I Am Not Broke Anymore I Am a Minimalist


Gara-gara sering nonton Youtube tentang Zerowaste dan hidup minimalist saya jadi ketemu sebuah komen seperti judul di atas. Menarik ya.

Mungkin sudah banyak yang nonton dan follow akun The Minimalists. Saya sejak tahun lalu emang lagi seneng banget nonton tentang hidup lebih sederhana/minimalists, lebih gak banyak menghasilkan sampah dan tentu saja berusaha untuk #reducesampah.

Sebenarnya #zerowaste dan #minimalists ini berhubungan erat ya. Saya suka salut deh, sama orang-orang yang beneran bisa hidup dengan sedikit barang, gak sering-sering belanja dan tentu saja akhirnya malah bisa lebih ngerasa “kaya” . Rata-rata yang hidupnya minimalis pada komen kalau mereka merasa lebih kaya. Padahal biasanya kaya itu identik dengan banyak barang (mahal tentunya).

Kalau ngomong hidup minimalis kayaknya saya jauh banget dari hidup seperti itu. Sewaktu jadi anak kos aja barang saya banyaknya minta ampun. Saya ngekos di dalam 1 rumah yang semuanya bisa saya pakai. Barang saya ada di mana-mana. Kamar mandi, dapur, gudang, kamar satu lagi, ruang keluarga. Pokoknya di mana-mana. Sampai-sampai di teras belakang pun saya punya kursi santai yang sebenarnya gak pernah dipakai karena hampir setiap minggu keluyuran keluar rumah.

Setelah menikah kami hampir gak punya barang lagi. Trus mulai deh beli-beli. Penuh lagi rumahnya haha. Trus kita pindah rumah yang disewakan beserta isinya. Dijual dan dikasih keluarga/temen lah barang-barang yang tadinya kita beli. Awalnya kita pikir bakalan bisa lebih minimalis nih kita karena hampir semuanya sudah ada di rumah baru. Ehh mana bisa haha.

Contohnya kayak tumbler minum aja. Saya punya sekitar 5 biji. Untuk apa? ya gak tau juga haha. Padahal gak perlu. Piring saya punya beberapa biji juga padahal gak perlu juga. Temen yang datang ke rumah palingan 10 orang maksimal tapi saya punya piring 1 lusin lebih. Gak penting banget. Belon lagi pan untuk masak yang sebenarnya gak penting karena jarang masak haha. Saya punya 3 cast iron (beda ukuran sih) tapi yang dipake 1 doang. 2 lainnya cuma disayang-sayang. Gak penting banget juga.

Ini belon lagi barang-barang yang sebenarnya saya gak butuh-butuh amat kayak lilin (punya beberapa biji), sepatu (huhuhu), baju, tas, dan masih banyak lagi. Diomongin di sini koq saya jadi stress sendiri. Koq bisa sih, kami hidup berdua dengan 1 ekor kucing barangnya rame banget. GILAK!

15 comments

  1. Klo aku, kadang mo buangin barang suka sayang, takut nanti butuh Hahaha. Padahal katanya klo kita beli satu baju maka satu baju harus keluar lemari. Ini suka dinanti nanti klo dah sesak baru beres beres masuk kontainer buat disumbangin. Duuhhh jadi malu

  2. Aku dulu hidupnya kurang beruntung. Kami hidup super sederhana dan tidak seperti keluarga Cemara yang hidupnya sederhana tapi selalu bersyukur, aku pribadi sih agak2 sirik ya dengan sanak keluarga yg jauh lebih mampu dari keluargaku sendiri.

    Jadi lah waktu akhirnya menghasilkan uang sendiri, aku beli2 baju baru, beli2 barang yg penting kamar penuh sama barang biar berasa ga miskin lagi hehe mentalitas ini terus terbawa sampe aku nikah. Tapi pas pindah ke Taiwan, namanya pindah ke negara lain, kan yg bisa dibawa terbatas ya. Rasanya kayak I hit the reset button dan aku juga pas abis nonton dokumentari the minimalist. Sejak itu, mindsetku berubah. Aku ga lagi ambisi untuk beli2 barang to keep up with the Jones’s. Aku cuma simpen barang yg aku perlu and adds value to my life. Everything that I purchase is carefully thought of dan aku punya prinsip, 1 masuk, 1 keluar. πŸ˜€

  3. saya lagi belajar juga mba non, rasanya penganp liat barang numpuk dirumah*saya cuma punya 3 sepatu:D untuk 4 musim.sepatu sportnya udah mau jebol..sepertinya harus beli baru hahaha

  4. Hidup minimalis kan bukan berarti lagi kesulitan keuangan ya Non, hahaha πŸ˜› .

    Tapi kalau ngomongin perabotan, iya sih aku juga ada stok piring, gelas, dsb agak banyakan. Padahal tamu juga jarang ada, haha. Tapi untuk perabotan semacam ini apa termasuk item yang mesti “diminimalisir” nggak sih? Ya kali cuma punya piring 1 atau 2 biji aja πŸ˜› .

  5. Ya kan? Stress kannn kebanyakan barang gak terpake? Makanya udah 3 thn terakhir aku pengen decluttering. Wlo seringnya ngadat saking bingungnya kudu mulei drmana, kudu mengalihkan barangnya kemana.

  6. Ahh…ternyata kita sama-sama Hoarder ya Kak Non… hihi… Hidup minimalis kumulai dengan sortir barang-barang yang gak pernah kupake, dan yang sangat jarang kupake untuk disumbangkan. Pelan-pelan berkurang deh barang-barangnya. Trus akhirnya jadi mikir 2 kali bahkan lebih sebelum beli barang: bakal dipake atau bakal disumbangkan lagi? Hehe…

  7. Kayaknya emang harus sgr diterapkan bukan hanya gaya rumah yang minimalist, tp juga gaya hidup..walau sebenarnya barang dirmh jg gk banyak2 amat, sesuai kebutuhan, tp baju, tas yg blm bisa direm..πŸ™ƒ tiap kali mau undangan pasti aja bilang gk ada baju..#malupadadirisendiri#.

  8. Zamannya fast fashion gini baju-baju cepet banget ganti model dan banyak tersedia dg harga (relatif) murah. Nggak heran orang-orang (perkotaan) jadi menimbun barang yang nggak perlu. Me included. Sampai akhirnya tahun lalu saya memutuskan DECLUTTERING BESAR-BESARAN… rasanya LEGAAAAA… Hidup jadi lebih ringan πŸ™‚

  9. duh, props foto aja seabreg, belum buku2.. ahah
    kamar kosan udh kaya gudang.

    tapi sekarang lg mule ngurang2in dan kasih2 barang ke orang kalau emg dia lebih perlu. dan nahan2 gakbeli baju atao sepatu soalnya yg lama msh bisa dipake ahaha

    kalo mau ngasih ya gak enak jg udh bekas πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s