Jangan Pamrih


Seringkali kita dikasih tau supaya jangan pernah pamrih dengan apapun yang dilakukan. Masalahnya saya gak pernah bisa juga sih haha. Kadang-kadang ada juga perasaan koq si ini gak bisa melakukan hal yang sama dengan yang kita lakukan.

Kita pernah nih, punya temen (maksutnya saya dan Matt). Mereka baik banget, sih tapi namanya pun manusia ya, saya ngerasa mereka gak sebaik yang kita kira. Maksutnya gak sebegitunya ke kita. Ngerti gak? koq susah jelasinnya haha.

Jadi gini, contohnya nih, ya. Semisal mereka dapat berita buruk kita itu sebisa mungkin selalu buat mereka seneng lagi. Ajakin keluar makan atau malahan beliin es cream. Trus kalau kita lagi liburan bareng dan tinggal bareng kita suka tanyain ehh kalian perlu ini itu gak ya? atau mau gak makanan aku? trus mereka ke kita gimana? ya enggak haha. Kita misalnya dalam satu tempat penginapan aja belon tentu nawarin makanannya tapi mereka makanin makanan saya trus haha.

Gong-nya pas saya keluarin buku sama temen-temen, mereka gak ngucapin selamat atau beli buku saya. Sadar pun enggak haha. Itu saat saya kesel banget karena anggap mereka deket banget ke kita. Setelah itu emang pelan-pelan saya mulai ngurang-ngurangin frekuensi main bareng lagi apalagi saya denger kalau dia gak anggap saya temen (baiknya) jadi ya udah saya sekarang cuek aja. Ketemu sekedarnya pokoknya udah gak kayak gitu lagi.

Menurut Matt sih aneh banget. Kalau mereka kayak gitu gpp, kan mereka tetep baik. Saya sih, enggak deh haha.

Tapi ohhhh….ternyata saya kan juga melakukan hal yang sama. Saya punya temen yang baik banget. Kami kenal dari entah kapan-kapan. Berantem trus temenan lagi. Ini temen baik bangetlah. Sayang ama saya itu kayak beneran tulus banget. Trus saya ke dia gimana? seperti Aries huhaha. Saya sih biasa aja (kebiasaan ngejer-ngejer yang gak bisa didapat haha) tapi tetep sayang koq cuma kalau dibandingkan apa yang dia kasih dengan yang saya kasih tentu saja tidak sama. Berat sebelah. Kalau ditimbang mungkin saya bakalan terlontar jauh saking ringannya hahaha.

 

 

Advertisements

14 comments

  1. Bener banget Non… keluarga gw tipe yang kalo dikasih akan balas lebih baik dan kalo ngasih orang kasih yang terbaik. Minimal bilang terimakasih gitu. Nah kultur keluarga suami beda berlawanan banget. Gak terbiasa bilang makasih.. dan kalau gw bawa buah tangan malah di seneni apa yah diomelin gitu. Awal nikah gue sempet kejet2 untung gak masuk rumah sakit sih. Tapi dipikir2 ya udah ikutin dah kaalo main ke rumah saudaranya jadi utuh duit. Trus ya maklumin deh ya udah pilihan… sambil terus belajar adaptasi biar gak masuk rumkit. Selalu gue tanamin. Allah baik dah ngasih suami dan keluarganya yang seperti ini…. kurang bersyukur aja akunya. Emang susah yah… karena kultur yang udah biasa nya gt. Kalo bule juga gitu kali ya ngasih2 aja… gak dibilang terimakasih cuek aja… hahaha… adaptasi is a must.

  2. Susah ya untuk benar-benar pamrih-free. Tapi ya gimana, kalau searah gitu kan bikin capek juga ya Non. Soalnya mesti keluar waktu, tenaga, duit, dll juga kan 😀 . Nggak pamrih tapi kalau terus dari pihak sananya juga cuek bebek, masa iya kita mau terus-terusan begitu? Siapa tahu justru dari pihak sananya kita dinilai “berlebihan” sehingga mereka sendiri risih? Hahaha 😛 . Ribet ya.

    • Iya nah kamu ngerti yang aku maksut kan ya. Maksutnya sih mau gak pamrih tapi kalau trus2an ngasih kayaknya malesin juga haha.

      Kayaknya kalau berlebihan gak jg Zi, soalnya mereka selalu seneng dikasih2 hahaha

  3. Menurutku tanpa pamrih tuh cuma buat berdana aja, kasih sumbangan buat korban gempa atau yg membutuhkan gitu. Kalau sama teman, nyesek jg lama2 pas kitanya baik eh si temen malah cuek aja. Hehehe. Sama teman bagusnya timbal balik. 😆

  4. Kalau pamrih menurutku gak terlalu permasalahin. Buatku yang penting kita nganggep sahabat, dia pun begitu. Tidak berkhianat alias baik di depan ternyata busuk di belakang. Itu lebih fatal dibanding pamrih *komen curhat banget ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s