Gaya Traveling


http://www.anthonyjyeung.com

Coba deh bandingkan gaya traveling kamu yang sekarang dengan 5 tahun yang lalu atau mungkin 10 tahun yang lalu?

Sebenarnya semakin lama saya ngerasa kalau saya emang berubah dari beberapa tahun lalu. Mungkin faktor yang paling berasa soal umur kali ya. Sekarang saya lebih santai banget. Sering kali kita pergi ke satu tempat beneran kayak tanpa ambisi apapun. Saya juga ngerasa santai-santai aja kalau misalnya yang saya pengen gak kesampean. Selalu mikirnya “Insya Allah nanti ada rejeki bisa balik lagi” dengan pemikiran seperti ini ternyata saya bisa balik ke beberapa tempat.

Kalau dulu saya selalu (yah gak selalu sih) mencibir gaya traveling orang lain yang beda dengan kita, nah kalau sekarang saya sih santai-santai aja. Setiap orang punya gaya sendiri untuk menikmati liburannya. Ada yang males kemana-mana tapi pengen pergi. Ini agak bingungin tapi ada haha. Jadi biasanya begitu nyampe diem di hotel atau keluar sebentar untuk cari makanan dan belanja.

Ada juga yang saya perhatikan emang ambisius pergi-pergi kayak saya dulu. Seharian itu harus kemana-mana sampai ke ujung jalan. Pokoknya semua harus dijalanin buat foto-foto. Gpp juga sih selama dianya seru-seru aja dan nikmatin plus gak malas cari tau haha.

Ada temen yang demennya belanja. Dulu kita sering jalan bareng sekarang jarang karena mereka sudah punya anak jadi susah pergi-pergi. Saya perhatikan dia paling seneng kalau keluar masuk toko. Liat-liat pemandangan yah seneng juga tapi keluar masuk toko lebih suka lagi. Kayak bahagia banget. Dulu saya suka heran nih ama yang beginian tapi sekarang biasa aja. Cuma biasanya kita pisah hehe. Saya gak tahan soalnya nungguin orang belanja karena emang gak sesuka itu belanja. Palingan temenin bentar trus saya melipir ke cafe/resto sambil nungguin atau motret.

Demennya kuliner. Ini termasuk Matt. Walaupun gak punya segambreng list makanan dan resto yang harus dicobain tapi Matt adalah orang yang suka banget nyobain makanan dan minuman. Alkohol terutama. Kalau pergi dengan Matt gak ada istilah kita hemat makanan yaaaaa haha. Dia bakalan kuciwa berat. Jadi 3 kali makan sudah pasti di resto/cafe. Karena Matt demen banget makan akhirnya ketularan ke saya. Kita berdua jadi suka nyari-nyari makanan khas atau minuman khas daerah yang kita sambangi. Seru juga sih terutama makanan dan minuman itu sendiri sebenarnya ada ceritanya.

Foto aja. Beneran jalan-jalan cuma buat foto-foto doang. Ini orang yang demen motret atau demen difotoin. Semoga bisa jalan bareng sih hehe. Saya dulu seneng banget motret. Bisa kecewa kalau langit mendung. Sekarang sih, cuek aja. Terakhir ke Jepang kemaren bahkan ada beberapa hari saya gak bawa kamera kalau keluar hotel. Males. Ternyata seru juga jalan-jalan gak diribetin sama gadget. Saya dan Matt jadi punya banyak sekali waktu buat ngobrolin tempat yang kita kunjungi. Trus gak ada batasan antara saya dan kita lihat. Kita beneran bikin memori di hati saja. Kedengerannya klise ya haha. Pulang-pulang saya sedih juga sih gak ambil foto huhahahha.

Jadi kita sendiri saat ini gaya jalan-jalannya itu santai banget. Kita biasa keluar hotel jam 8-9 pagi. Sarapan dulu 1 jam baru deh jalan-jalan. Jam 4-5 sore (kita suka pergi pas musim agak dingin) biasanya kita berdua sudah stop jalan-jalan dan mulai mikir untuk makan malam di mana atau minum di mana. Gak kesampean pergi ke semua tempat yang kita lihat di Internet atau buku juga gpp. Gak kayak dulu saya bisa mutung banting meja haha.

Gimana dengan kamu?

28 comments

  1. hmm rasa2nya aku ngga berubah (banyak) sih.. palingan krn skrg travelingnya sama bocah, jadi berubahnya adalah dikit2 : MAKAN, alamak.. hahaha..

    aku – sebagaimana orangnya – santuy.. ngga obsesi musti menghabiskan 100 landmarks dalam satu waktu atau kudu foto di tempat2 tertentu.. eksplorasi satu kota, bosen ya pindah kota sebelah, gitu aja terus..

    • Nah dulu aku ambisius bgt haha. Istilahnya gak mau rugi. Mkn ini 10-13 thn lalu lah. Masih mudah juga kali ya. Skr mah santai aja. Sudah nyampe aja bersyukur bgt dan lihat2 tempat yg dikunjungi pun sesantai mungkin. Makan2 emang paling enak hhaha. Aku ketularan matt, kamu ketularan anak ya hhaha

  2. Bener Non, gaya travelingku 5 tahun terkahir juga berubah. Ngga kehebohan lagi ngejar destinasi atau wajib nyampe ke tempat tertentu. Sekarang udah jauuuuh lebih santuy. Malah kadang males bawa gadget/kamera tapi ga bisa karena namanya blogger tetep butuh konten yha.Hahahaha. Pokoknya sekarang slow traveling aja, lebih menikmati momen terutama kalau pas ngetrip berdua suami. Semisal ikutan famtrip barulah nyesuaikan sama kondisi karena namanya pun kerja hihi.

    • Bener Mol. Kerasa bgt ya bedanya. Aku pun kalau jalan sama org skr sebisa mkn ngertiin mereka maunya apa asal gak ganggu aku. Kalau lagi ama Matt karena kt jarang bs pergi berduaan dan di Medan dia sibuk trus jadi kita usahain belakangan ini lbh banyak sibuk ama kita sendiri dan nikmatin tripnya daripada foto2 hehe

  3. Wahh beda banget Non. Rentang 20an ala backpacker dan travelling seirit mungkin. Seru sih memicu adrenalin karena sampai numpang kendaraan pick up orang yang lewat buat sampai ke satu tujuan. Rentang 30an makin santai. Dulu ngejar semua tempat musti didatangi. Sekarang biasa aja, ga ngoyo. Pas di Coimbra (Portugal) dan Gozo (Malta), lupa ngecharge kamera, ya santai aja ga uring2an. Pake seadanya kamera Hp. Dulu suka banget nginep di airbnb, sekarang lebih milih hotel. Dulu keluar penginapan sepagj mungkin trus baliknya semalam mungkin, sekarang malah tengah2 hari balik ke hotel istirahat siang dulu haha. Tapi minat makan2 tetap, apalagi suami juga doyan makan. Jadinya ya, liburan boros di bagian makan 😁

    • Huahhaa aku belon pernah Den sampe numpang pick up atau naik di bis duduk di atas. Temenku sampe kek gitu. Skr dia liat anak muda kek gitu stress sendiri katanya hahaha.

      Tapi bener bgt soal tidur siang ya. Ini Matt sih. Dia suka bgt balik hotel tengah hari tidur 1 jam hhaha. Lucu juga aku pikir2

  4. Kami santai banget.

    Yang jelas klo mo liburan ga mau susah, jadi hotel harus minimal yang bener lah, hostel big no no hahaha, yang penting kamar mandi dalam, ga harus bintang lima, tapi kudu bersih dan lokasi paling ngga deket metro.

    Sekarang karna suami hobi sejarah jadi seringnya ke bbrp museum, jadi doi yang planning mo kemana2 sementara aku planning makannya dimana. Gitu aja sih 🙂

    Dulu kemana2 bawa koper, sekarang lebih nyaman backpack-an kemana2. Kemaren ke China 2.5 minggu bawa ransel 60L cukup dan kami kemana2 selalu berusaha sendiri, alias ga pake tur, dan pake public transport.

  5. Nggak banyak berubah, sih. Karena daku dari dulu tipe santai. Paling sekarang males nunjukin foto atau cerita-cerita. Apalagi ngedit. Foto tidur manis semua di HD.

  6. Haha iya beda bangeettt…. Usia 20-an energi berlebihan dan super ngirit, jalan-jalan seharian, makan murmer, nginep numpang di temen dan foto-foto maksimal. Sekarang sih harus banget nginep di hotel kamar mandi dalem (kecuali ngunjungin temen deket banget), jalan-jalan santai kalau bisa ada tidur siang trus foto-foto seadanya aja. Trus harus makan enak dan ngebar ngebir 🙂

  7. aku pun merasakan Mbak Noni…kalo dulu rasanya semua tempat harus dikunjungi dan di check list, harus jalan-jalan setahun sekian kali, ambisius banget. Makin ke sini makin nyantai dan bahkan ga buat itinerary atau baru lihat mau berkunjung ke mana dan hari apa saat udah di tempatnya 😀 .
    satu lagi yang dirasakan adalah masalah kenyamanan, kalau dulu ga papa nginep di hostel kayak gimana pun selama murah, makan pun sama selama murah ya ga papa. Kalo sekarang pengennya nginep di hostel tapi hostelnya kudu nyaman, lebih banyak nongkrong, dan jalan santai waktu lagi di sana.

    • Rata2 emang pada berubah ya. Soal kenyamanan juga jadi faktor penting. Kita juga sesantai itu dan sama gak punya itineraries bahkan kadang kita baru pesen hotel 1 hari sebelum berangkat atau pindah tempat.

      • iyaaa…akupun suka gitu mbak sekarang, tapi ga sampai 1 hari sebelum berangkat, biasanya dari H-seminggu baru booking. atau kalo sama temen-temenku mereka yang heboh pesen, aku ikut2 aja. Kalo dulu aku yang paling semangat buat booking2 😀

  8. Setujuuu! Hahahah, dulu sempet kecewa berat pas ke Jepang tp ga sampe ke destinasi yg dimau (padahal udah nyusun itin sedetail mungkin) eh ternyata ada rezeki buat didatengin lagi. Sekarang jadinya ngga ngoyo kalau ga kesampaian.
    Bawa kamera juga, dulu kemana mana wajib bawa, sejak bahu ga boleh bawa yg berat2 malah keenakan foto cuma dari hp aja, walaupun pas liat hasil foto tetep nyesel ga bawa kamera, hahaha

    • Hahhaha aku gak mau nyesel karena takut gak balik lagi jadi tetep dipaksain bawa kamera + lensa. Dulu Matt masih mau bantuin bawa lensa2 lain sekarang dia suka ngomong “You are big girl” jadi harus bawa kamera + lensa sendiri huhu

  9. Kalau aku yang paling berubah dari gaya bawaan, 5 tahun lalu masih bisa ranselan tapi sekarang lebih nyaman dengan koper, nginep lebih seneng di airbnb atau hotel daripada hostel. dulu sering di hostel karena seneng ngobrol sama orang2 baru tapi entah sekarang ga suka basa basi hahahahaha

    Dan soal leye2, dulu jam 4 pagi udah bangun siapin ini itu berangkat dari hostel 1/2 6, klo sekarang jam 9 masih leyeh2 di kasur

    Kaya males traveling gitu tapi sesungguhnya sangat suka traveling, bingung kan :’D

    • Aku belon pernah nyoba hostel (dorm) gitu kayaknya aku bingung harus tidur sama orang asing haha. Agak nyesel juga pas muda gak pernah nyobain.

      Btw…kalimat kamu yang terakhir itu koq aku bisa relate dengan baik ya haha. Aku pun sama. Suka traveling tapi sebenarnya malas pergi. Giamna sih ya haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s