Belanja Kerajinan Tangan


Night Market Luang Prabang

Saya bisa dibilang masuk dalam kategori antara suka dan tidak suka belanja. Suka belanja kalau barang-barangnya murah haha. Tapi….saya paling demen pergi atau masuk ke toko yang menjual barang-barang etnik atau buatan tangan (handmade).

Di Luang Prabang barang-barang buatan tangan ini banyak banget. Kayak surga tapi harganya pun gak murah. Beberapa barang saya sempet lihat di Sa Pa Vietnam karena sama-sama hasil kerajinan tangan ibu-ibu Hmong. Bedanya di Luang Prabang harganya bisa berkali-kali lipat karena emang harga di Luang Prabang itu lebih mahal dari negara tetangganya.

Saya dan Matt kalau lagi ke pasar-pasar yang menjual barang-barang kerajinan tangan ini sebenarnya antara pelit dan gak tega haha. Kamu tau dong, kalau kerajinan tangan itu sebenarnya susah dihargai. Terserah orang yang mau kasih harga dong. Mereka buat satu selimut bisa sampai 6 bulanan. Mata yang jual sampai sakit. Gimana mau nawar ya, tega gak tega sebenarnya. Saya lebih pelit sih, tapi Matt lebih gak tega. Dia jarang nawar atau kalaupun nawar gak sampe sadis banget haha. Saya kebalikannya. Tapi….ternyata oh ternyata temen saya lebih sadis lagi kalau nawar.

Night Market Luang Prabang
Night Market Luang Prabang
Night Market Luang Prabang
Night Market Luang Prabang

Bedanya kalau di Sa Pa anak-anak H’mong banyak banget yang berkeliaran sambil dagang. Sampai ada peraturan dari pemerintah kalau turis sebaiknya gak belanja dari mereka supaya anak-anak tersebut tidak males sekolah. Di Luang Prabang, sepertinya anak-anak ini gak dagang seperti di Sa Pa tapi begitu malam tiba dan night market digelar beberapa bocah terlihat menjaga lapak-lapak dagangan. Saya suka gak tega kalau nawar dengan mereka. Antara sedih karena mereka kan harusnya di rumah belajar atau yah gak tega aja, kebayang kalau punya anak mesti jualan trus ditawar dengan sadis. Ugh….

Pun karena gak pernah belanja banyak jadi saya emang lebih santai aja sih. Kalau gak dikasih apa yang saya tawar ya udah. Lewat aja. Gak sampe sedih banget. Malahan saya sedih kalau liat dia terima harga yang kita tawar dan saya tahu itu murah banget untuk kerajinan tangan yang mesti dikerjain berbulan-bulan. Makanya saya males belanja karena selain gak tega nawarnya, males bawa barang juga dan sebenarnya gak penting-penting banget haha. Kita biasa beli untuk di rumah (oleh-oleh untuk kita sendiri) 1-2 kain, lalu orang tua saya dan Matt. Itu aja.

Satu hari temen saya nawar super rendah, si bocah komen “you can sew by yourself for that price!’ trus balik badan haha.

Night Market Luang Prabang
Night Market Luang Prabang
Night Market Luang Prabang

 

Advertisements

16 comments

  1. aq paling gak bisa nawar kalo yang handmade gitu, jadi kl pengen beli nungguin temen ada yang beli aja, jadi ikutan harganya dia gitu, nah kalo gak ada yang beli, ya udah gak beli juga, wl abis itu nyesel atau kepikiran banget

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s