Oh Banjir


Denger kata banjir sebenarnya saya lumayan agak-agak takut. Beberapa kali kebanjiran soalnya. Pertama kali dapat banjir di Surabaya. Ini maksutnya yang banjir rumah, ya. Kalau dulu di Medan sempet kebanjiran pas lagi siaran di radio. Btw….buat yang tau KISS FM Medan, nah itu daerah elite yang setiap saat selalu banjir. Pernah satu malam, saya pulang siaran sekitar jam 11.20 malam dengan kondisi hujan deras. Mobil sedan di parkiran sudah terendam air sebatas roda.

Ini kayaknya banjir pertama kalinya yang saya alami. Sepanjang jalan mau pulang banjir di mana-mana. Paling ngeri (saat itu) mobil saya mulai mati satu-satu. Mulai dari radio, klakson, ac, dan begitu sampai persis di depan pagar rumah mobilnya pun mati haha. Ini nyetir mobil sambil telp dengan ayah karena saya kan takut banget, sementara dia juga gak bisa jemput karena konyol banget berdua-dua iring-iringan naik mobil.

Selanjutnya saya dapat banjir di rumah kos Surabaya. Tengah malam kaget banget pas mau pipis, ehh air sudah sebatas mata kaki. Langsung panik. Keluar kamar (saya kos dengan satu ibu tua yang lagi sakit dan hanya punya pembantu, suster dan adek perempuannya) rumah sudah penuh air. Jadi kita semua tengah malam nungguin hujan supaya bisa langsung ngeringin air. Baru kali itu juga saya lihat ikan masuk rumah berenang hihi.

Setelah pengalaman pertama banjir di rumah, ada sempet 1-2 kali lagi saya dapat banjir dan akhirnya pindah ke Medan.

Di Medan, banjir pertama kali di rumah yang saat ini kami tempati. Kalau gak salah 2 tahun lalu. Pulang dari makan malam (hujan deras) buka pintu sudah penuh air. Ternyata si air datangnya dari balkon yang saluran airnya ketutup daun-daun kering. Kami punya 6 pohon besar di halaman dan Matt gak mau potong. Pas saya nulis ini, dia abis argue sama tukang di rumah karena mereka main potong pohon aja, haha. Ranting katanya.

Jadi Sabtu lalu hujan besar banget di Medan. Saya di rumah sendirian. Siang hujan lalu berhenti dan disambung malam hari. Sekitar jam 8 saya naik ke atas untuk cek air di balkon ternyata air sudah masuk sampai ke kamar di atas. Panik dong, saya tarik handuk-handuk supaya bisa stop air turun ke bawah. Lalu lari ke balkon dan buka semua tutup saluran air yang garis-garis itu (beneran harus dibuka karena kalau enggak entah kenapa air gak jalan.)

Setelah bersih-bersih lantai 2, turun ke bawah lah….di bawah koq sehoror ini. Ruang makan sampai masuk tanah/pasir. Bingung banget. Matt belon juga pulang karena di jalan banjir. Grab yang dia tumpangi jalan mesti pelan-pelan dan berakhir mogok persis di depan komplek rumah. Kesian.

Kalau ada yang ngikutin IGS saya pasti liat penyebab banjir adalah lantai keramik yang pecah di ruangan makan. Ngeri juga ya sampai bisa pecah gitu keramik beberapa biji.

Trus……..kenapa juga harus ditulis? sebenarnya karena saya lupa kalau ada binatang kecil di rumah. Tom kelupaan. Saya beneran gak inget dia sampai rumah mulai bersih dan dia keluar dari kamar dengan bulu di kaki dan bagian bawah badannya basah kuyup. Kesian banget. Keluar dengan muka bingung, takut dan ngeri. Haduh mau ketawa tapi juga kasian banget.

Sampai hari ini kayaknya dia masih trauma. Takut banget dengan suara keras, selalu ngendus-ngendus lantai, lalu kalau AC nyala dia selalu cari karpet dan tidur di atasnya bahkan diselimutin suka. Aneh banget karena itu bukan Tom banget.

Hari ini lantai keramik mulai dibenerin, kemaren tukangnya gak mau masuk karena puasa hari pertama (padahal mereka gak puasa hehe.) Semoga besok-besok jangan banjir-banjir lagi, deh. Capek banget bersiin rumahnya 🙂

12 comments

  1. Pernah kebanjiran pas kontrak rmh di daerah marendal medan…pas tau banjir karena tetangga pada teriak2 banjir..kejadiannya jam 3 pagi..begitu bangun air udh masuk kekamar aja😭 dari mulai ruang tamu l, ruang keluarga, dapur kamar..semua 0enuh air semata kaki, dengan air yg bercampur lumpur coklat..langsung panik..dan Alhamdulilah banget gk kestrum listrik..padahal kabel ps dibawa dan masih posisi di colokan…jadilah pagi2 buta nguras air sampe badan pegel semua.
    Bener2 pengalaman banjir yg pertama dan muda2han jangan terualang lagi.

  2. Aku seumur2 cuma pernah sekali ngalamin rumah banjir waktu di kontrakan dulu…air masuk rumah tapi syukur gak nyampe semata kaki sih. Puji Tuhan smpe skrg jg gk pernah ngalamin. Mudah2an gak akan pernah. Semoga rumahnya perbaikannya lancar ya mbak dan gak pernah banjir2 lagi. Amin

  3. Kebanjiran pertama di kosan mbak non. gak smp masuk sih airnya cm diteras tapi masalahnya si rumah Kos ini udah ditinggiin. Dan dijalan depan Kos, mobil2 yg terparkir tinggal keliatan atapnya dikit kl Kita berdiri itu banjir udah sedada orang dewasa 🤣 keluar Kos pun musti dievakuasi pk perahu karet
    Manalah posisi lagi sakit, untung pada akhirnya bisa keluar Dan ngungsi kerumah kakak

  4. Semoga gak banjir lagi ya, Mbak. Rumahku langganan banjir. Sampe masuk TV kalau musim bajir. Hehehe. Kelapa Gading gitu lhooo. Cuma untungnya di area sini rumahnya udah tinggi. Jadi paling banjir di jalanan aja. Di area lain mungkin bisa lebih dalam 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s