara-negara di daerah TimTeng (dan sekitarnya) memang bazaar ini menarik untuk dikunjungi ya Non. Tapi ya itu, mesti bisa nawar juga kalau mau beli barang-barangnya! Hahaha 😀 . Dan kan ya nggak semua orang nyaman/bisa menawar harga 😛 .

  3. ya ampunnn mba non ini pasar kaya surga dunia, hahaha menggemaskan pengen diborong semua belum sempat liat youtubenya, kayanya bakal tambah ngilerrr dehhh

  4. Kalau di Grand Bazaar kadang suka ada warga lokal yang ngescam, nawarin diri untuk jadi guide dan nganterin ke toko karpet/cenderamata yang (katanya) murah. Padahal mah kadang harganya udah dinaikin, plus kualitasnya juga biasa aja ternyata.

    Kalau di Arasta Bazaar sempat nemu yang begitu juga ga, Mba?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s