Senyum Dong!


Hari ini rencana saya mau posting beberapa foto dari perjalanan ke Hoi An kemaren tapi pas lagi milih-milih foto ehh keliatan foto ibu ini. Gak tau kenapa saya suka sekali senyumnya. Ini senyum yang selalu saya lihat selama di Vietnam. Dari pertama kali datang tahun 2010 sampai Maret kemaren. Mereka beneran ramah kayaknya.

Pagi itu si ibu yang mungkin bernama Nguyen ini baru saja buka pintu, nongkrong depan pintu rumahnya sambil ngecek hapenya. Saya dan Matt lewat karena mau ke kedai kopi Good Morning Vietnam.

Mungkin buat kalian yang tau film ini pasti bakalan ngerti kenapa saya dan Matt sampe bela-belain harus ke coffee shop “Good Morning Vietnam” hanya buat minum kopi dan begitu masuk teriak “Good morning Vietnam” seperti di film.

Kembali ke ibu Nguyen, karena kami sambil jalan santai dan membahas tentang rumah-rumah di sana akhirnya saya ngeliat si ibu senyum lebar banget. Lalu ketika saya tawarkan untuk foto, dia gak merubah posisinya tapi tetap tersenyum dan berhenti menggunakan hapenya. Sweet.

Dalam waktu 1 tahun belakangan ini saya pergi ke beberapa negara yang orang-orangnya lumayan ramah dan baik. Ditanyain boleh foto atau enggak, langsung pose. Jarang banget yang nolak atau marah-marah.

Di India, tanpa diminta kadang-kadang mereka dengan sukarela pose lengkap dengan senyum selebar gigi putihnya. Ada sih yang minta-minta duit atau gak minta tapi kayak dari bahasa tubuhnya kita taulah ya, dia minta dikasih sesuatu. Biasanya ini kalau kita kayak kelamaan motret dia. Yaiyalah kalau kelamaan kan kesian juga nyuruh orang pose. Makanya saya lebih suka candid aja, daripada nyuruh-nyuruh pose.

Lalu di Taiwan orangnya lebih malu-malu tapi gak nolak. Kalau anak mudanya begitu ditanyain boleh difoto atau gak langsung pose dengan 2 jari haha. Lucu πŸ™‚

Yang paling bikin saya takut-takut pas kemaren di Sa pa. Jadi kita sudah diperingatkan guide bus kalau gak boleh motret sembarangan. Saya lihat juga himbauan di sana sini. Kayaknya karena banyak orang-orang motret trus kasih duit jadinya bikin banyak orang yang males kerja tapi begitu difoto orang langsung minta duit. Malesin ya.

Makanya pas di Sa pa, saya motretnya itu beneran candid semua. Kalaupun minta pasti yang kita kayak beli dagangannya atau abis ngobrol-ngobrol. Kalau yang beneran asing gitu, saya takut haha.

Tapi yang paling berkesan tentu saja di Danau Toba. Abis motret anak-anak pulang sekolah dari atas motor, ehhh mereka semua teriak minta duit sambil ngelemparin motor. WADAU!

Kalau kamu pernah punya pengalaman mengesankan ketika motret orang asing?

 

Advertisements

24 comments

  1. Aku selalu ragu kalau mau motret orang. Kalau candid, lensa kurang memadai. Paling banyak jepret cepet, tapi hasilnya kadang mengecewakan. Paling enak emang kalo udah ngobrol (beli dagangan misalnya) baru deh dengan senang hati mereka mempersilakan πŸ™‚

  2. Pernah punya pengalaman wefie bertiga dengan teman, karena suka sama fotonya kupublish di Instagram. Gak lama kemudian salah satu teman yg ada di foto itu nelpon aku, marah2, minta dihapus fotonya dan pake ngancem bakal ngebanned akun ig ku. Alasan dia sederhana : doi ga mau foto wajahnya beredar di internet.

    Semenjak itu aku shock mbak Non, sebisa mungkin kalau mau pajang foto bersama teman atau foto orang lain pastikan they are santai and okay with it.

    Terlebih dengan orang asing ya, pasti aku deketin dulu terus minta ijin. Kalaupun terpaksa candid ya jangan terekspose banget wajahnya *ceritanya kapok beneran.

    Kayag foto mbak Non yang di atas, keliatan banget kalau ibunya hepi pas difoto, hasil foto pun jadi ciamik πŸ™‚

    • Aku punya cerita, hampir mirip kayak kamu. Jadi ada temen yang posting foto temen yang lain. Si temen yang lain ini marah karena editannya gak seperti yang dia mau hahaha. Makanya kalau mau posting foto dia harus dia yang edit πŸ™‚

      Kalau foto2 yang terlalu dekat (aku pake lensa 35 mm kalau traveling biasanya) biasanya aku minta ijin dulu soalnya deket banget haha. Kalau bawa yang tele, jarang minta ijin (nakal) jadi candid doang dan aku lebih suka yang candid itu.

  3. Belum pernah ada cerita aneh aneh mba non, karena aku selalu candid, hahaha. Tp itupun jarang foto portrait yang fokus ke satu orang gitu, takut juga. Tp itu parah bener ngga dikasih duit terus ngelemparin deh πŸ˜…

  4. Ya ampun di danau toba ternayta gitu ya Kak, lucu tapi ngeselin sih ya. haha. Suka sekali lihat foto ibu2 Vietnam dan cerita Kak Noni tentang keramahan di sana πŸ™‚

  5. Pas di India, aku malah lebih seringnya diajak foto bareng. Dan sebagai gantinya ya, kalau mau motret mereka gampang.

    Aku suka lihat-lihat dulu juga sih, kalau sekiranya objek yang akan difoto itu bakal minta duit, aku malah gak akan motret. Kurang baik untuk mereka ke depannya. Tapi memang kebanyakan, belakangan aku lebih suka motret yang candid-candid gitu kalau berkaitan dengan manusia. Lebih asik, dan lebih natural. Btw, Nepal salah satu surganya buat motret orang-orang, mereka dengan senang hati dan jarang minta duit.

  6. Kalau saya pas di india kemarin tepatnya pas holi fest gak perlu candid atau minta foto. Justru mereka yang minta foto ke saya mba non, serius deh pas di India sana berasa artis diriku bru jalan sebentar langsung ditodong diajak selfie. Padahal mah di Indonesia, ku hanyalah butiran debu jakarta haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s