13 Reasons Why


Bukan review film koq 🙂

Selama liburan kemaren karena Matt kerja trus tiada henti sementara saya lagi sakit pinggang yang juga gak sembuh-sembuh sudah hampir sebulan jadilah acara nonton tv menjadi kegiatan paling favorite.

Salah satu series yang cukup berkesan saya tonton adalah 13 reasons why. Ini film remaja sih sebenarnya tapi ceritanya gak ringan sama sekali. Beberapa orang kirim DM ke saya hanya untuk wanti-wanti kalau film ini bakalan bikin stress dan depresi. Wadow.

Saya itu tipe orang yang gak suka nonton sesuatu yang berakhir sedih atau nonton film yang bikin susah hati. Sama juga dengan baca buku. Itulah sebabnya saya sama sekali tidak keberatan orang kasih tau spoiler buku atau film yang bakalan ditonton. Kalau buku malahan saya baca halaman terakhirnya setelah baca beberapa halaman di awal. Supaya tau aja, ini bakalan happy atau enggak haha.

Film ini kebetulan saya tonton berdua dengan Matt. Matt sih gak nonton depan tv. Dia nonton mondar mandir sambil kerja. Jadi dia kebanyakan cuma dengerin. Karena ada Matt lah saya disiplin nontonnya dari 1 sampai 13 tanpa dilompatin seperti biasanya haha.

Eh iya, film tentang remaja di US ini ternyata beneran bikin saya depresi. Sampai hari ini belon sanggup lanjutin yang season ke 2 karena kutakut tambah depresi haha. Kita berdua setelah nonton itu kayak orang yang baru abis lomba lari trus kejungkal di lobang gorong-gorong dan kena taik ayam. Antara sedih, marah, kecewa, dan semua-semua, deh. Kalau punya anak mungkin saya bakalan kerangkeng anaknya gak boleh kemana-mana.

Eh tapi…….karena belakangan issue bunuh diri lagi sering di bahas, menurut saya sih, film ini bagus ditonton oleh siapa saja yang berusia di atas 18 tahun kali ya. Film ini itu menceritakan tentang seorang anak perempuan remaja yang kecewa dengan berbagai kejadian di hidupnya. Padahal hidupnya yah, mirip kayak remaja biasa aja. Pergi pesta, ke mall, pacaran tapi ternyata…….dalem banget. Di awal2 film saya sempet ngerasa, duh….ini cewek koq lebay banget, sih. Sempet ketiduran juga. Ehhh….di tape yang ke 8 sampai seterusnya jadi ngerti kenapa dia melakukan semua yang diceritakannya di tape.

Yah walaupun saya depresi nontonnya tapi…..sungguh saya suka banget film series ini. Bakalan nonton yang kedua juga dalam waktu dekat. Kalau ada yang sudah nonton yang kedua, bagi dong spoiler-nya.

 

Advertisements

39 comments

  1. mbak non netflix tontonannya keren-keren kalau menurut aq, yg ini belum nonton sih, baru lihat iklannya beberapa waktu lalu, tapi lagi penasaran sama the kissing booth.. hehehe

  2. Entah kenapa aku sebel banget liat film ini, karena karakternya yang masih remaja banget (ya iyalah), aku jadinya gemes sama yang bego2, terutama Clay si pemeran utamanya yang menurutku yaelah ni anak clueless banget. Tapi tetep nonton sih, udah abis season 2, dan sekarang mau diperpanjang lagi. Aku kecewa, karena aku dulu baca bukunya duluan dan bagus, terus ya kalau seri sukses tuh suka diperpanjang gini ya… jadinya malah ngaco

    • Setuju! Aku gak suka serial ini. Selain pemerannya ABG semua, aku gak suka komuk tokoh utamanya yang cowok, selain itu menurutku ini ngasih awareness tentang kesehatan mental, tapi kesannya ke glorifying penyakit mental. Banyak juga adegan2 yang triggering. Dan soal season yang jadi 3 biji, menurutku ini cuma permainan Netflix aja karena emang serial ini ngetop banget. Jadinya ceritanya di ada-ada in padahal udah selesai di season 1.

  3. Kayaknya aku dan kolegaku pernah ngomongin seri ini pas lunch Non. Komentar mereka sama/mirip-mirip soalnya, ceritanya bikin depresi, ahahahah 😆 .

    • Iya Zi, semua yang komen di DM IG aku pun pada wanti2 yang sama. Beneran deh depresi nontonnya tapi menurut aku bagus sih ditonton ama orangtua, supaya tau persoalan remaja skr itu apa aja hehe

  4. Kalo aku lebih ke bikin stress ketimbang depresi, krn punya 2 anak perempuan. Banyak yg bilang bagusan season 1 tp aku merasa sama aja sih.

  5. Untung kamu kasih peringatan duluan klo nonton ini bisa ikutan depresi atau apa lah, udah bakal aku hi dari duluan, hihihi. Ga tau kenapa makin kesini aku mampu nya nonton yang ringan ringan saja, tanpa musti mikir berat, dan happy ending gitu. Klo nonton film sedih aku gampang sedih dan parahnya suka Sampe keluar air mata.

  6. Udah nontooon yang season dua! Tapi di season dua, semuanya jadi terlibat dan bikin greget! Terus ada bagian-bagian yang bikin “Oooh jadi gini sebenernya.” ternyata season 1 belum apa-apanya, itu cuma dari perspektif Hannah aja kan. Di season 2, setiap orang dalam tapesnya cerita huahuahua rame pokoknya tp bikin sebel:(

  7. Gw suka banget sama 13 reasons why! Season 2 nya juga bagus! Emang serem ngeliat anak anak bisa kayak begitu tp jd membuka mata biar kita lebih waspada terutama yg punya anak remaja. Gw bilang semua ortu kudu mesti nonton serial ini. 😃

  8. aku juga baru nonton ini mbak (tepatnya pas bulan puasaan kemaren, hehe). dan masih belum sanggup buat ngikuti season 2-nya. nonton season 1 aja udah bikin ngos-ngosan rasanya.

  9. […] Minggu ini saya ketemu lagi satu film yang bikin seneng. Nonton film kalau kelarnya gak bikin seneng itu berasa rugi. Rugi bayar tiket, rugi waktu dan sebagainya. Lebih penting lagi rugi perasaan kalau akhirnya sedih dan tertekan tapi koq nonton 13 Reasons Why? […]

  10. Saya juga suka ini mba.. jadi flashback masa-masa sekolah dulu sempet di-bully, suka nangis sebelum tidur huhu #jadicurcol

    Btw yang kedua ini mulai agak beda topiknya nih.. menarik kok dan endingnya menurut saya gak sedih atau gimana.. malah ngebuka topik lain nanti buat season 3.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s