Plastic Free July


Ada yang tahu tentang challenge #plasticfreejuly ? mungkin sudah lihat ya, di social media terutama Instagram. Saya lihat challenge ini di IG, trus iseng ikutan dan hari pertama langsung gagal karena ke kedai kopi ehhh… dikasih sedotan plastik. Sedotan plastik yang biasanya langsung dicemplungin ke minuman, emmm sepertinya gak mungkin banget kalau bakalan disimpan. Yang pasti kalau sudah masuk ke dalam minuman, walaupun kita tidak pakai akan berakhir di tong sampah.

Berusaha hidup tanpa plastik itu harus saya akui susah banget. Tupperware termasuk plastik gak sih? dari kecil saya sudah akrab dengan plastik. Mulai dari rol rambut sampai tempat obat semuanya plastik. Walaupun sudah tau betapa susahnya menguraikan plastik, yah tetep aja make plastik juga.

Sekarang tentu saja saya berusaha untuk diet plastik. Mulai dari selalu membawa kantongan/tas untuk belanja, tumbler untuk kopi dan air minum, sedotan bambu, dan masih banyak yang lain. Tapi…….kalau dilihat sebenarnya masih banyak banget sampah yang saya hasilkan. Lebih banyak yang dihasilkan daripada yang diselamatkan. Segala bekas bungkus makanan, minuman, peralatan rumah tangga, plastik makanan Tom dan litter cat, pokoknya banyak banget. Diperparah karena kita lebih sering pesan makanan lewat OJOL, yah sudah pasti sampah plastik tidak bisa dihindarkan. Gak mungkin dong OJOL-nya bawa-bawa rantang haha. Mungkin sih ya. Siapa yang bawa rantang dapat bonus Rp 10 ribu misalnya. Saya bakalan pilih itu deh πŸ™‚

Di rumah kita sempat nih, misah-misahin sampah. Jadi yang organic sama yang non organic. Masalahnya begitu kita buang ke tong sampah depan rumah, sama si tukang sampah dijadikan satu aja. So, gagal deh.

Urusan persampah-sampahan ini sebenarnya bikin kepala nyut-nyut’an tapi gak tau mesti digimanain. Minimal, untuk saat ini saya berusaha kurangi dulu deh. Bagaimana dengan kamu?

 

 

Advertisements

35 comments

  1. Kalo belanja ke Pasar selain bawa keranjang sendiri, bawa tupperware juga untuk taro Ayam, tahu, bawang dll. Beli kopi di gedung kantor bawa gelas ato tumbler sendiri juga. Teman di bintaro buat coffee shop, sayangnya dia masih pakai plastik…saya bawa tumbler sendiri juga kalo kesana, win win solution kayaknya. Bisnis teman di support dan ngga nambah sampah baru. Tapi masih belum bisa zero waste juga sih… baru diet ketat plastik

  2. Hm apa ya, kalau belanja mulai bawa tas sendiri, untuk minum bawa botol kaca sendiri, lebih enak (rasa air beda saat masuk ke botol plastik). Kantong sampah inginnya yang bio degradable…cuma musti usaha -_-

  3. beberapa waktu lalu di jakarta semua supermarket tidak memberikan plastik untuk membawa belanjaan diganti dengan kardus bekas tapi cuma sebentar setelah itu tetap dikasih plastik.
    nah aq kemana-mana bawa tupperware mbak non buat ngurangin pemakaian plastik buat makanan.. tp emang masih susah sih kl harus diet plastik..

  4. Paling yg bs aku lakukan hanyalah tetap berusaha konsisten memakaikan anak2ku popok kain. Walo kemaren 3 minggu, anak yg besar pake pampers terus krn pengasuhnya (yg telaten ngejar2 dia buat ganti popok tiap 2 jam) mudik. Tp skrg udah back to popok kain lg. Diluar pergi2 keluar rumah (yg pasti pake pampers), aku batesin untuk yg besar cm sehari 2 pcs pampers (buat klo tidur aja) dan anak yg kecil 1 pc.

  5. Diet plastik ini sulit diterapkan untuk orang tua, kebiasaan apapun pake plastik dan langsung buang. Jadi pelan-pelan diajak hemat plastik, kalo di TV ada acara tentang bahaya plastik, diminta untuk lihat. Untuk diri sendiri, selama ini sudah bawa tempat air dan tempat makan sendiri, walau masih plastik tapi setidaknya bukan plastik sekali pakai. Yang paling sulit emang kalo pesan makanan di luar, pasti kemasannya plastik sekali pakai, jadi dicoba kurangin beli makanan (masak sendiri) atau makan langsung di restorannya. Serba diusahakan diet plastik, walau belum mungkin 100% tanpa plastik. πŸ˜€

    • Kayaknya semua orang. Anak kecil juga skr itu gampang banget buang sampah sembarangan. Paling gak kita2 yang tau dan mau berusaha deh ngurangin. MOga2 nanti diikutin sama orang2 sekitar kita

  6. akupun kemarin-kemarin sempet ngeliat barang-barang di kamarku dan banyak banget plastiknya!!! mulai dari roll rambut, sisir, tempat kosmetik, weuw, segininya ya plastik di kamar doang. begitu ke dapur pun sempet mikir, tupperware dan wadah penyimpanan lain itukan masuk plastik ya? tapiii pakai itu sebenernya lebih baikkan ya daripada pake plastik sekali pakai. kalau iat video zero waste gitu mereka banyaknya pakai tempat makan besi ya….
    sekarang sih upayanya masih mentok di tumbler dan ga pakai plastik kalo belanja di swalayan. kalaupun dikasi plastik pasti digunain lg unt tempat sampah (minimal digunakan lagi). sekarang2 jadi cerewet banget kalo makan di restoran krn pasti ngingetin pelayannya buat ga ngasi sedotan tapi pr-nya masih suka lupa kalo punya sedotan besi dan jadi sering nyaris ketinggalan klo abis dipake :)))) .
    kemaren kemping pun sampah yg dihasilkan banyaknya adalah tisu. pr banget nih ngurangin tisu >< . untungnya berhasil ga bawa-bawa indomie, dan sosis krn males ngurusin sampah2nya. kalo kayak ginni ngeliat para zero waste tuh luar biasa banget ya

  7. Non, di Australia mulai 1 Juli pemakaian kantong kresek sekali pakai di supermarket besar udah gak ada lagi. Kalo kebetulan gak bawa kantong sendiri, bisa beli kantong kresek dari bahan daur ulang, kualitasnya lebih bagus daripada yg sekali pakai, jadinya mungkin bisa dipakai 3-4 kali.. Harga kantong yg baru itu 15 sen (Rp 1500).. Tapi pembeli lebih diarahkan utk bawa kantong sendiri sih, tiap supermarket juga menjual kantong/tas belanja yg lebih permanen sifatnya. Katanya di beberapa negara Eropa sistem ini udah sejak lama berjalan..

    • Wow, bagus banget loh itu. Aku setuju banget sebenarnya kalau ada kebijakan kayak gitu. Dulu di Medan sempet tuh, harus bayar tapi karena murah yah orang cuek aja

  8. Kayaknya emang sulit sih Mbak. Di sekolahku aja sudah berlaku untuk bawa bekal dan alat makan minum sendiri tapi sampah plastik masih aja banyak.. 😦

  9. Emang susah mbak tapi harus terus berusaha hehehe. Aku juga masih harus banyak belajar tapi sekarang udah selalu bawa tas belanja, tempat minum dan sendok buat jaga2 aja. Setiap keluar hampir selalu dipakai. Terus sekarang juga udah mulai kalau ke cafe minta gak usah dikasih sedotan plastik. Kadang emang susah ya karena ga semua orang mendukug, tapi tak apa lah kudu tetep semangat πŸ˜€

  10. Baru tahu campaign plastic free July ini Non. Menarik!! Tapi kayak yang kamu tulis, batasan suatu barang disebut plastik apa ya? Kalau yang cuma sekali pake buang gitu jelas dihitung, tapi kalau yang plastik tapi bisa dipakai berkali-kali (kayak tupperware, botol minum olahraga, dll) gitu masa juga dihitung? Hahaha πŸ˜†

  11. Dulu kami beli air minum galon, biar convenience. Sekarang di rumah ada filter jadi gak perlu beli lagi & sampah plastik sedikit berkurang.

    Tapi emang susah bener Non, apalagi supermarket di sini pada ngebungkus semua dengan plastik.

  12. Nah, itu dia aku di rumah dan campaign di komplek sampah udah dioisah2 antara organik dan yang enggak.. Tapi entahlah begitu diangkut kayaknya mah tetep digabung.. Rada sulit jug nih buat plastic free, buat buang sampah pun soalnya masih suka butuh plastik..

  13. Tadi sempat bingung Ojol apaan😁
    Setiap usaha pasti ada hasilnya Non, siapa tau nanti tukang sampahnya juga ikut kebiasaan kamu memisahkan sampah organic dan non organik

  14. Saya gak pernah aware sampai ke bagian sampah nya. Saya aware by take my tumblr everyday jadi udah mengurangi plastik untuk minuman haha. Anw thank you for your good sharr

  15. Duuuuh sediiih, beraaaat niiii ninggalin sampah plastik secara segala macam peralatan rumah tangga mayoritas berbahan plastik kaan… walau uda mulai usaha bawa botol sendiri, bawa tas belanjaan sendiri…. tapiiii i can’t leave without tissue toilet… huhuhu…

  16. Mbak Noni, lama tak bertegur sapa πŸ™‚
    Saya (coretanyanti wordpress) kemudian pindah blog. Hihihi… Googling zero waste ketemu tulisan Mbak Noni. Emang susah banget sih mbak. Hiks. Tapi sedang berupaya mengurangi. Sekarang di Balikpapan ada aturan di supermarket ga dapat plastik jadi bawa kantong sendiri πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s