Menikah Jadi Gak Asik


http://www.getdp.net

Pernah gak denger kalau orang yang sudah menikah jadi gak seru lagi? saya pernah denger ini beberapa tahun lalu ketika masih punya genk yang semuanya single. Trus salah satu dari kita menikah dan jarang bisa main bareng lagi. Gak lama setelah menikah pun dia hamil sehingga semakin susah buat ketemuan. Pokoknya kita sih ngerasa berubah.

Pas saya menikah karena kita pindah ke Medan yang saya rasain cuma kalau temen-temen saya punya anak jadi berubah. Maksutnya berubah jadi gak bisa seenaknya keluar rumah atau bikin janjian. Kalaupun udah janjian ada aja yang nantinya dijadikan alasan buat batal. Mulai dari gak ada yang jagain anak, gak dikasih suami pergi, anak sakit, dll. Saya ngerti sih.

Trus baru-baru ini salah satu temen baik kita menikah. Dia ini orang yang paling seru dan gila. Kalau ketemu ada aja ceritanya. Mulai dari cerita kegilaan petualangan dia dengan cewek-cewek. Kita itu sampai udah biasa banget ketemu cewek barunya haha. Trus gak ada angin hujan tahun lalu dia ketemu satu cewek dan mulai monogami. Ini aja udah bikin kita kaget.

Gak lama, sekitar 2 bulan lalu ehhh nikah. Kita gak bisa hadir di kawinannya karena beneran kayak wuzzzz…….tiba-tiba nikah dan balik lagi ke Medan. Jadilah saya kemaren ketemu dia. Bukan berarti dia jadi gak asik ya, tapi beneran jadi gak sama seperti yang dulu.

Cerita-cerita nyeleneh tentang petualangannya sudah pasti gak ada lagi. Sekarang dia jadi mirip hampir semua temen-temen Matt yang sudah menikah. Keliatan banget sayang sama istrinya, sedikit emotional karena pengen istri seneng di Medan, mulai jarang gosip aneh-aneh lagi walau tetep ada dan yang palign gak seru dia jadi kayak Matt, workaholic!

Tadi malam kita ngomong (saya dan Matt) “dia jadi agak berubah ya, kita kehilangan temen dengan segudang cerita aneh deh haha”

23 comments

  1. Sama Non, aku ngerasanya mereka yang udah punya anak yang “berubah”. Klo janji ga bisa langsung iya, atau bisa batalin last minute karna anaknya gini gitu. Klo nikah sih biasanya ga masalah, kecuali suami atau istrinya rese (ga ngijinin macem2).

    • Iya akj juga ngerasa ini bahkan temen deket kt dulu yang tiap wiken jalan bareng skr udah jarang pergi2 lagi karena yah mrk jg punya aturan sendiri kan soal anaknya. Gak bs pergi segampang yg dulu. Kita ngerti sih sama perubahannya

  2. barusan sore ngobrol soal ini sama Kakak aku, dia bilang..
    “Aku males kalau janjian sama temen-temen terus ada yang bawa anak.. mending aku batalin aja”
    Dan iya dia bilang kalau jalan sama orang yang udah punya anak tuh suka ga asik karena yang diomongin anaknyaaaaa terus. gitu =D

  3. Mbak noni lg ngomongin aku? 🤣

    Kakiku bagai terikat, gak bisa lagi kelayapan ke mana-mana. Tiket pesawatku sampe aku angusin gara2 ga dapet ijin traveling sama suamik, padahal belinya jauh sebelum nikah. Aku aku aku.. kangen kelayapan huhu. Aku tipikal cewek petualang, suamiku org rumahan.

  4. Mbak Noniii, ini yang aku rasain banget. Beberapa temen deket yang punya anak atau bawa keponakan pas lagi ngumpul rasanya jadi gak seru. Hahahaha. Kalo masih sama suami doang aku gak ngerasain sih soalnya masih sepermainan semua. Memang akunya juga belum ada anak, jadi gak nyambung aja. Kayak gak bisa ngelakuin hal-hal seru lagi bareng karena pasti mikirin kids-friendly apa engga. Posisi aku yang masih no kids jadi harus adaptasi tuh gimanaaa gitu hehehe.

    Kayaknya aku emang untuk ngumpul harus satu frekuensi kali ya. Mungkin nanti juga kalo aku punya anak, temen-temen yang single juga ngerasain yang kurasakan sekarang.

    • kerasa memang kalau ngumpul tapi sudah ngga se frekuensi, karena yang dibahas biasanya udah beda. kalau punya suami tapi belum punya anak yg dibahas kehidupan rumah tangga, kalau yang punya anak biasanya bahas soal tumbuh kembang anak,apalagi kalau anaknya masih balita.
      dan buat yang masih single kayak aku, pernah ikutan kumpul dengan kondisi udah pada bawa anak … ga masalah sich cuma ada sedikit rasa kecil dihati. berfikir kalau ada pertemuan lagi mungkin skip.

    • Hahahaa kita ngerasa yg sama tp aku sendiri sebenarnya gak masalah sih soal ini. Yang jd masalah itu kalau udh janjian trus batalin tiba2. Gak bs kuciwa juga karena bisa jadi batal karena harus jemput anak, anaknya sakit, ada keperluan ini itu sampe gak dikasih suami pergi ya.
      Emang sih, namanya hidup semua berubah ya

    • Iya bener kondisi kita berbeda ya. Aku pun ngerasa yang sama koq Lia. Apalagi karena gak punya anak jadinya toleransi aku juga berbeda kayaknya haha. Apa yg menurut orang lain harus aku ngertiin kadang2 aku bingung emang harus ngerti ya? Gitu2 deh.

  5. menurut aku yg udah nikah dan punya anak, bukannya jadi gak asik tapi keasikannya yang berbeda… artinya gak semua2 mesti berubah sih… Alhamdulillahnya, punya gank temen2 cewek dari jaman kuliah, tetep bisa nyambung dan saling menceritakan keasikan di keluarga kita masing2…

    • Karena mungkin kondisinya sama semua Shin. Kayak misalnya sama2 sudah berkeluarga dan punya anak. Jadi yg diobrolin masih nyambung lah. Aku punya temen deket yg skr anaknya 3. Dulu kt deket bgt jadi pas dia punya anak aku jg gak masalah. Kita tetep sering main tp lama2 dia sendiri yg ngerasa kalau aku gak nyambung hahaha. Jadi sudah bertahun2 kami gak main lagi. Paling ketemu cuma hi…hi…doang apalagi skr dia baru punya bayi lagi

  6. karena dia ada prioritas lain. ada hati yang harus dijaga. semacam jadi jaim (jaga image). dan waktu berpetualang tidak lagi bisa sebebas dulu, kecuali kalo istrinya paham dan ngerti.
    .
    .
    ini yang berkali-kali aku pikirin sebelum nikah nanti. selesaikan dirimu sendiri, jangan sampe nanti kalo udah nikah malah nyesel gak bisa kemana-mana. jadi prinsipku: selagi masi muda, pnya tenaga, kejar impian, banyakin jalan-jalan, puas-puasin saat masih single, jadi saat kamu nanti udah berkeluarga kamu siap :).

    • Pastilah menikah itu kalau emang beneran (maksutnya niat yang bener2) emang harus berubah sih. Kan hidupnya sudah bersama orang lain juga. Bukan sendiri lagi. Kita2 orang deketnya mungkin ngerasa berubah tapi nanti lama2 jadi biasa aja ya kan haha.

      Bener yang kayak kamu pikirin. Selagi muda harus puas dan lakukan semua yang dimauin haha. Biar nanti pas udah nikah gak macem2 lagi.

  7. Lho cerita temennya Kak Noni sama percisss sama suami saya🤣🤣🤣.
    Setahun dua tahun pertama pernikahan saya malah jadi insecure sama diri sendiri.

    Apa dia bahagia seperti ini ya? Apa saya yang “anak rumahan” ini bikin dia jadi bosan ya? Kenapa dia pilih saya ya? Saya kan hampir 180° beda dari mantan2nya dulu yg “keliatannya” lebih cocok sama dia.

    Tapi lama2 saya sadar, Kak Noni, terutama setelah ada anak. Hidup kan gak selamanya bersenang2. Gampang kali merasa jatuh cinta kalau kita lagi liburan, santai, rileks, dan gak ada hal penting yg harus dipikirkan.

    Suami dan saya, We’re good at being bored and doing boring stuff together. Segala masalah rutinitas rumah tangga yg membosankan, kewajiban2, kerja, uang, anak, kita jalani semua dgn kerja sama yg baik. Those things that usually breaks a couple.

    Awal2 memang dia kangen dengan gaya hidupnya dahulu, tapi dia tau, yg dia harus pikirkan sekarang bukan hanya dirinya sendiri saja.
    Jadi Bukan cewe2 aja yang berubah setelah jadi berumah tangga dan jadi ibu, cowok2 pun juga sama.

    Oh ya, dia bilang dia pilih saya karena dia pikir saya bisa “ngerem” dia dan bisa bikin hidup dia lebih stabil.

    Maaf panjang komennya 🙏

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s