Mute, Unfollow, Block di Social Media


Sapa Market

3 tombol yang seharusnya membantu pas main social media tapi kayak boomerang bisa balik menyerang sampai musuhan di dunia nyata haha.

Inilah kenapa saya lebih seneng nulis blog karena di sini jarang banget ada orang-orang dari kehidupan nyata yang ikutan baca. Lebih banyak emang temen yang ketemunya online atau sesama blogger atau yah emang orang yang lagi nyari informasi trus nemuin blog ini.

Selama main socmed, saya pernah dengan sangat sakit hati plus kesal memblokir seorang teman (2 tahun lalu) haha karena dia ngomongin kami (saya dan temen lain) kemana-mana. Saking marahnya saya blokir aja IG-nya. Trus sekarang udah baikkan lagi dan gak pernah dibuka blokirnya. Biarlah jadi misteri aja haha. Kalau mute juga pernah. Ini biasanya kalau saya ngerasa postingannya lumayan “ganggu” misalnya gambar-gambar yang bikin pas mau makan malah jadi pengen berhenti makan. Bisa juga misalnya menurut saya postingannya gak asik jadi “mute” ajalah (biasanya yang rajin komplen segala hal atau nyinyir banget). Sementara kalau unfoll biasanya juga ada karena ngerasa gak ada interaksi jadi ngapain saya follow juga atau emang akun IG nya kurang aktif jadi kan mending gak usah di-follow lagi. Ya udah gitu aja. Sebenarnya lebih karena saya ngerasa kayak yang, yah gpplah kalau di mute, unfoll dan diblokir (cuma sekali doang haha) toh di kehidupan nyata tetep temenan.

Masalahnya gak segampang itu, ya. Banyak yang ngerasa harus bawa-bawa ke urusan pribadi. Kalau melakukan ketiga hal itu artinya yah kemungkinan besar saya gak suka atau benci atau pengen musuhan. Padahal enggak tapi apa mungkin terkesan kayak gitu ya?

Apakah saya pernah di-unfoll, blokir dan mute. Ohh tentu saja pernah. Marah? emmm kaget tepatnya haha. Bebebrapa pas ketauan saya ketawa-ketawa aja. Begitu ketemu pun gpp juga. Harus disadari toh kadang postingan saya gak selamanya bermanfaat apalagi menyenangkan. Jadi kalau diunfoll, mute apalagi blokir wajar adanya. Ya kan.

Tapiiiiiii…pernah ada masa, saya ngerasa sedih sahabat saya mute Igs saya. Cuma saya pikir lama-lama mungkin emang pada saat itu IGs saya gak bermanfaat untuk dia atau cukup menggantu jadi gak ada salahnya juga dia mute, ya kan. Ini juga titik balik saya ngerasa seharusnya emang gak perlu dibawa serius kan judulnya aja mainin socmed. Permainan itu seharusnya menyenangkan bukan malah bikin emosi.

Ini juga penyebab biasanya saya suka agak “detox”. Jadi semacam beberapa hari gak posting atau gak main IG (kecuali balesin DM karena sekarang hampir semua orang kirim pesan di DM daripada WA) supaya yang follow gak muak-muak banget haha. Adalah dikasih waktu sebelum saya “hajar” lagi dengan postingan-postingan saya itu haha.

Trus kalau punya temen yang demennya ngeblock, mute, hide, dll gimana? ya gak gimana-gimana juga. Gpp banget malahan selama gak dibawa ke kehidupan nyata. Toh cuma mainan kan, ya 🙂 tapi lebih baik saya gak tau aja huahaha.

21 comments

  1. selain 3 hal itu, kadang yang bikin serba salah kalau mau follow. Biasanya karena sosmed, inginnya ngefollow orang-orang yang dirasa memang susah ketemu di dunia nyata atau yg memang temenan banget tapi sedang berada di tempat yang beda. begitu ada yang baru kenal dan minta difllow itu kadang jadi bengong sendiri XD.
    Mungkin karena aku punya pikiran yang sama kayak mbak Noni, follow-nya beneran orang yang pengen kita tahu aja, kalo postingannya ngerasa ga bawa manfaat biasanya ga aku follow atau kalo sebelumnya follow ya jadi diunfollow

  2. Aku banyak unfollow beauty2 blogger/influencer yang aku rasa ga ada gunanya follow mereka. Selain ga bermutu juga cuma buat pamer aza ( seperti beli candle dari brand yg mahal, i just don’t get it, you spend almost a million rupiah just for that candle to be burnt? masih banyak orang2 di dunia ini yg utk kebutuhan sehari2 aza ga mencukupi, you just burnt 1 million rupiahs for that candle??) seperti itu misalnya contohnya. Aku mute juga ada. Biasanya aku mute kalo orangnya aku kenal di dunia nyata tapi postingannya either muka dia lagi lagi or pamer barang branded terus. Soalnya kalo aku unfollow, nanti aku bisa dicerca sama satu kelompok orang indo ini di semua sosmed meskipun aku kenalnya cuma satu orang aza tapi gerombolan lainnya ikutan juga meski ga kenal 🤪 Gitzu deh. Sorry jadi panjang komennya😛

    • Ria, bener banget aku juga gak abis pikir beli barang2 mahal cuma jadi konten bentaran doang trus gak dipake. Itu kan sayang banget ya. Kadang jadi terpengaruh juga pengen beli padahal gak butuh dan ngabisin duit aja. Makanya aku males banget skr liat2 IG palingan cuma balesin DM dan cek postingan kawan2 aja. kalau selebgram2 gitu udah lamaaaa bgt gak follow. Isinya lagi2 endorse dan bikin kita nih yang ngabisin duit haha

  3. Aku pilih langsung unfollow kalo sudah ga nyaman. Dalam artian lihat postingan tmn ini ya kurang / gak suka. Kalo mute, enggak. Block kalo gengges. Jadi unfollow sudah pasti. Saya pun gak keberatan kalau org lain mute, block, unfollow saya. Monggo aja.

  4. Salam kenal Kak. Baru pertama kali BW ke sini. Eh kukira nama blognya Nyonyasepatu ternyata bukan :D.
    Kalau lagi kesel abis ama seseorang apalagi yang toxic atau hobi nyebar hoax di medsos ya auto blokir. Habis perkara.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s