Kecanduan Nonton Thrift Store


thrift store

Hobby baruuuuu…..

Jadi mungkin sekitar beberapa hari ini saya nemu video tentang orang-orang di US/Kanada yang belanja baju, home decor, dll di toko-toko barang bekas. Sebenarnya ini yah gak baru-baru amat untuk saya. Pas kita ke US, ada sih 2 kali ke toko bekas karena letaknya persis disebelah Hooters (rumah makan yang kita berdua suka untuk makan chicken wings) tapi di toko tersebut saya cuma nemu keperluan rumah tangga hehe. Gak nyangka kalau ada Thrift Store yang luar biasa gede sampe mirip supermarket kalau di Medan dan isinya macem-macem. Lebih gak nyangka lagi banyak yang bikin video di youtube.

Saya suka nonton tentang thrift store haul ini karena suka gemes liat penemuan mereka. Kadang-kadang barang-barang branded, terkadang mereka ubah sebuah baju menjadi model yang gak disangka-sangka. Intinya kreatif.

Menurut beberapa vlogger yang saya tonton thrifted ini naik daun karena issue stop menggunakan fast fashion yang sekarang lagi rame dibicarakan. Sudah tau kan, untuk membuat   satu kaus katun membutuhkan 2700 liter air dalam proses produksinya, bahkan produksi setengah kilo benang mengonsumsi lebih dari 50 liter air. Industri tekstil pun menjadi salah satu dari 10 besar industri yang mengonsumsi dan mencemari air dunia. Ini belon lagi soal sampah yang diproduksi karena harga murah mengakibatkan orang-orang cenderung belanja lebih cepat dan banyak (lirik diri sendiri). Belon lagi katanya pekerja yang dibayar terlalu murah sampai meninggal. Wuih….berat, langsung pergi belanja hahaha. Retail therapy ternyata cuma bikin sebagian orang aja happy haha.

Selain issue lingkungan tadi, saya juga pikir semua gara-gara film/buku Girl Boss yang mendapatkan jaket bekas di toko bekas seharga beberapa dollar trus dijual sampai ratusan dollar di Ebay. Makanya nih, rata-rata vlogger yang hampir tiap minggu belanja di Thrift Store saya lihat pada punya toko online hehe. Sebenarnya bagus juga sih ya, karena kita ngasih kehidupan lagi ke baju-baju atau barang-barang yang mungkin sudah tidak diinginkan.

“One man’s trash is another man’s treasure”

Jadi ingat beberapa waktu lalu tetangga Matt tiba-tiba buang sepeda di depan rumahnya dan kita pas lewat. Saya bingung sepeda beneran dibuang apa gimana, jadi saya minta dong karena kebetulan emang gak punya sepeda kalau lagi di US (di Medan juga gak ada haha) . Alasan dia buang sepeda karena beli yang baru sementara sepeda dia yang dibuang itu masih bagus banget, so……sampai terakhir kali saya ke US itu sepeda masih saya pakai. Dipakai pas kita datang doang haha.

Di Medan sebenarnya ada juga sih tempat jualan barang-barang bekas gini. Rata-rata sepatu, tas, baju dan gendongan bayi. Katanya kiriman dari luar negeri. Saya sempet datang untuk lihat-lihat karena mau bikin berita untuk TV hehe. Sebenarnya yang di Medan gak jauh beda sih barangnya dengan yang di luar. Bedanya kalau di Medan panasnya minta ampun dan debuan . Kalau di US nyaman banget belanjanya berasa ke mall haha.

Jadi….hmm mungkin ini harus dipikirkan juga untuk menuju #reducewaste atau seperti kata Matt #stopbelanja karena udah kebanyakan hahaha.

 

Advertisements

24 comments

  1. di jakarta ada juga mbak non, di daerah senen, dulu waktu kuliah sering kesana sama pacar,,, dan sering banget beli kaos-kaos uniqlo yang tangan panjang (waktu itu uniqlo belum ada di jakarta) hahaha.. dan kaos2 itu pas aq kerja kan udah gak aq pakai lagi, tapi digantiin dong sama ade2 aq, karena emang bagus2.. seneng banget sih emang kalo nemuin baju, jaket yang keren dengan harga murmer..

  2. Tanteku sampai berbisnis baju2 bekas. Jadi dia kulakan di Senen, dicuci bersih wangi sama dia lalu dijual lagi. Lumayan banget untungnya dan yang beli banyak sampai kirim ke luar provinsi bahkan dibawa ke sekitaran Malaysia juga. Kalau di sini, pasar2 barang bekas hampir tiap minggu ada apalagi pas musim panas. Aku suka datang dan lihat2 karena pasti ada aja yg unik dan lucu. Cuma sebatas lihat, karena kalau mau beli mikir mau ditaruh mana lagi haha.

  3. Di sini juga lumayan marak Non toko-toko barang bekas gitu 😀 . Dan iya, salah satu strategi untuk “membuang” barang yang dipakai (tapi dengan harapan gak jadi “waste”) adalah meninggalkan barangnya di tempat umum gitu (di trotoar misalnya). Jadi kalau ada yang lewat dan butuh tinggal ambil aja, hahaha. Beberapa kali aku lihat bahkan di samping barangnya dikasih tulisan intinya “Gratis!” 😀 .

  4. Suka nonton video DIY terutama fashionnya. Jadi punya ide untuk permak baju, tapi biasanya ga beli baju lagi. Kalo ada baju/kaos yang size nya ga sesuai (atau lagi ada ide buat dijadikan model baru), biasanya dipermak jd baju lainnya. Bisa ditambah kain lagi, lalu diusahakan kain sisanya dimanfaatkan juga (kadang dibikin tas atau pouch). Pernah lihat yang jual baju bekas di sukabumi dan batam, tapi belum terpanggil buat beli. Hehehe

  5. Aku sukaaaa banget ke passer baroe & senen, gak tau deh kenapa tapi ngerasa puas kalo dapet baju bekas yang bisa divermak jadi kece. Lagian secara aku usaha baju, kalau mau ngabisin banyak uang buat belanja di mall rada males karena langsung mengira2 ongkos produksinya hahahaa.. Mending bikin. Dulu malah sempet usaha baju bekas online, tapi ga kepegang karena kerja :p sekarang lagi mikir gimana biar usaha baju aku bisa ikutan #reducewaste huhu :<

  6. setelah baca komen2 di atas jd baru inget, iya bener bgt kl di Jakarta di Pasar Senen tuh buanyakkk bgt dan luas tempatnya, baju2 sampe winter coat lengkap, kl yg tukangnya pinter dan tahu merek2 gitu, lgs dimahalin sama dia harganya , gw inget dulu kemeja2 gitu cuman ceban.

    Kl di Bandung ada jg tuh di Cibadak, jaman kuliah ada temen gw jago banget jualannya, jadi dia ke bandung terus beli berkarung2, terus dicuci bersih dan dijual lagi di kampus,karena kampusnya cewe2 semua dan harus pake rok dan blouse, laku abis lho, kemana2 dia bawa buku catetan belanjaan orang :))
    di Makassar jg banyak, sebutannya cakar hahaha karena orang2 saling nyakar kali ya pas rebutan :))

  7. Stop belanja ya? Duh…berat…hahahahaha

    Kalo aku dan suami klo abis beberes gudang atau lemari atau barang2 yg lama gak dipakai, lmyn sering naro barang2 yg mmg ud gk mau dipakai lagi di pagar depan rumah dan sll habis diambil org…syukurlah, drpd jd sampah kan ya, bs buat org lain yg perlu

  8. Disini ada mba Noni, tokonya dikelola sama organisasi gitu barangnya komplit dari baju, handuk, piring, kacamata, sampai ke mebel2 kayu yg berat banget itu ada. Tapii aku paling gak bisa ke bagian baju2 kayak berdebu gitu baunya padahal klo dipegang mah engga 😂. Bagian favoritku seprei sama perdapuran

  9. Gw ngeliat para thrifter ini di IG ada yang sampe full time job Non 😀
    kalo di US bisa beli baju-nya kiloan jadi lebih murah dan profitnya bisa lebih gede, kalo di canada setau gw gada yang jual kiloan (CMIIW) .
    Ada juga yang khusus furniture disini non-profit organization namanya restore
    Gw suka liat2 terutama mainan anak2 lumayan juga, kalo beli baru mihil2 dan juga kepake bentar dah bosen :p

    • Oh iya pernha nonton yang kiloan tapi males juga ya milih2nya haha. Aku suka nonton yang udah digantung2 gitu trus mereka muterin tokonya gede amat sih. Sama haul dan try on. Suka kaget aplaagi bagian makeover rumah tapi belanja dari toko barang bekas. Cemburu

  10. Sayaa mbk noni.. Suka banget beli barang2 bekas. Pakaian, aksesoris, sepatu, perkakas rumah, meubel, sekarang semua pilih pakai yang bekas pakai aja. Dan kalau saya ada barang yang tidak terpakai pun saya jual lagi supaya tidak numpuk di rumah. Anggap aja Salah satu bentuk usaha saya menghemat dan mengurangi sampah.. Hehehe
    Kalau online suka beli di carousell. Kalau offline ya di Bali banyak toko2 second barang ex hotel dan villa (untuk meubel, elektronik, dan perkakas). Bazaar2 baju gitu juga tiap bulan ada aja yang mengorganisasi

  11. Iya Mba Noni.. Di group2 jual beli Facebook di Bali juga.. Kan Ada aja bule2 yang bermukim disini terus tiba2 harus pindah kemana gitu. Jadi barang2 mereka dijual dengan harga miring biar gak berat pindahannya. Lumayan bisa dapat Baju2 branded luar negeri dg kualitas baik dan harga murah.
    Mainan anak2 juga.. Hehhee.. Makanya Saya jarang beli barang yang baru2. Tapi emang harus teliti sih. Supaya ngga dapet barang palsu atau yang banyak defect nya..
    Tapi sejauh ini belum pernah sih ketemu penipu (mudah2an enggak akan pernah)

  12. Kalau di pontianak barang bekas gini namanya lelong. Di lelong ini semua ada, sampe ada kawan kantor dulu yang berburu sepatu bermerk khusus lelong terus dijual di online. Harganya bisa berkali lipat banget. Bos aku dulu juga suka berburu tas di lelong, pernah dapet tas kulit kualitas bagus banget.

    Tapi sayangnya tempatnya gak asyik buat beli. Dan nyarinya perlu keterampilan khusus. Jadi aku suka males, hahahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s